Canada Trip Trilogy: Whistler

Sea To Sky Highway

Buat nyampe ke Whistler, kita kudu nyetir dari Vancouver selama 2 jam-an ngelewati Sea To Sky highway ini.

Dan gak heran kenapa sampe dinamai Sea To Sky highway soalnya emang selama 2 jam perjalanan itu kita disuguhi pemandangan dari laut, sungai, pepohonan, hutan, dan langit biru yang luar biasa cakepnya. Bener-bener ya selama perjalanan tuh gak abis-abisnya kita terkagum-kagum ngeliat pemandangannya.

Ini beberapa dari begitu banyak foto yang dipotret sama Esther selama 2 jam perjalanan itu… :D

sea to sky highway

Aava Hotel

Nyampe di Whistler udah sore, jadi kita langsung check in hotel. Aava hotel ini salah satu hotel bintang 4 dari begitu banyak hotel yang bertebaran di Whistler Village. Lokasinya strategis, hotelnya bagus dan bersih. Kamarnya emang gak gede, tapi 1 queen bed dan 1 sofa bed sih cukup banget buat kita. Plus lagi harganya sangat affordable, sementara hotel-hotel di Whistler Village ini rata-rata pada mahal-mahal. No complaints at all deh buat hotel ini! :D

aava hotel

Whistler Village

Kota kecil di kaki gunung Whistler ini isinya ya hotel-hotel, toko-toko, dan restoran. Areanya tertutup buat mobil, jadi enak jalan-jalan disana. Dan sekali lagi… sejauh mata memandang ngeliatnya pohon dan gunung. Seger banget!

whistler village collage

whistler village collage2

Trus disini ada park nya juga. Plus gak lupa ada symbol nya Olimpiade karena Whistler ini tahun 2010 kemaren jadi tuan rumah Olimpiade musim dingin. Seperti park lain di Canada, park di sini juga bersih banget dan ijo banget. Ditambah pemandangannya ke arah pegunungan…. Wuiii betah dah nongkrong disini! :D

whistler village collage3

Dan gak lupa, di park nya juga ada tempat main anak-anaknya…

whistler village collage4

Old Spaghetti Factory

Beberapa temen rekomen untuk nyobain restoran yang satu ini karena ceritanya restoran ini emang terkenal gitu. Jadilah kita makan malem disana.

Salad, clam chowder, dan fettuccini nya enak. NY steak nya kurang rasa dan kurang juicy. Cheese pizza nya menurut Esther gak enak, tapi si Andrew demen. :D Overall, ya biasa aja lah restoran ini ya…

old spagetti factory

Whistler Village Gondola

Besokannya sekitar jam setengah 10 pagi, kita udah check out hotel dan jalan ke Village lagi. Tujuan utama kita adalah naik ke puncak gunung Whistler. Nah untuk naik kesana, kita kudu naik cable car yang sebutannya gondola (padahal setau gua gondola itu kan perahu yang didayung di Venice ya? :P).

Gondola ini ngebawa kita naik sampe ke puncak gunung Whistler setinggi 2,160 meter. Gondolanya sendiri kecil, tapi berhubung datengnya cepet banget, jadi kita gak perlu rebutan buat naiknya. Walaupun gondolanya kecil tapi mereka bikinnya kokoh dan stabil banget, jadi selama 25 menit kita naik gondola dari Village ke puncak gunung, gak berasa goyang sama sekali jadi gak bikin serem.

whistler village gondola2

Dan sekali lagi… pemandangannya bukan main. Breath taking! The view was simply beautiful and amazing! :D

whistler village gondola view

Dan begini pemandangan di dalem gondola… :D

Whistler Mountain

Oh ya, pas kita di Whistler kemaren ini cuacanya lagi lumayan panas. Di Village nya suhunya sekitar 23C. Pagi itu sebelum kita naik gunung, gua udah nanya ke concierge hotel dan dikasih tau kalo suhu di puncak gunung bakal 9C. Gak dingin-dingin amat, jadi katanya pake jaket tipis aja cukup. Anyway buat jaga-jaga gua tetep bawa sweater juga.

Dan setelah nyampe di puncak gunung, begitu keluar dari terminal gondolanya, ternyata… dingin juga! Gua sih berasanya lebih dingin dari 9C ya. Emang tetep gak dingin banget gimana sih, tapi didobelin sweater jadi lebih pas rasanya. :D

Dan yang bikin speechless adalah… ternyata di puncak gunung nya itu masih tertutup salju!

Huaaaaaaaaaaaa!!! Salju!!!!

Emang gua norak, tapi ini pertama kalinya gua ngeliat dan megang salju secara langsung lho! Dan jelas Andrew gak kalah noraknya. Huahaha. Kita langsung ngambil-ngambilin saljunya sambil kedinginan secara kita gak pake sarung tangan. Huahaha.

whistler mountain

Bener-bener surprise lho ngeliat salju ini karena kirain mah udah gak ada salju lagi secara udah bulan Juni kan… Duh seneng banget akhirnya gua bisa ngeliat salju juga, walaupun gak pernah terbayang dalam pikiran gua kalo gua bakal ngeliat saljunya di musim panas! Snow in Summer, how weird is that? :P

Peak2Peak Gondola

Dari puncak gunung Whistler kita naik gondola lagi yang namanya Peak2Peak buat nyebrang ke puncak gunung sebelah yang namanya Blackcomb.

Peak2Peak gondola ini memegang rekor sebagai gondola ride yang jaraknya terjauh (3.03 km) dan tertinggi (436 meter dari tanah) di dunia.

Peak2Peak gondola ini sekitar 3 kali lebih gede dibanding Whistler Village gondola. Ada 2 macem gondola, yang warna merah datengnya setiap 1 menit, sementara yang warna silver datengnya setiap 15 menit. Gondola warna silver ini bagian tengah lantainya terbuat dari kaca, jadi kita bisa ngeliat pemandangan di bawah.

Gua sih gak penting mesti naik yang silver, maunya yang cepet aja, tapi si Andrew ngotot maunya naik yang silver. Eh kok ya hoki-hokinya Andrew, pas banget yang silver dateng. Ya udah naik dah. :P

peak2peak1

Kayak begini nih lantai kacanya…

peak2peak5

Dan pas balik dari Blackcomb ke Whistler, lagi-lagi pas kita mau naik, pas gondola yang silver yang dateng. Huahaha.

Anyway, once again, kita disuguhi pemandangan yang luar biasa keren selama naik Peak2Peak gondola ini…

peak2peak view

Blackcomb Mountain

Begitu keluar di gunung Blackcomb ini, gua lebih speechless lagi… Ya ampun ya bagusnyaaaaa…

Di puncak gunung, semuanya putih tertutup salju, dan kita bisa ngeliat puncak-puncak gunung lainnya sejajar ama kita… Gak tau deh gimana ngejelasin gimana bagusnya disana. That was the most beautiful place I have ever been in my life so far! Spectacular!

blackcomb5

Andrew ama Emma juga jelas demen banget mainan salju. Walaupun kita sangat-sangat gak prepared dimana Emma pake sepatu jelly bolong-bolong yang berakibat kaos kakinya basah semua, Esther malah cuma pake flat shoes tanpa kaos kaki, dan jelas kita gak ada yang pake sarung tangan… tapi tetep seneng-seneng aja dah main salju! Hahaha.

blackcomb collage1

blackcomb collage2

Sampe sekarang kalo ngeliat foto-foto ini jadi keinget lagi pas disana… dan masih bikin gua terkagum-kagum betapa indahnya pemandangan disana… Call me lebay, tapi gua akhirnya setuju kenapa British Columbia menyebut dirinya Beautiful British Columbia! :D

Thai In The Village

Balik-balik ke Village udah mau jam makan siang, jadi kita mutusin untuk nyari restoran Asia apa aja yang keliatan duluan. Awalnya kita keliatan restoran sushi, tapi ternyata cuma buka buat dinner. Trus di sebrangnya kita ngeliat restoran Thai In The Village ini…

Yah udah lah masuk aja, gak pake ngecek review nya dulu, yang penting makan! :P

Tom yam dan tom kha soup, appetizer sampler, nasi goreng, dan lamb chop with vermicelli.

thai village

Ternyata makanannya… enak semua! Apalagi lamb chop nya itu… enak banget! Jadi pengen lagi gua! Huahaha. :D

Shannon Falls

Abis makan, kita langsung nyetir balik ke Vancouver lagi. Sekitar sejam perjalanan di Sea To Sky highway, kita brenti di Shannon Falls. Sesuai namanya, disini kita bisa ngeliat air terjun.

Awalnya kita kudu masuk kayak hutan gitu, trus menyurusi sungainya…

shannon falls10

Gak perlu jalan jauh, nyampe dah kita ke air terjunnya. Walaupun gak segede Snoqualmie Falls di Seattle, tapi air terjun Shannon Falls ini juga bagus! Suka dah gua ama air terjun! Hehehe. :)

shannon falls9 resize

Sama kayak di Snoqualmie, di Shannon Falls ini juga ada park nya. Nah park nya Shannon Falls ini lebih bagus!! Heran ya, kemana-mana kok ketemunya park bagus-bagus semua. Huahaha.

Di rerumputannya banyak banget bunga-bunga liar putih ini. Wuii si Emma demen banget ya bisa nyabut-nyabutin bunga-bunga liar itu… Si Andrew juga demen bisa main-main ama Emma di park

shannon falls park1

shannon falls park2

Dan berhubung gua ini kan demen banget ya ama park yang ijo-ijo gitu plus pohon-pohon gede, jadi gua minta difotoin ama Andrew. Bagus juga nih hasilnya…

shannon falls3 resize<suka ngeliat rumputnya yang banyak bunga-bunga warna putihnya… :D>

Terakhir sebelum pulang, kita minta orang motretin kita berempat. Dipotretin dua kali, dua-duanya suka! Soalnya pas semuanya ngadep kamera, yang mana itu adalah hal yang cukup langka. Huahaha.

shannon falls collage<love these pictures! :D>

Kesimpulannya, buat yang rencana mau ke Canada, saran gua cuma satu: jangan lupa ke Whistler! Dan buat yang gak rencana mau ke Canada, bikin rencana gih! Ditanggung gak nyesel dah kalo kesana! :D

Related posts:
Canada Trip Trilogy: Vancouver
Canada Trip Trilogy: Victoria

About these ads

The Last Week Of June

Samsung Galaxy S4

Ngomongin minggu terakhir bulan Juni, yang paling pertama yang kudu diceritain adalah… gua beli HP baru dong…. :P *gitu aja bangga*

6-30 s4

Gimana gak bangga ya, mungkin gua pemegang rekor sebagai orang yang paling telat beli smartphone! Iya, ini smartphone pertama yang gua beli. Hahaha. Dan mungkin juga pemegang rekor sebagai orang yang paling lama gak beli HP baru karena terakhir gua beli HP itu adalah tahun 2007! :P

Sebenernya HP Samsung yang gua beli 6 tahun yang lalu itu udah tamat riwayatnya taun lalu, tapi trus gua pake HP Nokia jadulnya Esther. Sampe diketawain orang-orang katanya HP gua retro. Secara hari gini ya, rasanya gak ada orang yang bawa-bawa HP yang bukan smartphone lagi. :P Dan jadilah selama ini juga data plan gua gak pernah kepake, lha mau dipake gimana orang HP nya cuma bisa buat nelpon ama SMS doang! :D

Tapi akhirnya hati gua luluh juga dan beli S4 ini. Itu juga belinya gara-gara sekarang di kantor ada program BYOD (Bring Your Own Device). Jadi kalo kita punya smartphone sendiri, trus balikin BB kita ke kantor, kita dikasih $40 per bulan. S4 nya sendiri gua bayar DP $150 dan cicilan $20 per bulan selama 2 tahun. Jadi itung-itung duit hasil BYOD nya nutup buat bayarin cicilan S4 gua. Lumayan dong ya… :D

Secara gua ini bukan gadget person, pulang abis beli S4 ya gua geletakin aja, sampe-sampe digosipin ama Esther dan ipar gua, katanya gua ini orang aneh, masa abis beli gadget kok gak dikutak-katik. Esther bilang, belum pernah tau ada orang yang abis beli gadget trus didiemin gitu. Huahaha.

Si Esther itu orangnya emang suka gadget, jadi akhirnya dia yang gak tahan trus dia yang setting-setting-in S4 gua, pokoknya gua terima udah beres aja. Biasanya mah suami-suami yang suka kutak-katik elektronik ya, tapi kalo di kita sih malah kebalikan. :P

The Lobster

Ngomongin rekor, yang ini juga rekor nih… Rekor makan siang termahal!

6-30 the lobster

Jadi ceritanya nih kalo di kantor gua tuh budayanya kalo ada yang ultah, dia boleh milih mau makan di restoran mana, trus kita yang patungan bayarin dia. Nah ada temen kantor ultah yang dengan gak tau dirinya milih makan di The Lobster ini. Restorannya emang bagus, ngadep ke pantai Santa Monica.

Tapi harganya dong gak bagus! Setelah ditotal dan dibagi rata, seorang jatohnya kudu bayar $45! Udah gila! Harga segitu mah bisa buat makan sekeluarga tuh. Huahaha. :P

Gua mesen scallop dan pork belly. Enak sih enak, tapi gak worth it banget kalo kudu bayar $45! :P

Tsujita LA Annex

Ngomongin resto, kemaren ini kita nyobain restoran ramen baru. Kalo ada yang masih inget, dulu gua pernah cerita kalo deket rumah gua ada restoran ramen enak namanya Tsujita, nah Tsujita Annex ini adalah cabangnya yang baru yang mana lokasinya sebrang-sebrangan. Walaupun sebrang-sebrangan, tetep ya dua-duanya rame banget sampe mesti antri-antri.

Kita mesen carsiu ramen, carsiu tsukemen, dan carsiu rice bowl. Carsiu nya dong… tebel-tebel banget! Enak, walaupun akhirnya jadi mabok carsiu! Hihihihi.

6-30 tsujita3-vert

Gua lebih suka broth nya disini dibanding di Tsujita yang lama. Tapi tekstur ramen nya gua lebih suka Tsujita yang lama. Anyway, tumben-tumbenan si Emma doyan nih makan disini padahal biasanya dia kurang suka makan yang namanya mie.

6-30 tsujita emma

Sofia The First

Ngomongin mie, gak sampe 2 minggu lagi Emma mau ultah lho (nyambunginnya maksa ya? Hehe. Tapi kan biasa emang ulang tahun ama mie itu saling berhubungan ya… :P)! Dari kapan itu kita udah ngobrol-ngobrol mau beli kado apa buat Emma. Akhirnya kemaren ini udah beli 1 kadonya yaitu buku cerita Sofia The First. Emma emang seneng ama Sofia The First ini (dia bilangnya ‘Fia First’ :D), gara-gara nonton filmnya di Disney Jr.

6-30 sofia the first

So far sih keliatannya dia suka ama bukunya. Kemaren pas pulang dari beli buku aja, di mobil udah langsung dibaca-baca bukunya. Bahkan pas udah nyampe rumah juga dia tetep anteng aja duduk di carseat sambil baca buku, gak minta turun! :P Yah moga-moga aja bukunya awet ya, gak dirobek-robek (buku Three Little Pigs udah jadi korban tuh dirobek-robek ama Emma)! :P

Princess Dress

Ngomongin Sofia, sebenernya Sofia ini biang keladinya si Emma jadi suka ama princess dan suka pake baju princess. Yah wajar sih anak cewek suka ama princess, tapi seperti yang gua cerita waktu itu, gua gak suka kalo dia jadi mau pake baju princess kemana-mana. :P

Untungnya udah beberapa hari ini dia gak nyariin baju Minnie nya lagi. Malah sekarang kalo dipakein tutu aja dia merasa itu baju princess.

6-30 emma princess

Kayak di foto ini nih… dia bilangnya: ‘Pess Ma’, yang artinya Princess Emma. :P Eh iya, dulunya dia kalo ngomong princess itu ‘cess’, entah kenapa belakangan ini ganti jadi ‘pess’. :D

6-30 emma esther

Sepatu

Ngomongin baju princess, sebenernya ya gak setiap kali pergi-pergi si Emma dress up begitu sih. Malah kemaren ini si Emma kita pakein sepatu kets yang pake tali gitu. Baru pertama kali ini si Emma pake sepatu kets bertali gini. Lucu ngeliatnya, berasa sporty banget. :)

6-30 emma tie shoes

Yang sweet dong, pas ngeliat tali sepatunya Emma lepas, si koko Andrew dengan siap sedia langsung naliin lagi… Awwww… :D

6-30 emma tie shoes2

Postcard Wall

Ngomongin koko Andrew, si Andrew belakangan ini lagi tertarik sama negara-negara di dunia. Apalagi setelah dia dapet globe, dikasih ama temen kita yang kita tebengin pas di Seattle kemaren ini. Mantep gak sih temen kita itu, udah kitanya dikasih nebeng tinggal, dianter-anterin pergi, anak-anak dikasih kado pula (tutu kuning yang dipake Emma diatas juga dikasih ama temen kita ini :D). Huahaha. Si Andrew emang udah lama pengen globe, cuma belum kita beli-beliin aja. :P

Nah berhubung gua liat dia mulai interested ama negara-negara di dunia, gua jadi punya ide untuk ngajak tukeran postcard ama temen-temen blogger yang tersebar di penjuru dunia. Gua pikir kalo si Andrew dapet postcard dari negara lain kan dia lebih gampang inget dan belajarnya gitu. Secara anak laki kan emang lebih gampang belajar kalo secara visual dan lewat activity ya…

Jadilah dengan gak tau malunya (yah demi anak, apapun aku rela… :P) gua kontek beberapa temen blogger untuk ngajakin tukeran postcard ama Andrew. Jadi mereka ngirimin Andrew postcard bergambar kota/negara tempat mereka tinggal atau yang mereka pernah kunjungi, trus nanti Andrew bakalan balesin postcard dari sini (sekalian si Andrew latian nulis juga kan… :D).

So far udah dateng postcards dari Indonesia (thanks Ella), London-UK (thanks Zilko), Helsingborg-Swedia (thanks Bebe), Stockholm-Swedia (thanks Cha), dan Singapore (thanks May). Ada beberapa yang udah bilang mau ngirimin juga dari Surabaya, Brunei, Jepang, Jerman, dan Australia (hayoo udah pada dikirim belum? Si Andrew tiap hari nungguin lho! Huahaha).

Dari postcard yang kita terima, kita cari-cari di globe dulu biar Andrew tau lokasi dari masing-masing kota/negara itu. Trus kemaren ini kita pasang kertas di tembok kamar Andrew yang dibagi jadi 5 benua: Amerika, Asia, Eropa, Afrika, dan Australia, buat nempelin postcard sesuai benua nya. Wah si Andrew seneng banget dah. Tiap kali dia ngeliat postcard wall nya ini, dia bilang bagus banget ya. Huahaha.

6-30 andrew postcard wall

Kalo ada temen-temen lain yang berbaik hati dan bersukarela mau ikut berpartisipasi dalam rangka mencerdaskan kehidupan Andrew, boleh banget lho kalo mau ikut tukeran postcard. Apalagi kalo ada yang tinggal di Afrika dan Paris (si Andrew suka banget ama menara Eiffel), mau banget dong tukeran postcard… Silakan email gua aja ya buat yang tertarik! Thank you! :D

Canada Trip Trilogy: Victoria

Selama 10 hari kita jalan-jalan di Seattle dan Canada, hari dimana kita ke Victoria itu adalah satu-satunya hari yang paling bikin gua kepikiran karena jadwalnya gak boleh sampe meleset.

Jadi ceritanya untuk bisa ke Victoria itu, kita harus naik ferry dari Vancouver selama 1.5 jam. Ferry nya sendiri adanya juga setiap 1.5 jam. Jadi kita harus ngejar ferry yang jam 9 pagi supaya nyampe Victoria gak kesiangan dan ngejar ferry balik yang jam 5 sore biar nyampe balik ke Vancouver gak kemaleman. Kalo sampe ketinggalan ferry… semuanya bakal kacau dah!

Awalnya sempet mikir apa kita mau nginep semalem aja di Victoria biar gak kejar-kejaran sama waktu. Tapi dari input temen-temen katanya Victoria itu cukup kok dijelajah 1 hari aja, jadi kalo pake nginep malah buang-buang waktu. Jadilah kita memutuskan untuk pulang hari dan jadilah perjalanan ini termasuk kategori perjalanan yang ambisius… :D

07.30 AM – Downtown Vancouver

Gua udah bikin reservasi (dengan bayar tambahan biaya tentunya) untuk naik ferry yang jam 9 pagi. Untuk itu, kita harus nyampe di terminal sebelum 8.30 pagi. Kalo lewat dari jam 8.30, reservasinya angus.

Berdasarkan Google map, jarak dari downtown Vancouver ke terminal ferry di Tsawwassen itu sekitar 30 menit. Dan sebagai orang yang parno, gua memutuskan kalo kita harus cabut dari apartemen jam 7.30 pagi. Ini adalah perjalanan terpagi yang kita lakukan selama liburan kemaren. Untung si Emma udah bangun! :P

Masuk mobil, masukin alamat terminal ke GPS dan… GPS nya gak bisa nemu alamatnya dong! :P Masukin nama terminal nya juga gak nemu. Haiyaaa… Untung kita punya peta kertas. Jadilah kita jalan sambil dipandu Esther pake peta kertas. Hahaha. (Kenapa gak pake GPS nya HP? International roaming nya mahal! :P)

08.40 AM – Tsawwassen Terminal

Dan ternyata jalanan di Vancouver macet aja gitu dong ya! Yang berarti reservasi ferry kita pun hangus sudah. Mana pas lagi di freeway mengarah ke Tsawwassen ada papan pengumumannya yang ngasih tau kalo ferry ke Victoria udah 82% penuh. Aduh jadi parno banget kan gua. Kalo sampe gak dapet tempat gimana?? Gimanaaaa??

Ternyata pas sampe gerbang check in, orangnya bilang masih ada tempat. Wuiii leganya ya… Dan kita emang udah termasuk di barisan terakhir tuh. Telat dikit lagi aja gua rasa bisa gak dapet tempat. :P

Bagusnya kalo datengnya mepet-mepet gini, kita nunggunya jadi gak lama. Esther cuma sempet ke WC bentar trus kita udah kudu masuk ferry.

09.00 AM – BC Ferries

Oh ya, naik ferry nya nih mobil juga ikutan ya, jadi bukan orangnya doang. Wah si Andrew jelas excited banget, karena dia baru tau kalo mobil juga bisa naik kapal laut. :D

Gua sendiri sebenernya dulu udah sering naik ferry model begini, dari Jakarta (Merak) ke Lampung. Tapi kalo ferry nya Jakarta-Lampung sih asli jelek banget ya. Jorok pula. Dulu tiap kali naik ferry tuh rasanya gak betah banget dah. Hahaha.

Nah BC Ferries ini bagaikan langit dan bumi dah kalo dibanding ama ferry Jakarta-Lampung. Kapalnya bersiiiihhhhh banget dan bagus! Di atas kapal selama 1.5 jam tuh gak berasa banget lho saking nyamannya. :D

Cabin

Setelah parkir mobil, kita naik ke cabin nya. Tempat duduknya ada 2 lantai. Besar dan bersihnya bukan main. Dan ada wifi lho!

bc ferries cabin

Play Area

Walaupun gak gede, tapi play area ini bener-bener penyelamat dah kalo bawa anak. Lumayan tuh ada prosotan, trus ada TV yang muterin film anak-anak juga. Selain itu juga ada ruangan yang isinya video games arcade gitu.

bc ferries play area1-vert

Deck

Trus tentunya kita juga jalan-jalan di deck kapal, sekalian foto-foto dong ya… :D

bc ferries deck

10.30 AM – Schwartz Bay Terminal

Begitu nyampe di Victoria, kita langsung nyetir ke tujuan utama kita, yaitu The Butchart Gardens.

11.00 AM – The Butchart Gardens

The Butchart Gardens ini adalah kebun bunga seluas 22 hektar yang dibangun oleh pasangan suami istri Robert Pim Butchart dan Jennie Butchart. Mereka pindah ke sini tahun 1904 buat menambang batu kapur. Jadilah mereka ngebangun rumah disini yang trus pada tahun-tahun selanjutnya mereka ngebangun bermacem-macem kebun bunga.

Takjub gua ngeliatnya. Ini adalah kebun bunga terbesar yang gua pernah liat. Bukan besarnya doang yang bikin takjub tapi juga bermacem-macem bunga-bunganya, plus pohon yang super-duper gede-gede banget. Katanya sih buat maintain kebun bunga ini perlu 50 gardeners. Gile ya.

Berhubung pas nyampe tuh si Emma lagi tidur, jadi kita ke toko souvenir dulu sama liat-liat garden yang di bagian depan (bukan garden yang bertema). Gua tuh bukan penggemar bunga-bungaan, tapi emang bunga-bunga disini bagus-bagus banget ya. Padahal kita datengnya kan udah end of Spring ya, jadi bunganya emang udah gak terlalu banyak (walaupun tetep banyak :P). Kalo datengnya pas awal Spring gua yakin pasti lebih bagus lagi.

butchart garden1

butchart garden5

butchart garden4

Setelah Emma bangun, kita mau makan dulu. Tapi ini anak ya pas ngeliat patung kuda langsung minta naik… dan gak mau turun! Haiyaaa… :P

butchart garden2-vert

Blue Poppy Restaurant

Restorannya juga bagus, pemandangannya ngeliat kebun bunga. Tapi sayang makanannya kurang ya. Mana mahal pula. :P

blue poppies

Sunken Garden

Di tahun 1921, tambang batu kapur yang udah gak beroperasi lagi, akhirnya disulap jadi Sunken Garden ini. Dari garden-garden yang ada si sana, Sunken Garden ini yang paling besar.

Awalnya kita kudu lewat semacem hutan kecil gitu, penuh pohon-pohon super tinggi yang bikin jalan setapak yang kita lewatin jadi gelap. Trus di ujung hutan itu ada semacem goa yang mana setelah kita keluar dari goa itu, tiba-tiba kita berada di area terbuka, yang mana di bagian bawahnya ada kebun bunga yang super luas. Gile deh… berasa kayak nemu the lost island gitu dah. Baguusss banget.

sunken garden5

Berhubung Sunken Garden ini adalah bagian yang paling terkenal di sini, jadilah banyak banget orang disini yang bikin kalo mau poto jadi susah ya. Gua kan maunya potonya gak ada orang lain. Huahaha. *emangnya kebun nenek lu* :P. Mana matahari nya posisinya lagi susah pula, jadinya pas dipoto muka kita jadi gelap. Sampe ada 3 kali kayaknya kita minta tolong orang yang berbeda-beda buat motretin kita. Huahaha.

sunken garden4

Trus kalo mau ke garden nya, kita bisa turun lewat tangga, atau menyusuri jalanan yang menurun. Berhubung kita bawa stroller, jadilah kita nyusurin jalan buat turun… yang mana ternyata… jauh bener! :P

Eh di tengah jalan, nemu pohon berbunga ungu ini. Berhubung kita lagi pada pake baju ungu, jadi poto dulu dong ya… :D

sunken garden3<eh kok warna bunganya kalo dipoto jadi biru ya… hehehe>

Jalan lagi trus ketemu air mancur ini. Air mancurnya model yang bisa berubah-ubah bentuknya, tapi bukan yang sampe nari-nari…

sunken garden2

Trus jalan lagi ketemu ama danau kecil ini. Entah kenapa gua merasa danau ini cakep banget ya. Warnanya rasanya kayak di lukisan-lukisan gitu… Demen dah ngeliatnya… :)

sunken garden1<love the view so much!>

Dan akhirnya, sampe juga kita ke tengah-tengah garden nya…

sunken garden6-vert

Foto ini tuh cuma sebagiannya aja ya… Trust me, garden nya asli gedenya setengah mampus. Kalo kalian perhatiin di foto di atas ini keliatan ukuran orangnya kecil banget, karena pohon-pohonnya bener-bener pohon raksasa. :P

Kelar muter-muter, pas mau balik atas akhirnya kita naik tangga aja dah. Stroller nya diangkat. Lebih cepet, daripada kudu muterin garden nya kayak tadi lagi. Hahaha.

Rose Garden

Garden selanjutnya adalah Rose Garden yang dibangun tahun 1929. Rose Garden ini awalnya adalah kitchen vegetable garden nya keluarga Butchart. Sayangnya ya kemaren ini rose nya udah gak gitu banyak…

rose garden3

rose garden1-vert

Japanese Garden

Japanese Garden ini sebenernya adalah garden pertama yang dibangun. Jadi ceritanya, anaknya si Butchart ini minta dibikinin tea garden. Jadilah dibangun Japanese Garden ini di tahun 1907.

japanese garden1-vert

japanese garden5

japanese garden3-vert

Italian Garden

Dan garden terakhir yang kita kunjungi adalah Italian Garden ini yang dibangun tahun 1926. Italian Garden ini tadinya adalah lapangan tennis. Gile ya kok ada orang punya rumah di lahan seluas ini. Huahaha.

italian garden1-vert

Gak berasa, udah 3 jam aja kita jalan di sini… Itupun ternyata masih ada 2 area lagi yang gak sempet kita lewatin. Berhubung kita masih mau ke downtown Victoria, jadi kita mesti udahan. Yang penting garden yang gede-gedenya udah diliat semua. :D Itupun masih sempet makan es krim dulu, beli oleh-oleh lagi, gantian nyetor… baru sekitar jam setengah 3 kita jalan!

Pas lagi gantian nyetor, di depan WC nya ada catur raksasa ini. Lucu juga ya ditarohnya di depan WC, mungkin maksudnya buat yang pada nungguin bisa sambil main catur. Huahaha. Si Emma kuat lho ngangkat yang pion, tapi pas dia mau ngangkat yang kuda gak kuat. Hahaha.

butchart garden6

03.00 PM – Downtown Victoria

Downtown nya Victoria sih kecil dan gak terlalu ada apa-apanya. Jadi setengah jam aja cukup lah buat poto-poto. :D

The Fairmont Empress Hotel

Hotel ini adalah hotel tertua di Victoria, dibuka tahun 1908. Hotel ini terkenal karena jaman dulu, kalo keluarga kerajaan Inggris dateng kemari, ya nginepnya di hotel ini. Termasuk Queen Elizabeth.

Di depan hotelnya ada kereta-kereta kuda yang bisa disewa buat keliling-keliling. Tapi mahal aja gile. Masa yang 15 menit harganya $55! :P

the empress1-vert

The British Columbia Parliament Buildings

Parliament Buildings ini juga terkenal. Gedung ini dibangun tahun 1898. Cakep sih emang… dan gede banget pula…

parliament buildings1-vert

Begitu mendekat jam setengah 4, langsung buru-buru cabut… Gak mau resiko ketinggalan ferry lagi kayak tadi pagi! Plus kita cuma masukin parking meter nya buat setengah jam doang! :P

04.15 PM – Schwartz Bay Terminal

Yay… we made it! :D

Walaupun ya tetep kena macet, tapi karena jaraknya gak sejauh pas di Vancouver jadi masih gak lewat dari bates waktu reservasinya. Ternyata untuk yang udah reservasi, jalurnya khusus, jadi mobil kita dapet di barisan lebih depan dan di dalem ferry nya kita parkir di atas (buat parkiran mobilnya ada 4 lantai).

bc ferries

Cuma ya gak asiknya, kita mesti nunggu lebih lama di terminal. Untungnya di terminalnya situ ada tempat jual makanan (kita beli es krim – again!) trus juga ada bazaar kecil gitu dimana vendor-vendor lokal pada jualan kerajinan tangan. Lumayan lah buat liat-liat daripada bengong. :P

05.00 PM – BC Ferries

Back to the ferry!

Kali ini karena udah deket jam makan malem, jadi kita nongkrong di food court nya dah. :) Di sana sebenernya juga ada restoran all you can eat. Tapi lumayan mahal harganya, jadi kita milih makan di food court aja. :D

Food court nya gede! Kita mesen fish and chips buat Andrew, clam chowder, chicken teriyaki, sama fetuccini.

bc ferries foodcourt

Fetuccini nya enak, fish and chips sama teriyaki nya just okay, clam chowder nya aneh. Haha. Tapi ya lumayan lah, yang penting bisa dimakan. :P Yang pasti tempat makannya nyaman banget serasa lagi di mall, jadi betah aja nongkrong disitu sambil makan sambil ngobrol. :D

bc ferries foodcourt2

06.30 PM – Tsawwassen Terminal

Berhubung makan ama anak kecil itu gak bisa cepet, jadi pas lah, gak lama setelah kita kelar makan yah pas ferry nya mendarat.

07.30 PM – Downtown Vancouver

Dan selesailah sudah perjalanan 12 jam ini! Cape yaaaa yang namanya pergi  12 jam nonstop itu. Huahaha. :D Tapi lega juga rasanya karena semuanya lancar sesuai rencana. Soalnya yang judulnya pergi ama anak toddler itu kan unpredictable banget ya, jadi kalo mau bikin jadwal tuh takut kalo bakalan banyak melesetnya. Hahaha. :D

Related posts:
Canada Trip Trilogy: Vancouver
Canada Trip Trilogy: Whistler

Canada Trip Trilogy: Vancouver

What we saw…

The Border

Akhirnya ya, kita jalan-jalan ke luar negeri lagi! Hihihi norak dah! :P Canada ini adalah trip luar negeri pertamanya Emma. Dan ini pertama kalinya gua keluar negeri ngelewatin border naik mobil (kita nyewa mobil dan nyetir dari Seattle). Modelnya kayak loket-loket bayar tol gitu….

border

Di border cuma ditanya dari mana, mau ngapain, dan berapa lama di Canada. Gitu doang. Pas pulangnya ditanya bawa apa (katanya kalo bawa daging gak boleh) tapi dia gak ngecek juga, jadi kalo bohong juga gak bakal ketauan. :P

Tadinya gua pengen fotoin stempel imigrasi pertama di passport nya Emma… eh ternyata passport nya cuma di-scanned dan gak distempel sama sekali! Jadi passport nya tetep kosong. Gak seru ya! Huahaha. :D

Yang unik, pas kita pulang, begitu ngelewatin border Canada buat balik US, ada sculpture ini nih….

border ghost billboard<keren ya sculpture nya…>

Sculpture nya namanya The Ghost Billboard. Jadi bagian kotak yang di tengah itu seukuran kotak papan billboard, tapi dibikin bolong. Katanya ini untuk nyindir orang-orang yang suka gak mau perhatiin dan baca informasi yang ditulis di papan-papan billboard disana. :P

Oh ya, kita kan ke Canada nih ke negara bagian British Columbia ya… Ternyata negara bagian yang satu ini nih sangatlah amat narsis. Begitu kita ngelewatin border, kita langsung disambut papan selamat datang plus ada tulisan “The Best Place on Earth“! Udah gitu ya, disini di plat nomor mobil kan emang selalu ditulis nama negara bagiannya ya, misalnya California, Washington gitu… Nah disana tuh ditulisnya bukan sekedar British Columbia, melainkan… “Beautiful British Columbia”! Duh pede banget gak sih! :P

border collage

Stanley Park

Ini adalah park terbesar yang pernah gua liat seumur hidup gua. Luasnya sekitar 405 hektar, 10% lebih luas dari Central Park di New York. Saking besarnya, rasanya apa juga ada disini. Ada hutan buat hiking, ada danau-danau, dermaga, bahkan sampe pantai juga ada! Dan tentu yang paling luas ya area rerumputannya.

Dan yang bikin gua terkagum-kagum teramat sangat adalah kebersihannya! Di park sebesar dan setua ini (park ini dibangun tahun 1888) gak ada satu sampah pun yang gua liat selama gua disana. Bahkan kamar mandi nya pun bersih luar biasa lho! Gila bener dah maintenance nya!

Kalo mau keliling park ini bisa aja jalan kaki atau naik sepeda, tapi katanya kalo naik sepeda bisa-bisa 3 jam baru kelar keliling. Kalo kita mah tentu naik mobil aja dong ya. Tinggal brenti-brenti kalo pas mau foto-foto. Tapi berhubung waktu itu Emma lagi kena sindrom kalo udah turun dari mobil, susah disuruh naik mobil lagi, jadilah kita di Stanley Park ini gak bisa brenti di banyak tempat.

The Park

Seneng ya ngeliat padang rumput yang luas banget begini, plus banyak pohon-pohon. Rasanya begimanaaa gitu. Begimana hayo? :P

Andrew ama Emma mah demen lari-larian. Sementara kita duduk-duduk aja sambil poto-poto.

stanley park2 resize

Lagian si Emma ini emang harusnya gak diperbolehkan duduk di rumput, soalnya rumputnya dicabutin ama dia! Awalnya sih dia maunya nyabutin bunga-bunga liar, tapi lama-lama gua liat kok dia jadi ngegali tanahnya. Asli itu tangan dan kuku sampe item semua. Kaco dah ini anak. Ada 100 aja yang model gini, bisa gundul itu taman lama-lama! :P

stanley park resize<untung gak ada petugasnya… bisa-bisa Emma di black list dari taman ini! :P>

Totem Poles

Di area ini ada banyak tugu-tugu suku Indian jaman dulu model kayak Hiawatta gitu lho… Eh pada tau kan Hiawatta itu siapa? Hehehe. Kalo anak sekarang kayaknya lebih tau Pocahontas kali ya. :P Gua pas ngejelasin ke Andrew juga nyontohinnya Pocahontas sih… :P

stanley park - totem poles-horz

Lost Lagoon

Disini enak buat duduk-duduk ngeliatin danau. Banyak bebek-bebek juga disana. Relaxing dah…

stanley park - lost lagoon1-vert

Coal Harbour

Dari dermaga ini kita bisa keliatan downtown Vancouver di latar belakangnya. Cakep view nya…

stanley park - coal harbour

Lionsgate Bridge

Berhubung gua kerja di Lionsgate yang namanya emang diambil dari jembatan di Vancouver ini, jadi kudu dong ya buat nyobain lewat Lionsgate bridge ini. Hehehe.

Temen kita bilang Lionsgate bridge ini Golden Gate nya Vancouver. Tapi ya jelas Lionsgate bridge ini gak segede dan sekeren Golden Gate bridge di SF. Tapi ya gak apa lah, yang penting gua udah lewat… :)

lionsgate bridge collage

Satu lagi nih foto Lionsgate bridge diliat dari Stanley Park…

lionsgate bridge3<cakep ya… Esther yang motret nih pake HP nya… :D>

Downtown

Selama di Vancouver, kita tinggal di apartemen punya temennya Esther di downtown. For free! Gile bener gak sih… secara yang namanya hotel di downtown itu kan mahal aja ya. :P Bener-bener blessing dah punya temen yang baik banget kayak gini.

Jadi temennya Esther ini emang punya apartemen yang buat disewa-sewain gitu, dan berhubung lagi gak ada yang nyewa, jadi dia kasih kita nginep disana. Apartemennya baguuussss… furniture nya baru semua pula! Mantap dah. Kalo ada yang mau nyewa apartemen di Vancouver, silakan kontek gua, nanti gua kenalin ke temennya Esther ini. :)

Enaknya tinggal di downtown ya karena apa juga ada disana. Restoran dimana-mana. Toko-toko sepanjang jalan (apartemennya cuma berapa langkah dari Robson Street yang terkenal karena isinya toko-toko semua), dan ada supermarket persis di sebrang apartemen! Mau naik skytrain juga station nya deket. Bener-bener strategis lokasinya.

Downtown nya sendiri sebenernya biasa aja. Gedung-gedungnya cenderung modern modelnya jadi gak ada yang istimewa. Gak secakep downtown nya SF kalo menurut gua.

downtown collage

Granville Island

Pulau kecil yang letaknya di False creek ini isinya adalah public market. Pasar, toko-toko, dan restoran.

granville island1

Ada taman dan danau juga sih kecil, trus ada banyak bebek disana. Rasanya emang di Seattle ama Vancouver ini banyak banget populasi bebek nya. Huahaha.

granville island pond

Trus ada 1 building yang isinya khusus toko-toko buat anak-anak. Lucu building nya, entrance nya pun ada pintu tersendiri buat anak kecil. Trus di dalemnya ada lampu gantung yang terbuat dari rubber duckies… Lucu dah… :)

granville island kids

Kita sempet lunch di food court di public market nya, tapi makanannya biasa aja.

What we rode…

Nah salah satu yang gua suka kalo lagi pergi ke kota lain tuh adalah nyobain public transportation nya! Lagian nyobain naik macem-macem alat transportasi juga seru dan bisa jadi pembelajaran ya buat anak-anak. Dan sekaligus pengenalan buat si Emma. Sekarang dia kalo ngeliat kereta bisa bilang ‘train’, liat kapal bisa bilang ‘boat’, dan kalo liat pesawat bisa bilang ‘airplane fly!’. :D

Skytrain

Kayak MRT nya Singapore, di Vancouver ini kemana-mana bisa dicapai dengan naik skytrain. Nyaman dan cepet. Train nya juga datengnya sering banget, paling cuma selang 2 menitan udah dateng lagi. Herannya walaupun kemana-mana bisa naik skytrain, tapi jalanan di Vancouver itu tetep macet lho! Entah kenapa ya kok orang-orangnya banyak yang masih nyetir mobil. Kalo gua tinggal disana sih mendingan naik skytrain aja. :P

Trus di station nya abis beli karcis kan kayak biasa mesti ngelewatin pintu ya. Kalo di Singapore kan kita kudu tap karcis nya baru pintunya bisa kebuka ya. Nah ternyata di Vancouver ini pintu-pintu nya ini baru aja dibikin, jadi belum berfungsi. Tadinya malah gak pake pintu sama sekali! Dan gak ada petugas nya juga lho. Jadi kalo gak beli tiket trus masuk train ya bisa-bisa aja. :P

Kata temen gua sih, kadang-kadang aja di dalem train bisa ada petugasnya tau-tau ngecek karcis penumpang. Dan kalo ketauan gak punya karcis, dendanya mahal. Tapi jarang banget sih dicek. Gile bener ya, pada jujur-jujur orang disana. :P

Kemaren ini kita cuma sempet naik skytrain ke Yaletown (buat naik aquabus) yang mana untuk line ini skytrain nya lewat bawah tanah. Si Andrew langsung komplein. Dia bilang ini sih bukan skytrain tapi subway. Hahaha. :P

skytrain collage

Aquabus

Di Vancouver ini banyak alat transportasi air nya. Ada seabus yang adalah kapal yang lebih gede dan ada aquabus yang adalah kapal kecil (paling bisa diisi 10 orang doang). Kita milih naik aquabus soalnya lebih lucu modelnya. Huahaha.

aquabus1<mejeng dulu di Yaletown dock>

aquabus3<lucu kan kapalnya… warna warni… :D>

Kita nyobain naik aquabus buat nyebrang dari Yaletown ke Granville island. Jadi kita menyusuri False creek. Cuma 10 menit sih naik kapalnya, tapi ya lucu aja ya buat pengalaman… lagian view nya juga bagus…. :)

aquabus collage

What we ate…

Tropika Malaysian & Thai Cuisine

Restorannya bagus dan lumayan gede dengan jendela kaca gede menghadap ke Robson street. Menu nya makanan dari negara-negara Asia Tenggara.

Kita mesen Hokkian mee, bak kut teh, Hainnanese chicken rice, Singapore style seafood fried vermicelli, sama laksa.

tropika

Verdict: Enaaaakkkkk!!!! Hokkian mee nya walaupun gak kayak Hokkian mee yang ada di Jakarta, tapi enak banget lho. Yang lain-lainnya juga enak semua. Bahkan ada yang gak abis kita bungkus bawa pulang, trus besok paginya kita makan lagi juga masih enak. Mantep nih restoran ini! :D

JapaDog

Di downtown Vancouver tuh banyak banget food truck nya. Nah salah satu yang terkenal adalah JapaDog ini!

japadog2

Dari namanya udah ketauan ya kalo mereka jualan hotdog ala Jepang.

japadong1

Verdict: Enaaakkk!!! Suka banget ama JapaDog! Tadinya sempet mikir pengen beli lagi lho besok-besoknya tapi udah gak keburu. Hehehe.

Ichiban Ya

Masih di Robson Street, pas kita lagi jalan-jalan nyari souvenir, Esther ngeliat ada restoran ini. Dari luar cuma keliatan pintu kecil doang, ternyata restorannya di basement! Aneh banget. :P

Anyway, karena udah laper ya kita masuk aja dah. Hehehe. :D

Kita mesen oyster on the shell, yakitori, dragon roll, bento isi chicken teriyaki, California rolls, salmon, squid, dan tuna sashimi, plus tempura.

ichiban ya<me want more oysters!!!>

Verdict: Enaaaakkkk!!! Oyster nya yaaaa enak banget! Esther yang biasa gak suka oyster aja pas nyobain juga suka. Yakitori nya juga enak. Trus salmon sashimi nya dong tebel banget! Suka dah ama restoran ini. :D

Shanghai River

Kali ini kita nyobain makan di daerah Richmond yang katanya terkenal sama Chinese restaurants nya. Restorannya bagus dan besar, dan rame! Untung kita udah di-reserved-in dan dateng pagian, kalo gak sih bisa gak dapet tempat.

Di Shanghai River ini yang terkenal adalah xiao lung bao nya. Kita mesen XLB yang isi pork, XLB yang isi crab, trus mesen Shanghai rice cake, smoked pigeon, house special roasted duck, dan black vinegar ribs.

shanghai river collage

Verdict: Enaaaakkk!!! XLB nya mantep dah, terutama yang isi crab itu enak sekali!! Trus ribs nya juga enak banget! Burung dara, bebek,sama rice cake nya juga enak!!!

Wah cucok banget dah kita ama restoran-restoran di Vancouver! Emang sih Vancouver itu terkenal makanan-makanannya enak. Temen kita yang di Seattle juga bilang kalo mereka ke Vancouver ya kerjaannya nyari makan enak. Hehehe.

Yang kurang cucok itu dompetnya. Huahaha. Iya nih… harga makanan di Vancouver mahal-mahal yaaaa… :P Mana dollar US nilainya kan udah kalah ama dollar Canada, jadi semakin berasa dah. :P Yah untungnya walaupun mahal tapi enak-enak banget. Coba kalo udah mahal trus gak enak, bisa sakit ati kan… :P

Nulis begini malah bikin laper kan jadinya… Ya udah ah, ntar kalo udah gak laper baru dilanjutin ceritanya…. :P

Thanks banget buat Lilis yang udah berbaik hati minjemin apartemennya dan nemenin kita jalan-jalan di Stanley Park… Thanks juga buat Yustin yang udah nemenin jalan-jalan naik skytrain dan aqua bus ke Granville island!! :) Seneng ya kalo pergi liburan gini trus sekalian bisa reunian ama temen-temen lama… :)

Related posts:
Canada Trip Trilogy: Victoria
Canada Trip Trilogy: Whistler

Exploring Seattle Part 2

Sebenernya setelah 2 hari di Seattle (silakan klik disini buat yang belum baca part 1 nya), kita cabut ke Canada. Tapi cerita tentang Canada nya ntar dulu dah ya… sekarang ceritanya disambungin pas kita udah balik ke Seattle lagi aja ya… :)

The Crab Pot

Seattle ini terkenal dengan seafood nya. Jadi kalo ke Seattle ya kudu makan seafood karena katanya fresh banget. Hari itu karena kita keluar dari rumah udah rada siang, jadi kita langsung pergi lunch dulu di The Crab Pot ini.

Restorannya lokasinya di pinggir lake Bellevue, jadi sambil makan bisa sambil ngeliatin danau dan bebek-bebek berenang. :D Restorannya sendiri gede tempatnya, cocok buat bawa anak-anak kemari.

crab pot<Suit suit lagi ah… :P>

Oyster shooters nya just okay, gua pernah ngerasain yang lebih enak dari ini. Calamari, fish and chips, ahi tuna, dan shrimp stuffed crab nya enak! Seafood nya emang fresh, jadi gak ada amis-amisnya sama sekali. Kata temen gua salmonnya juga enak, tapi gua gak nyobain.

the crab pot

Pike Place Market

pike place collage2

Nah ini nih pasar yang paling besar, paling rame, dan paling menarik yang pernah gua liat. Pasar yang didirikan sejak tahun 1907 ini sebenernya ya kayak pasar-pasar biasa aja. Gak fancy, gak cakep, gak ada keren-kerennya dah. Trus kenapa bisa menarik dan rame banget?

Seafood, Flowers, and Fruits

Seperti pasar-pasar pada umumnya, disini banyakan ya jualannya bahan makanan mentah (kalo disini ya seafood), bunga dan buah. Tapi yang unik, seafood nya gede-gede (ngiler dah ngeliat lobster, kepiting, udang dan scallop nya yang gede-gede banget), buah nya juga gede-gede (bahkan cabe dan bawang putih nya aja raksasa abis! Gua rasa drakula kalo dikasih bawang putih kayak begini langsung mati berdiri! :P), dan bunganya ya… bagus-bagus nian! Peony nya terutama, gede-gede, bagus-bagus, dan murah pula!

pike place collage1

Flying Fish

Trus yang terkenal juga di Pike Place ini adalah tukang ikan yang suka ngelempar-lempar ikan ini. Dia ngelempar sambil teriak-teriak tapi gak jelas ngomong apaan. Ya ampun ramenya orang yang nontonin dia ngelempar ikan. Padahal sebenernya ya cuma dilempar-lempar biasa aja sih, entah kenapa kok sampe jadi terkenal ya… Hahaha.

pike place17

Rachel The Piggy Bank

Si Rachel ini adalah maskot nya Pike Place. Celengan berbentuk babi seberat 250 kg ini udah berdiri disini sejak tahun 1986 dan so far udah mengumpulkan dana lebih dari $200,000. Hasil ‘tabungan’ nya Rachel ini buat disumbang ke orang-orang gak mampu yang tinggal di sekitar Pike Place.

pike place3

Street Entertainers

Ada banyak banget street entertainers di Pike Place ini. Yang paling banyak ya orang-orang yang nyanyi sambil main instrument. Ada juga 2 anak main biola… entah sebenernya boleh gak sih anak masih kecil udah disuruh ngamen begini? Trus yang menarik ada orang yang main harmonika, sambil main gitar, dan main hulahop! Hebat banget dah ini orang. Hehehe.

Trus juga ada orang yang nyamar jadi patung. Biasanya yang model gini tuh dia baru gerak kalo kita ngasih duit. Tapi yang di Pike Place kemaren ini orangnya ramah. Pas anak-anak nyamperin, dia langsung gerak, plus ngasih permen pula, even before kita ngasih duit! Tapi ya akhirnya kita jadi gak enak ati trus ngasih duit juga sih… :P

pike place collage3

The First Starbucks

Di Pike Place ini juga banyak banget cafe-cafe kecil gitu. Salah satunya adalah toko pertamanya Starbucks yang udah berdiri sejak tahun 1977. Tempatnya kecil dan jelek, tapi yaaaa yang mau masuk ngantrinya panjang aje! Gua gak tau orang-orang itu ngantri buat beli kopi atau sebenernya cuma mau masuk buat poto-poto ya? Hehehe. Berhubung gua bukan penggemar Starbucks, jadi ya motret dari luar aja dah. :D

pike place8

Gum Wall

Di salah satu gang di Pike Place, ada tembok sepanjang 15 meter dan setinggi 4,5 meter yang terkenal sebagai Gum Wall karena temboknya penuh ditempeli bekas permen karet!

pike place10 resize

Antara jijik, tapi berasa lucu juga ngeliatin Gum Wall ini! Hahaha. Ini nih gua zoom ya salah satu bagian temboknya… :P

pike place9

Trus gara-gara awalnya gua berpose pura-pura mau ngejilat permen karet nya, yang ada anak-anak pada ikutan berpose begitu…

pike place11

Dan tentu gak ketinggalan si Emma yang langsung melet-melet ngeliat kita semua pada berpose melet! Huahaha. Bahkan pas gua lagi ngedit foto ini, begitu si Emma ngeliat, dia langsung melet-melet lagi. :P

pike place18 resize

Space Needle

space needle2

Nah ini nih landmark nya Seattle. Space Needle ini adalah observasi deck setinggi 160 meter. Dari mulai di dalem lift kita udah bisa ngeliat pemandangan karena lift nya dari kaca, trus sampe atas kita bisa ngeliat Seattle 360 derajat.

space needle collage1

Trus kalo mau liat lebih jelas, disediain teropong atau layar komputer juga…

space needle collage2

Sebenernya Space Needle ini bukan bangunan tertinggi di Seattle (yang tertinggi adalah Columbia Center), tapi berhubung Space Needle ini adalah simbol nya kota Seattle, jadi ya kudu dikunjungi lah ya…. :D

space needle3

Fu Man Dumpling House

This is the must-visit restaurant in Seattle! Restorannya kecil dan biasa aja, tapi makanannya dong… luar biasa! Dari dumpling nya baik yang digoreng maupun gak digoreng, kuah pangsit, Chinese hamburger, green onion pancake, nasi goreng, sampe mie gorengnya, semuanya enak banget! Asli demen banget gua makan disini. Hahaha.

fu man dumpling collage

The Evergreen Point Floating Bridge

Ini adalah floating bridge terpanjang di dunia. Dari total jembatan sepanjang 4.750 meter yang melintasi lake Wahington, bagian floating bridge nya adalah sepanjang 2.310 meter.

Jadi floating bridge ini bener-bener gak ada tiang penopangnya, bener-bener cuma ngapung di atas air aja! Kalo dipikir-pikir serem juga ya tapi sekaligus keren, karena permukaan airnya ya sejajar ama jalanan. :D

Sejak dibuka tahun 1963, sebenernya jembatan ini udah terlalu tua dan kurang layak. Kata temen gua, kalo lagi angin kenceng, bisa berasa goyang-goyang kalo nyetir lewat sini. Ngeri gak sih. Huahaha. Malah kalo anginnya kenceng sekali ya jembatan ini sampe harus ditutup.

Sekarang sih mereka lagi mau ngebangun jembatan baru yang pake penopang buat gantiin floating bridge ini.

floating bridge collage

Snoqualmie Falls

snoqualmie1

Snoqualmie ini kota kecil, sekitar setengah jam nyetir kearah timur dari Seattle. Kita kesini buat liat air terjun. Seneng ya ngeliat air terjun itu, seger… Gimana gak seger secara disini kita kecipratan airnya mulu. Huahaha. Padahal kita ngeliatnya dari atas lho… Tapi bener-bener berasa kayak lagi ujan gerimis pas deket-deket air terjunnya. Mungkin saking kencengnya ya airnya. :D

snoqualmie2 collage

Dan di tempat air terjun ini ada park nya juga, jadi anak-anak bisa main lari-larian. Plus duduk-duduk makan es krim yang mengakibatkan korban baju barunya Emma sukses jadi kuning-kuning kena es krim yang mana gak bisa ilang pula setelah dicuci! :P

snoqualmie collage2

Bellevue Downtown Park

Another gorgeous park! Park nya gedeeeee banget, plus ada danau dan air terjun buatan kecil, dengan latar belakang downtown kota Bellevue. Rasanya disuruh duduk-duduk disini seharian juga mau dah gua! :P

bellevue collage1

bellevue collage2

Cafe Ori

Dan ini adalah restoran terakhir yang kita kunjungi di Seattle. Salt and pepper squid, salt and pepper pork chops, fried chicken, tofu claypot, ikan goreng pake cabe kering… Enak semua! :D Rasanya lidah kita cocok dah ama restoran-restoran di Seattle! :D

cafe ori

Akhirnya abis sudah acara jalan-jalan kita di Seattle selama 5 hari (walaupun efektifnya cuma 3 hari sih karena hari pertama dan terakhir ya cuma ke airport doang) yang sudah cukup bikin kita jadi ngefans ama Seattle! :D

Thank you banget-banget-banget buat The Halims yang udah dengan baik hatinya ngasih kita nginep di rumahnya, plus nganterin kita kemana-mana. Bener-bener such a blessing punya temen yang baik kayak mereka ini!

Selama di Seattle ini kita gak mikirin itinerary sama sekali lho, pokoknya tinggal ngikut doang. Dan bisa mengunjungi tempat sebanyak ini cuma dalam waktu 3 hari, gua sih salut banget dah sama tour guide kita! Hahaha.

Once again, thanks for having us and for your hospitality! Kita tunggu kalian di LA ya! :)

snoqualmie4

Exploring Seattle Part 1

Akhirnya ya…. setelah 5 tahun jalan-jalannya cuma seputaran negara bagian California dan Nevada doang, sekarang kita jalan-jalan ke Seattle yang adanya di negara bagian Washington… :)

Redmond

Redmond adalah kota di sebelah timur Seattle dimana headquarter nya Microsoft bersemayam. Gile gede banget kompleks nya Microsoft. Tapi kita ke Redmond bukan karena Microsoft tapi karena selama 5 hari di Seattle, kita nginep di rumah temen di Redmond.

Seperti kebanyakan daerah-daerah lain di Seattle, Redmond ini juga penuh dengan pohon-pohon gede-gede. Pokoknya ijo royo-royo dah sepanjang mata memandang. Seger banget. Mana gua ini kan demen banget ya ama pohon gede-gede begini… Belum lagi ngeliat langitnya yang biru plus awan-awannya yang bagus banget, bener-bener menyegarkan mata banget dah pemandangannya. :D

seattle view

Begitu juga di backyard rumah temen kita itu… Penuh dengan pohon-pohon gede! Dan itu bukan berarti di belakang rumahnya itu hutan lho! Jadi di balik pepohonan itu ya rumah orang lain. Jadi gua rasa jaman dulu, siapapun yang pertama kali membangun daerah ini, dengan sangat thoughtful nya pohon-pohonnya gak dibabat abis, tapi tetep disisain, makanya sejauh mata memandang dimana-mana ada pohon gede…

redmond

Kalo pagi-pagi buka jendela ngeliatin pohon-pohon, denger burung berkicau, trus suka ada kelinci juga lho tiba-tiba dateng ke halamannya gitu… Rasanya adem ayem banget ngeliatnya… :D

Stone Korean Restaurant

Malem pertama disana, kita diajak makan di restoran korea namanya Stone.

redmond the stone

Pesenan kita seafood pancake, soon tofu, bulgogi, dan… fried chicken! Hah? Ke restoran Korea mesen ayam goreng? Gak salah tuh? :P Kata temen gua (yang emang pecinta drama Korea) kalo di drama-drama Korea emang suka ngeliat orang makan ayam goreng, jadi keliatannya emang ayam goreng itu terkenal di Korea. Hehehe. Anyway… ayam goreng nya enak dah! Bener-bener crispy! :D

redmond the stone food

Seacrest Park

seacrest park

Yang bikin Seattle itu semakin hijau, disana tuh ada banyaaaak banget yang namanya park! Dan park nya itu bagus-bagus dan bersih-bersih banget dah. Salut gua ngeliatnya. Dan untuk bikin pemandangannya semakin mantap suratap, di Seattle itu banyak banget yang namanya laut lah, danau lah, teluk lah… Pokoknya segala yang berair-air gitu.

Salah satunya ya Seacrest Park ini. Taman ini lokasinya di Elliott Bay, jadi selain taman juga ada dermaganya. Dan pemandangnnya adalah downtown Seattle di seberang teluk.

seacrest park2<bisa ngeliat pemandangan kayak begini dengan mata kepala sendiri itu rasanya bukan main lho… :)>

Cakep banget ya pemandangannya? Cocok banget dah buat pacaran… Huahahaha.

seacrest park3<suit suit…. :P>

Downtown Seattle

Downtown Seattle itu sekilas mirip ama downtown San Francisco. Jalananannya naik turun naik turun. Dan seperti downtown-downtown di kota-kota besar pada umumnya, isinya ya tentu aja gedung-gedung pencakar langit. Salah satunya adalah Columbia Center ini yang terdiri dari 76 lantai dan merupakan gedung tertinggi di Washington State.

downtown columbia building

Nah, yang unik dari downtown Seattle tuh pas gua ngeliat pohon-pohon berwarna biru ini!

downtown blue trees

Lucu ya? :D

Jadi ternyata karena di Seattle ini banyak pohon, lama-lama orang udah gak peduli lagi dan take it for granted. Nah beberapa pohon ini dicat biru untuk mengembalikan awareness orang-orang terhadap pohon-pohon di sekitar mereka. Sengaja warnanya biru biar eye catchy karena pohon kan gak pernah diasosiasikan dengan warna biru. Gitu ceritanya… :D

Chinatown

Dan kalo udah jalan ke downtown ya sekalian ke Chinatown. Entah kenapa ya, mau di LA, di SF, maupun di Seattle, Chinatown nya pasti lokasinya di deket downtown. :P

Chinatown nya Seattle sebenernya biasa aja menurut gua. Tetep Chinatown nya SF yang paling bagus, yang kedua ya Chinatown nya LA. Tapi yang lucu di Chinatown nya Seattle ini tuh karena di beberapa tiang listriknya ada patung naga kayak seolah-olah lagi ngerambat di tiangnya gitu. Lucu aja ngeliatnya. Hehehe. :D

chinatown collage

Tapi dimana-mana ya kalo yang namanya Chinatown ya pasti ada tempat makan enak-enak dong ya. :P

A Little Piece Of Cake

Kita sempet nongkrong bentar disini buat makan cake nya. Gua makan mocha cake dan sempet nyobain chocolate cake nya Andrew. Enak cake nya karena gak terlalu manis. Trus kita beli roti-roti juga buat sarapan.

chinatown a piece of cake collage

Kau Kau BBQ

Nah kalo yang ini juga gak boleh dilewatkan. Katanya sih Kau Kau ini adalah tempat barbeque pork yang terenak di Seattle.

chinatown kaukau collage

Kita mesen barbeque pork, roasted pork, dan roasted duck. Dan ternyata emang enak-enak-enak!! :D Terutama roasted pork nya yang kulitnya garing banget itu! Yang disayangkan cuma karena penjualnya pelit! Gua kan minta tambahan saos kecap nya ya, eh masa disuruh bayar 25 cents lho! Huahaha. :P

Union Lake

Lagi-lagi kombinasi taman, dermaga, dan air. Seneng dah ama kombinasi kayak begini. Mana disini tamannya tuh gedeee banget. Puas dah anak-anak lari-larian. Sementara kita juga puas banget ngeliatin pemandangannya. Gua rasa matanya orang-orang Seattle pada sehat-sehat semua kali ya abis pemandangannya seger-seger begini dimana-mana… :P

union lake collage

Btw, pada inget film Sleepless In Seattle nya Tom Hanks dan Meg Ryan gak? Entah berapa kali gua udah nonton film ini ya… saking demennya. Hehehe. Nah house boat nya si Tom Hanks tuh lokasinya di Union Lake ini nih… :)

Kerry Park

Selama di Seattle, kita bener-bener park hopping dah. Abis park nya cakep-cakep banget! Mbok ya bagi ke LA satu gitu ya yang model begini. :P

Kerry Park ini taman di bukit Queen Anne. Tamannya sebenernya gak gede, tapi dari sini kita bisa dapet the best view untuk ngeliat downtown Seattle.  Sampe Space Needle nya pun bisa keliatan jelas dari sini…

kerry park2

Orang-orang demen banget duduk-duduk di pager pembatasnya sambil ngeliatin pemandangan yang emang breathtaking sih ya. Cuma kalo gua kok serem ya duduk di sana, abis bawahnya jurang gitu. Huahaha. Jadi ya kita berdiri aja dah potonya… :P

kerry park1

Trus disana ada satu sculpture ini yang mana anak-anak demen banget main disini, termasuk si Emma yang akhirnya gak mau pergi karena dia naik turun mulu disini. :P

kerry park3

So begitulah 2 hari pertama kita di Seattle yang langsung bikin kita terkagum-kagum ama pemandangan disana. Berapa kali Esther nanya, mau pindah kemari gak… Hmmmm mau gak ya… Pikir-pikir dulu ah… *belagu* :P

Sebenernya buat gua, Seattle itu masalahnya cuma satu… Di sana gak ada Disneyland! Huahahaha. :P

Ya udah dah segini dulu ceritanya, ntar disambung lagi ya… Belum kelar milih-milih foto nih… :P

PS. Sambungan part 2 nya silakan klik disini.

Gara-Gara Lupa

Gara-Gara Lupa Tanggal School Picture Day

Hari Jumat kemaren kita dikirimin foto sekolah nya Andrew. Setiap taun emang sekolah nya Andrew ngadain picture day 2 kali. Dan biasanya sih pas picture day, pasti si Andrew pake kemeja yang rapi jali.

Nah masalahnya pas picture day kali ini, kita kok bisa-bisanya lupa. Si Andrew gak ngingetin pula. Jadilah si Andrew gak pake kemeja hari itu. Trus lagi ya, pas hari itu gua pilihin kaos nya gambar Thomas. Sebenernya pas gua ngasih kaos Thomas hari itu, si Andrew udah protes. Dia bilang Thomas itu karakter buat bayi, dia gak mau pake baju Thomas lagi. Tapi berhubung protes itu haram hukumnya, jadi ya mau gak mau tetep dipake. :P

Eh kok ya pas hari itu picture day. Hihihihi. Jadilah ngeliat hasil fotonya ini si Andrew sebel banget bukan main. Bahkan pas Esther mau posting di Instagram, si Andrew nyuruh Esther motong fotonya biar gak keliatan Thomas nya! Duileee segitunya… :P

Ini gua pejengin di blog gak pake bilang ke Andrew nih, biar gak disuruh motong gambar Thomas nya! Hahaha. Maap ya Andrew…. :P Lagian orang gambar Thomas nya kecil banget gak gitu keliatan juga.

andrew picture day

Anyway… walaupun gak pake kemeja, Andrew tetep ganteng kok ya! :D

Gara-Gara Lupa Liat Undangan

Hari Sabtu nya plan kita adalah pergi ke pesta ulang tahun anak temen. Walaupun rumahnya jauh, tapi diniatin banget dah soalnya kita jarang banget ketemuan dan lagian mereka bulan depan mau pindah balik Indo.

Undangannya jam 11, kita nyampe jam setengah 12. Pas parkir di jalan, gua ngeliat lho kok temen gua malah nyetir keluar dari rumahnya, sementara suaminya lagi bener-benerin pager. Gak keliatan tanda-tanda ada pesta sama sekali. Gua bilang ke Esther, salah gak nih, jangan-jangan pestanya hari Minggu, bukan Sabtu. Esther yakin kok kalo Sabtu, soalnya pas lagi diundang, Esther ada ngomong ke temen gua kalo kita bakal telat datengnya karena Andrew mesti les piano dulu.

Akhirnya Esther ngecek lagi ke undangannya di Facebook dan ternyata pestanya… jam 4.30 sore aja gitu! Huahaha. Pegimana coba! :P

Yah tetep kita samperin lah buat ngasih kadonya. Trus baru ketauan ternyata emang awalnya mereka rencana mau pestanya siang tapi trus diubah ke sore. Dan pas ngerubah undangannya, temen gua lupa ngabarin kita lagi. Dan kita pun lupa buat cek-ricek undangannya lagi sebelum dateng. :P

Akhirnya berhubung udah jam makan siang, dan tentunya temen gua belum nyiapin apa-apa, kita pun pergi nyari makan deket sana. Direkomendasiin untuk makan di Flappy Jack’s. Restoran ini model kayak Pancious gitu kalo di Jakarta. Jadi ada pancake, waffle, dan juga steak, sandwich, dan lain-lain. Restorannya rame banget, kudu ngantri dulu!

flappy jacks emma<ngantri with style :D>

Setelah akhirnya berhasil masuk pun ternyata nunggu makanannya lama. Padahal udah pada keroncongan semua kan. Jadilah sambil nunggu makanan dateng, gua suapin Emma… selai! Doyan lho dia! Sampe abis 2 kotak kecil. Hahaha.

flappy jack5<ludes makan selai doang! :P>

Tak lupa, kita pun sempet-sempetnya berpoto-poto ria, semantara makanannya gak dateng-dateng juga… :D

flappy jack collage

Begitu makanan dateng, walaupun udah laper tingkat akut, tetep dong ya makanannya kudu dipoto dulu. Kata si Esther sampe orang-orang pada ngeliatin. Ah bodo amat ya! :P

flappy jacks

Country fried steak ama pork chop nya just okay. Hash brown nya enak. Pancake nya lumayan. Blueberry waffle nya enak banget! :D

Trus sempet motretin ini anak dua di WC! Hahaha. Soalnya gua suka ama WC yang nyediain kursi plus seatbelt kayak begini. Berguna banget buat orang yang anaknya suka ngintil kayak Emma. Jadi kita bisa kencing dengan tenang tanpa takut si anak megang-megang sesuatu yang gak sepatutnya dipegang. :P

flappy jack4

Anyway… walaupun kita batal berpesta, tapi tetep seneng kok. Selain karena kita jadi nyobain restoran baru, kelar makan di Flappy Jack’s, kita balik ke rumah temen, jadi kita sempet ngobrol-ngobrol dan anak-anak pada main-main sampe jam 3-an. Dan dibungkusin makanan pula buat bawa pulang. Penting itu! Huahaha. :P

Gara-Gara Lupa Bawa Stroller

Hari Minggu, udah diniatin banget kita pergi ke Gereja pagi, demi untuk bisa nge-mall! Udah sebulan lebih lho kita gak nge-mall! Hahaha.

Semangat 45 banget dah, udah banyak rencana mau beli ini itu. Sayangnya pas nyampe di mall, baru nyadar… kita lupa bawa stroller! Haiyaaaa!!

Jelas bakal mengurangi kenikmatan shopping nih. Soalnya si Emma kan siang-siang pasti ngantuk dan cranky. Duh, berasa dodol banget dah kok bias sampe lupa bawa stroller!

Bener aja kan, baru memasuki toko ketiga (Forever 21), si Emma mulai rewel. Minta gendong dan marah-marah. Sampe pas kita di bagian sepatu… eh si Emma langsung diem, minta turun, buka sepatunya sendiri, trus… nyoba-nyobain high heels yang ada disana! Cranky nya pun langsung ilang dalam sekejap! Huahaha. :D Emang udah naluri kali ya… :P

mall 1

Keluar dari sana, langsung rewel lagi. Trus kita ke pameran nya YMCA di lobby gara-gara si Andrew mupeng disana banyak aktifitasnya.

Aktifitas pertama adalah… photo booth! Dan bener aja kan si Emma langsung nangis pas mau dipoto! Duh pegimana mau jadi model coba… :P

mall3

Akhirnya ya Andrew lah yang poto sendirian…

mall4

Tapi trus pas main-main si Emma mau sih ikutan tapi ya mesti digandeng mulu.

mall 2

Keluar dari sana, rewel lagi si Emma sampe akhirnya tidur sambil gua gendong. Yang mana walaupun niat gua bener-bener tulus untuk selalu menggendong Emma, tapi umur emang gak bisa diajak kompromi. Hasilnya adalah… sakit punggung! Yah liat aja itu pipi ama paha nya Emma aja udah berapa kilo ya… :P Huahaha. Akhirnya setelah masuk 2 toko lagi, gua gak kuat dah. Gua mendingan nunggu di mobil aja.

Pas lagi jalan ke parkiran, papasan ama keluarga yang lagi ngedorong stroller kosong sementara anaknya digendong! Aduh ngenes ngeliatnya… mubazir banget sih stroller nya gak dipake gitu! Mendingan dipinjemin ke gua kali! :P

Anyway… walaupun akhirnya gua nungguin di mobil dan gak ikutan nerusin shopping, tapi lumayan puas kemaren ini. Masa beli 2 jeans dan 1 sepatu buat Andrew, dan 1 terusan buat Emma di Old Navy, total yang kita bayar adalah… 10 cents saja! Hihihi. Gile bener ya! Gara-gara si Esther waktu itu buka credit card nya trus dikasih $30 credit, plus 30% additional discount selama weekend kemaren ini. Masih dikasih bonus tas kain pula. Belum pernah rasanya belanja semurah ini! Hahaha. :D

At the end, walaupun gak semuanya berjalan sesuai dengan rencana, but we really had a good weekend!

Dan sekarang mari kita menghitung hari lagi menuju weekend berikutnya! :D

PS. Denger-denger katanya si Santa Ana winds bakal main kemari lagi besok! Duh moga-moga mainnya cuma sehari aja ya! Jangan lama-lama! :P

Random 13

1. Pas Valentine kemaren ini, Esther masak ayam kodok dan lumpia udang kulit tahu. Duh gua suka banget ama lumpia udang nya Esther ini (klik disini kalo mau liat resepnya).  Udah gitu ama Esther disusunnya bentuk hati pula… How cute was that? :D

pres day lumpia udang

2. Dan ini kartu Valentine bikinan Andrew buat kita. Very sweet… :D

pres day val card

3. Jumat kemaren gua ama Esther nge-lunch-date di Curry House. Belakangan ini kalo ke Curry House, gua suka banget mesen wiener curry nya ini! Gua ini kan penggemar berat sosis ya. Masalahnya di Amerika ini semua sosisnya keasinan di lidah gua. Udah nyoba ke restoran-resotran Eropa (Jerman dan Swiss) dan tetep aja sosisnya keasinan. Eh nah kok ternyata sosis di Curry House ini enak banget ya… Gak nyangka malah cocoknya ama sosis di restoran Jepun! Hahaha.

pres day curry house

4. Jumat malem, pas beres-beres rumah, coba tebak gua nemu apa? Gua nemu… buku CBSA! Yaolooooo… kok bisa di rumah gua ada buku CBSA coba? :P Ternyata itu hasil simpenan mertua gua dan dibawa kesini buat dikasih ke Andrew! Huahaha. Hayo ada yang inget sama CBSA gak? Hehehe.

pres day cbsa

5. Sabtu siang kita ada acara ngumpul-ngumpul sama temen-temen Indo di rumah kita. Dress code nya yang cewek pake pink, yang cowok pake biru… Poto dulu dong ya kita sebelum tamu-tamu pada dateng… :D

pres day party

6. Emma in pink

pres day party emma

7. Tema ngumpul-ngumpulnya dalam rangka Imlek dan Valentine. Jadi hiasannya adalah lampion dan bunga mawar. Cocok lah ya… :P

pres day party decor

8. Buat makanannya kita potluck. Ada somay Bandung, ngohiong, ikan asem manis, rendang, ayam bumbu rujak, dan lapis Surabaya. Mantap dong… :D

pres day food

9. Snapshot sebelum berangkat Gereja di hari Minggu pagi. Emma was telling something to koko Andrew… Love their expressions! :)

pres day andrew emma talking

10. Abis Gereja, kita pergi lunch di Famer’s Market untuk nyobain Brazillian Churrasco nya. Garlic beef, bacon wrapped chicken, sirloin cap, lamb leg, spicy chicken, sausages. Enak emang… Tapi karena kalap mesennya kebanyakan, kelarnya jadi mabok daging! Huahaha. :P

pres day brazil food

11. Andrew was rescuing Emma! Loooveeee this picture walaupun burem. :D  Pas kita lagi lunch, si Emma gak bisa diem. Jalan sendiri kesana kemari. Jadi kalo udah jauh, si Andrew yang bagian nangkep. Liat deh tampangnya Emma yang sebel banget karena ketangkep! Huahaha.

pres day andrew emma1

12. Pertama kali bawa Emma ke toko American Girl. Buat yang gak tau, American Girl ini adalah toko boneka yang terkenal banget di Amerika. Harga bonekanya dong… $110 aja sebiji! Belum baju dan aksesorisnya ya! Huahahaha. Untungnya si Emma gak minta beli. :P

pres day emma american girl

13. Andrew lagi merem melek makan Sprinkles Cupcakes… A sweet ending to our Sunday! :D

pres day sprinkles

Happy Monday, all!

Kita dong lagi libur President’s Day hari ini… Asik kan… Hehehe. :D

Ada Apa Dengan Imlek

Ada makan-makan di malam tahun baru…

Yah tradisinya kan gitu ya. Kalo malam tahun baru Imlek tuh biasanya ya makan-makan besar. Dulu pas kita masih di Jakarta sih kita selalu ngumpul di rumah mertua karena mertua gua bakal masak-masak banyak banget. :D

Niat awalnya pengen beli Chinese food yang rada spesial gitu, semacem roasted suckling pig atau lobster. Tapi apa daya, akhirnya gagal! Gara-gara restoran yang kita datengin either pas siang gak jual dinner menu (kita mau beli bawa pulang aja gitu, males keluar rumah lagi malem-malem buat makan di restoran) atau harga makanannya kemaren jadi melonjak mahal!

Jadi akhirnya menu malam tahun baru kita adalah… Brazillian food! Huahaha.

cny eve dinner

Chicken madeira with asparagus and mashed potatoes sama skirt steak with fried plantain and rice dari Bossanova Brazillian Cuisine. Gak apalah gak makan Chinese food, yang penting enaaaakkk!!! :D

Ada ngumpul-ngumpul sama keluarga…

Thanks to technology ya, walaupun kita jauh dari keluarga, tapi kemaren malem kita sempet video chat sama keluarga di Jakarta! Pertama chat sama keluarga gua… pas koko gua ama keluarganya juga udah di rumah bonyok, jadi kita bisa ngobrol semua. Trus abis itu chat sama keluarga Esther… ini lebih rame lagi karena di rumah mertua gua udah ngumpul sebagian om tante dan sepupu. We really wish we were there… Tapi ya untung ada internet ya, at least kita bisa ikutan ngobrol walaupun lewat iPad… :D

Ada gong xi-gong xi dan angpao…

Acara utama di hari Minggu pagi yang udah ditunggu-tunggu oleh Andrew adalah… pembagian angpao! Hehehe. :D Gua ama Esther jadi nostalgia pas kita kecil dulu, pas hari Imlek kita pasti bangun pagi-pagi buat minta angpao! :P

Tapi tentunya sebelum dikasih angpao, harus gong xi-gong xi dulu dong ya… :D

Ah si Emma nih gak mau gong xi yang bagus… Kan pengen divideoin gitu lho… Jadi mari kita ulang lagi…

Yah malah kabur dia… Ok gimana kalo gua iming-imingi angpao… Siapa tau dia mau gong xi-gong xi yang baik dan benar…

Hehehe… Main diembat aja angpaonya… Kaco… kacooo… :P Padahal kemaren pas lagi chatting, si Emma selalu mau lho kalo disuruh gong xi! :P

Ada baju baru…

Another tradition ya… kalo Imlek mesti pake baju baru. Kita sendiri sih sebenernya gak spesial beli baju baru buat Imlek. Tapi kebetulan emang pada punya baju yang belum pernah dipake. Bahkan tadinya gua tuh udah pasrah taun ini gak pake baju baru karena gua gak inget lho kalo gua punya baju baru yang belum pernah dipake, sampe tadi pagi pas ngeliat-liat lemari baru inget sweater item ini kan belum pernah gua pake sejak beli. Jadi kesampean deh gua pake baju baru hari ini… Hahaha. Ternyata ada untungnya ya suka beli baju tapi gak dipake-pake… :P

cny family2

Ada makan-makan di tahun baru…

Udah pasti dong ya kalo tahun baru kudu makan-makan! Hehehe. Kalo di Jakarta sih biasanya pas hari Imlek nya, kita makan siang di rumah bokap nyokap gua karena nyokap gua bikin lumpia isi rebung dan haisom! Enak banget!

Kali ini kita udah gak ngarep makan di restoran China deh karena udah pasti rame banget kan. Yang penting niatnya adalah pergi makan di restoran baru yang kita belum pernah nyobain sebelumnya. Dan terpilihlah restoran Krung Thep Thai Cuisine ini…

cny lunch

Thai papaya salad, tom yam goong, crispy pork with basil, and combination fried rice. Enak semua!! Gak salah nih milih restoran ini! What a great start for a new year! Hehehe. :)

Btw, si Emma ini semakin minta ampun deh kalo diajak ke restoran. Gak bisa diem sama sekali!!!

Liat aja nih… awal-awal sih masih anteng ya, duduk dipangku (oh ya, kita udah give up naruh Emma di high chair kalo di restoran, gak bakal mau dia! Padahal kalo di rumah dia kalo makan selalu di high chair lho… Entah kenapa hawa-hawa restoran itu bikin dia kayak cacing kepanasan ya… :P) sambil mewarnai…

cny lunch1<masih anteng… dan masih pake pita!>

Tapi itu awalnya doang! Trus abis itu ya dia udah gak bakalan bisa dipangku deh. Jalan kesana kemari, termasuk ngedeprok di bawah meja…

cny lunch6<liat aja tuh, pitanya udah ilang… dan gua udah pasrah kalo rok nya yang putih jadi kotor gara-gara ngedeprok di lantai…>

Mending kalo ngedeprok doang… Eh si Emma malah sambil ngejilat-jilatin kaca jendela pula!!! Sumpah tadinya gua gak tau lho kalo dia di bawah meja itu sambil ngejilatin kaca. Sampe akhirnya gua pikir mau motretin dia dari luar, baru gua ngeliat kalo ternyata dia itu sambil ngejilat-jilat kaca! Gua ngeliat beginian tuh sampe gak bisa bereaksi apa-apa lagi… Gak heran rasanya kalo si Emma aneh-aneh kayak begini… :P

cny lunch7<cuma bisa menghela napas ngeliatnya… :P>

Ada barongsai…

Yah kapan lagi ya ketemu barongsai kalo bukan pas lagi tahun baru Imlek begini… :D Dan kali ini kita ketemu barongsai nya di gereja. Kalo ke gereja bule ya pastinya gak ada perayaan Imlek ya, tapi berhubung kita pergi ke gereja Indo jadi hari ini ada perayaan Imlek. Bahkan dari minggu lalu udah dihimbau untuk pada pake cheongsam. Banyak juga lho yang pake! Pastornya pun pas udah kelar misa ganti baju cheongsam! :)

cny barongsai

Dan ini pertama kalinya si Emma ngeliat barongsai. Dan seperti biasa, ekspresinya Emma adalah… bengong! Huahaha. Nunjuk-nunjuk sih dia, tapi tampangnya tetep bengong (plus dia lagi ngantuk sih pasti itu…). :P

cny barongsai1

Dan walaupun ini bukan pertama kalinya Andrew ngeliat barongsai, tapi ini pertama kalinya Andrew ikutan ngasih-ngasih angpao untuk di-“makan” sama barongsai nya. Seneng banget dah si Andrew! :D

cny barongsai angpao

Sebenernya si Emma ada dibawa sama salah satu temen gereja buat ngasih angpao ke barongsai juga, tapi gua gak sempet motretin karena gua lagi motretin Andrew. :D

Ada harapan…

Yah semoga di tahun ular yang baru ini bisa membawa kebahagiaan, kesehatan, dan kesuksesan buat kita semua ya! :)

Selamat tahun baru Imlek buat semua yang merayakan!

Gong Xi Fa Cai!

PS. Oh ya, tadi pas pulang gereja tiba-tiba ujan lho! Padahal menurut perkiraan cuaca hari ini gak ujan sama sekali. Walaupun cuma bentar, tapi kan yang penting ujan ya karena katanya kalo ada ujan pas tahun baru Imlek itu tandanya taun ini akan jadi taun yang baik… Di-amin-in aja ya… Amin… :)

PS lagi. Pas abis makan kemaren, nemu photobooth untuk berfoto bareng Lee Min Ho di iklan nya mobil Camry episode The One & Only Epilogue ini… Dan gua baru ngeliat hasil fotonya, ternyata bagus juga… Hehehe. Hayooo gantengan Andrew apa Lee Min Ho? Gantengan Andrew dong ya… :P

10520130210133011

Weekend… Fun Time!

Thursday… Movie Time!

And my first movie in 2013 was…

Texas Chainsaw 3D

texas chainsaw

Pertama kali gua kenal sama Leatherface tuh pas nonton Texas Chainsaw Massacre yang versi 2003 dan menurut gua film nya cukup serem menurut gua waktu itu. Makanya gua lumayan menanti-nanti pas tau bakal ada remake yang baru ini.

Texas Chainsaw 3D ini ceritanya adalah sequel dari the original Texas Chainsaw Massacre yang keluar tahun 1974. Jadi ceritanya dulu ada satu keluarga, Sawyer, yang punya satu anak yang kanibal. Anak ini tinggi besar kayak monster, namanya Jed Sawyer, yang lebih dikenal sebagai Leatherface. Setiap ada orang asing yang gak sengaja terdampar di rumah Sawyer, orang itu bakal dibantai buat dijadiin makanan si Jed. Sampe akhirnya ada korban yang berhasil melarikan diri. Akhirnya masyarakat sekitar yang marah, ngebakar rumah keluarga Sawyer dengan tujuan seluruh keluarga Sawyer mati semua.

Ternyata bayi keluarga Sawyer lolos dari kebakaran dan diem-diem diambil sama penduduk sana. Namanya Heather. Dan sekarang tentunya udah gede. Tapi Heather gak tau menahu tentang keluarga Sawyer dan segala ceritanya itu. Sampe suatu hari Heather dapet surat kalo neneknya (neneknya ini kawin sama keluarga Carson, jadi last name nya bukan Sawyer lagi) mati dan Heather dikasih warisan rumahnya yang bagaikan istana.

Seneng banget dong… Tapi Heather gak tau kalo selain diwarisin istana, dia juga diwarisin untuk ngejaga… Jed Sawyer, alias Leatherface! Ternyata Jed juga gak mati pas rumahnya dibakar tahun 1974 dulu itu! Masalahnya Heather gak tau, dan temen-temennya udah keburu mati duluan dibunuh-bunuhin ama si Jed.

Tapi Heather berhasil lolos dan lapor ke polisi. Beberapa orang yang dulu ikut ngebakar rumah Sawyer jadi kesel karena ternyata Jed masih hidup. Jadilah mereka mau ngebunuh Jed.

Heather di satu pihak juga takut karena Jed ngebunuh temen-temennya, tapi si pihak lain setelah tau kalo dia adalah seorang Sawyer, dia juga kesel sama orang-orang yang membantai keluarganya dulu. Disini jadi twist ya… yang jadi korban massacre ini sebenernya orang-orang yang dibunuh Jed atau justru keluarga Sawyer sendiri karena dibantai sama penduduk sekitar?

Ide ceritanya menurut gua lumayan menarik. Tapi gak sampe gimana-gimana amat. Adegan bunuh-bunuhannya lumayan seru dan sadis. Tapi gak sampe gimana-gimana amat. Endingnya lumayan ada twist. Tapi gak sampe gimana-gimana amat. Jadi serba nanggung gitu. Bagus banget ya enggak, jelek juga enggak. :P Yah just okay lah. Gua kasih nilai 6.5 aja ya… :D Lumayan lah buat menghapus dahaga ngeliat film bunuh-bunuhan. Hahaha. :P

Anyway kalo ada yang tertarik mau nonton, gak perlu nonton 3D. Gak penting banget 3D nya… :P

Friday… Shopping Time!

Weekend kemaren ini sepupunya Esther dari New York dateng kemari. Jadi hari Jumat gua cuti buat ngajakin dia jalan. Walaupun ini baru pertama kalinya dia ke LA, tapi dia gak suka ke tempat turis-turis, malah maunya nyari vintage shop. :D

The Original Farmers Market

Biasanya yang namanya farmers market itu musiman. Paling seminggu sekali gitu bukanya, di area-area tertentu. Tapi di LA ada satu farmers market besar yang buka senantiasa. Namanya The Original Farmers Market. Farmers market ini lokasinya nyambung sama mall yang namanya The Grove. Sebenernya kita lumayan sering ke The Grove, tapi ya tentunya sebagai pecinta mall ya tentu kita ke mall nya doang. Pernah sih ngeliat farmers market nya sekali, tapi cuma sekilas doang.

Nah kemaren ini baru pertama kalinya kita kesana cuma ke farmers market nya doang dan gak ke mall nya! Hebat gak tuh… Huahaha. Dan ternyata farmers market nya  menarik! :D

Jadi sebenernya farmers market nya ini mirip-mirip pasar tradisional lah kalo di Indo. Cuma versi bersih, gak becek, dan gak bau. Hahaha. Jadi ya ada yang jual daging mentah, buah-buahan, sayur, bakery, sampe ada toko mainan segala, dan kedai-kedai makanan.

Pas masuk ada berjajar-jajar dorongan kayu buat yang mau belanja. Lucu deh… Berasa tradisional banget jadinya… :D

farmers market2

Trus kita sempet beli buah-buahan juga. Abis buahnya bagus-bagus banget dan harganya lebih murah dari supermarket!

farmers market1<napsuin ya buah-buahannya… :D>

Dan tentunya tujuan utama nya adalah ke toko barang-barang vintage. Lucu abis toko ini! Gua sampe amazed kok bisa ya dia dapet begitu banyak barang kuno-kuno begini. Dan barang-barangnya ini asli, bener-bener vintage, bukan diproduksi sekarang trus dibikin seolah-olah vintage gitu. Menurut penjualnya sih dia dapet dari sisa-sisa di gudang-gudang gitu. Tokonya lumayan gede dan barangnya banyak banget. Buat yang suka barang vintage pasti suka banget disini. Gua yang bukan penggemar barang vintage aja suka ngeliat-ngeliatnya… :D

farmers market

Trus bakery nya juga menarik-menarik. Dari cake sampe macarons ada. Cuma harganya lumayan mahal, jadi kita gak beli deh. Dan yang paling menarik tuh kedai-kedai makanannya. Ada satu yang jual makanan Brazilian, wuiii menggoda iman banget ngeliatnya. Tapi berhubung kita mau ajak sepupunya Esther makan makanan Indo, jadi ya kita gak makan disono deh. Ntar deh kapan-kapan mau balik kemari buat makan-makan! :D

Simpang Asia

Sepupunya Esther bilang di NY makanan Indo nya kurang enak, plus dia gak nemu toko grocery bahan makanan Indo, makanya kita ajakin ke Simpang Asia. Langsung dah dia ngeborong kerupuk, mie instan, dan kecap cap bango! Hahaha.

Dan ini dia menu makan siang kita…

simpang<Sate ayam, ketoprak, nasi gudeg, nasi kuning komplit, dan dendeng balado! Yummy! :D>

simpang7<Emma lagi jutek, baru bangun tidur… :P>

3rd Street Promenade

Trus kita nyambung ke 3rd Street Promenade. Masih dengan tujuan mencari barang-barang lucu dari vendor lokal LA. Ini beberapa yang menurut gua lucu… :D

promenade

Liat deh foto yang paling atas kanan, lucu banget ya ada boneka Jigsaw nya film Saw dibikin gantungan kunci gitu! Pengen beli, tapi takut ntar si Andrew ntar tanya itu apaan, repot ntar jelasinnya… Hahaha. :D

Trus yang tiny glass figurines (foto yang di bawah boneka Jigsaw) ini ngingetin gua pas jaman dulu bokap gua pernah nih beli figurines beginian tapi bentuknya binatang2 lambang shio. Eh kemaren ini ngeliat ada yang Smurf, Gargamel, dan Hello Kitty. Lucu banget. :D

promenade1<dua anak yang sabar nungguin Mommy Daddy nya lagi shopping :P>

Dari yang ceritanya nemenin shopping, eh jatohnya kita ikutan shopping dah di sana. Esther dapet rok, gua dapet celana jeans. Lumayan. Hahaha.

promenade2<btw, si Emma demen banget manjatin patung ini nih… Ada yang bisa nebak ini di depan toko apa? :D>

Saturday… Party Time!

Acaranya ke ulang tahun anak temen. Jelas seru karena bisa ketemuan ama temen-temen Indo, makan makanan Indo, bisa ngobrol ngalor ngidul, dan anak-anak main sendiri karena backyard nya udah bagaikan mini playground aja. Jadilah kita disana dari jam setengah 12 sampe jam setengah 5! Betah bener… Hahaha.

party

Sunday… Shopping Time!

Again! Haha. Masih mengemban misi nemenin sepupunya Esther nyari barang-barang vintage soalnya… :D Untungnya gak ujan, padahal tadinya perkiraan cuacanya hari Minggu kemaren bakal ujan seharian. Ternyata ujannya cuma pas Sabtu malemnya aja. Kalo ujan bisa batal semua acara kita… :P Tapi ya walaupun gak jadi ujan, kemaren cuacanya dingiiinnn banget!

Anyway, paginya kita ke gereja dulu. Penting ini buat ditulis disini. Huahahaha. :D

Typhoon

Buat lunch, kita makan di Typhoon. Restoran andalan kita buat ngajak tamu makan, soalnya unik aja tempatnya di tengah-tengah airport. :D

typhoon<menu kita: fried frog legs with cilantro sauce, Thai garlic short ribs, sama Mongolian beef (gak ada di foto). Yummy!>

Andrew sih selalu girang kalo diajak makan kemari, soalnya bisa sambil ngeliatin pesawat-pesawat terbang yang lagi take off atau landing…

typhoon1

Sementara Emma? Lagi ngantuk dia… Hehehe. Perasaan kok tiap kita pergi makan siang pasti fotonya si Emma lagi ngantuk ya… :P

typhoon2

Melrose Trading Post

Tujuan utama hari ini adalah ke Melrose Trading Post. Semacem bazaar gitu ya yang isinya gabung ada yang jualan barang bekas atau baru. Vendor lokal LA gitu deh. Vendornya ada banyak, ratusan. Yang dijual mulai dari asesoris, baju, sepatu, barang yang unik-unik, sampe perabotan rumah, dan tentunya juga ada artworks, CD, kaset, sampe piringan hitam. Apa juga ada rasanya disana. Trus ada jual makanan juga, dan ada live jazz music gitu. Unik banget dah.

Melrose Trading Post ini cuma buka setiap hari Minggu aja. Berlokasi di lapangan parkirnya Fairfax High School di Melrose Ave., untuk masuk sini kita harus bayar $2 buat nyumbang ke sekolahnya. Lucu sih ngeliat barang-barang begini. Kalo bukan karena sepupunya Esther yang mau kesini sih kita gak bakal kemari. Hahaha. Perabotan vintage nya menarik banget. Kalo punya rumah gede, lucu juga kayaknya kalo pake perabotan vintage gitu… :D

melrose trading post

Tofuya

Dan buat mengakhiri hari yang super dingin ini, kita pun ber-Korean-BBQ di Tofuya! Enak kan bakar-bakaran, bikin jadi anget, serasa lagi di api unggun… Huahaha.

tofuya<mumpung ada yang bisa bantuin motretin kita berempat! :D>

So there goes our fun weekend… How about yours? :D