Zoo Parenting

Udah pada denger tentang buku Battle Hymn of Tiger Mother dong ya? Yang intinya si penulis menceritakan tentang tiger parenting yang diterapin ke anak-anaknya. Tiger parenting ini parenting sistem keras. Anaknya dipaksa nurut. Tentu aja menuai pro kontra. Kesannya kayaknya orang tuanya kejam bener gitu.

Nah kemaren ini gua nonton berita, ternyata ada buku baru untuk menandingi si Tiger Mom. Judulnya adalah Panda Dad! Huahaha. Aji mumpung banget gak sih yang bikin buku Panda Dad ini (soalnya buku Tiger Mother itu kan ngetop banget). :P Jadi si penulis Panda Dad ini tentu gak setuju dengan tiger parenting. Dia menerapkan panda parenting yang intinya ya lebih lembut gitu.

Tapi apa iya trus tiger parenting itu berarti salah? Buktinya anak nya si Tiger Mom itu tumbuh jadi anak yang baik dan bahkan sekarang masuk Harvard. Berarti berhasil dong? Yah namanya parenting sih gak pernah ada yang bener dan salah ya. Yang pasti, semua orang tua pasti tau dan mengusahakan apa yang terbaik buat anak-anaknya.

Kalo kita sendiri gimana? Menganut parenting gaya apa?

Menurut gua, yang namanya parenting itu gak bisa sama untuk setiap anak, karena semua anak itu berbeda-beda. Ada yang emang bisa dikerasin dan anaknya jadi baik. Tapi ada yang dikerasin malah jadi marah dan gak respek ama orang tuanya. Ada yang bisa dilembutin dan anaknya jadi baik, tapi juga ada yang jadi ngelunjak.

Sebenernya yang nulis tentang parenting itu udah buanyaaak banget. Baik yang cerita pengalaman nya lah atau ngasih tips-tips nya. Bagus kok buat kita para orang tua untuk banyak-banyak baca tentang artikel tentang parenting karena itu menambah informasi kan. Yang penting jangan semuanya diterapkan mentah-mentah ke anak kita. Karena balik lagi, gaya parenting yang satu bisa baik untuk seorang anak, tapi belum tentu bisa baik untuk anak yang lain kan.

Intinya kita harus mencoba mencari mana yang paling tepat untuk anak kita, berdasarkan sifat dia dan juga berdasarkan situasi dan kondisi. Masih inget gak dulu ada iklan yang jargonnya “buat anak kok coba-coba”. Menurut gua, justru kalo buat anak ya mau gak mau kita harus coba-coba. Kalo kita maksain sesuatu yang ternyata gak cocok buat si anak, masa kita mau lanjutin? Ya kita harus coba ganti dengan yang lain dong ya.

Dan gaya parenting itu gak bisa cuma 1 macem yang kita terapin. Gaya parenting itu harus dinamis dan berubah sesuai situasi kondisi. Plin plan? Enggak dong… Karena setiap kondisi, treatmentnya harus berbeda, gak bisa semuanya disamaratakan. Menangani anak nangis waktu anak lagi sehat dan waktu anak lagi sakit kan beda. Menangani anak tantrum waktu di Mal sama di rumah kan juga beda.

Jadi balik lagi kalo ditanya, gaya parenting kita apa? Menurut gua yang paling cocok mungkin disebut zoo parenting! Hehehe.

Jadilah tiger yang tegas dan keras kalo itu berkaitan dengan hal-hal yang prinsipil, misalnya anak suka mukul orang tua/teman, atau bicara yang gak pantas, atau hal-hal lain yang prinsipil.

Jadilah panda yang lembut dalam memberi pengertian kalo itu berkaitan dengan hal-hal yang not a big deal sebenernya… Gua gak ngasih contoh ah karena definisi big deal gak big deal juga relatif untuk tiap orang ya.

Jadilah beruang yang protektif kalo anak kita merasa takut karena dijahatin/dijailin orang lain.

Jadilah bebek yang mendorong anaknya ke sungai supaya bisa berenang kalo anak kita perlu dimotivasi dan perlu didorong.

Jadilah anjing yang setia dan jadi teman yang baik buat anak kita.

Jadilah kangguru yang menggendong anaknya di kantongnya yang hangat kalo anak kita lagi sedih atau sakit.

Jadilah ular yang licik kalo menghadapi anak yang tricky (Penting nih… anak-anak sekarang mah pada pinter-pinter dan tricky, jadi kita harus lebih tricky dari mereka! Huahaha).

Jadilah burung hantu yang bijaksana waktu mengajari anak-anak kita.

Jadilah penguin yang lucu kalo anak kita lagi perlu dihibur.

Jadilah kelinci yang fun dan riang gembira supaya anak-anak juga suka main sama kita.

Jadilah…. Hmmm jadi apa lagi ya… Ada yang mau ngelanjutin? Hehehe. Atau ada yang mau ikutan share tentang gaya parenting kalian? Silakan lho… Kan sekalian biar jadi pembelajaran buat kita semua… :)

PS. Menurut Dina lewat Twitter nya, setelah baca ini kok jadi berasa kayak punya kebun binatang ya? Plus ditambahi tulisan ‘becanda’. Din… gak perlu becanda Din, serius juga boleh kok. :P Karena emang menurut gua, keluarga itu harus kayak kebun binatang. Keluarga itu harus jadi tempat untuk belajar sekaligus bermain. Yah kayak kebun binatang kan? Di kebun binatang, anak-anak bisa belajar dan juga having fun. :D Yang penting harus rajin dibersihin aja, biar gak jorok… Hahaha.

About these ads

145 thoughts on “Zoo Parenting

  1. halo bro. wih gw comment pertama. kalo gw sih belom punya anak. dan bentar lagi punya istri. hihi. amin. kl gw yang bagus tuh anak di didik dengan baik dan lembut. jadi kebawa ampe tua nya. kalo di tabokin yah entar besar jadi tukang pukul. kalo di baikin yah gedenya jadi baik. tuk gak ya bro?

    • kalo tabok atau main fisik itu udah pasti gak pernah bener.
      yang gua maksud dengan keras disini bukan main fisik ya tapi tegas dan bisa ngasih punishment.
      kadang gak bisa kalo kita selalu lembut. kadang keras dan tegas juga perlu. tapi ya itu.. jangan main fisik dong ya.. :)

  2. Menurut gw, orang tua gw memberlakukan snake parenting. Kesannya lembut, tapi di dalemnya keras banget..

    Gw kadang-kadang mengharapkan orang tua gw pakai dog parenting aja: Bisa jadi teman kalo gw lagi susah, bisa jadi pelindung kalo gw lagi merasa nggak aman. Cuman kayaknya ini sampek di angan-angan aja, soalnya sampek kapanpun juga mereka sulit buat empati sama kesusahan gw..

    • yah pasti ada alesannya juga kenapa orang tua lu gak menerapkan dog parenting. yang pasti keliatan hasilnya.. anaknya jadi dokter! huehehe.. :D patut disyukuri tuh… :)

  3. nice posting nih… setuju deh sama zoo parenting. Tiap anak emang beda2. Ada yang lebih respect kalo diperlakukan lembut, ada juga yang harus agak tegas. Gw sih gak mau saklek hrs jadi tiger atau jad ibu peri yang lembut banget. tergantung kondisi aja. Ada saatnya kita jadikan anak kayak temen, ada saatnya kita jadi guru, dan kitapun sebenernya yang belajar sama anak juga kok. Jadi ortu kan ga ada sekolahnya ya, jadi kita sama2 belajar. ya nggak… pokoknya sebisa mungkin hindari kekerasa fisik deh.

  4. Hahhahahaha… ngakak mas pas bagian ular, iya ih, anak jaman sekarang gak bisa dikibulin, maunya lucu2an eh malah kita yang dicengin…

    umpama nih lagi nonton spongebob, terus aku bilang: sponge bob itu masih anak2 ya? kok kerja sih? kan gak boleh?

    adikku: ya ampun mas, namanya juga kartun, kalo gak gitu ya gak lucu…

    aku: (- -’)*ngerasa diajarin…

    • iyaaaa bener banget!!! kalo tidur juga kan si andrew suka pake guling tertentu ama boneka pluto. gua suka pura2 bilang kalo gulingnya ngomong gak mau tidur ama andrew atau bonekanya gak mau tidur ama dia. trus dia bilang: daddy itu kan cuma guling ama boneka, mereka gak bisa ngomong! huahaha :P

  5. kalo menurut Diana Baumrind kan ada 3 gaya pengasuhan: permisif, otoriter, sm demokratis. dan demokratis yg bisa dibilang lebih baik dari 2 gaya pengasuhan sebelumnya :D *nyontek di skripsi :D

    eh tapi zoo parenting ini juga bagus yah. coba ada teori baru tentang zoo parenting ini. hahahaha :D

  6. Nice post, Man.
    Memang jadi orangtua itu tidak mudah, terutama dengan begitu banyak informasi ini itu soal parenting yang baik dst dst… Bener ya Man, parenting itu fleksibel, jadi disesuaikan dengan kondisi dan keadaan.

  7. yepss, setujuu approach ke setiap anak harus beda2…krn sifat dasar mereka dah beda2…. Kez ama Keon aja yg sodara sekandung sifatnya beda banget…. apalagi yg ga sekandung ya…. :P

    As a parents is a lifetime learning process… g kadang suka mentok don’t know wot to do… just sit inside the toilet dan pray. hehhehehe

  8. Jadi orang tua sekarang repot ya.. banyak forum ortu-ortu bikin kita dituntut memperlakukan anak sama dengan anak-anak lainnya. Padahala kan beda-beda. Misalnya soal sekolah bayi.. kadang ga dilihat perlu apa gak semua anak disekolahin dari bayi biar mengikuti keumuman. Padahal kan belum tentu perlu.. apalagi kalau nanti bikin anak ga mau sekolah karena kelamaan di TK. kan kasian.

    Kalau kita sih kayak bad cop good cop gitu. Jadi ada ortu yang berperan jadi harimau ada ortu yang berperan jadi panda. Ga selalu orang yang sama sih.. soalnya saat yang satu tegas dan anak sedih karena dimarahin ya salah satu bertindak jadi ibu peri. Jadi kita berharap dia ga dekat ke salah satu orang tua aja dan ga lari dari kedua ortunya karena dua-duanya galak. kalau dibilang lebih permisif iya sih…. jarang ngelarang.. kalau masih bisa kebeli ya dibeliin.. gitu sih.. kurang bagus juga. yah tapi.. yah gitu deh. *gajelas*

  9. bagus banget nih post nya Man… g setuju banget, beda anak beda treatment… g jg sama Niki sistemnya coba2, khusus untuk urusan ‘kenakalan’ g coba bbrp cara tuh, mulai dr dikerasin, dimarahin, dibentak, di smack, corner bbrp lama, ga ada yg mempan, yg ada tambah tantrum… skr cara g dicuekin sampe dia reda, baru diajak ngomong dan dinasehatin, cara itu lbh kena ke Niki ternyata…

    iya bener, anak2 skr jauuuuuh lbh pintar2, jadi kita jg harus makin pinter ya jd orang tua, biar ga dikadalin anak, hehehe…

  10. bener banger tuh, tiap anak kan beda, jadi berbeda pula cara menanganinya. Contohnya aja waktu aku kecil, ayahku memberlakukan gaya parenting yg keras dan disiplin bgt, ehh giliran sm adikku jadi cair bukan main. Dulu sempat protes keras koq adikku ga dikerasin spt aku, si ayah cm jawab jamannya udah beda (lha?). Tapi seiring waktu, bener tuh ternyata pola parentingnya…

    Kalo ke shishil aku (jg suami) berusaha mjd ortu yg bijak (apa tuh istilahnya dlm zoo parenting?). Saat harus keras, ya kita keras. Saat harus lembut, ya kita lembut. Saat harus mengalah, ya kita harus berani mengalah pd anak. Karna kan ga cuma anak aja yg belajar, ortu jg jadi belajar mjd ortu yg lebih baik lagi dr hari ke hari. Betul ga??

    • Betul… Ya itu yg gw maksud dgn zoo parenting. Bisa keras saat perlu keras, bisa lembut saat perlu lembut. Bisa A bisa B bisa C, tergantung sikonnya… :)

  11. Setuju ama Zoo parenting mu Man.. Meski gw belom punya anak tp gw dl perna jagain 3 sepupu2ku :)

    Tambah 1 lagi bole ya..:)
    Kuda, yg terkenal suka bekerja keras, dimana anak kecil itu musti diajarkan yg namanya “belajar dan berusaha”, dimana untuk mencapai/mendapatkan sesuatu itu harus ada usahanya. Misalnya..kalau mau dapat nilai bagus, mesti konsen waktu sekolah dan belajar waktu ujian :)

  12. gw cuma bisa setuju sama lo man *sumpah gw ga dipaksa* :D
    karena ketika gw mencoba menerapkan tiger mom ke anak gw sebagai single parent supaya dia segan sm gw nyatanya gak bisa karena dia punya perasaan yg sensitif banget meskipun anak laki2
    nah saat gw menjadi ibu yagn lemah lembut dan sedikit tegas barulah gw bisa lebih sering tersenyum daripada manyun hehehe

    • Wah sama kayak andrew… Sensitif. Kita jg pernah nyoba tiger parenting dan gagal total. Yg ada andrew nya jd gampang bad mood, suka nangis… :( Harus lembut2 tegas, bener kayak yg lu bilang, baru semuanya happy. :)

  13. hmm, kalo di keluargakuw kyknya jg nerapin zoo parenting, mas…
    kombinasi berbagai macam binatang itu..hehehe
    kalo mslh pendidikan, nerapin tiger parenting, kalo mslh yg lainnya siyh dog parenting atau panda dad itu ya…
    cuma yg bikin bete sampai segede gini ortukuw msh sering jd beruang, mas…. mskipun demokrasi jg diterapkan, tp overprotektifnya mereka juga tetap jalan…huhuhuw :(

  14. wah man, klo gitu bikin aja buku tandingannya lagi! Zoo Parenting! pasti laku, wong judulnya aja udah eye catching gitu haha…

    tapi gue setuju lho sama elu… bener deh, kita ga bisa mengadopsi satu gaya parenting aja… mana tau ga cocok, bisa sutris anak kita tar ahahaha

  15. gw setuju dengan posting lu ini man. jadi orang tua ga bisa dipukul rata harus tegas atau lembut. Tapi harus tegas diwaktu yg tepat, tetapi juga harus memancarkan kasih. Jadi sianak harus merasa dikasihi oleh orang tuanya, walaupun sedang dihukum. Ga asal hukum, anak harus tau kenapa dia dihukum, konsekuensi atas apa?

    Trus satu lagi prinsip gw. Mendidik anak itu harus seperti piramida. Pada saat kecil memang banyak aturan yang dibuat. Karena itu penting buat batasan2 nilai2 yg kita akan terapkan. Smakin besar peraturan smakin berkurang karena nilai2 dan karakter sdh terbentuk. Jangan dibalik. Waktu kecil loss, anak gaya bebas aja. dgn alasan masih kecil kasian, blm ngerti kalo terlalu diatur. smakin besar baru keliatan berantakan hasilnya baru mulai kasih peraturan2. Terlambat! Udah kebentuk dan anak2 akan berontak. Ya just share my tought man :)

  16. lo koq bisa yah Man inget smua isi zoo itu ? hahahaaa
    pas banget buat ilmu parenting lagi ,baru dari zoo ya ?
    btw binatang kesukaan si Andrew apa sih ?

    • lha masa lu gak tau isinya zoo apaan ven? :P

      si andrew sih terakhir bilangnya binatang kesukaannya pig, walaupun gua gak tau kenapa bisa begitu. haha.
      tapi pada dasarnya sih kita pada gak suka binatang ven… geli… :P

  17. yang jelas orang tua harus tau dulu tipikal anaknya seperti apa, nanti tinggal menyesuaikan harus bagaimana. kalo aku ngaca sama diri sendiri nih, kayaknya nanti perlu masukin semua teknik parenting, hehehe

  18. Wow…benar2 pencerahan nih baca postingan lu kali ini, Man. Gw juga awalnya bingung ntar mo nerapin parenting yang gimana buat Irvin. Setelah baca ini gw jadi kepikiran…seru juga tuh zoo parenting versi lu…ortu musti bisa jadi apa aja sesuai sikon. Gw setuju deh…banget ^_^

    Ngomong2 lu ga sekalian aja publish buku baru setelah tiger & panda parenting? hihihi…aji mumpung dan kayanya bisa sukses besar nih :P

  19. tiap anak beda deh perlakuannya,
    biarpun sekandung tapi pribadi kan beda, beda juga perlakuannya, tapi jangan terlalu ekstrim biar nggak saling cemburu

  20. Setuju banget dengan teorinya, sepertinya saya juga dibesarkan dengan cara zoo parenting.
    Ayo Mas dikembangkan teorinya biar bisa dicetak jadi buku

  21. duh gw belom brkeluarga jadi bingung deh
    tp menurut gw sih metode2an itu ga bisa diterapin gitu aja, setiap keluarga dan setiap anak pasti memerlukan penanganannya sendiri2
    gw juga bingung kok skrg banyak bgt ya buku2 parenting, penting banget emangnya ya? djulu para orang2 tua dulu kan ga pake buku2an kaya gini tp tetep aja banyak orang yang berhasil dari hasil asuk orang tua jaman dulu itu kan

    • hahaha bener banget. tiap keluarga dan anak pasti beda2 penanganannya. yah buku2 parenting sih sebenernya bagus ya untuk dibaca2. buat sekedar informasi dan masukan aja. tapi ya yang penting jangan telak2 langsung diterapkan. harus disesuaikan ama sikon dulu…

  22. yang namanya mendidik anak sih orangtua sudah punya gaya masing2. tapi yang jelas si anak nanti akan menjadi sebagaimana orangtuanya mendidik. kalau diajarin nabok ya nanti anaknya jadi tukang pukul, diajarin ngrokok anaknya ngisep narkoba, diajarin senyum si anak akan menyapa ke setiap orang. begitu kira2…cmiiw ;-)

    • iya ya jelas orang tua harus jadi teladan… :) tapi di luar itu juga tetep harus diajar2in. karena ada juga yang ortunya gak ngerokok tapi anaknya jadi ngerokok kan? karena selain ada faktor ajaran ortu, ada pengaruh lingkungan juga. makanya ini tugas berat ortu supaya faktor lingkungan jangan sampe menang dibanding faktor ajaran ortu.

  23. fairy tale parenting: ada orang jahat, anak2 harus jadi baik, sopan, patuh pada orang tua, mencintai sekelilingnya, percaya bahwa perbuatan baik selalu menuai kebaikan, etc etc.

    and of course there s no fairy tale without HORSES! itulah mengapa beverly suka banget menunggangi ayahnya :(

    aneh.

    ps. nyampur sama cerita sebelum ini. bev ini itu saos tomat disendoki, kecap manis diminum pake sedotan, mayonaisse apalagi :)) it’s in the blood, dude. hehehehehehe

  24. Awal baca judulnya kirain Mas Arman, mau cerita soal jalan jalan ke kebun binatang,, :D :D
    Bener banget Mas,, tiap anak gayanya beda,, dan pengasuhannya juga beda
    Di sesuaikan sama karakter si anak,, di rumah juga gitu,, cara Mama,mendidik Aku,Abang ama Sibungsu beda
    Contohnya dalam belajar
    Kalau Abang,, tanpa disuruh dia akan iklas belajar *makanya gak pernah diomelin soal belajar,dan gak ikut bimbel,, krena dia hobi belajar*
    Kalau Aku sama Si Bungsu gak suka belajar,, kudu dikejar-kejar dan diomelin dulu baru belajar *makanya banyak banget Bim Bel yang kita ikuti”

  25. Numpang ngomenttttttttttttttt ahhhhhhhhhhhhh, walaupun gua ‘nggak punya anak hi..hi
    Gua setuju banget ama pendapat loe yang mengatakan bahwa keluarga itu spt a zoo.. ember banget as tiap orang punya tabiat dan watak yang berbeda. Itu tujuannya bekeluarga yach? :D
    Nachhh.. kalau masalah mendidik anak. Hm????? menurut gua sich.. anak toe ‘nggak perlu dididik terlalu keras as yang ada nantinya dia jadi trauma tapi juga tidak boleh dilembekin as nantinya jadi super ngelunjak :D Dan yang penting lagi, apapun kata orang tetapi pendidikan agama itu penting ditanamkan sejak anak masih dini. Duhhhhhh sok pintar banget gua yak?? :D

  26. ahhh elu mah emang ada2 aja Man…jadi penulis aja ngapa? hehehehehe
    yg paling cocok sih kayaknya yang ular tuh…kita harus pinter ngadepin anak2 jaman sekrang yang pada canggih2…hahahhaha

  27. Hmmm boleh juga zoo parenting. Tapi pada dasarnya adalah keharmonisan hub ortu dan anak saja kan, baik pada dunia binatang atau dunia manusia.
    Terus terang aku tidak pernah baca buku2 utk parenting, ngga pernah nonton film2 ttg parenting. Karena ya pada dasarnya semua anak dan semua ortu mempunyai sifat yang berbeda, jadi buat apa baca pengalaman orang lain. Mungkin dr 100 yang bisa kepake di kita cuma 1 hahaha, udah buang waktu, buang duit utk beli buku, yang kepake cuma 1. Mending waktu dan uang dipakai untuk ajak anak2 pergi/makan dan enjoy hubungan hehehe.

    sorry ya, but menurutku masing2 ortu bisa membuat bukunya sendiri. maaf kalau ada yang tersinggung dan merasa aku tidak mau belajar dr orang lain hihihi. sabodo amat ;))

    EM

  28. Manusia yang diberi akal yang lebih oleh Tuhan YME pasti mempunyai daya nalar yang lebih daripada seekor macan maupun panda. Mau menerapkan yang mana, tergantung dari masing2 karakter anak. Seperti anak saya pertama perempuan dan kedua laki-laki.
    Dalam mendidik keduanya saya tidak bisa menyamakan karena yang perempuan malah cenderung keras. Istilahnya dibantai seperti apapun tetap tidak membuat dia rapuh. Namun anak kedua ku yang laki-laki, malah sebaliknya. perasaan nya tipis. Jadi kalau memarahinya tidak bisa dengan kasar tapi dengan teguran halus.
    JAdi intinya parenting pada anak tergantung kita melihat karakter anak, kalau disama ratakan keras atau lembut nanti bisa salah sasaran.
    Itu sekedar menurutku saja ;)

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    • setuju banget mas. makanya harusnya karena manusia punya akal budi, gak perlu ngikutin filosofi salah satu binatang doang, tapi perlu ngambil hikmah dari semua binatang. *kalo emang mau ngambil filososfi nya, tapi ya intinya ya manusia bisa mikir sendiri apa yang terbaik lah ya.. hehe*

  29. Ahh,, bener mas,, gak ada yang cocok antara arangtua satu dengan yang lainnya.. Ya seperti orang bilang, lain kepala lain karakter,, sedangkan mengasuh 2 anak kandung bisa beda kok, apalagi 2 anak orang yang gak kenal satu sama lain kan :D

  30. Wah..hebat Arman, saya setuju.
    Pendekatan orangtua ke masing-masing anak sama, tapi berbeda, karena karakter anak beda.

    Jadi kita memang harus pandai melihat, memperhatikan, kapan anak butuh dorongan, dan kapan mesti ngerem.

  31. Zoo parenting..interesting man :)
    Gw sama skali belom kepikiran soal ini sama sekali..tapi gw cm mikir, gw ga mau ngedidik anak gw kayak oma gw..dats it! Oma gw penuh kekerasan euy!! :(

  32. blom punya anak, jadi blom bisa sharing
    tapi info nya gw copas Man,
    biar tar pas punya anak, udah punya panduan hehehe

    btw, mbaca judulnya tadi, gw kira lu mo nulis tentang cara2 orang tua yang ngedidik anaknya ala kebun binatang in negative way, eh ga taunya malah sebaliknya, bisa’an banget lu dah ah hehe

  33. bro..bagi gue kondisi saat ini sangat berbeda dengan zamannya kita dulu kecil.
    Ada nilai2 absolute yang wajib kita berikan kepada anak2 kita yaitu nilai2 spiritual (baca: agama). Sedangkan metode parenting itu terletak dari karakter anak2 yang berbeda. Kebetulan saya punya 3 anak yang memiliki 3 karakter yang berbeda. Saya harus rajin untuk mencari bahan2 tulisan, pergi ke psikologi, nanya2 nasehat sama orang yang lebih tua dan berpengalaman mendidik anak. Ga ada malunya deh kalau memang niat kita bener…
    So..apapun metodenya, yg penting anak bisa pede dengan kemampuannya adalah yang terutama bro…

  34. Gue kayanya harus belajar banyak dari kalian nih ttg parenting… menurut gue emang masing2 anak beda2, jadi ga bisa diterapin satu metode. Itu juga tergantung dari background dan lingkungan dimana anak itu grow up…

  35. wow..zoo parenting kayanya seruu tuh..
    Bener apa kata bang Necky..setuju banget Man..
    Tiap anak memnag beda cara menanggapinya,apalagi kalo di bandingin dengan kita waktu kecil jauh banget.
    jaman sekarang mah banyak permainan education nya,parenting ini..itu lebih komplit,tinggal bagaimana anaknya,semua terserah anak..sebagai ortu mah hanya mengarahkan saja,bukan begitu Mr Arman hehhe..

  36. aku suka sama tulisannya bagus dech bisa jadi referensi buat yang baru jadi ortu, memang susah susah gampang punya anak tuh ada saatnya harus tegas sebagai komandan tapi ada saatnya lembut sebagai sahabat, aku yang baru punya anak satu udah puyeng makanya salut dech ama ortu yang punya anak 6 tapi berhasil mendidik dengan baik (untuk ukuran kami..)sampai dengan sekarang…

  37. Tricky.. yup, anak sekarang kog pinter-pinter ya? Kadang saya bingung, apa saya yang dulu yang kebangetan culunnya? Tapi mungkin pengaruh televisi dan internet juga, dulu kan informasi ga semudah sekarang.. hehe

  38. Sudah baca Tiger Mom’s, ada yang setuju, ada yang nggak juga.
    Katanya Tiger Mom’s itu cocok untuk orangtua di Asia.
    Pernah ikutan seminarnya Bu Elly Risman, gaya pengasuhan orangtua jaman sekarang, harus disesuaikan dengan apa yang terjadi sekarang, karena masanya berbeda.
    Zoo parenting, boleh juga, kan macam2 gayanya :D

  39. hello
    sama man
    setuju gue sama maksud lo,
    beda anak beda sistim…
    tp kl dipikir2 si tiger mom, bole aja anaknya msk harvard dan segala macam tp dr segi psikologis aga tainted kali ya.. idk, cuma mnrt gue aja si tpnya hehe

    • hehe ya gak tau sih anaknya gimana secara psikologis. keliatannya sih so far anaknya baik2 aja… tapi ya siapa yang tau di dalem hatinya ya go… ya cuma dia yang tau… :D

  40. kalau menjadi orang tua, belum ngerasain mas..hehe
    jadi gak bisa comment banyak. tp sebagai anak, dan kelak menjadi orang tua juga.
    saia udah bisa ngira2 nanti saya akan bersikap seperti apa kepada anak saia..hehe

    nikah aja blm mau punya anak :D

  41. duh..duh…
    keren banget postingan nya man…
    dari postingan ini gue baru menyadari bahwa lo ternyata sangat memahami karakter para hewan itu yak…hihihi…karena bisa mengibaratkan nya dengan sangat tepat…

    Gue lumayan suka juga baca berbagai macam buku tentang cara parenting…tapi sama persis kayak lo…gak bisa bulat2 di terapkan ke anak kita…comot sana sini sesuai sama konteks nya aja…

    pernah juga terapin teori good cop bad cop…*gue versi galak tentu saja…hihihi*..ketika gue yang negur secara tegas…abah yang akan memberikan pengertian baik baik walopun keputusan tetap tidak berubah…tapi ya gitu deeeeh…harus liat liat situasi juga…

    intinya mah…harus banyak banyak berdoa kalo udah jadi orang tua kayak kita mah…hihihi…

  42. Gw baru tamat baca buku Tiger Mom…tercengang2 deh bacanya, salut sama prinsip, effort & konsistensinya…

    Anyway, gw setuju sama lo Man. Gaka ada salah-benernya dalam parenting, kita cuma cari dan aplly yang mana yang paling cocok sama kita&anak kita aja.

    Satu lagi, gw suka banget sama teori zoo parenting lo! Coba dipatenkan dan bikin buku juga Man, hehe

  43. eh lo kog sehati siy man ma gwe *baru baca post ini*

    gwe jg gag demen banjeut tu tagline “buwat anak kog coba-coba”. seringnya ortu yg masih newbie jd nelen mentah2 bok teori ini *inget gwe jadul*. ternyata jd ortu ya emang harus trial and error. gag bisa nelen combro bulet2. parenting is not math lesson. rumusnya harus udah fixed. tapi parenting is a life survival lesson. itu yg sekarang gwe terapin ke anak-anak gwe. dunia itu gag mlulu isinya orang bae kan?

    ntar kitanya terlalu alusin menye-menye di rumah, pas dia keluar dia kaget nemu orang gahar gag sopan. disenggol dikit, mewek *ih amit-amit jgn sampe ya*

  44. “Menurut gua, yang namanya parenting itu gak bisa sama untuk setiap anak, karena semua anak itu berbeda-beda” -> setuju banget nih man (eh panggil nama aja gpp ya)!

    btw idenya soal zoo parenting creative banget hehehe.. coba dibikin buku hehehe

  45. Ping balik: Andrew’s Heart | Life begins at 30...

  46. baru baca yang ini. ih aku suka banget baca iniiiiiiii. Bagusss, pas banget ngegambarinnya. Gak kepikiran deh yang Beruang dan Uler itu hahahaha. Bagus banget, deh tulisan ini. *ya ampun dah berapa kali aku menyebut bagus*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s