Hari Pendidikan Nasional?

Abis baca posting-nya Leony, bikin gua jadi inget-inget jaman sekolah dulu.

Rasanya udah umum kalo di tiap sekolah pasti ada kejadian Kekerasan Dalam Sekolah yang mana pelakunya adalah siapa lagi kalo bukan guru?

Yup, guru yang disebut sebagai pahlawan tanpa tanda jasa, guru yang seharusnya jadi teladan, guru yang seharusnya bertugas untuk mencerdaskan kehidupan bangsa, guru yang seharusnya jadi panutan… Ternyata di setiap sekolah pasti ada oknum (iya oknum ya karena gak semua guru, walaupun gua yakin yang jadi oknum tuh pasti lebih dari 1 orang di setiap sekolah) guru yang suka menyalahgunakan kekuasaan dengan melakukan kekerasan terhadap muridnya.

Ada yang suka nendang, suka ngegampar, suka mukul, suka nyubit, atau suka narik jambang kayak gurunya si Leony. Padahal kesalahannya apa sih sampe sang anak harus dianiaya kayak begitu? Paling gara-gara nyontek, gak bikin PR, becanda di kelas… Kalo nyontek bukannya tinggal ulangannya dikasih nilai nol? Gak bikin PR bukannya tinggal dihukum suruh bikin PR nya 5 kali atau gak boleh pulang setelah kelar sekolah untuk nyelesaiin PR nya? Becanda di kelas bukannya tinggal ditegur dan diperingati, atau kalo emang masih bebel juga ya dipanggil orang tuanya atau dikasih SP? Bukankah semua itu bisa dikasih hukuman yang lebih manusiawi tanpa harus pake kekerasan?

Gua sendiri yang termasuk murid yang alim ini (hehehe beneran lho… :P) pernah juga jadi korban penganiayaan. Bahkan gua masih dendam banget ama guru itu. Kejadiannya pas SMP. SMP Van Lith di Gunung Sahari (sekolah ini emang sekolah jelek sih walaupun sekolah Katholik). Gurunya namanya Pak Parman (heran namanya kok mirip nama gua ya) dan dia ngajar PMP. Jadi waktu itu gua ngobrol ama temen gua di kelas. Ya jelas salah dong gua, kalo lagi pelajaran kan gak boleh ngobrol. Tapi tanpa ditegur, tanpa diperingati, tau-tau si guru nyamperin gua… Gua digampar dan disuruh keluar kelas! Digampar lho!! Gila gak? (Sumpah, kalo gua ketemu ama guru sinting ini lagi bakal gua ludahin! Mau udah tua kek, gua gak peduli!)

Sakit hati? Jelas… buktinya gua masih dendam sampe sekarang! Hehehe. Tapi apa yang gua lakukan waktu itu? Yah sama seperti kebanyakan anak-anak lain yang jadi korban kekerasan guru. Diem aja! Nerimo. Pasrah. Karena takut! Takut disentimenin, takut dikasih nilai jelek, dan takut-takut yang lain.

Kalo gua pikir lagi… betapa bodohnya gua waktu itu ya…

Kenapa juga harus takut? Yang namanya kekerasan itu dimana-mana gak ada yang bener. Apalagi di sekolahan. Sekolah itu tempat menuntut ilmu bukan tempat pembantaian. Guru itu harusnya mengajarkan ilmu pengetahuan bukan mengajar tinju. Murid-murid adalah anak-anak, bukan maling! Dan bahkan maling pun gak seharusnya digebukin kalo ketangkep, harusnya dibawa ke polisi! Apalagi kalo cuma anak-anak yang ngobrol di kelas?? Emang oknum-oknum guru kayak gitu tuh pengecut, beraninya cuma ama anak kecil. Coba inget-inget kalo pas udah kuliah, udah gak ada kan dosen-dosen yang main kekerasan? Kenapa gak lagi? Karena murid-muridnya udah gede-gede. Ada yang berani mukul? Bisa-bisa dipukul balik. Hahahaha. Nah kalo anak SMP kan masih kecil…. Jadi si oknum itu berani.

Guru yang harusnya dihormati ternyata jadi ditakuti. Dan kayaknya emang itu tujuan dari oknum-oknum itu. Gua liat mereka itu malah bangga kalo ditakuti anak-anak. Kalo gak sakit jiwa, apa coba itu? Yang perlu ditakuti itu kan setan, hantu, monster, dan sebangsanya, bukan guru.

Sekarang bayangin, orang yang sakit jiwa, orang yang berjiwa setan, ternyata menjadi seorang pengajar! Apa jadinya murid-muridnya? Ya gak heran kalo kebodohan masih terus jadi momok buat bangsa Indonesia. Lha yang ngajar aja orang sakit jiwa, gimana mau ngeberantas kebodohan? Kalo mau ngeberantas kewarasan, nah itu baru bisa… :P Nah kayak contoh gua tadi, itu guru PMP lho, tapi justru dia sendiri gak bermoral. Gimana orang yang jelas-jelas gak bermoral bisa ngajar tentang moral? Gak mungkin toh? Jadi ya gak heran kalo akhirnya banyak orang jadi gak bermoral (makanya korupsi gak ilang-ilang dari Indonesia). Untungnya gua tetep jadi orang yang bermoral ya… hehehe.

Jadi sekarang gua sekalian mau bilang ke semua pembaca yang masih sekolah (walaupun gua rasa gak banyak ya… tapi moga-moga ada yang masih sekolah), jangan pernah takut ama yang namanya guru! Elu tuh yang ngebayar itu guru lho. Kalo sampe guru lu bertindak semena-mena, jangan takut protes, jangan takut ngelawan! Mau disentimenin? Biarin aja. Mau nilainya dikurangi? Biarin aja. Selama kita emang bener-bener belajar paling nilainya berkurang dikit aja, yang penting tetep naik kelas. Gua kasih tau ya, nilai raport selama SD-SMA itu gak terlalu berguna kok. Pas nyari kerja gak bakalan ada yang minta liat raport lu dulu. Nilai-nilai itu gak ada yang liat! Yang penting ntar kuliah aja baru kejar IPK yang bagus. Jadi gak perlu takut ya ama guru. Kalo gak bisa dilawan sendiri ya lapor ke orang tua, lapor ke Kepala Sekolah (well, Kecuali kalo Kepsek lu setali tiga uang, kayak Kepsek gua pas SMP dulu itu yang  juga suka nendang murid! Padahal Kepsek gua dulu itu seorang Frater lho! Gila gak… Emang dunia udah edan!).

Jadi dengan banyaknya oknum guru seperti itu, rasanya hari Pendidikan Nasional udah gak ada artinya ya. Slogan ‘pahlawan tanda jasa’ juga cuma jadi slogan usang.

Gimana dengan guru-guru lain? Kan gak semua ancur kayak oknum-oknum itu kan? Yah gua ngakuin banyak kok guru yang baik, yang bisa kayak temen, yang ngajarnya bener. Nah tapi apakah mereka berani melawan oknum-oknum itu? Ternyata enggak lho. Mereka milih diam dan gak mau ikut campur. Ngeliat muridnya dianiaya ya diem aja. Apakah karena takut? Gak tau juga, kenapa juga takut ama sejawat sendiri? Tapi ya begitulah yang gua liat selama di sekolah. Guru-guru lain gak ada yang stand up untuk membasmi oknum-oknum itu. Jadilah oknum-oknum itu semakin merajalela dan malah bisa bertahun-tahun jadi guru terus.

Nah gua sekalian menghimbau nih untuk para guru yang kebetulan baca ini. Tolong dong bantuin murid-murid yang jadi korban. Mereka kan masih anak-anak jadi mungkin masih takut untuk ngelawan, tapi kalian kan udah dewasa, harusnya kalian bisa ngebantu untuk menghentikan tindakan-tindakan kekerasan di sekolah!

Selamat hari Pendidikan Nasional ya! (sarkastik mode on)

About these ads