Marvin The Martian

Marvin Collection 

 Marvin Collection

1995. Gua kesengsem berat ama dia. Gua gak inget kapan pertama kali liat dia sampe gua segitu kesengsemnya. Tapi gua inget yang pertama kali gua beli.

Gantungan kain (kulit sintetis) bulet dan bola kulit sintetis (beanbag) beli di Sogo Plaza Indonesia. Sejak itu gua jadi…. apa istilahnya ya… kepincut! Sayangnya jarang sekali barangnya ada di Jakarta ya. Tapi justru yang susah dicari jadi bikin penasaran kannn… :)

1996. Gua pertama kali ke Singapore. Begitu mendarat di Changi, ada Warner Bros Store disana! Wuiii gua berasa kayak di surga. Dia ada dimana-mana. Berbagai macam bentuk dan ukuran. Begitu juga pas jalan-jalan di Orchard. Gua inget bener tokonya adanya di Wisma Atria. Tapi… mahal-mahal. :( Waktu itu kan masih anak kuliahan, belum kerja. Duit terbatas. Jadi cuma beli dikiittt banget.

Sejak itu orang-orang yang deket ama gua mulai tau kalo gua bener-bener kesengsem ama dia. Temen-temen yang kuliah di luar negeri kalo lagi pulang ada aja yang bawain dia sebagai oleh-oleh. Seneng banget!

Iya lho, tiap kali gua dapetin dia, gua langsung senengnya bukan kepalang. Heboh dah. Mood langsung naik drastis. Berbunga-bunga lah tepatnya. Kayak orang kasmaran gitu. Hahaha. :)

Begitu juga kalo pas gua ulang tahun. Semua langsung berlomba-lomba *lebai deh* mencari dia untuk ngasih gua sebagai kado.

Salah satu temen kuliah gua yang tau sampe nanya gini: emangnya lu koleksi itu nantinya harganya jadi mahal? Lhaaaa.. gua koleksi mah buat gua kali.. bukan buat dijual lagi… Emangnya dagangan.. enak aja!

1997 (kalo gak salah). Warner Bros Store buka di Taman Anggrek! Huaaaa… gua jadi rajin banget ke TA. Tiap weekend gua ke sana untuk sekedar menjenguk, apa ada barang baru atau enggak. Tapi kalo ada yang baru pun belum tentu gua beli.. karena ya itu.. mentok ama budget! :( Sampe temen gua bilang, ada 2 tempat favorit gua di TA, yaitu WB dan WC (karena gua beser). Hehehe.

Tapi semakin lama semakin jarang ada barang baru. Sampe akhirnya keliatannya udah menuju ke arah tokonya mau ditutup. Akhirnya gua juga gak terlalu getol juga ke TA. Tapi ternyata gua punya ikatan batin juga. Suatu hari Sabtu, gua tau-tau aja berasa gua harus ke TA. Gua maksa-maksa nyokap gua nemenin. Akhirnya gua ke WB, dan bener aja… ada 2 barang baru disana. Dan salah satunya yang emang gua pengennnn banget dari dulu (pernah liat di Singapore tapi gak beli karena mahal). Duh senangnyaaaaa…. Bahagia benerrr rasanyaaaa…

2000. Gua resign dari kantor tempat gua kerja. Sebagai kado, temen-temen gua pada patungan beliin gua patung yang limited edition. Ini sampe sekarang menjadi koleksi gua yang termahal (gua punya 1 lagi sih yang limited edition tapi gak semahal ini). Seinget gua harganya 2 jutaan lebih, tapi karena waktu itu WB beneran mau tutup, jadi discount 70% kalo gak salah. Hehehe. Duh senangnya… Walaupun sedih juga WB tutup akhirnya.

Setelah itu semakin susah nyarinya. WB tutup dimana-mana. Di Singapore, di Hongkong, di Amerika.. tutup semua. Bahkan di Australia, di Movie World nya pun udah gak ada barang-barang dia. Adanya karakter yang lain. :(

Oya ada cerita lucu sekaligus rada memalukan. Hahaha. Jadi pernah pas tahun berapa gitu, ada karakter-karakter WB yang dateng untuk perform di CL. Nah biasa kan yang dateng paling juga temen-temennya yang lebih beken gitu kan. Tapi kali ini dia ikutan dateng!! Dan ada photo session nya juga lho! Duh gua langsung deg-deg serrr gitu kan… Sejak baca iklannya di koran gua jadi dilema… Pengen deh gua ikutan foto, tapi malu. Tapi pengen. Tapi malu. Tapi pengen. Tapi malu.

Akhirnya… gua pergi dah. Didukung oleh bonyok dan cici gua. Huahahaha. Gelo dah. Antre lah gua bersama para krucil krucil. Ada sih orang-orang gede tapi pada ngegandeng anak-anaknya. Sampe pas giliran gua, orang yang jaga nanya: anaknya mana? Huaaaaaaaaaaaaa… emangnya cuma anak-anak yang boleh mau poto?? Gua dengan malu-malu PD bilang aja kalo gua sendirian. Udah gitu potonya kan naik panggung, ditonton berjuta-juta umat *lebai lagi kan*. Trus pas giliran gua, gua bilang kalo gua gak mau difoto ama karakter lain selain dia. Padahal kalo orang lain fotonya selalu rame-rame. Jadinya pas gua foto, karakter yang lain jadi pura-pura marah gitu. Lucu juga. Hehehe. Dan yang lebih gak tau malunya, gua minta cici gua juga motoin dari bawah panggung. Hihihi. Tapi… tapi… ternyata kameranya (belum jaman digicam ya) pas dicek (setelah pulang dan mau nyetak fotonya) gak ada filmnya donggggg!!! Dodolidodolibret! Huh! Ya udah dah, jadinya foto gua ama dia cuma 1 lembar doang. Hiks. Udah perjuangan setengah mati dan menahan malu bukan main, dapetnya cuma 1 lembar foto! :(

Oya, koleksi gua awalnya gua taruh di meja tulis. Tapi karena semakin lama tambah banyak akhirnya gak muat dan pindah ke lemari baju. Awalnya 1 rak, trus 2 rak. Trus gua gusur paksa 2 rak di lemari pajangan nyokap. Itupun gak bisa nampung semua.

Apalagi sejak gua kenal Esther. Perburuan semakin seru. Esther ngenalin gua ama Ebay. Disini ternyata banyak sekali yang ngejual dia. Wuii seruuu.. Apalagi belinya pake sistem lelang. Seru sekali. Gua bisa seharian memantau. Udah kayak mantau saham aja. Deg-deg-an juga lho. Apalagi kalo pas barangnya gua lagi pengen banget. Kalo gak dapet, wuiii sedihhhh…. Mana bedanya cuma dikit pula.

2005. 10 tahun udah. Gua married. Semua barang gua masuk ke kardus. Gua jadi gak bisa ngeliat-liat dia lagi (iya gua kalo lagi gak ada kerjaan, suka banget bengong-bengong ngeliatin dia… hehe). Dan karena pengeluaran banyak, gua berjanji untuk gak beli-beli dia lagi. Harus nabung.

2006 (kalo gak salah). Kita akhirnya berhasil nabung untuk bikin lemari pajangan. Gak gede sih, sekitar 3,5 meter kali 1,5 meter saja. Tapi cukup buat kita. Ada 8 rak. Tadinya mau bagi separuh-separuh ama Esther. Ternyata gak muat gua kalo 4 rak doang. Akhirnya gua pake 6 rak. Esther 2 saja. Hehe. Seneng deh, semua bisa terpajang (kecuali kaos-kaos dan poster).

2007. Kita mau pindahan. Jadi terpaksa semua masuk kardus lagi. Lemari pajangan kosong dah. Dan gua juga gak bisa langsung bawa dia ke sana. Abis banyak barang lain yang lebih penting untuk dibawa. Hiks. Entah kapan gua bisa liat dia lagi ya… Moga-moga gak lama-lama deh… :(

Btw, foto-foto di atas tuh pas masih di lemari pajangan. Oh ya kalo ditanya ada berapa sih totalnya? Gua selama ini udah 2-3 kali mencoba menghitung, tapi gak pernah berhasil. :)

Marvin Collection

Marvin Collection

Tentang iklan-iklan ini