Weekendgram Part 3

Blue Sky

Weekend kemaren ini cuaca lagi panas banget disini… Tapi sisi positifnya, langitnya jadi bagus banget. Super cerah. Super biru! Love it! :D

IMG_20140725_163823-vert

Peruvian Food

LA itu kan sangat multikutlural ya, jadi mau nyari restoran dari segala macem bangsa ada disini. Dari waktu itu ada temen yang ngasih tau kalo makanan Peruvian (makanan dari negara Peru) itu enak banget, tapi kita belum-belum juga nyobain.

Akhirnya hari Sabtu kemaren, setelah nengokin mertuanya temen yang lagi sakit, kita nyobain makan di restoran Peruvian yang kebetulan gak jauh dari rumah si temen. Nama restorannya Domi’s Peruvian Cuisine.

IMG_20140726_163603

Kita mesen tallarn verde con bistec yang adalah steak di atas spaghetti pake basil and spinach sauce, arroz chaufa de carne yang adalah nasi goreng dengan potongan daging steak, dan lomo saltado yang adalah nasi plus tumis daging sapi pake kentang goreng.

Dan ternyata emang Peruvian food itu enak banget! Cocok dah ama selera kita. Gua yang gak pernah berasa gimana-gimana amat ama spaghetti, tapi makan spaghetti nya ini enak banget! Saos nya juara dah! Trus Andrew dan Emma juga doyan abis ama nasi gorengnya. Lomo saltado nya juga enak. Si Esther paling suka ama lomo saltado nya itu.

Pas ngobrol ama owner nya yang adalah orang Peru, dia bilang kalo di Peru itu banyak orang Italian, Chinese, dan Japanese, jadi makanan mereka banyak kena pengaruh dari negara-negara itu.

Yang pasti enak-enak semua makanannya. Udah gitu porsinya gede banget pula, jadi sisanya bisa buat makan malem! Hehehe. Love it! :D

Olaf

Setelah Andrew bikinin Ariel, Prince Eric, dan Ursula dari Lego buat Emma, kemaren ini iseng gua suruh Andrew bikin Olaf dari lego. Dan ini dia Olaf bikinan Andrew…

IMG_20140725_192536

Bagus juga ya? Lumayan cepet lho dia bikinnya. Lego emang bagus nih biar bikin anak kreatif ya. :D Cuma ya nasibnya sama ama Ariel dkk, begitu dimainin ama Emma, gak lama langsung ancur semua. :P

Btw, yang ini sebenernya bukan foto baru, tapi baru gua post di Instagram weekend kemaren…

IMG_20140725_223235

Ganteng banget gak sih Andrew di foto ini? Hehehe. Ternyata Andrew emang lebih ganteng kalo berambut dibanding kalo dibotakin (biasanya kan gua paling getol ngebotakin rambut Andrew tapi belakangan dia gak mau lagi! :P). Love it! :D

New Shoes

Masih inget bulan Mei lalu gua cerita kalo gua dapet gift voucher Footlocker sebesar $50 dan gua beliin sepatu seharga $55 (jadi gua cuma perlu nambah bayar $5 pake credit card)? Ternyata sepatunya walaupun keren, tapi gak enak dipake jalan karena sol nya yang bentuknya tajem-tajem. Jadilah gua pulangin sepatunya. Dan ternyata instead of gua dibalikin gift voucher, gua dibalikin full $55 ke credit card lho! Asik banget kan? Hahaha.

Jadilah kemaren weekend gua beli sepatu sebagai gantinya di toko lain. Hahaha. Gua beli sneakers Polo ini nih…

IMG_20140726_191740

Entah kenapa ya, gua itu selalu seneng ama sepatu sneakers yang kotak-kotak. So far gua udah punya 2 sneakers yang kotak-kotak (salah satunya adalah si Converse yang dicari dengan susah payah :P), dan pas ngeliat si Polo kotak-kotak ini… I just couldn’t resist not to buy them! :P Love it! :D

Jump!

Awalnya pas Sabtu cuma sekedar pengen foto karena kita seragaman pake baju warna biru. Tapi pas foto berdiri doang kok hasilnya gak asik, jadilah kita foto loncat. Sebenernya gua pernah beberapa kali nyoba motretin Emma dan Andrew sambil loncat tapi gak pernah berhasil. Eh ternyata si Esther motretin kita bertiga lagi loncat kok berhasil ya! Gak pake diulang langsung berhasil lho! Hebat dah si Esther! :D

IMG_20140726_200608

Karena hari Sabtu nya berhasil foto loncat, hari Minggunya nagih mau foto loncat lagi dong! Mumpung pake bajunya juga seragaman nih serba orange dan biru! Hahaha.

IMG_20140727_195434

Bagus kan foto-foto loncat kita? Super love it! :D

Last but not least, kita pengen ngucapin…

Selamat Idul Fitri ya buat temen-temen yang merayakan…
Mohon maaf lahir batin! :)

PS. Silakan klik disini buat yang mau baca Weekendgram part 1 dan part 2.

About these ads

Minggu Lalu

Taco In A Bag

Minggu lalu, di suatu siang, di kantor ada acara yang namanya “Snack On That” Summer Event. Diadainnya di park sebelah kantor. Jadi disitu udah disedian taco bar. Meja panjang dimana ada ingredients untuk bikin taco. Shreded chicken, melted cheese, guacamole, salsa, lettuce, dkk.

IMG_20140716_182239

Dan kalo biasanya taco itu dibungkus pake tortilla, nah disini gak disediain tortilla. Tapi tortilla nya diganti bags of chips! Jadi namanya “taco in a bag”! Jadi kita bisa milih mau pake Doritos atau Cheetos, trus di dalem kantong chips nya kita masukin taco filling nya. Chips nya diremes trus dicampur ama semua taco filling nya, trus kita makan pake garpu.

Belum pernah gua makan taco pake chips. Dan ternyata… enak gila! :D Ternyata taco in a bag ini bener-bener a good idea. :D

Trus juta disediain minuman lemonade sama ice tea. Trus meja kursi pake  payung-payung. Plus ada steel drum player yang mainin lagu-lagu calypso. Asik banget dah bisa take a break for about half an hour, keluar dari kantor, ngobrol-ngobrol sama temen-temen, sambil snacking kayak begini… :D

Like Father Like Son

like father like son

Minggu lalu, setelah udah cukup lama gua penasaran ama film yang satu ini, akhirnya gua nyewa film nya dari Google Play. Film Jepang yang dapet Jury Prize di Cannes Film Festival 2013 ini banyak yang bilang bagus dan mengharukan. Gua sebagai pecinta film drama yang bisa menguras air mata (Iya… selain suka ama film-film sadis yang berdarah-darah, gua juga suka ama film drama yang bisa bikin nangis bombay! Aneh ya? :P), jelas pengen banget nonton film ini!

Ceritanya tentang keluarga yang cukup berada, yang punya anak laki berumur 6 tahun, namanya Keita. Secara tiba-tiba, keluarganya dapet kabar kalo pas lahir, bayi mereka tertukar sama bayi lain. Jadi Keita bukan anak kandung mereka. Akhirnya mereka pun ketemuan sama keluarga yang selama ini merawat anak kandung mereka. Dan jelas jadi konflik , apa mereka mau nuker anaknya atau gimana? Mama nya Keita jelas maunya mereka gak nuker anak, karena gimanapun Keita adalah anak yang mereka rawat dari bayi. Tapi papanya Keita nih yang lebih berat ke anak kandungnya. Gimana pun anak kandung itu kan darah dagingnya.

Secara ide ceritanya sebenernya bagus ya. Tapi sayangnya eksekusinya gak bagus. Kepanjangan, too slow (walaupun gua nontonnya gak sampe kebosenan gimana sih), dan… gak ada gregetnya! Asli gak berhasil membuat gua nangis setitikpun, dan gak terlalu berhasil bikin gua jadi terharu.

Kuciwa berat dah ama film ini! Gua kasih nilai 6.5 deh. Yah moga-moga kalo beneran dibikin remake ala Hollywood (Steven Spielberg lewat Dreamworks Studios udah beli hak remake nya), script nya bisa dibikin supaya lebih greget dan gimanaaaa gitu.

Lego

Minggu lalu, temen kantor gua tanya apa Andrew suka Lego. Temen kantor gua ini gak punya anak, tapi dia bilang dia punya banyak Lego buat kalo ponakannya dateng ke rumahnya. Sekarang ponakannya udah gede, dan gak mau main Lego lagi. Jadi daripada disumbang, dia mau kasih ke orang yang dia kenal aja kalo emang ada yang mau. Yah jelas mau banget lah… orang si Andrew suka Lego gitu.

IMG_20140718_073007

Taraaaaa… Lego yang di container-container yang bening itu yang dikasih ama temen kantor gua. Itu belum semua kefoto. Total ada 11 container, plus 1 toples, dan 1 box set. Gile bener, banyak amat! Berapa duit tuh kalo mesti beli ya? Hahaha.

Andrew sendiri sebenernya Lego nya udah lumayan banyak. Ada beberapa yang ama dia gak dilepasin lagi setelah udah jadi dibikin sesuai petunjuknya, tapi ada juga yang dilepas-lepasin dan disimpen di laci Lego yang ada di foto bagian kanan bawah itu. Sekarang Lego nya jadi buanyaaaakkk banget dah!  One lucky boy:P Inget-inget dulu pas gua masih kecil, Lego gak seberapa harus bagi-bagi mainnya ama koko gua… Hehehe. :D

Tapi si Andrew emang sweet. Di sela-sela dia bikin rumah-rumahan dan mobil-mobilan pake Lego, sempet-sempetnya dia bikin Ariel buat Emma! Emma emang belakangan lagi demen mermaid banget kan…

IMG_20140719_085820

Dan si Emma setelah dikasih Ariel ama Andrew, langsung minta dibikinin Prince Eric! Huahaha. Eh besoknya malah ama Andrew selain dibikinin Prince Eric, juga dibikinin Ursula sekalian. :D

IMG_20140720_094235

Yang mana sayangnya cuma bertahan bentar, dimainin ama Emma langsung ancur semua! :P

Planes: Fire & Rescue

planes

Minggu lalu, kita nonton film terbaru nya Disney yang adalah sequel nya film Planes yang keluar taun lalu. Dan semua juga udah tau kan ya betapa jelek nya film Planes itu? Trus kenapa kita masih nekad nonton sequel nya? Pertama ya jelas karena Andrew dan Emma mau nonton. Yang kedua, gua rada menaruh harapan kalo Planes: Fire & Rescue ini bakal lebih bagus dari Planes karena jalan ceritanya yang original (kalo Planes kan nyontek Cars abis) dan keliatannya lebih seru.

Di film sequel nya ini, Dusty (Dane Cook) yang udah jadi racer terkenal, ternyata gear box nya rusak dan gak bisa diperbaiki lagi. Yang artinya dia gak bisa racing lagi. Karena sedih dan kalut, secara gak sengaja si Dusty bikin kebakaran di Propwash Junction yang menyebabkan airport tempat mereka tinggal harus ditutup sama otoritas karena mereka dinilai gak punya team pemadam kebakaran yang bagus. Mereka memang cuma punya 1 pemadam kebakaran, yaitu Mayday (Hal Holbrook) yang udah tua.  Menurut pihak berwenang, mereka harus at least punya 2 pemadam kebakaran.

Para penghuni Propwash Junction jelas sedih karena bentar lagi mereka bakal menggelar corn festival, sebuah festival tahunan besar dimana pesawat-pesawat dari tempat lain juga bakalan pada dateng. Nah kalo airport nya ditutup, berarti festival nya bubar jalan dong?

Dusty yang merasa bersalah akhirnya menawarkan diri untuk jadi pemadam kebakaran untuk bantuin Mayday. Tapi untuk jadi pemadam kebakaran, dia harus latihan bareng The Smokejumpers yang diketuai oleh Blade Ranger (Ed Harris) untuk dapet sertifikasi. Ternyata untuk jadi pemadam kebakaran itu gak gampang! Apalagi pas ternyata ada wildfire besar dimana Dusty harus ikut ngebantu The Smokejumpers.

Ceritanya jelas lebih original dibanding Planes yang pertama. Tapi once again, sayangnya eksekusi nya kurang bagus. Emang film Planes ini termasuk film kartun low budget. Dan keliatan banget Disney bikinnya asal-asalan toh mau gimanapun film nya bakal tetep laku kok buat anak-anak, dan jelas mereka bisa mengeruk untung dari mainan-mainannya.

Seperempat film terakhir cukup seru menurut gua, tapi tiga perempat pertama? Bosen sebosen-bosennya! Asli gua sampe nguap-nguap terus. Esther, udah pasti ketiduran! Hahaha. Emma sempet pindah-pindah tempat duduk. Walaupun gak sampe minta keluar, tapi keliatan dia juga rada bosen. Cuma Andrew doang yang keseruan sendiri. Hahaha. Pas gua bilang kalo filmnya ngebosenin banget, dia gak setuju. Dia bilang filmnya bagus banget. Hahaha. :P

Gua kasih nilai 6.5 deh buat film ini for the sake of bagian belakangnya lumayan dan karena Andrew suka. :P

IMG_20140719_095802

Chatting Time

Bonus foto nih… Minggu lalu pas lagi chatting ama bokap nyokap gua, tiba-tiba aja si Emma gelendotan di tangan Andrew. Trus ketawa-ketawa berduaan. So sweet banget dah ini anak berdua kalo lagi gak berantem…. Hahaha. :P

IMG_20140719_185005

Santa Barbara Zoo

Pas libur Independence Day 2 minggu lalu, kita dengan niatnya pergi ke Santa Barbara (sekitar 1.5 jam nyetir sekali jalan) buat ke zoo nya. Santa Barbara Zoo ini kecil, luasnya cuma 12 hektar (cuma seperempat nya LA Zoo) tapi katanya cakep. Jadi yah secara kita gak ada kerjaan lain, ya kita niat-niatin lah kesana untuk liat seberapa cakep nya zoo yang satu ini… :D

So here are 12 things we saw/did in Santa Barbara Zoo…

1. Animal Seeing

Yah menurut loooo? Namanya juga ke zoo ya, ya pastinya ngeliat binatang. Hihihi. Karena zoo nya kecil, binatangnya gak terlalu banyak. Tapi ya binatang-binatang wajib model kayak singa, gorilla, flamingo, buaya, bebek gitu-gitu yah udah pasti ada lah.

Males lah ya kalo motretin binatang yang begitu-begitu doang… Bosen! Lebih seru motretin si Emma pas ngeliatin binatang-binatang itu. Entah kenapa ini anak setiap ngeliat pager pasti dipanjat! Every single time!

DSC03683-horz

2. Katniss & Peeta

Yang lucu, setiap binatang nya itu ada namanya. Dan 2 ekor Oriental Small-Clawed Otters ini dong namanya Katniss dan Peeta! Pada tau dong ya Katniss dan Peeta itu siapa? Kalo gak tau ya kebangetan ah! :P

20140704_111738

3. Pedicures for Elephants

Pas ke kandang gajah, kok gajahnya kakiknya kayak lagi dipasung gitu ya? Ternyata ya…. Itu gajahnya lagi pedicure! Gaya banget gak tuh… Gua aja gak pernah pedicure, kalah dah ama gajah! :P

3

Jadi berdasarkan info yang gua baca, setiap hari gajahnya di pedicure biar kakinya sehat dan well-maintained yang pada akhirnya itu membantu supaya gajahnya bisa panjang umur. Baru tau gua kalo kaki sehat bisa bikin panjang umur. Hmmm jadi mikir nih gua kudu pedicure juga kali ya biar panjang umur… :P

4. Family Tree

Ada yang ketemu nenek moyangnya nih… :P

20140704_111300

5. Giraffe Feeding

Kayaknya ini salah satu acara puncak kalo pergi ke Santa Barbara Zoo. Disini kita bisa ngasih makan jerapah. Baru kali ini gua ngeliat jerapah segini deket. Gedeeee banget ya!!! Huahaha. Udah gitu lidahnya juga gede banget, item, dan air liurnya netes-netes pula! Hiiiyyyy!!! :P

Si Andrew sih seneng tuh ngasih makannya…

jerapah1

Kalo si Emma, takut dia! Dia bilang katanya “giraffe mau eat Emma!”. Huahaha. :P

jerapah2

Tapi jelas ini pengalaman yang menarik buat anak-anak! :D

6. Angry Bird

Di zoo ini kalo gak salah ada 2 dome yang di dalemnya burung-burungnya dilepas. Nah di dome yang isinya adalah burung-burung tropical ada banyak macem burung macaw. Ada yang nonton film Rio? Nah Rio itu burung macaw yang warnanya biru. Di Santa Barbara Zoo sih gak ada macaw yang biru, tapi ada yang merah, ijo, kuning… cakep-cakep dah!

Si Andrew ngirain segala macem burung betet bisa ngomong langsung nyuruh-nyuruh burungnya ngomong. “Say… I love you! I love you!”. Eh tiba-tiba burungnya teriak marah gitu ke Andrew! Untung si Andrew kagak dicakar! Huahaha. Si Andrew sampe kaget banget dimarahin ama si burung macaw! :P

20140704_1112412

7. Eeeww!

Beneran lho ada 1 area di zoo ini yang dinamain Eeeww! :P Jadi area ini tuh bentuknya kayak goa, trus pas kita masuk ke dalem goa nya, di sepanjang dinding goa nya di kanan kiri ada jendela-jendela kaca yang isinya adalah binatang-binatang yang kalo kita ngeliat bisa bilang “eeeww!” gitu. :P Contohnya ya aquarium yang penuh kecoak gede-gede, uler (walaupun uler-uler nya gak sebanyak dan seserem yang dulu kita liat pas ke reptile zoo), kadal, dan bermacem-macem kodok. Hiiiyyy paling geli gua ngeliat kodok, apalagi yang gede! Mendingan ngeliat kecoak gua daripada ngeliat kodok! :P

Ada juga aquarium yang isinya berpuluh-puluh kodok kecil-kecil kayak gini nih…

DSC03799

Unik ngeliatnya ya kodoknya warna warni. Tapi ternyata kodok-kodok ini poisonous alias beracun lho! Serem dah!

Btw ada yang tau bedanya poisonous dan venomous? Poisonous itu kalo beracun karena kita megang atau makan binatangnya. Kalo venomous itu kalo beracunnya karena kita yang digigit sama binatang itu.

Nah kodok di atas itu poisonous, kalo kita megang aja udah kena racunnya. Contoh venomous itu ular misalnya. Kalo kita megang gak kena racun, tapi kalo kita digigit baru kena racunnya.

Yah ternyata pergi ke zoo itu menambah pengetahuan ya! Huahaha. :P

8. Fennec Fox

fox

Emma seneng banget nih ngeliatin rubah yang lagi tidur ini. Dia bilang baby fox. Tadinya emang gua kirain ini rubah, tapi ternyata fennec fox (rubah bertelinga besar) ini emang kecil ukurannya. Lucu banget dah. Dan karena mereka adalah binatang nocturnal, jadi siang-siang begini ya mereka tidur…

9. Train Ride

Tadinya gua kirain train ride nya ini cuma sekedar naik kereta muterin zoo. Yah kita ajak anak-anak naik (walaupun kudu nambah bayar) biar pada seneng aja. Tapi ternyata train ride nya ini ada guide nya yang ngejelas-jelasin. Trus kita ngelilingin zoo nya lewat track yang beda ama kalo kita jalan kaki.

20140704_134205

Keretanya ngelewatin kandang binatang dari arah yang belakang. Jadi kalo tadinya pas jalan kaki ada yang gak gitu keliatan binatangnya karena dia lagi tidur di bagian belakang, nah pas naik kereta ini kita jadi keliatan. Trus kita juga dibawa liat ke bagian maintenance kayak animal hospital nya, yang mana daerah ini gak bisa dilewatin kalo kita jalan kaki.

Salah satu kandang di bagian maintenance yang kita lewatin lagi ada gibbon yang loncat-loncatan. Gua tau itu gibbon karena guide nya yang ngomong lah kalo itu gibbon. :P

Sebagai bapak yang baik dan penuh pengertian, biar si Emma gak bingung secara dia gak tau gibbon itu apaan, gua bilang ke Emma begini “look Emma… it’s a monkey!”.

Eh guide nya (yang gua yakin banget denger omongan gua secara kita duduk nya persis di depan dia) langsung ngomong di microphone nya kalo banyak orang salah ngirain gibbon itu a monkey. Gibbon is an ape, not a monkey. Bedanya adalah kalo monkey itu ada ekornya, kalo ape itu gak ada!

Yaelaaaa… meneketehe ya! :P

Tapi gua gak tersinggung kok… Kan begini gua jadi belajar ya… Hihihihi. :P

Btw si Emma seneng banget selama naik kereta ini. Ketawa-ketawa mulu dia… :D Beda ama pas dulu ke LA Zoo dimana tampangnya bengong senantiasa… :P

emma

10. The Garden

Di bagian tengah zoo ini tuh jalannya menanjak naik dan areanya adalah padang rumput luas gitu. Jadi anak-anak bisa lari-larian. Orang-orang pada piknik, duduk-duduk, sambal bisa ngeliat kota Santa Barbara dari atas. Bagus dah. Trus karena zoo nya ini terletak di pinggir laut, jadi kita bisa ngeliat laut juga. View nya cakep.

DSC03750 resize

DSC03752

11. Sledding Hill

Di area rerumputan itu juga ada 1 area yang dijadiin play area. Di tengah play area ini ada bukit dan disediain karton-karton bekas buat anak-anak pada sledding di bukit. Baru kali ini kita main sledding begini. Seru ternyata ya! Hahaha.

sledding<ini bukan masa kecil kurang bahagia, tapi emang gua seumur-umur belum pernah main beginian! :P>

Jangan ditanya si Andrew ama Emma demen banget main beginian. Bolak balik entah berapa kali. Liat deh video nya nih, si Emma sampe ngekek-ngekek begitu! :D

Seru buat anak-anak, ngos-ngos-an buat bapaknya… :P

Trus yang lucu di play area ini, semua pohon-pohon yang gede-gede itu batangnya dilapisin busa gitu. Jadi anak-anak kalo lari-larian dan nabrak pohon bakal aman-aman aja. Dan pohon dilapisin busa itu juga cucok banget buat bapak-bapak yang kecapean biar bisa duduk-duduk di rumput sambil senderan ke pohon yang udah dilapisin busa itu. :P

Trus juga ada kursi bentuk kupu-kupu ini disana. Lucu kursinya, jadi kalo anaknya duduk disana berasa jadi kupu-kupu… :D

butterfly

12. Taking Pictures

Ya udah pasti dong ya mesti poto-poto! Dikit-dikit keluarin tongsis, dikit-dikit keluarin tongsis… :D

20140704_110321-tile

Oh ya, waktu itu ada yang pada tanya kalo kita foto-foto pake tongsis diliatin orang-orang gak. Yah jelas diliatin orang lah. Pada ngiri pasti ama kita! :P Dan bahkan ada yang muji “brilliant!” gitu katanya. Tapi ada juga yang sampe kasian ngeliat kita ribet banget mau foto pake tongsis nyari sudut poto yang pas kok susah bener ya (secara kita belum ahli gitu! :P) sampe akhirnya nawarin mau difotoin aja gak? Huahaha. Jelas kita tolak dong ya… Gengsi gile, udah ngeluarin tongsis masa jatohnya difotoin? :P

Trus kita juga sempet ber-photo-box ria dong! Kapan ya terakhir kita pergi foto box…. Udah lama banget rasanya… :D

IMG_20140704_151333

Ya udah, begitulah ceritanya kita jalan-jalan ke Santa Barbara Zoo. Kita disana sekitar 5 jam-an lah. Gua akuin emang Santa Barbara Zoo ini cakep. Dan bersihnya luar biasa! Tapi bukan berarti gua mau bela-belain nyetir 1.5 jam cuma buat kesana lagi ya… Hahaha. :P

family pic<kalo yang ini bukan pake tongsis, tapi pake tongbro… “bro, tolong potoin dong bro!” :P>

PS. Sekalian mau ngumumin pemenang Giveaway Resep Asik nih… Selamat buat Nella! Yay… tolong cek email ya Nel! Dan thank you buat semua yang udah ikutan ya! :)

Emma’s 3rd Birthday

How time really flies… Gua masih inget bener pas Emma baru lahir, eh tau-tau hari ini Emma udah umur 3 aja! :D

The Birthday Girl

Foto pertama Emma as a 3 year old:)

DSC03859

Yang ini setelah berubah jadi princess… :)

DSC03875 resize

DSC03867 resize

Tiaranya itu kado ultah dari temen, satu set sama kostum Sofia The First. Jadi si Emma masih maruk dipake mulu tiaranya… :P

DSC04014 resize

Nah kalo yang ini udah ganti pake jepit yang dibikinin special sama Mommy… :D

The Decoration

DSC03924

Bagus gak? Bagus dong ya… Huahaha. *maksa* :P

Buat ulang tahunnya Emma yang ketiga ini temanya adalah green and gold. Seperti tahun-tahun lalu, tema ultahnya Emma itu ngikutin warna bajunya. Jadi karena kita udah lama beli baju ultah Emma warna ijo, jadilah tema kali ini juga ijo.

Warna emas nya adalah pelengkap. Karena umur 3 itu kan a big milestone ya… Sekarang Emma udah resmi bukan batita lagi… :D Jadi bisa dibilang umur 3 ini a golden age… Bener gak? Bener aja dah ya… :P

Buat backdrop nya, gua bikin paper rosette…

DSC03920

DSC03921

Paper rosette ini adalah dekorasi DIY yang super gampang, tapi super makan waktu. :P Gua total bikin 52 biji dicicil-cicil. Sempet nyesel banget dah gua bikin beginian, berasa kayak kurang kerjaan banget. Huahaha. Tapi pas si Emma liat trus dia bilang “wowwww”, wah rasanya terbayar dah semua jerih payahnya… :D

Ini tips buat yang pengen bikin paper rosette:

1. Walaupun cara bikinnya sih udah jelas banget ya, tapi kalo masih pengen liat tutorial nya, klik link ini deh. Menurut gua tutorial yang ini jelas banget.
2. Jangan pusingin ukuran kertas. Ukuran berapapun bisa kok buat bikin paper rosette ini.
3. Bagusnya dekorasi ini adalah ngelipetnya gak perlu perfect. Miring-miring juga gak masalah, gak keliatan juga pas udah jadi. Jadi bisa suruh anak bantuin juga. Andrew ama Esther ada bantuin gua dikit-dikit juga. Cuma ya walaupun gak perlu perfect, tapi ya kudu kira-kira juga sih. Kadang si Andrew gua ocehin juga, masa awalnya ngelipetnya sekitar 1 cm, lama-lama bisa jadi 2 cm? Kan kebangetan ya…. Huahaha. Kata Esther sih gua terlalu perfeksionis. :P
4. Yang bikin bingung adalah kita perlu bikin berapa banyak? Jadi tips gua, kalo udah bikin beberapa, harus mulai mesti ditempel. Karena dengan kita nempel baru kita bisa ngeliat kita masih perlu bikin berapa lagi.
5. Dari tutorial yang gua baca-baca, kebanyakan orang nempel paper rosette nya pake hot glue gun ke karton tebel dulu baru kartonnya digantung di tembok. Karena gua gak mau keluar modal lagi buat beli karton tebel, paper rosette nya langsung gua tempel pake solatip ke tembok. Ternyata kuat kok!
6. Nah kalo nempel paper rosette kecil di tengah-tengah yang besar, ini yang gak bisa pake solatip. Jatoh mulu. Jadi kalo yang ini mau gak mau mesti pake hot glue gun. 

Moga-moga tips nya bisa bermanfaat ya! :D

DSC03903

Kalo siluet nya Emma ini dicetak di acrylic, dibikinin ama sepupunya Esther. Bagus ya… :D

The Sweets

DSC03926

DSC03898

DSC03910

Cupcakes nya tentu saja bikinan Esther. Boneka beruang dari fondant juga buatan Esther. Udah jelas kan ya kenapa hiasannya beruang… karena kan yang ulang tahun bayi beruang. Huahaha. :D

Glitter candles nya juga Esther yang bikin…

DSC03917

Keren ya lilin dipakein glitter begini? :D

Buat yang juga pengen bikin DIY glitter candles, silakan liat tutorial nya disini.

DSC03916

Trus kita mesen mini macarons ini dari temen. Silakan klik ke Instagram nya kalo mau pesen. :D Kita mesen macarons nya pake filling vanilla baileys sama strawberry. Enak! :D

The Candle Blowing

Entah berapa kali niup lilinnya… “Again! Again!” mulu… Hahaha. Demen banget si Emma niup lilin. Bahkan Andrew yang udah gede aja juga masih demen aja niup lilin. Bingung ya, apa serunya sih niup lilin berulang-ulang? :P Tapi ya selama anak seneng mah biarin aja dah ya… :D

DSC04021 resize

DSC03959 resize

DSC03998 resize

DSC04047 resize

blow candle

The Laughters

Seneng ngeliatin anak-anak pada seneng banget… :D

DSC03949 resize

DSC03956 resize

DSC03966 resize

DSC03968 resize

DSC04050 resize

DSC03981 resize

DSC04037 resize

The Family Pictures

DSC03935 resize

DSC03945 resize

DSC04000 resize

Happy birthday, Emma bear!

Semoga selalu sehat, panjang umur dan bahagia selalu…

Semoga tambah pinter…

Semoga selalu jadi anak yang baik dan nurut ya…

We love you!!!  :)

DSC04009 resize

PS. Kalo ada yang mau liat ultah Emma taun-taun lalu, silakan klik disini: 1st birthday, 2nd birthday.

Emmagram Eight

Udah hampir 2 bulan berlalu tanpa Emmagram, jadi kali ini harus kudu mesti posting soalnya ini adalah Emmagram terakhir nya Emma as a 2 year old! Gak berasa ya, beberapa hari lagi, si baby bear ini bakalan ulang tahun yang ketiga aja gitu. How time really flies:D

One

20140614_105853

Si Emma masih rambutnya dibiarin panjang tanpa pernah digunting sedikit pun sejak lahir. Walaupun rambutnya tipis dan gak pernah diapa-apain, tapi belakangan banyak yang muji kalo rambutnya Emma bagus. Malah sampe ada yang tanya Emma gunting rambutnya dimana, soalnya dia juga mau bawa anaknya ke salon yang sama karena rambutnya Emma bagus. Bisa layer-layer gitu. Hahaha. :D

Padahal keputusan gua untuk gak motong rambut Emma tuh banyak yang nentang lho dulunya.  Pada bilang suruh potong rambutnya, atau potong poninya ntar masuk mata, dll dsb… Tapi gua tetep keukeuh pada pendirian, pokoknya rambutnya Emma gak boleh dipotong. Nah buktinya bagus kan rambutnya… :P Tapi ya gak tau sampe kapan ya bakal gak dipotong… Ntar tau-tau panjang kayak Rapunzel kan repot ya… :P

Two

IMG_20140705_121359 resize

Si Emma masih bertangan sosis. Walaupun emang udah keliatan kalo Emma udah mulai kurusan ya secara udah tambah gede, tapi tangannya Emma masih lumayan gendut-gendut kayak sosis. Masih bikin gemes buat digigitin. Hahaha. I know that this tangan sosis will be gone soon, so I’d better to enjoy it while it’s still there… *maksudnya mesti lebih sering digigitin* Hehehe. :P

Three

IMG_20140616_162315 resize

Si Emma masih suka ama princess. Dan berakibat jadi rada-rada anti pake celana. Maunya pake dress mulu. :P Kalo ada foto-foto dimana Emma pake celana, itu pasti setelah melalui proses bujuk rayu dulu. Abis kan sayang ya kalo celana-celananya gak pernah dipake. :P Kalo di rumah juga lho maunya pake dress, termasuk princess nightgown Cinderella dan Sofia yang kita beliin di Costco waktu itu tuh. Padahal kan sekarang lagi panas ya, dan dia kalo pake nightgown itu bisa sampe keringetan lho, tapi dia gak masalah tuh. Kayaknya dia lebih baik keringetan dibanding gak pake dress! Aneh! :P Jadilah kita belakangan nyariin dia daster-daster kaos yang lebih nyaman buat dipake di rumah.

Four

IMG_20140629_103506 resize

Masih tentang princess dress, untungnya so far dia masih bisa nurut kalo pake gaun princess (baik yang nightgown ataupun yang kostum) keluar rumah itu haram hukumnya. Pokoknya cuma boleh dipake di rumah doang! Hahaha. :P Kalo mau pergi dan dipakein dress biasa ya kita mesti ngebujukin, kayak yang di foto ini tuh kita bilang kalo ini dress nya Cinderella (kan biru) trus pake sendalnya itu glass slippers. Demen dah dia kalo dibilangin begitu. :P

Five

IMG_20140523_235750 resize

Si Emma masih suka nyanyi. Banget. Malah sempet beberapa waktu yang lalu tuh dia kalo pas keluar rumah dimana ada banyak bunga-bunga yang tangkainya panjang, otomatis tangkainya dipegang trus dijadiin mic! Ya ampun ya sampe segitunya… :P

Kayak begini nih gaya nyanyinya… :D

Trus si Emma juga gak milih-milih lagu kayak Andrew. Lagu oldies juga suka. Contohnya dia suka nyanyi Eternal Flame nya The Bangles ini…

Trus beberapa hari belakangan ini suka nyanyi lagu Papa Don’t Preach nya Madonna. Huahaha. :P

Six

IMG_20140621_101642 resize

Emma masih working on her potty training. Udah kemajuan banyak sih. Most of the time kalo pipis udah bisa di potty. Tapi kalo pup nih yang masih banyakan di diaper. Moga-moga bisa segera bebas diapers nih. Doain ya! Soalnya duitnya udah mulai harus dialokasikan buat les-les-an kayaknya. Hahaha.

Seven

IMG_20140625_220947 resize

Emma mulai les berenang. Si Emma nih karena udah lama gak diajak berenang, belakangan jadi takut banget sama kolam renang. Gak pernah mau diajak berenang. Jadilah pas hari pertama les berenang langsung nangis sejadi-jadinya dah!

Thanks to koko Andrew yang bantuin ngomong-ngomongin si Emma sebelum pergi ke les yang kedua kali, eh si Emma gak nangis lagi lho. Mantep nih pep talk nya si koko! :P Minggu kedua aman (les nya seminggu dua kali), Emma gak nangis lagi. Malah excited kalo mau berenang, bisa sampe loncat-loncat kalo dibilangin mau pergi les berenang. Eh minggu ini nangis lagi kalo disuruh pake kick board. Kalo gak pake kick board gak nangis sih…

Haiyaaaa…. Yah moga-moga abis ini Emma bisa lebih berani ya berenangnya!

Btw ini video Emma pas pake noodle. Kalo pake noodle gak nangis, heran dah kenapa kalo pake kick board kok nangis… :P

Eight

nuttela

Emma tuh sweet tooth banget. Alias demennya ama coklat, permen, cake, segala yang manis-manis dah. Kalo lagi makan nasi nih ya trus dia ngeliat ada yang manis-manis, dia pasti langsung bilang kalo dia full.

Emma: I’m full!
Arman: Okay, you can go now…
Emma: I want to eat that! *sambil nunjuk Nutella snack*
Arman: Lho… katanya full?
Emma: I’m full with rice. I want to eat that now…

Yeeee itu mah bukan full namanya! :P

Nine

IMG_20140628_095332 resize

Emma matanya abis bintitan. Hiks. 2 minggu yang lalu tuh tiba-tiba kelopak mata kanan bawah nya Emma bengkak. Gua sebagai ahli dalam dunia per-bintit-an, langsung tau kalo nih anak mau bintitan. Sedih dah. Secara bintitan itu kan lama ilangnya. Dan sedih karena biasanya anak yang bintitan bakal lebih besar chance nya untuk bintitan lagi! Gua kan udah tau gimana sengsaranya. Heran beginian aja kok bisa nurun ya. Tapi yah moga-moga Emma gak bintitan-bintitan lagi dah ya!

Anyway, just fyi, bintitan itu ternyata bahasa Inggris nya adalah stye. Intinya menurut dokter dan baca di Internet, bintitan itu karena ada kotoran yang menggumpal di kelenjar minyak di kelopak mata. Karena gumpal, gak bisa keluar, jadi bengkak. Untuk bantu ngempesinnya, sehari 4 kali dikompres pake air anget selama 10 menit. Air anget ngebantu untuk bikin minyak yang menggumpal jadi mencair dan nanti bisa keluar kotorannya.

Emma sendiri susah banget lah disuruh kompres. Sehari paling sekali atau dua kali doang. Tapi untungnya sekarang udah baik nih. Udah hampir bener-bener ilang bengkaknya.

Dan untungnya lagi selama bintitan, dia gak merasa sakit. Padahal biasa gua kalo bintitan tuh berasa sakit, tapi si Emma keliatannya gak berasa apa-apa. Yah bagus lah, karena kalo sakit kan malah kasian anaknya ya…

Ten

IMG_20140622_220230 resize

Emma sekarang tambah centil. Masih inget dulu kalo difoto banyakan bengongnya? Nah sekarang kalo difoto si Emma udah bisa bergaya-gaya sendiri dia. Hahaha. Gak selalu bergaya sih emang, tapi most of the time kalo dibilang mau difoto dia pasti langsung bergaya. Nurun siapa coba ya centilnya ini… :P

Happy weekend, everyone!  :)

PS. Buat yang mau baca Emmagram yang lama bisa diklik disini: part 1, part 2, part 3, part 4, part 5, part 6, part 7

PS lagi. Buat yang masih pengen ikutan Giveaway berhadiah uang tunai, masih ditunggu ya! :D

Giveaway Resep Asik Berhadiah Uang Tunai!

Walaupun gua bukan umat muslim, tapi gua selalu ikutan excited kalo udah masuk bulan Ramadhan. Rasanya begimanaaaa gitu. :) Ya bukber nya, takbirannya (oh how I really miss listening to takbiran!), dan tentu makan-makan pas Idul Fitri nya itu lho! :D

Sampe sekarang gua masih jadi kenangan yang manis banget pas dulu gua pernah stranded di Batam pas Idul Fitri karena kerjaan. Yang ada pas hari itu kita silaturahmi ke rumah para klien yang rata-rata perantau, dan di setiap rumah kita disuguhi bermacem-macem makanan yang enak-enak banget tentunya! Seruuuuu!!!

Kebayang dah betapa serunya temen-temen yang muslim selama bulan Ramadhan ini… nyiapin makanan-makanan buat sahur, buka, dan apalagi ntar buat lebaran ya! :D

Tapi pegimana nasibnya temen-temen yang gak bisa masak? Masa bengong nunggu kiriman doang sih? Gak asik dong ya kalo gak ikutan sibuk masak-masak seru di rumah? :D

Nah jangan bimbang dan jangan khawatir, sebagai sesama manusia yang dilahirkan dengan nasib gak bisa masak, gua mau bagi-bagi rahasia nih… Ada website yang isinya resep-resep seru dan cucok buat hidangan Ramadhan, dan tentunya… resepnya gampang-gampang dong ya! Namanya kejumoo.com!

Yakin gitu resepnya gampang? Ya iya dong… soalnya gua udah nyobain nih salah satu resepnya! Dan kalo gua yang dodol begini aja bisa, pasti kalian juga bisa dah. Dijamin! :D

Gua nyobain resep yang judulnya Roti Sosis Keju Kraft. Nih gua copy and paste resep nya ya:

Bahan:

Roti tawar
Keju Kraft Singles
Sosis sapi
Telur kocok lepas
Air, Merica, garam secukupnya
Minyak untuk menggoreng

Cara Memasak:

  1. Celupkan roti dalam telur yang sudah dikocok.
  2. Taruh 1 lbr keju Kraft Singles, kemudian sosis. Gulung hingga padat.
  3. Goreng hingga kuning kecoklatan, kemudian angkat dan sisihkan.
  4. Sajikan hangat dengan saus dan sambal botolan.

Haiyaaaa… gampil banget gak tuh? *sooookkkk :P* Gua nyobain sebagian digoreng sesuai resep aslinya, dan sebagian dipanggang dengan tujuan supaya gak berminyak.

roti sosis keju<penampakan pas di dalem oven>

Ternyata dua-duanya enak! Emang sih bentuknya gak secakep contoh yang di website nya. Tapi gak masalah lah bentuknya gimana, yang penting enak! Si Andrew aja sampe abis 3 lho! Hehehe. :D

Gua senengnya lagi ama resep-resep di kejumoo.com ini (atau bisa ke FB page nya Kejumoo juga)karena semua resep nya pake keju Kraft. Yah secara Andrew ama Emma doyan ya ama keju Kraft. Lagian keju itu kan selain bikin rasa makananya jadi enak, juga bergizi. Yah gak heranlah kalo semua anak doyan keju, secara Kraft sendiri aja udah bertahan selama 30 tahun lho. Dari gua masih piyik juga makan kejunya ya keju Kraft. :D

Jadi pengen nyobain resep-resepnya yang lain juga… :D

Btw, ngomongin keju Kraft, gua suka nih ama video iklannya yang ini nih… Udah pada pernah liat belum?

Last but not least… buat seru-seruan, ada giveaway nih!

Caranya…

Klik website ini: kejumoo.com trus pilih resep mana yang menurut kalian paling menarik untuk dipraktekkin? Dan kenapa?

Tulis jawaban kalian di kolom komentar ya! Gampang banget kan? :D

Yang boleh ikutan…

1. Siapa aja boleh ikutan, asalkan punya rekening BCA di Indonesia ya biar ntar gua bisa transfer duit nya lewat BCA kalo kalian menang.
2. Waktu meninggalkan komentar, harap tulis alamat email kalian yang bener. Karena kalo sampe menang, gua bakal menghubungi kalian lewat email.

Ketentuannya…

1. GA ini dibuka terhitung dari hari ini sampai tanggal 16 Juli 2014 jam 14.00 WIB (atau jam 00.00 PST – alias waktu bagian LA :D).
2. Akan dipilih 1 orang pemenang melalui undian. Keputusan tidak dapat diganggu gugat.
3. Pengumumannya bakal di-posting di blog ini setelah tanggal 16 Juli (ya iya lah… :P). Jadi stay tune aja ya!
4. Buat pemenang yang dihubungi via email, harus membalas email gua dalam waktu 48 jam. Kalau gak membalas dalam waktu 48 jam maka dianggap hangus dan akan diundi untuk menentukan pemenang yang baru.

Hadiahnya…

Uang tunai sebesar 150 ribu Rupiah untuk 1 orang pemenang yang beruntung. Lumayan kan buat nambah-nambah duit lebaran? :D

Good luck ya! :D

Earth To Echo & Cooties

Minggu ini gua sempet nonton 2 film bioskop yang sama-sama bercerita tentang anak-anak tapi genre nya sangat bertolak belakang… :D

Earth To Echo

earth to echo

Hari Kamis kemaren karena cuma kerja setengah hari, jadi pulang kantor gua nge-date berdua ama Andrew buat nonton Earth To Echo. Emma gak diajak karena walaupun rating nya PG, tapi keliatannya jalan ceritanya lebih cocok buat anak-anak gede dah…

IMG_20140703_133139<coba ya itu anak yang duduk di belakang kita, masa ikutan senyum ke kamera sih :P>

The Story

Alex (Teo Halm), Tuck (Astro), dan Munch (Reese Hartwig) adalah 3 sahabat yang tinggal di sebuah kota kecil di Nevada dimana rumah-rumah mereka mau digusur untuk pembangunan freeway. Karena itu, keluarga Alex dan Munch bakal pindah keluar kota. Beberapa hari sebelum mereka pada pindah, HP nya Alex tiba-tiba gak bisa dipake dan layarnya ngeluarin gambar-gambar yang aneh yang ternyata adalah peta!

Nah di hari terakhir sebelum mereka bakal pisah, mereka mutusin untuk menelusuri peta di HP nya Alex itu. Yang mana akhirnya membawa mereka ketemu Echo, si alien yang nyasar ke bumi. Intinya Echo minta bantuan mereka biar dia bisa balik ke planet nya.

Tapi tentu gak gampang dong ya buat ngebantuin Echo ngebangun spaceship nya… Yah secara mereka bertiga kan cuma anak-anak berumur 13 tahun. Belum lagi ternyata ada pihak lain yang mau ngambil Echo dari mereka!

The Review

Dari ngebaca ceritanya, udah keliatan banget kan ya kalo film ini tuh nyontek film E.T.? Nah berhubung film E.T. itu kan bagus banget ya, jadi gua semangat nonton Earth To Echo ini karena kalo nyontek ya harusnya paling gak jadi sama bagusnya dong ya? Lagian Andrew belum pernah nonton E.T., jadi bagus lah biar dia bisa nonton walaupun sekedar contekannya. :D

Sayangnya kok udah jelas-jelas nyontek tapi nyonteknya nanggung. Hasilnya gak sebagus E.T. Istilahnya KW 2 lah. Hubungan emosional antara anak-anak dengan Echo nya gak bisa dibangun sebagus di E.T. Akhirnya pas mereka harus pisah, dimana Alex sampe nangis, tapi gua gak bisa berasa terharu. Lha abis gak berasa kalo hubungan mereka sedeket itu.

Anyway, terlepas dari pengembangan ceritanya yang kurang, tapi acting ketiga anak itu bagus banget! Special effect nya juga bagus. Walaupun bukan yang sampe super heboh kayak Transformers, tapi keren kok bikinnya.

Trus Earth To Echo ini juga adalah film anak-anak pertama yang dibikin pake model found-footage. Jadi film nya diliat dari angle video kamera yang dibawa-bawa ama Tuck. Goyang-goyang emang kameranya, tapi jangan khawatir, gak bikin pusing kok. Malah keren jadi berasa kayak real. :D

The Verdict

Overall, menurut gua film ini lumayan lah. Gak bikin bosen, gak bikin ngantuk, gak jelek. Tapi juga gak bikin teharu, gak bikin ngakak, dan gak bikin kita merasa wow gitu. Gua kasih nilai 7 deh buat film ini. Kayaknya daripada nonton Earth To Echo, mendingan nonton E.T. aja dah. :D

Tapi ya namanya orang selera film nya beda-beda ya, si Andrew sendiri suka banget ama film ini. Dia bilang Earth To Echo ini the best movie he has ever seen. Bahkan lebih bagus dari Frozen. Hehehe.

So… ya silakan ditonton aja dah film ini, siapa tau kalian sependapat ama Andrew… :D

Cooties

cooties

Kalo yang ini sih nontonnya di bioskop kantor. Jadi film ini baru dibeli hak distribusi nya sama Lionsgate dari Sundance Film Festival bulan Januari lalu. Film ini bahkan release date nya aja belum ditentuin (kalo menurut IMDB sih bakal di release bulan Oktober, tapi di release calendar di kantor film ini belum masuk list).

Nah hari Selasa lalu, kita dikasih screening karena kita kudu ngasih masukan. Jadi kelar nonton, kita mesti ngisi survey gitu tentang adegan apa yang bagus, mana yang jelek, ending nya bagus gak, dll. Kayaknya masih bakal di-edit lagi film nya. Walaupun film nya udah keliatan kayak udah siap tayang, tapi emang di beberapa adegan tuh masih yang gak ada dialog nya, trus dikasih subtitle harusnya ada omongan apa pas di scene itu. :D

The Story

Film ini bercerita di sebuah sekolah SD, dimana chicken nugget di kantin sekolah ternyata membawa sebuah virus yang menyebabkan anak yang makan berubah jadi zombie. Dan kalo ada anak lain yang dicakar atau digigit, anak itu juga jadi zombie. Dalam waktu singkat, semua anak di sekolah itu pun berubah jadi zombie.

Zombie nya bukan tipe zombie yang jalannya super lelet, tapi zombie yang ini super agresif. Akibatnya guru-gurunya pun jadi korban. Dimakanin ama para zombie anak-anak itu.

Akhirnya tinggal 6 guru yang tersisa dan jelas mereka harus bertahan hidup supaya gak jadi korban. Tapi gimana mereka bisa bertahan sementara udah dikepung sama ratusan zombie anak-anak? Telpon polisi eh polisinya juga dimakan. Nungguin jam pulang sekolah dimana para ortu dateng jemput anak-anak, eh ortunya juga dimakan. Jadi pegimana dong nasib mereka?

The Review

Another movie yang idenya jelas udah nyontek dari mana-mana ya. Inget Outbreak? Walking Dead? You name it, semua ceritanya ya begitu ya. Virus, zombie, epidemik, trus ada beberapa orang yang harus bertahan hidup.

Tapi walaupun idenya gak original-original amat, tetep film ini terasa beda, yah karena yang jadi zombie kan anak-anak ya. Trus orang dewasa yang jadi korbannya. Dan lokasi film nya di sekolahan pula. Rasanya sih gua belum pernah nonton film yang kayak begini sebelumnya.

Walaupun film ini belum dikasih rating, tapi gua yakin pasti akan dapet rating R… karena film nya super gory! Anak yang digigit zombie tuh diliatin banget lukanya menganga-nganga. Plus lagi pas zombie-zombie nya makanin guru-gurunya. Darah dimana-mana. My kind of movie banget dah. Hahaha.

Dan adegan yang paling gua suka adalah pas ke-6 gurunya terkurung di ruang guru, trus mereka ngeliat lewat jendela ke playground sekolah dimana para anak-anak yang udah jadi zombie semua lagi pada main. Ada yang mainin kepala orang diputer-puter, atau main sepeda dimana ada jari orang nyangkut di jeruji rodanya, atau yang paling menakjubkan adalah ada salah satu anak yang lagi lompat tali pake… usus manusia! How crazy was that??? :P

Emang cuma 1 kata yang langsung kepikir pas nonton film ini. Crazy! Dan gua selalu kagum kalo ngeliat film yang super gila model begini, ya sama kagumnya kayak pas gua nonton film-film nya Saw. Kelar nonton pasti gua langsung mikir, kok bisa sih orang kepikir adegan-adegan yang segila itu?

Gak heran sih, karena ternyata salah satu penulis Cooties ini adalah Leigh Whannel yang juga adalah penulis nya film Saw dan Insidious. Film-film horror terbaik sepanjang masa! Gak heran dah! Kayaknya gua kudu nontonin film-filmnya Leigh Whannel yang lain nih. Cucok ama gua banget ama cerita-cerita bikinannya Whannel. Hehe. :D

Nah di film Cooties ini, Leigh Whannel nulis ceritanya gak sendirian melainkan berduaan sama Ian Brennan yang adalah co-creator nya film seri Glee. Makanya katanya Cooties ini adalah perpaduan antara Saw dan Glee. :P

Emang berasa sih ada unsur Glee nya. Selain karena latarnya di sekolahan, trus tokoh-tokoh gurunya beda-beda sifat kayak di Glee. Ada si Clint (Elijah Wood) yang tipe nya pemimpin, cool, model kayak Mr. Schuester di Glee, dan sebagai counterpart nya ada si Wade (Rainn Wilson) yang adalah guru olah raga, modelnya kasar dan nyebelin, tapi sebenerya baik hati, yang jelas ngingetin kita sama tokoh Sue Sylvester di Glee. :D

Film ini emang gak sempurna. Ada beberapa adegan rasanya gak penting banget dan cuma berkesan kayak manjang-manjangin film doang. Udah gua tulis sih di survey form nya, moga-moga beneran di-edit dah bagian-bagian itu. Trus ending nya juga kurang klimaks menurut gua.

The Verdict

Terlepas dari segala kekurangannya, film ini jelas memuaskan dahaga gua ngeliat darah-darah (dipikir-pikir kok gua nyeremin ya? :P), cukup bikin deg-deg-an, dan sukses bikin ngakak juga! Yup film ini genre nya horror comedy, jadi banyak lucu-lucuannya juga. Yang jelas… this movie was full of craziness! And I love it very much! :D

Gua kasih nilai 9 dah!

Buat penggemar film horror, kudu mesti nonton film ini. Wajib. Dan yang pasti… jangan bawa anak ya kalo nonton film ini! Huahaha. :P

Sampe ketemu di review film berikutnya ya! And happy 4th of July buat yang di US! :D

Cerita Di Bulan Juni

Cerita Taekwondo

Bulan Juni kemaren ini Andrew naik tingkat lagi di les taekwondo nya. Udah sabuk ijo sekarang! Yay… congrats Andrew! :)

IMG_20140605_214650

Kemaren ini gua cerita kan kalo Andrew tuh les piano nya harus dipaksa-paksa dan disuruh-suruh, nah kalo les taekwondo ini kagak. Dia emang demen ama taekwondo ini sejak pertama kali dilesin. Malah kalo kadang kita gak kasih dia les karena lagi gak enak badan atau pas lagi ada ujian di sekolah, dia bisa sampe minta-minta mau pergi les. :D

Yah moga-moga Andrew bisa tambah jago taekwondo nya biar bisa bela diri kalo sampe ada yang ngejahatin ya, secara si Andrew badannya kecil gitu. Hehehe.

Cerita Tongsis

Cieeeee akhinya kita punya tongsis juga lho! :D

IMG_20140622_175456 resize

Inget-inget waktu gua posting tentang selfie, banyak yang komen suruh gua beli tongsis tapi gua bilang gak mau. Tapi ternyata hati ini luluh juga, setelah ngeliat banyak orang pake tongsis, kok jadi pengen ya… Huahaha.

Akhirnya nitip ke temennya Esther yang mau kemari. Eh pas kita bilang mau nitip, ternyata temennya itu udah beliin karena dia emang rencana mau ngasih kita tongsis secara dia tau kita suka banget poto. Huahaha. Kok situ tau aja sih… Hahaha.

Tongsisnya dikasih yang juga ada tomsis alias tombol narsis. Huahaha. Jadi di tongkatnya ada tombolnya gitu yang nyambung ke HP lewat Bluetooth. Gile deh keren amat. :D

Cerita Temen SMA

Setelah awal Juni ada temennya Esther dateng kemari, pertengahan Juni ada temen SMA gua yang dateng kemari. Seru… secara udah lama banget gak pernah ketemu. Dan lebih serunya lagi karena temen gua tuh anaknya juga 2, cowok dan cewek yang mana umurnya juga deketan ama Andrew dan Emma. Jadilah itu anak berempat cocok banget dah! :D

IMG_20140616_093201 resize

Pas pergi bareng, anak-anaknya kita bajak di mobil kita, sementara temen gua di mobil lain. Kocak banget ngedengerin anak-anak pada ngobrol, nyanyi-nyanyi… seru abis! :D

IMG_20140616_083822 resize

Cerita CLBK

Masih pada inget ama Sydney, cem-cem-an nya Andrew dulu? Taun lalu kan Sydney sekeluarga pindah balik Indo tuh… nah bulan ini mereka dateng kesini buat liburan. Akhirnya setelah setaun, bisa ketemuan lagi ama Sydney and family:)

IMG_20140628_140341

Belum sempet main-main banyak sih, kemaren ini cuma ketemuan buat lunch bareng aja. Jadi cinta lama nya belum bener-bener bersemi kembali sih secara kemaren masih rada-rada malu-malu. Hahaha. Ntar mesti janjian playdate nih sebelum mereka balik Indo lagi… :D

Cerita Kopdar

Bulan Juni ini emang bisa dinobatkan sebagai bulan ketemuan ama temen-temen dah. Selain acara ketemuan-ketemuan di atas, kita juga sempet kopdaran ama blogger lho! :D

Biasanya kalo baca-baca di blog orang abis kopdaran kan kita cuma bisa gigit jari ya… Nah jadi kalo bisa kopdaran sama blogger begini nih seneng dah rasanya! Apalagi ngobrolnya bisa nyambung jadi tambah seru. Plus anak-anak juga pada cocok bisa main bareng. Walaupun LA lagi panas-panasnya, tapi anak-anak tetep berlari-larian di trotoar sampe keringetan semua… *kopdar nya emang awalnya di restoran, tapi trus belanjut di trotoar* :P

IMG_20140629_155916 resize

Tak lupa ber-selfie-ria pake tongsis dong ya! :D

Kalo ada yang mau ngeledek bilang kalo gua gak ahli karena tongkatnya keliatan dipoto, tapi coba liat dong hasilnya. 4 orang dewasa dan 3 anak bisa semuanya ngeliat ke kamera lho! 3 anak ngeliat ke kamera semua? Fenomena langka ini! Hehehe. :D

Anyway, it was really nice to finally meet you Nisa, Chicco, & Bazyl! :)

Eh iya… setelah kemaren ini gua sempet ngeliat Sandra Bullock di kantor, nah pas lagi kopdaran ama Nisa ini kita sempet ngeliat Gwen Stefani lho lagi jalan ama anaknya di seberang restoran tempat kita makan. Jadi awalnya kita ngeliat ada banyak paparazzi nungguin di sebrang, kirain karena mau motretin kita… Eh ternyata karena si Gwen ini mau lewat. Huahaha. :P

Cerita Pilpres

Nah kalo cerita yang paling hot di bulan Juni ini, yang gak kalah hot nya sama cuaca di LA, ya pastinya tentang pilpres ya!

Gile deh kalo gua baca-baca di sana sini, pilpres kali ini kok heboh banget ya. Yang hebohnya tuh sampe bikin orang-orang bisa pada musuhan dan berantem gara-gara pilihannya beda. Ngenes ngebacanya… Bukannya pemilu itu harusnya sifatnya rahasia ya? Kok kali ini pada terang-terangan gitu ya ngomongin pilihannya yang mana… :P

IMG_20140626_193913 resize

Nah kalo pilihan gua yang mana, gua gak mau ngasih tau! :P Minggu lalu gua udah nyoblos lho. Seperti waktu pemilu legislatif yang lalu, kali ini kita juga dikirimin surat suara yang udah dilengkapi dengan amplop balasan plus perangko. Jadi tinggal nyoblos di rumah, masukin ke amplop trus masukin ke kotak surat dah. Beres. :D

Kalo yang gak dapet surat suaranya, tetep bisa nyoblos di KJRI hari Sabtu nanti tanggal 5 Juli.

Jadi, mau pilihannya nomor 1 atau nomor 2, yang penting jangan lupa nyoblos ya (kalo di Indo tanggal 9 Juli ya kalo gak salah). Dan yang pasti, jangan pake berantem-berantem lah! :D

Ya udah deh, segini aja cerita-cerita di bulan Juni. Sekarang udah bulan Juli ya… Moga-moga bulan Juli ini bakal jadi bulan yang menyenangkan ya! :D

Last but not least… selamat menunaikan ibadah puasa ya buat temen-temen yang muslim! :)

Cerita Seputar Kantor Part 4

Cerita Impact Day

Jadi kantor gua itu sangat menghimbau karyawannya untuk ikut kegiatan volunteer buat community gitu. Nah setaun sekali, ada hari dimana seluruh kantor dihimbau untuk pergi volunteer. Diadainnya pas hari kerja. Jadi kalo kita mau volunteer, ya kita gak usah kerja, dan tetep digaji gitu. Tapi kalo gak mau volunteer ya kudu tetep kerja biasa. :D Dan hari dimana kita semua pergi volunteer rame-rame itu disebut Impact Day.

Jadi kegiatan volunteer nya dikoordinasi ama kantor.  Kita bisa milih mau volunteer dimana. Ada yang pergi bersihin sekolahan, bantuin di animal shelter, atau bantu ngebersihin sampah-sampah di pantai, dan lain-lain. Ada sekitar 20 tempat dah yang bisa kita pilih mau volunteer dimana.

Tahun ini, gua pergi volunteer di panti jompo. Panti jompo nya yang assisted living gitu, jadi yang disana tuh orang-orang tua yang emang ada masalah kesehatan dan emang perlu intensive care.

Terus terang, seumur-umur, ini baru pertama kalinya gua ke panti jompo. Di bayangan gua panti jompo itu gak terawat kan ya? Eh gak taunya panti jompo yang ini bagus banget. Gile dah, kayak hotel! :P Yah denger-denger sih katanya kalo mau tinggal disana, sebulannya bayarannya gak kurang dari $5,000! Duit semua tuh, gak pake koran! Huahaha. :P Gile bener ya… Itupun sekamar tidurnya berdua lho, gak sendiri. :P

Yang tinggal disana pada udah tua-tua banget, bangsa 90 tahunan lah kalo gua kira-kira. Panti jomponya tuh terdiri dari 3 lantai. Lantai pertama itu tempat makan dan perpustakaan. Lantai 2 buat yang kondisinya termasuk biasa-biasa aja (tapi rata-rata sih udah pada pake kursi roda ya). Lantai 3 buat yang Alzheimer. Jadi di lantai 3 itu tertutup, untuk naik sana harus pake password, soalnya yang tinggal disana udah pada pikun kan, takut ada yang kabur.

Yang bikin amazed, ada 1 dokter yang juga tinggal disana. Dia itu umur 96 tahun dan masih sehat banget! Gak pikun, jalan juga masih tegap. Dia yang mimpin kalo pagi pada disuruh stretching dan latian pernapasan. Salut dah sama si kakek dokter ini. :D

Anyway, kasian sih emang ngeliat mereka yang tinggal disana. Terutama yang di lantai 3 ya. Ada yang terus ngegendongin boneka bayi, ditimang-timang, disisir-sisir. Ada yang kemana-mana bawa kartu Mother’s Day dari anak-anaknya, dan tiap ketemu orang, dia selalu suruh kita baca kartunya. Walaupun 5 menit yang lalu kita udah dikasih liat, pas dia lewat lagi ya kita disuruh liat lagi. :D

Gua sih gak mau nge-judge kalo mereka ditaruh disana karena anak-anaknya gak care, soalnya pas kita disana ada ngeliat beberapa orang yang lagi dikunjungi anak-anaknya dan mereka keliatan rukun banget gitu. Gua rasa emang mereka tinggal disana karena butuh perawatan extra kali ya. Lagian kalo diliat bayarannya semahal itu, kayaknya anaknya  pasti care dah. Hahaha. Menurut temen gua, sebenernya kalo nyari suster yang tinggal di rumah juga pasti jatohnya lebih murah dah. :P

Trus kita selama disana tuh ya ceritanya bantu menghibur mereka. Gua sempet main piano, trus ada yang main gitar, main terompet, trus kita rame-rame karaokean, dan ada temen yang jago line dancing jadi kita line dancing rame-rame juga. Keliatan banget mereka seneng banget dah kita hibur. Dan karyawan-karyawannya juga seneng kita disitu seharian, jadi mereka gak pusing kali ya menghibur para lansia disana. Hahaha.

Gua suka ama acara Impact Day di kantor ini, karena ini komitmen kantor untuk giving back to community. :D

Cerita World Cup

Semua lagi pada heboh World Cup ya sekarang-sekarang ini? :D Sebenernya di sini tuh sepak bola kan rada kalah pamor dibanding American Football sama basket ya. Kalo pas lagi musim nya Superbowl sama NBA tuh heboh banget dah disini.

Nah tapi ternyata World Cup tahun ini di kantor gua lumayan happening nih. Karena ternyata bos gua tuh penggila bola! Padahal bos gua itu ibu-ibu bule beranak tiga lho! Gak nyangka gua kalo dia gila bola. Hahaha.

Jadilah TV super gede yang adanya di luar kantor bos gua itu sepanjang hari selalu muter World Cup. Dan orang-orang jadi pada suka nongkrong (terutama pas game yang jam 12 siang) disana buat nobar. Bahkan pas team USA main, bos gua sampe nyediain snack segala. Niat abis! Hahaha. :D

Gua yang sebenernya bukan penggemar bola, jadi juga nonton sekali-sekali. Abis TV nya persis di belakang gua. Jadi kalo pas lagi heboh, gua jadi ikutan nonton dah… :P

Nah besok (Kamis) pagi kan USA bakal tanding lagi lawan Germany nih… Tadinya kita ada meeting pagi sampe diundur siang lho gara-gara semua pada mau nonton the big game! Huahaha. Niat abis! :P

Cerita Star Struck

Walaupun udah tinggal di LA dan kerja di perusahaan film, tapi gua tuh jarang banget lho ketemu artis disini. Paling cuma kalo pas lagi company meeting atau pas lagi pergi ke pesta permiere baru ketemu seleb. Kalo di kantor, pernah ketemu tapi cuma bisa diitung pake jari.

Nah minggu lalu, pas gua lagi nungguin lift, eh pas lift nya buka, ada Sandra Bullock!

Waaaaaaaaaaa…. Sandra Bullock gitu lho!!! :D

Entah ya kalo dulu di Indo sering banget ketemu artis (artis Indo kan paling suka ngemall kalo weekend, jadi gampang ketemunya :D) kok gak pernah ya gua sampe merasa seneng gimana gitu ketemu mereka. Biasa-biasa aja gitu. Tapi ngeliat Sandra Bullock kemaren tuh rasanya seneng banget gitu. Huahaha. Dan tentu pengen banget foto bareng dong ya, tapi apa daya kantor gua ada peraturan kalo kita gak boleh minta foto kalo ketemu artis di kantor. :P

Padahal si Sandra Bullock ini keliatannya ramah banget dah. Tampangnya baik banget gitu. Gua yakin kalo gua minta foto pasti dia mau dah.

Tampangnya persis banget kayak di film. Dan orangnya kayaknya bersahaja gitu, dandanannya biasa aja tapi tetep keliatan cakep. :D

Btw, ngomongin ketemu artis, beberapa minggu yang lalu gua juga ketemu artis Indo nih disini. Ketemu di gereja tepatnya. Artis Indo yang juga legendaris… Hayo coba tebak siapa… :P

Agnes Monica? Bukan…

Cinta Laura? Bukan…

Artisnya adalah… Maya Rumantir! Huahahaha. :P

Yaolooooo ada yang inget sama Maya Rumantir gak sih? :P Tapi ya setelah ngobrol sana-sini, kok ternyata gak ada satupun yang tau dulu Maya Rumantir itu sebenernya nyanyi lagu apa ya? Orang-orang yang gua tanyain gak ada yang tau, mereka semua cuma taunya Maya Rumantir itu dulu pacaran ama Tommy Suharto. Huahaha. :P

Yah udah dah segini dulu CSK nya kali ini ya… :D

PS. Buat yang mau baca CSK yang lama bisa diklik disini: Part 1, Part 2, Part 3.

 

Duet Maut

Kolaborasi terbaru gua sama Andrew nih. Tadi pagi, on Yamaha Annual Concert at Musicians Institute Hollywood, Andrew main piano duet sama gua! Our very first piano duet! :) Kita main lagu Flowers Of The Sea nya Keiko Matsui.

Nih silakan ditonton ya video duet maut kita… (Dan jangan lupa matiin widget Soundcloud di sidebar ya!) :)

Bangga banget gua sama Andrew! Jelas kita dapet banyak pujian. Dari yang normal-normal kayak “good job”, “wonderful”, “amazing”, sampe pujian yang lebay… masa ada yang bilang “you deserve a Grammy!. Hahaha. Amin dah… moga-moga Andrew bisa dapet Grammy ya someday! :D

Ya jelas lah dapet banyak pujian… Si Andrew emang tambah jago nih main piano nya. Lagu ini tuh gak gampang juga lho. Tangan kiri nya running terus. Gua aja buat duet ini mesti belajar dulu. :D Dan karena perkembangannya si Andrew yang bagus, dia juga dapet honor award di konser tahun ini.

piano recital 2

Mungkin gua bias ya karena Andrew anak gua, tapi bukan gua doang kok yang amazed ngeliat perkembangan Andrew main piano. Makanya belakangan ini lumayan banyak gua dapet pertanyaan-pertanyaan seputar les piano nya Andrew.

Kurikulum

Beberapa orang tanya Andrew les piano nya pake kurikulum apa dan udah level berapa. Yah emang dalam dunia per-piano-an kan ada banyak metode pengarjaran ya. Aliran Yamaha lah, aliran Suzuki, Kawaii, belum lagi aliran-aliran negara-negara Eropa ya. Nah kalo Andrew pake kurikulum apa?

Kurikulum suka-suka! Hahaha. :D

Jadi ceritanya si Andrew nih, seperti yang mungkin juga dialami ortu-ortu lain, juga melewati masa-masa gak mau les. Atau kalo di tempat les trus tangannya dilemes-lemesin gak mau main. Pokoknya intinya mogok dah. Yup Andrew emang bukan yang sukarela mau les piano dengan senang hati dan riang gembira. Tapi menurut gua, anak kecil itu belum tau sebenernya dia maunya apa, jadi kita sebagai ortu gak boleh kalah ama anak dong ya. :P

Lagian kita ngeliat si Andrew itu ada bakatnya di piano. Walaupun bukan yang sampe kayak prodigy, tapi keliatan kok si Andrew itu bisa. Jadilah kita diskusi ama gurunya dan akhirnya kita mikir untuk gak maksain untuk ngikutin kurikulum tertentu, gak ngikutin teori-teori, gak pake ujian-ujian. Tiap kali mau belajar lagu baru, gurunya ngasih pilihan beberapa lagu buat Andrew milih yang mana yang dia mau belajar, dengan tujuan kalo dia suka lagunya bisa bikin dia lebih semangat belajarnya.

Dan buktinya metode kurikulum suka-suka ini cocok buat Andrew. Keliatan banget dia ada improvement dari taun ke taun. Masalah teori atau sertifikasi, ntar-ntar aja lah kalo dia udah gede ya. Jadi kalo ditanya Andrew sekarang level berapa? Kita juga gak tau. :P

Sekarang tujuan kita adalah biar si Andrew tetep mau belajar piano dan harapannya adalah supaya Andrew bisa jatuh cinta sama piano. :D

Nanti kalo dia udah cinta sama piano dan udah merasa kalo piano itu jadi bagian hidup dia, baru dah pasti lebih gampang buat dia disuruh belajar teori dan ngejar sertifikasi.

Latihan

Another thing yang banyak ditanya ama orang adalah gimana caranya bikin Andrew mau latian setiap hari, soalnya kok anak mereka tuh gak mau latian.

Jawaban gua adalah… dipaksa! Hahaha. :P

Yah kalo belajar piano itu udah mutlak harus latian. Kalo gak latian, gak bakal bisa maju dah (yah kecuali anaknya jenius ya). Idealnya ya tentu setiap hari harus latian sekitar 1-2 jam, dengan tiap lagu diulang sampe kira-kira 10 kali.

Tapi yah namanya anak kecil ya, mana rela coba disuruh latian piano 1-2 jam? Mereka jelas milih mau nonton TV atau main game ya. :P Jadi gua mencoba kompromi lah. Latiannya paling cuma 10-15 menit doang, tiap lagu cuma diulang 2 kali, tapi dengan catatan setiap hari harus latian. Setiap hari. Harus.

Karena berdasarkan pengalaman gua, dibanding latiannya sekali latian langsung 2 jam, tapi seminggu sekali, lebih baik latiannya bentar tapi setiap hari. Yah tentu idealnya latiannya 2 jam tapi setiap hari. Tapi kalo harus milih, ya mendingan bentar tapi tiap hari gitu. :D

Banyak orang mikir kalo si Andrew rajin latian karena ngeliat gua main piano, jadi otomatis pasti ngikut. Yah gua juga ngarepnya gitu. Tapi ternyata kagak tuh. Huhuhu.

Dulu ya, jangan ditanya dah susahnya nyuruh Andrew latian. Banyak banget alesannya buat mangkir. Kalo udah gitu ya gua keluar lah tanduknya. Gua marahin pastinya. Pake drama tangis-tangisan mah udah biasa. :P

Tapi selama kita konsisten, lama-lama anaknya jadi terbiasa kok. Nah itu yang emang jadi tujuan gua. Jadiin latian piano sebagai habit, sebagai rutinitas. Sekarang dia udah tau dan terbiasa. Setiap hari sebelum atau setelah makan malem dia harus latian piano. Walaupun ya so far masih cuma 2 kali main setiap lagu, tapi at least udah gak pake tangis-tangisan lah kalo disuruh latian. :P

Tips

Maap ya kalo ada yang merasa gua sok kok pake ngasih tips segala. Tapi gua pengen berbagi aja, karena menurut gua tips ini bisa berguna buat ortu yang pengen anaknya belajar piano (dan moga-moga bisa diterapin di pelajaran yang lain juga):

1. Disiplin

Disiplin itu udah paling nomor 1 dah. Tekad harus bulat. Jangan kalah sama anak. Karena anak kecil itu kan belum tau apa yang bagus atau gak untuk mereka. Mereka belum tau bakat mereka dimana. Nah itu tugas kita sebagai orang tua untuk meng-explore bakat anak.

Jadi kalo anaknya banyak alesan gak mau les ini itu, kita harus tegas. Mau mogok, mau les males-malesan, pokoknya tiap jadwal les harus tetep pergi les. Begitu juga sama latian di rumah. Mau nangis kek, rengek-rengek kek, pokoknya tetep harus latian tiap hari.

Dengan kita disiplin kayak begitu, once again tujuan kita adalah supaya les dan latian ini jadi habit dan rutinitas buat mereka. Lama-lama mereka bakal terbiasa dan gak akan mogok-mogok lagi. Trust me! :D

2. Kompromi

Walaupun kita harus disiplin dan tegas dengan nentuin anak harus les latian, tapi kita tetep mesti liat juga kemampuan anak. Setiap anak kan gak sama ya. Ada yang belajar bisa cepet, ada yang gak. Yang belajarnya gak cepet bukan berarti dia gak bisa lho! Mungkin emang belum keluar aja bakatnya, mungkin masih mesti digali lebih dalem dulu.

Tapi kalo emang anak kita keliatannya gak secepet nangkepnya dibanding anak-anak lain, ya kita mesti maklum juga. Buat les piano menurut gua les private itu udah paling bener. Kalo les group emang mungkin bisa bikin anak lebih semangat karena ada temennya, tapi perkembangannya gak akan secepet kalo les private. Andrew sendiri sekarang udah hampir 5.5 tahun les di Yamaha. 2 tahun pertama les group (keyboard dan nyanyi-nyanyi gitu) dan gak gitu ada perkembangannya. Baru setelah pindah les piano private baru keliatan perkembangannya.

Trus ya kayak yang gua udah tulis di atas, gak ada salahnya kurikulum disesuaikan juga dengan kemampuan anak. Jangan maksain demi dapet sertifikat tapi akhirnya anaknya malah gak bisa enjoy belajarnya. Yang penting enjoy dulu dah… :)

3. Terlibat

Yang juga sangat penting adalah jadi orang tua harus terlibat. Tau gak malem ini Andrew bilang apa ke gua? Dia bilang “I love you daddy, I am so glad we had a duet today!”. Gimana hati ini gak mencelos dengernya ya? Hehehe. Fyi, rencana awalnya tuh Andrew duet ama gurunya tapi trus sekitar 2 minggu lalu, gua bilang gimana kalo duet ama gua aja… Dan tentu aja si Andrew langsung setuju dan seneng bukan main. :D

Tapi kan gak semua orang tua bisa main duet ama anaknya ya? Walaupun gitu bukan berarti orang tua gak bisa terlibat dong ya. Dari yang paling simple adalah nganterin anaknya les. Jangan suruh pembantu. :P Dengan kita nganterin anak kita les, kita jadi bisa denger dia di tempat les lagi diajarin apa (walaupun Andrew kalo les kita gak ikutan di dalem ruangan, tapi gua selalu nguping dari pintu) plus kita jadi bisa selalu komunikasi ama gurunya tentang apa yang mesti lebih diperhatiin dari si anak. Selain itu dengan dianterin les, anaknya juga lebih berasa kalo emang this is something that is important, makanya ortu nya sampe bela-belain nemenin.

Gua ngomong gini tuh bukan karena gua gak punya pembantu jadi kita terpaksa nganterin Andrew les ya, tapi karena berdasarkan yang gua alami dulu pas gua masih kecil. Walaupun kita selalu punya pembantu, tapi nyokap gua selalu nganterin dan nungguin gua les. Dan gua tuh selalu seneng kalo ditungguin nyokap gua les lho. :D

Dan juga yang gak kalah penting adalah harus selalu hadir di setiap acara, mau itu konser atau lomba. Every event is important for the kid! Gua les musik belasan tahun, dan bokap nyokap gua selalu hadir di setiap konser dan lomba yang gua ikutin. Every single one. Dan trust me, the most appreciation itu pas kita sendiri ngeliat orang tua kita bangga sama kita! Dan sama kayak yang sekarang gua alami sebagai ortu, keliatan banget kalo Andrew tuh seneng banget karena dia udah bikin kita bangga. :D

Sekali lagi jangan dianggep gua sok udah paling bener ya sampe ngasih tips segala, tapi moga-moga tips nya bisa berguna… :)

piano recital

Mommy and daddy are very proud of you, Andrew! :)

PS. Kolaborasi gua dan Andrew yang lain bisa diliat disini, disini, dan disini. :)