Kegagalan Adalah Kesuksesan Yang Tertunda

Sebelumnya, gua pengen bilang terima kasih sebanyak-banyaknya yang udah komen di postingan ulang tahun gua. Postingan itu jadi postingan yang paling cepet mendapat jumlah komen yang banyak! Hehehe.

Biasanya perlu 2-3 hari untuk dapetin 50 komen, tapi postingan ini dalam sehari udah dapet 69 komen (hayoo ada yang mau nambahin 1 lagi gak biar genap 70? Hahaha)! Gile deh… Thanks banget ya… Your comments and birthday wishes really mean a lot to me! :)

Sekarang balik cerita tentang ulang tahun gua kemaren. Ulang tahun kali ini cukup menarik buat gua.

Menarik bukan dalam artian hura-huranya ya secara gua gak ada pesta juga, cuma makan-makan di rumah aja. Tapi menarik dalam artian karena sekali lagi gua dikasih ujian ama Tuhan dan ternyata… gua masih belum lulus juga!

Ujiannya adalah mengontrol emosi. Yah… gua udah 33 tahun, udah cukup tua ya, tapi gua masih gagal terus untuk mengontrol emosi gua sendiri. Self control gua masih sangat-sangat payah ternyata!

Sebenernya gua mulai menyadari tentang ujian ini tuh ya pas gua ulang tahun taun lalu. Gak tau pada inget gak, tapi pas gua ulang tahun taun lalu harusnya gua rayain sambil jalan-jalan di Disneyland, tapi apa daya Andrew demam tinggi pas gua ulang tahun dan berarti liburan ke Disneyland nya harus batal. Gua kecewanya bukan main. Lebay ya? Iya, emang gua lebay. Karena gua gak bisa ngontrol emosi gua itu, makanya gua jadi lebay. Gua jadi sedih berkelanjutan, kecewa walaupun gak tau kecewa ama siapa. Akhirnya yang menderita siapa? Ya gua juga… Gak enak kan merasa kecewa itu… Padahal penyebabnya cuma urusan sepele.

Balik lagi, sepele buat orang lain, tapi buat gua waktu itu a big deal banget! Karena gua udah mengharap-harapkan banget, udah menunggu-nunggu banget. Jadi pas akhirnya batal, gua kecewa banget.

Trus lanjut lagi masalah parkiran condo gua yang tadinya pas di bawah unit kita, eh harus pindah ke belakang. Masih inget gak tentang ke-lebay-an gua yang ini? Parah emang… Sekali lagi cuma urusan sepele, tapi gua rasanya menderita banget.

Dari saat itu gua mulai menyadari kalo gua harus berusaha keras untuk lebih bisa mengontrol emosi gua. Untuk bisa ngontrol mood gua. Jangan urusan-urusan sepele dijadiin masalah besar. Inget-inget… gua kan punya tekanan darah tinggi. Gua harus mikirin Esther dan Andrew juga kan… Salah satunya ya itu, gua harus belajar nerima kalo gak semua yang gua mau itu harus terjadi. Gua harus belajar nerima kalo ada kondisi-kondisi yang gak sesuai dengan keinginan gua tapi harus gua jalanin. Dan gua harus ngejalanin nya dengan lapang dada, bukan dengan terpaksa. Gua harus bisa ngontrol diri gua supaya jangan dikit-dikit kesel, dikit-dikit kecewa, jangan lebay…

Gua terus berusaha untuk ngingetin diri gua sendiri. Gua terus berusaha untuk lebih berpikir positif. Gua terus menerus mensyukuri apa yang udah dikasih ama Tuhan.

Dan ternyata mulai membuahkan hasil. Waktu pada akhirnya beneran parkiran kita harus pindah ke belakang, gua udah bisa nerima. Gua gak merasa itu masalah sama sekali. Dan sejak itu gua rasanya gak terlalu punya masalah yang berarti. Bisa jadi karena emang pas lagi gak ada masalah atau ya emang karena gua udah mulai berhasil dengan perjuangan gua mengontrol diri itu. Bahkan waktu akhirnya gua dapet hasil dari court tentang trial by declaration gua (yang gara-gara kena tilang bulan Januari itu) yang mana hasilnya adalah gua tetep guilty (padahal gua ngarep banget lho bisa menang), gua pun merasa biasa-biasa aja (kecewa lah dikit tapi gak berlarut-larut). Dan gua jadi merasa hidup ini lebih enak, lebih ringan, dan lebih menyenangkan. Gua merasa lebih bisa berpikir positif. Gua merasa lebih mensyukuri kehidupan gua. Dan itu sangat-sangat membahagiakan.

Beneran lho, gua merasa banget kalo gua berubah. Dan gua cukup bangga atas perubahan gua itu. Tadinya bahkan gua udah yakin kalo ini adalah suatu pencapaian besar gua di tahun ke-33 kehidupan gua ini.

Tapi ternyata Tuhan masih mau ngasih ujian lagi. Hari Jumat sebelum gua ulang tahun, mata gua bintitan!

Yup, setelah sekian lama gak pernah bintitan, gua bintitan lagi! Dan biasanya setiap kali gua bintitan tuh udah pasti mood gua langsung nge-drop. Langsung bad mood se-bad mood-bad mood-nya. Tanya Esther dah kalo gak percaya. Udah sampe eneg kali dia ngeliat gua bad mood kalo lagi bintitan. :P

Dan apa yang terjadi pas gua bintitan kali ini? Ternyata masih sami mawon. Gua bad mood se-bad mood-bad mood-nya orang bad mood! Ternyata gua gagal lagi! Gua gak bisa ngontrol diri gua sendiri. Bukannya gua gak berusaha lho. Gua berusaha. Gua berusaha gak mikirin itu bintitan. Apalagi sebenernya bintitan gua kali ini tuh kecil banget. Kalo lu gak sampe melototin mata gua, gak bakal keliatan dah. Udah gitu bintitannya pun gak sakit sama sekali (biasa gua kalo bintitan tuh sakit). Cuma jadi rada sedikit gak comfortable aja karena berasa kayak ada something di mata kan. Kalo lagi bisa sedikit ngelupain si bintit, gua bisa biasa aja. Tapi begitu inget (sayangnya seringnya inget), langsung bad mood lagi. Males ngapa-ngapain. Gua jadi orang yang ngebetein dah pokoknya.

Plus lagi pas hari Sabtunya, gua beli sekotak DVD Studio Ghibli collection. Seneng dong… Gua kan dari dulu emang pengen beli ini. Dan toko nya udah menjamin katanya ada English subtitles nya kok buat semua film nya (ada 22 film). Kita pun udah nyoba random dan emang ada. Tapi pas kita bawa pulang, ternyata ada 10 yang gak ada English subtitles nya! Mana tulisannya Jepang semua pula… Gile… Langsung bete banget gua! Mau balikin juga males soalnya toko nya jauh. Gua jadi merasa ditipu. Keseeeelll nya bukan main!

Ngoceh gak brenti, muka ditekuk, pokoknya bad mood abis dah! Si Esther juga sampe bilang kok gua sampe sebete itu sih. Padahal setelah akhirnya kita pikir-pikir lagi ya udah lah karena harganya cukup miring, dengan dapet 12 film yang ada English subtitles nya pun rasanya masih good deal. Tapi ya itu… gua udah terlanjur kesel banget dah!

Dan puncak nya adalah di hari gua ulang tahun kemaren ini. Temen satu team gua dipromosiin jadi manager! Temen gua, dan bukan gua!

Walaupun sebenernya gua gak heran sih kalo dia yang dipromosiin, dan bukan gua. Dia kerja lebih dulu dari gua. Dia pinter juga, walaupun untuk masalah SAP sih jagoan gua dong… (Hehehe kok sombong! :P) Tapi team gua kan bukan handle SAP doang, dan dia banyak tau aplikasi yang lain. Udah gitu yang paling penting adalah dia emang lebih jago dalam hal project management. Gua sebenernya merasa gua juga ok dalam hal me-manage project, cuma karena kendala bahasa, jadinya emang kalo dibanding temen gua ini ya gua ngaku kalah lah. Kalo pake bahasa Indonesia, boleh lah kita diadu. Hahaha. Temen gua ini bule dan pinter ngomong banget. Jadi ya kalo lagi meeting-meeting emang dia pinter kalo untuk ngejelasin atau argumentasi atau nge-lobby user (plus nge-lobby bos gua. Hahaha. Temen gua ini emang deket ama bos gua, entah ngejilat (eh kok malah gosip :P) atau emang cocok ya mereka. Emang sama-sama suka olahraga sih mereka. Jadi kadang mereka main golf bareng, atau sepedaan bareng). Jadi gua emang sebenernya deep down inside, gua mengakui kok kalo temen gua ini lebih pantes jadi manager. Gua juga udah tau kalo dengan gua pindah ke US ini gua harus mulai lagi dari bawah. Walaupun dulu di Indo gua udah level nya lebih tinggi, tapi gua pasti harus dari bawah lagi karena ya pengalamannya kan beda, dan yang pasti ya masalah bahasa itu (yang mana sampe sekarang tetep aja gua gak gape-gape). Ini aja udah bagus banget gua bisa kerja langsung di posisi Senior Analyst ya, bukan yang bener-bener dari bawah banget kayak jadi data entry atau bahkan harus kerja kasar misalnya. Jadi gua udah sangat-sangat bersyukur dengan kerjaan gua ini. Tapi ya sebagai manusia biasa, gua teteplah orang yang banyak maunya. Tentunya gua juga pengen di promosi dong. Jadi walaupun gua ngaku kalo temen gua itu pantes dipromosi tapi sebenernya gua tadinya ngarep kalo gua aja yang dipromosi. Hahaha.

Nah yang lebih gong-nya lagi, temen gua itu dipromosi dan promosinya itu diumumkan pas di hari gua ulang tahun itu! Gile gak. Rasanya nyesek banget! Betelah gua sebete-betenya. Beneran lho, kalo promosinya itu diumumin di hari lain, gua yakin gua gak akan sebete ini (walaupun pasti tetep bete juga sih…).

Ditambah lagi, gak ada temen kantor gua yang inget kalo gua ulang tahun! Jadi gak ada satupun yang nyelametin gua ulang tahun! Ditambah lagi, temen-temen gua sendiri pun cuma dikit yang nyelametin. Biasanya dari hari sebelumnya aja udah banyak yang nyelametin, tapi taun ini ternyata kayaknya pada lupa ya… :(

Gua jadi merasa ulang tahun gua kok sepi ya. Dari semua harapan-harapan gua pun gak ada yang terkabul (eh ya kecuali request makanan dari Esther ya… Hehe). Rasanya gua kayak dilempar ke sumur yang paling dalem. Yang harusnya gua jadi tokoh utama di hari ulang tahun gua, ternyata malah gua cuma jadi figuran.

Gak ada yang ngeliat. Gak ada yang ngeh. Gak ada berita bagus buat gua.

Kalo gak ada Esther yang udah masakin gua sampe rela masak malem-malem, dan gak ada Andrew yang udah ngasih gua kartu ulang tahun bekas kartu dia pas ulang tahun ke-3 (di kartunya ada tulisan Happy 3rd Birthday, dan ditambahin satu angka 3 lagi disitu biar jadi 33.. Hehehe), rasanya gua udah pengen meringkuk di pojokan aja sambil meratapi nasib. :P Lebay bukaaannn? Lebay banget…

Yak… jelaslah sudah kalo gua masih gagal untuk merubah diri. Gua masih gagal untuk mengontrol diri. Gua masih gagal untuk bisa terus berpikir positif (masih sering banget mikirnya yang negatif mulu). Gua masih lebay. Gua masih gampang bad mood buat hal-hal yang sepele. Gua masih emosian.

Payah banget ya?

Tapi setelah diomong-omongin Esther dan setelah gua mikir lagi, gua mau berusaha lebih keras. Hal ini sebenernya keliatannya bukan hal yang besar tapi dampaknya cukup besar. Jadi gua harus berusaha lebih keras untuk bisa lulus dari ujian ini. Soalnya itu demi kebahagiaan gua sendiri juga kok…

Tadinya gua bahkan males nulis tentang hal ini di blog. Tapi akhirnya gua putusin untuk gua tulis. Buat jadi pengingat buat gua. Moga-moga tahun depan pas gua ulang tahun lagi, gua udah bisa dengan bangga nulis kalo gua udah lulus dari ujian yang ini ya… :) Semoga gua udah bisa lebih nerima dengan ikhlas, semoga gua bisa lebih gak egois yang berpikiran apa yang gua mau harus selalu terjadi, dan semoga gua selalu bisa lebih berpikir positif, gak kesel-kesel lagi, gak bad mood-bad mood lagi.

Dan semoga gua bisa cepet dapet US$ 1 juta! Hahaha… Tetep… :P

PS. Duh tulisan udah panjang gini masih pake PS pula. :P Satu lagi sih semoganya… semoga tahun depan pas gua ulang tahun lagi, si Andrew gak demam lagi! Heran gua kenapa ya si Andrew ama ulang tahun gua. Udah 2 tahun berturut-turut dia panas tinggi pas gua ulang tahun! Aneh kan? Padahal si Andrew ini kan anaknya jarang sakit. Terakhir demam aja rasanya udah lama banget, gua udah gak inget kapan. Eh kok ya bisa-bisanya pas gua ulang tahun dia demam lagi (sama persis kayak pas taun lalu). Sekarang udah gak setinggi kemaren tapi masih naik turun panasnya. Kalo udah dikasih obat turun normal, tapi setelah hampir 4 jam naik lagi. Moga-moga cepet sembuh ya!!

PS lagi. Akhirnya hari ini temen-temen kantor gua udah inget kalo gua ulang tahun. Jadi udah pada nyelametin dan udah arrange lunch bareng buat ngerayain birthday gua ntar hari Jumat. Plus ditambah ucapan-ucapan yang gua terima di blog, di Twitter, dan di FB yang akhirnya jadi banyaaaakkk banget… Gua  jadi seneng dah sekarang… :D

Tentang iklan-iklan ini