Polisi

Tadi pas makan siang, pada sharing tentang pengalaman ketangkep polisi.

Gua sendiri waktu itu ketangkep polisi karena speeding (nyetir 50 miles/hour di area yang maximum 35 miles/hour), total ama traffic school abis sekitar $250. Temen gua lebih nyesek lagi, dia kena nya karena nyetir 66 miles/hour di freeway yang maximum 65 miles/hour. Beda cuma sedikit banget! Tapi masalahnya ada buktinya dari radar polisi. Dan total yang dibayar sekitar $400!

Trus mengalirlah cerita-cerita yang lain. Ada yang kena foto karena bablas lampu merah, kena sekitar $500. Ada yang kena karena di stop sign brentinya kurang dari 3 detik. Ada yang kena karena parkirnya jaraknya kurang dari 5 inch dari garis merah di trotoar. Konyol kan… Dan semua dendanya bunyinya ratusan dollar. Gua lupa pada berapa persisnya. Bahkan temen gua bilang, di Santa Monica ini belakangan naik tarif dendanya kalo kita ngeblok perempatan (jadi kalo di perempatan, walaupun lampu ijo, kalo kita liat di depan macet, kita gak boleh maju, kalo sampe maju dan kita posisinya jadi di tengah-tengah perempatan trus lampunya berubah jadi merah, nah kita didenda karena ngeblok perempatan) jadi $500 (tadinya $300)! Ya emang sih, jadinya kan lalu lintas lebih teratur ya… tapi dendanya itu lho mak… mahal amat!!! (Well, dilema emang ya, kalo gak mahal dendanya ntar orang-orang gak ada yang patuh… hehehe) :P

Pernah ada temen gua yang protes pas ditangkep polisi karena ngebut, dia protes kenapa cuma dia yang ditangkep padahal mobil-mobil lain juga pada kenceng-kenceng jalannya? Polisinya bilang ya kayak mancing aja, ya yang mana ikannya yang pas ketangkep aja, sementara ikan-ikan lain ya tetep berenang aja tanpa mesti semuanya ketangkep… :P Yah emang gitu tuh, hoki-hokian. Kalo pas sial ya ketangkep, kalo hoki ya gak!

Dan kalo udah ketangkep ama polisi ya mau apa lagi? Mau nyogok? Wuiii bisa tambah parah kali ya… :P Ya cuma tinggal nerima nasib aja mesti bayar dan ikutan traffic school.

Jadi kangen ama polisi indo. Dulu padahal pas di Indo, tiap kali ngeliat polisi bawaannya deg-deg-an. Paling serem dah kalo ketemu polisi. Mana dulu gua lumayan sering pula ketangkep polisi. Hahaha. Tapi dipikir-pikir kan gak ribet kalo di Indo ya. Tinggal ngasih selipan, beres dah. Gak usah ikutan traffic school lagi, lagian murah! :P

Tapi walaupun sebenernya urusannya tinggal ngasih selipan, gua pernah juga punya pengalaman kabur lho dari polisi. Yah soalnya kan gua tuh gak pinter ngomong, apalagi kalo ama yang namanya polisi, langsung gagap gempita dah gua. Gak bisa ngomong apa-apa. Jadi pilihan gua kalo kena polisi ya cuma 2. Bayar atau kabur! Nah dari pengalaman tertangkapnya gua ama polisi yang udah gak tau berapa kali itu (iya, asli sering banget! :P), 3 di antaranya gua mencoba keberuntungan gua untuk kabur! Hehehe.

Yang pertama pas di perempatan antara Angkasa dan Gunung Sahari. Gua dari Angkasa mau belok kanan ke Gunung Sahari (arah ke Ancol). Bablas lampu merah. Dikejar lah gua ama pak polisi yang ngumpet. Tapi gua kabur dong. Dasar dodol… Kalo di Gunung Sahari mana bisa kabur? Lha lampu merahnya banyak banget gitu!! Lewat lampu merah yang satu, di depan kena lagi lampu merah yang lain. Yah ketangkep juga dah! Hahaha.

Yang kedua di Gajah Mada (arah ke Kota). Sama ceritanya, bablas lampu merah. Untungnya kali ini udah lampu merah terakhir di Gajah Mada. Jadi pas dikejar, gak ada lampu merah lagi di depan. Untung juga udah deket ama kompleks rumah temen gua. Jadi gua buru-buru masuk kompleks dan matiin lampu mobil. Hehehe.

Yang ketiga nih yang paling deg-deg-an banget. Ceritanya baru pulang clubbing dari Jalan-Jalan (duh gua kalo nulis cerita-cerita tentang clubbing, keliatan banget ya betapa tuanya gua, nama-nama club yang gua datengin udah pada gak happening ya sekarang. Tapi percayalah anak-anak, dulu itu happening lho! Hehe :P). Nah namanya juga jam 3-an pagi gitu kan jalanan kosong melompong, jadi begitu keluar dari Menara Imperium, gua langsung ngambil jalur cepat, padahal itu sebenernya jalan buat masuk jalur lambat dari jalur cepat. Eh ternyata disitu ada polisi pula yang lagi ngumpet! Kurang asem! Dikejarlah gua. Gua kabur, trus pas ada puteran gua muter, soalnya kalo gak muter kan bakal kena lampu merah ntar pas udah mau ke Gatot Subroto. Ternyata di sebrang udah ada polisi lagi yang nungguin! Kayaknya mereka udah saling kontek, jadi polisi yang di sebrang ini udah kayak nungguin gua gitu. Gile gua udah takut banget kan, mana gua sendirian pula, kalo sampe ketangkep trus digebukin kan gak lucu. Langsung gua belok masuk ke kawasan Mega Kuningan. Polisinya ngikut tuh. Untung waktu itu Mega Kuningan masih baru jadi masih banyak yang kosong-kosong dan gelap banget. Jadi gua muter-muter aja di dalem situ, padahal gua juga gak gitu tau arah dah di dalem, trus keluar-keluar di Casablanca sebrang Mal Ambasador. Dan lolos lah gua! Hahaha. Asli gua masih inget gimana sport jantung nya gua waktu itu. Pertama, takut digebukin soalnya polisinya pasti kesel kan gua pake kabur-kaburan, mana polisinya ada 4 orang pula dan gua sendirian doang. Kedua waktu itu juga lagi rame-ramenya kasus yang orang dirasia ternyata trus dituduh bawa narkoba (jadi ada oknum yang pas meriksa-meriksa malah naroh narkoba), apalagi waktu itu jam 3 pagi dan gua baru keluar dari club pula kan… Untung gua lolos… :P Hehehe.

Kalo disini mau berani-berani kabur? Wuiii langsung mobil polisi yang ngejar gak cuma 1 doang, langsung banyak! Plus lagi langsung ada helikopter yang dateng juga untuk mastiin mereka tau posisi kita dimana! Mana berani main kabur-kaburan kayak dulu gitu… :P

Kalo udah begini, gimana gak kangen coba ama polisi Indo? :D

Kalo kalian gimana… Kalo ketangkep polisi, mendingan bayar atau kabur? Hehehe.

PS. Pernah sekali waktu pas gua ditangkep polisi… Seperti biasa gua tuh kan gak suka bawa-bawa banyak duit di dompet. Nah pas hari itu lagi parah-parahnya pula. Duit gua cuma seribuan semua! Gak punya yang namanya noban, ceban… Goceng aja gak punya! Bener-bener cuma seribuan hasil kembalian dari sana sini. Jadi pas ketangkep polisi ya gua tunjukin dompet gua, punyanya cuma ini pak… Diambil sih ama polisinya, tapi SIM gua gak langsung dibalikin lho. Si polisinya jalan ke arah belakang mobil gua (gua ngeliatin dari spion), trus di lampu belakang mobil (waktu itu kejadiannya malem) si pak polisinya ngitung duit gua dulu! Huahahaha. Segitunya amat sih pak, pake diitung dulu. Huehehehe. Untung akhirnya dia merasa lumayan juga kali ya jumlahnya, jadi gua dikasih pergi juga. :P

Tentang iklan-iklan ini