Kepo

Pada tau artinya kepo gak?

Tadi barusan gua chatting ama temen gua, S. S tanya, gua kenal ama N ya? Gua bilang iya. Kok lu bisa kenal ama N? S bilang dia tau aja sih dari milis dan kemaren N telpon dia nanya-nanya tentang gua mesen apa aja dari S untuk goody bag ulang tahun Andrew nanti dan berapa duit. Emang beberapa jam sebelum N nelpon S, N chatting ama gua dan mulailah tanya-tanya tentang gua mesen kue dimana, berapa duit, dan segala macemnya, tapi gak gua jawab (sebelum tanya gua, dia udah tanya Esther dan Esther bilang gak tau, semua Arman yang atur – karena Esther males jawab). Gua juga males jawab kan, jadi gua cuma bilang gua mesen kue nya ama P. Titik. Gua gak jelasin kuenya gimana, berapa duit, apalagi tentang goody bag. Ternyata setelah itu, N langsung telpon P nanya detailnya (termasuk harga) dan dari P diceritakanlah kalo gua juga mesen goody bag ama S. Nah dari situ lah N nelpon S untuk mengorek-ngorek lagi. Lengkap dah tanyanya dari apa yang dipesen, sampe minta dideskripsiin bentuk pesenan gua (sampe S pusing jelasinnya karena dia gak ngerti-ngerti) tentunya plus berapa harganya. That is Kepo!

Suatu hari, N telpon gua. Dia bilang abis liat Multiply-nya Andrew dan liat foto pas kita lagi kondangan di Bandung. Dia bilang bajunya Esther bagus. Merk apa, beli dimana, dan berapa duit? Gua bilang merk B**G, gua lupa beli dimana, gua bilang di Mal-Mal juga ada kok, dan lupa harganya (walaupun sebenernya gua inget berapa harganya). Eh dia langsung telpon Esther nanya hal yang sama. Untuk crosscheck! Aduh… cewek mana sih yang suka ditanya begitu?? Temen-temen deket gua pas gua ceritain tentang hal ini sampe terheran-heran. N kan gak gitu kenal ama Esther, kok berani sih tanya begitu? That is Kepo!

Temen kuliah gua, E, jadi ikutan cerita. Gimana dia keselnya ama N. Dulu pas kuliah, N paling suka nanya tentang baju yang dia pake itu merk apa dan beli dimana. Termasuk tanya asli atau palsu. Dan yang paling menyebalkan adalah, si N pernah dengan pedenya langsung ngintip merk baju E. Jadi bagian lehernya ditarik gitu ama N untuk ngeliat merknya! Huaaa si E keselnya sampe sekarang tuh! Hahaha. That is Kepo!

Ya tapi emang sifat orang beda-beda ya. Esther dan temen-temen gua itu suka bilang kalo mereka terheran-heran kenapa gua masih betah temenan ama N. Yah… gua kan emang baik hati, tidak sombong, suka menolong, adil dan bijaksana, rendah hati, sopan santun,  jadi ya masa gara-gara gitu aja jadi gua gak mau temenan ama dia sih? Kan gak mungkin toh ya… :)

Ya moga-moga N bisa segera sadar dan berubah (walaupun gua udah kenal ama dia sejak kuliah yang berarti udah 10 tahunan dan dia gak berubah juga sih) dan juga moga-moga N gak baca blog gua ini ya… :P

Tentang iklan-iklan ini