The Amazing Birth Story

I. Prolog

Ok, sekarang gua mau cerita tentang pengalaman yang sangat menakjubkan ini. Walaupun pengalaman lahirannya Andrew dulu juga sangat menakjubkan, pengalaman lahiran Emma ini bener-bener beda 180 derajat walaupun gak kalah menakjubkannya… Ini juga yang membuat gua merasa very very blessed and very lucky karena gua bisa merasakan dua kali pengalaman yang sangat penuh mujizat! :)

Siap-siap ya buat yang ngebaca… Ceritanya bakalan panjaaaannnggg… :D

II. The Signs

Rabu, 13 Juli 2011

Hari ini jam 1 siang Esther pergi cek up ke dokter kandungan. Emang belakangan ini jadwal check up nya udah seminggu sekali. Biasanya selalu setiap hari Jumat, tapi Jumat ini si dokter cuti jadi Esther periksa nya hari Rabu (ini sebenernya udah jadi pertanda pertama ya :D).

Nah pas di dokter, ini pertama kalinya diperiksa dalem, dan ternyata udah (atau baru ya?) pembukaan 3. Dokternya bilang ya bisa aja bakal lahiran segera, tapi bisa juga sampe jadwal cek up minggu depan Esther belum lahiran.

Begitu denger kalo Esther pembukaan 3, gua langsung Google, nyari tau kalo dari pembukaan 3 sampe pembukaan 10 itu berapa lama sih, secara kita kan belum pernah ngalamin acara pembukaan-pembukaan begini ya… :D Dari yang gua baca ya intinya setiap orang itu beda-beda. Kayak yang dokternya bilang, ada yang dalam beberapa jam anaknya bisa lahir, tapi ada juga yang pembukaan 3 sampe berminggu-minggu baru nambah jadi pembukaan 4. Gua sampe baca banyak forum diskusi kehamilan, baik yang berbahasa Inggris maupuanIndonesia, dan kesimpulannya ya tetep sama. Ada yang cepet, tapi ada yang lama.

Di artikel-artikel kehamilan pun dibilangnya kalo pembukaan 1-3 itu masih early labor, nanti mulai pembukaan 4 baru tahap active labor. Dan biasanya dari pembukaan 3 ke 4 itu emang cukup lama. Kalo udah pembukaan 4 baru ntar cepet (secara teoritis).

Tapi entah kenapa, walaupun belum ada kepastian akan bakal segera lahir, sore itu gua bawa laptop kantor pulang (biasa gua cuma bawa pulang laptop kantor kalo pas weekend). Gua tiba-tiba kepikir aja, siapa tau ntar tau-tau bayinya lahir dan karena di kantor belum dapet pengganti sementara gua, jadi takutnya gua kudu ada kerja dari rumah karena gua masih ada beberapa kerjaan yang belum kelar dan bagian Accounting lagi closing pula yang mana biasa jadi suka banyak issue (pertanda kedua).

Malemnya, setelah mandi, walaupun gak ada tanda apa-apa, si Esther ngasih tau gua kalo dia merasa kayaknya bayinya bakal lahir malem ini (pertanda ketiga).

Jam 9, gua udah ngantuk jadi gua tidur. Tetep gak berasa akan ada apa-apa. Semuanya biasa-biasa aja.

III. The Beginning

Jam 11 malem, Esther ngebangunin gua bilang kalo air ketubannya pecah disertai dengan bloody show. Hihihi gua langsung berasa kayak di pilem-pilem dah. Kan biasanya begitu ya… lagi pada tidur, trus dibangunin istrinya karena ketubannya pecah, trus langsung pada heboh mau ke rumah sakit. :D Entah kenapa ya kok kebanyakan cerita-cerita begini ini banyak kejadiannya malem-malem ya… kenapa gak pagi-pagi aja sih… :P

Anyway, gua gak panik kok. Gua udah banyak baca kalo setelah air ketuban dan bloody show, itu bukan berarti detik itu juga bayinya bakal keluar, biasanya pasti masih ada waktu. Jadi ya gak usah panik. Lagian tas-tas udah siap. Eh kecuali tas gua! Ini jadi pelajaran nih, tas yang perlu disiapin bukan cuma buat mama dan bayinya lho, tapi tas buat papanya juga penting. Langsung ngambil laptop, buku bacaan, kamera, videocam, dan charger-charger. Baru kita cabut.

Jam setengah 12 malem kita nyampe di rumah sakit. Gua tanya Esther mau ikut parkir atau mau didrop di lobby biar didorong pake kursi roda. Esther bilang mau ikut ke tempar parkir aja. Ya udah jadi masih jalan lumayan jauh lagi tuh.

Di rumah sakit, kita langsung ke lantai 5 tempat bagian labor & delivery berada. Dan kita ditempatin di kamar triage. Kamar ini adalah untuk orang-orang yang belum active labor. Jadi ya biasa lah dicek detak jantung bayi dan kontraksi.

Pertama yang perlu ditest adalah apakah beneran air ketuban pecah atau cuma discharge biasa. Dan setelah dicek ternyata emang beneran air ketuban. Karena air ketuban udah pecah, jadi dokternya gak berani ngecek pembukaan karena itu bisa bikin kuman dari luar masuk ke dalam yang bisa berbahaya buat bayinya. Jadi yah masih dalam tahap dipantau aja, karena detak jantung bayinya pun masih normal, air ketubannya (di USG) juga masih cukup.

IV. The Decision: Vaginal Delivery vs. C-Section

Kamis, 14 Juli 2011

Sementara dipantau, dokter kandungan yang jaga saat itu nanya ke kita, mau lahiran normal atau caesar. Karena pas lahiran pertama si Esther caesar, jadi kalo sekarang mau caesar pun boleh-boleh aja. Tapi kalo mau nyoba lahiran normal pun boleh. Dan Esther dari sejak awal hamil udah mantap mau lahiran normal. However, kalo mau normal pun harus pake epidural, gak boleh enggak, karena dulu udah pernah caesar jadi kali ini kalo mau lahiran normal ada resiko gak berhasil. Jadi kalo nanti gak berhasil dan perlu caesar urgently Esther udah dalam kondisi udah ada bius nya (ya dari epidural itu).

Nah dokternya trus ngecek riwayat kehamilan Esther lagi. Dia tanya dulu lahiran yang pertama dimana, soalnya dia gak bisa dapetin record nya. Kita bilang diIndonesia.

Disini mulai jadi problem. Karena gak bisa tau riwayat caesar nya dulu, dokternya ngasih tau kalo sampe ternyata caesar nya dulu itu pake cara tradisional, itu bisa bahaya kalo sekarang mau lahiran normal. Ada resiko bayinya malah kedorong ke atas sehingga bisa berbahaya buat si bayi dan mamanya, dan ada resiko rahimnya bisa pecah! Nah lho… kaget kan? :P

Jadi caesar tradisional itu dibelahnya vertikal. Kalo caesar yang gak cara tradisional itu dibelahnya horizontal dan di sebelah bawah. Kalo dari jaitan di perut Esther sih garisnya horizontal dan di bawah, jadi harusnya dulu caesar nya bukan yang tradisional. Tapi dokternya bilang itu gak menjamin. Bisanya aja jaitan luarnya begitu, tapi di dalemnya dibelahnya vertikal.

Nah lho, nah lho…. Gimana kita taunya ya di dalemnya dibelahnya vertikal atau horizontal… Walaupun gua cukup yakin kalo di Indokanudah serba modern ya, jadi harusnya cara caesar nya udah bukan yang cara tradisional, tapi ya tetep aja gua gak bisa yakin 100%kan.

Dokternya sih bilang resiko rahim nya pecah itu cuma 1%. Yah tapi walaupun 1% tapi kan tetep ada resikonya ya. Jadi serem lah kita… Jadilah kita kebingungan, mesti gimana nih. Gua sih serahin ke Esther, dia berasanya gimana. Gua support aja apapun pilihannya.

Trus dokternya bantuin ngitungin kemungkinan berhasilnya lahiran normal dengan ngeliat kondisi Esther. Setelah dihitung, kemungkinan berhasilnya kalo Esther lahiran normal itu 70%. Berarti ada 30% kemungkinan kalo gak berhasil dan end up nya mesti caesar anyway.

Yah ngeliat persentase nya cuma 70%, kita jadi semakin gak yakin ya bisa normal. Kalo persentase nya 90% gitu ya lebih yakin. Jadi akhirnya Esther mantep bilang mau caesar aja. Yah daripada ntar kenapa-napa ya…

Setelah dikasih tau keputusan kita, dokternya sempet rada kaget. Dia kirain Esther mantep banget mau normal soalnya, dan dia juga pengennya kalo Esther bisa normal kan lebih bagus. Yah tapi ya itu terserah kita, jadi akhirnya udah langsung mau disiapin ruang operasi dan manggil dokter anestesi nya. Anestesi nya bakal pake epidural. Jadi akan dikasih dulu dosis rendah, trus nanti pas operasi bakal dinaikin dosis nya.

Saat itu udah sekitar jam 2 pagi. Dan kontraksi nya Esther semakin menjadi-jadi. Yang parah, paha kiri nya Esther sakitnya bukan main. Dokter nya bilang itu karena posisi bayinya yang neken ke urat saraf nya Esther, jadi begitu. Tapi itu normal dan gak kenapa-napa.

Lha tapi masalahnya sakitnya bukan main. Si Esther sampe jerit-jerit tiap kali kontraksi. Dan itu sering banget! Kita minta epidural nya dikasih sesegera mungkin. Dokter anestesinya sih udah siap, masalahnya untuk dikasih epidural tuh Esther harus di posisi duduk dan harus diem gak bergerak. Tapi karena sakitnya bukan main, Esther belum bisa begitu. Jadi kita harus nunggu. Serba salah banget dah. Esther nya kesakitan banget, tapi gak ada yang bisa ngapa-ngapain. :( Bener-bener ya perjuangan ibu untuk melahirkan itu luar biasa banget…

Akhirnya sekitar jam 3 lewat baru Esther bisa untuk maksain duduk dan gak bergerak sebisa mungkin untuk dikasih epidural. Dan setelah pake epidural, Esther udah berasa enakan.

Jadi rencananya jam 4 pagi bakal mau di-caesar. Sebelum dibawa ke ruang operasi, dokternya mau periksa dalem. Periksa terakhir kali.

Ternyata… udah pembukaan 10 aja gitu! Bahkan dokternya pas meriksa dalem udah kepegang kepala bayinya! Itu berarti bayinya udah turun banget dan udah siap lahir. Dan itu juga berarti resiko rahim pecah pas kontraksi itu udah lewat.

Huahahaha… Ternyata emang ditakdirkan untuk lahiran normal ya! :D

What a great news! Yang tadinya pada stress tampangnya, hectic banget, langsung pada sumringah semua. Ya kita, ya dokter dan suster-suster nya. Langsung diubah lagi consent nya, kalo kita gak jadi caesar, kita bakal lahiran normal!

V. The Delivery

Sekitar jam 4 lewat, kita pindah ke delivery room. Kamarnya gede banget. Gua tadinya mikir kenapa ya kok kamar buat melahirkan itu gede banget… Ternyata karena emang ntar nya bakal penuh sekali dengan orang. Hahaha.

<The super mom>

Walaupun kepala bayi nya udah di mulut rahim, tapi dokternya mau nunggu sampe kepalanya keluar sekitar 2 cm biar lebih gampang ngedorong keluarnya. Jadi kita disuruh istirahat dulu sekitar 1 jam. Disitu disediain sofa yang bisa buat gua tidur juga.

Waduh, walaupun kita gak tidur semaleman, tapi disuruh nunggu 1 jam begitu ya tetep gak bisa tidur lah. Rasanya udah gak sabar, pengen bayinya cepet-cepet lahir. Hihihihi.

Sekitar hampir jam setengah 6 pagi, baru dimulai perjuangannya. Esther dikasih pitocin untuk ngebantu kontraksi. Dan setiap ada kontraksi besar, Esther disuruh 3 kali nge-push. Dipandu ama dokter atau suster, ganti-gantian. Jadi gua kudu bantuin untuk megangin salah satu kakinya Esther. Begitu terus berulang-ulang tiap kontraksinya dateng.

Yang keren ya pas dokternya masuk karena Esther udah mulai mesti nge-push, langit-langit kamarnya bisa kebuka, trus ada lampu gede keluar nyorot ke ‘bagian-di-mana-bayinya-akan-keluar’. :D

Tadinya gua kirain mah kalo kayak di film-filmkanbiasanya ngedorong berapa kali trus bayinya langsung keluar ya. Ternyata ini enggak. Dikit-dikit keluarnya. Huahaha. Tapi bener-bener amazing lho ngeliat kepalanya mulai keluar dikit gitu.

Sampe sekitar jam setengah 7 (berarti sejam kemudian), dokternya merasa kalo kali ini bayinya bakal beneran keluar, langsung dah segabrug orang dateng ke kamar. Pantesan kamarnya kudu gede ya. :P Dokter yang ngebantuin Esther nge-push dan ngeluarin bayinya aja ada 2. Susternya juga ada 2. Trus ada 2 dokter lagi yang stand by di bagian bawah untuk nerima bayinya. Trus ada 3 orang lagi (kayaknya sih 1 dokter dan 2 suster) yang siap-siap di bagian ranjang bayi. Rame ya… :P

Gua langsung buru-buru ngambil videocam dah. Jadi sambil megangin kaki Esther, sambil gua videoin dah proses lahirannya. :D

Dan saat itulah gua ngeliat kejadian yang paling amazing, paling miraculous, paling menakjubkan dalam hidup gua!!

Jadi awalnya kan kepala nya udah keluar dikit, trus disiram minyak gitu. Setelah Esther nge-push, kepala bayinya tambah keluar kan dan bayinya ngadep bawah tuh, trus ama dokternya diputer gitu sampe bayinya ngadep ke atas trus ditarik keluar. Wuiii bener-bener amazing! Super amazing!

Jam 6.42 pagi, akhirnya baby Emma lahir!

<Si Emma nangisnya kenceng banget!!>

Thank you, Esther buat perjuangannya yang luar biasa!! I love you so much! Thank You, God for the miracle!!

Trus gua dikasih gunting untuk motong tali pusat (umbillical cord) nya. Abis itu bayinya dibawa ke ranjang bayi yang ada warmer nya untuk dibersihin. Sementara ada 2 dokter lain yang ngebersihin, trus gua gak yakin lah diapain aja, pokoknya kayaknya biar rahimnya ngecil dan posisinya bener gitu, trus mereka juga yang ngejait.

Bayinya setelah dibersihin trus dikasih ke Esther untuk skin-to-skin contact. Trus kita langsung ngasih Emma untuk IMD. Dan ternyata si Emma jago juga nyusunya! Hehehe. Inget-inget dulu si Andrew kan susah banget pas pertama kali disuruh nyusu. Kalo si Emma cuma bentar aja nyari-nyarinya abis itu langsung dapet. :D Yah soalnya udah cukup bulan sih ya jadi reflek nyusunya udah bagus ya.

Setelah itu Emma diambil lagi untuk ditest (tetep di kamar itu), sekalian di suntik vitamin K dan dikasih salep mata buat newborn biar matanya gak infeksi. Test APGAR nya 8/9 yang berarti bagus. Yang kasian, karena Esther ada gestational diabetes, jadi bayinya bisa kemungkinan kadar gula darahnya terlalu rendah, jadi harus ditest gula darah 7 kali dalam sehari itu. Berarti 7 kali kakinya bakal ditusuk buat ngambil darahnya! Hiks. Belum lagi karena golongan darahnya Emma A, sementara golongan darah Esther O (jadi gak compatible), lagipula walaupun udah cukup bulan tapi kan belum 40 minggu (Emma lahir nya di usia kehamilan 37 minggu 5 hari), dan riwayat si Andrew dulu bilirubinnya tinggi, jadi si Emma ada resiko kena jaundice yang berarti harus dicek bilirubinnya juga (dengan diambil darah). Kasian ya harus ditusuk-tusuk terus. :(

<My very first picture with Emma>

VI. The Post Partum

Bagusnya lahiran normal, recovery nya Esther lumayan cepet. Sekitar jam 10 Esther udah bisa turun ranjang dan bisa kencing. Walaupun emang masih berasa perih tapi udah bisa jalan sendiri. Beda banget ama dulu pas Caesar, boro-boro dah turun ranjang. :D

Jam 11 akhirnya gua pulang deh. Udah teler abis gua, jadi gua tidur dulu sekitar 1 jam-an. Setelah makan siang, gua bawa Andrew dan mertua gua balik ke rumah sakit. Esther nya juga udah dipindah ke kamar post partum (kamar rawat inap).

<Foto kita berempat yang pertama! :)>


<3 generasi>

Bayinya tentu aja rooming in. Gua salut banget ama rumah sakit (UCLA Ronald Reagan Hospital) ini. Selain emang rumah sakit nya bagus dan bersih banget, pelayanannya juga bukan main. Setiap jam selalu ada suster atau dokter yang dateng untuk ngecek. Baik ngecek Esther maupun bayinya. Dan selalu diakhiri dengan tanya ke kita, apa kita ada pertanyaan. Semuanya sabar dan selalu mau ngejawab pertanyaan kita. Gak ada yang berkesan cepet-cepet. Dokter anak yang visit aja sampe ada 2 orang dalam sehari secara gantian.

Gua inget banget tuh dulu pas Andrew lahir di Hermina Sunter, gua mau ketemu dokter anaknya aja gak bisa lho! Padahal kita disono tuh ada kali 4 atau 5 hari, gak sekalipun gua ketemu ama dokter anaknya! Gua ngejar sampe ke kamar bayi juga gak ketemu, tapi gua ditunjukin susternya kalo dokter anaknya ada tanda tangan di daftar visit nya. Gua udah sampe titip pesen ke suster nya untuk manggil gua kalo dokter anaknya visit, tetep aja gua gak dipanggil. Gila dah waktu itu gua keselnya setengah mati. Lha orang gua itu bayar lho… kok dokternya gak mau ketemu gua?? Gila kan?? Beda banget ama disini. Mana gua gak bayar sepeserpun (bener-bener lho, not even 1 cent gua keluar duit), semuanya ditanggung asuransi, tapi pelayanannya bagus banget.

Kadang kita sampe bingung mau nanya apa lagi ya. Saking tiap kali kita udah dikasih penjelasan panjang lebar dan selalu dikasih kesempatan untuk nanya balik. :D

Trus lagi ya, menu buat mesen makanannya udah kayak di restoran-restoran aja. Kita boleh milih sendiri mau makanannya apa dari menu yang tersedia dan pilihannya banyak. Yang gratis emang buat pasiennya aja, kalo kita mau nambah boleh tapi mesti bayar.. Pas sarapan Esther mesen cheese omelet quesadillas ama sausage patty. Siangnya mesen chicken marsala pake mashed potatoes. Menurut Esther enak semua. Malemnya berhubung Esther dimasakin mertua gua, jadi gua yang mesen. Gua mesen meatloaf pake mashed potatoes, chicken noodle soup sama ager-ager. Jadi gua makan meatloaf nya, Andrew makan chicken noodle soup nya. Hehe. Walaupun emang bukan enak sekali, tapi lumayan enak makanannya. Dan besokannya pas lunch si Esther mesen artichoke chicken ama brown rice dan clam chowder. Ini akhirnya dimakan ama Andrew. Gua nyobain dan emang enak!! Trus makanannya selalu disajiin anget-anget. Piring entrée nya ditaruh di atas hotplate (tapi kalo dipegang dari luar gak panas) jadi makanannya selalu anget. Mantep dah.

Udah gitu ya, ada satu ruangan yang nyediain kopi, berbagai macem es krim, susu, dan macem-macem juice yang boleh kita ambil gratis. Si Andrew seneng banget makan es krim mulu. Hehehe.

Dan… mereka juga gak ngelupain buat kakaknya si bayi. Jadi hari pertama ada suster yang masuk sambil bilang kalo ada special delivery for the big brother. Andrew dikasih boneka beruang yang pake baju dokter gitu. Trus kayak yang dulu gua pernah cerita, ada ruangan yang namanya Children’s Terrace. Disitu ada playroom nya. Ada ruangan yang isinya penuh mainan, buku-buku, dan meja buat bikin art & craft. Gak gede sih, tapi mainannya banyak. Trus di teras nya ada mobil-mobilan accu yang bisa disetir gitu. Si Andrew yang udah ngincer mobil-mobilan ini sejak kita hospital tour dulu tentu langsung minta naik mobil. Seneng banget dah si Andrew!

Btw, gua baru ngeh kalo si Andrew ternyata jago nyetir. Jadikandia nyetir dari ujung sampe ujung. Pas udah mentok mau muter balikkan. Dia udah belok kiri tapi udah mau mentok. Trus dia brenti dan banting setir ke kanan. Gua sampe heran kok dia banting ke kanan sih, udah mau gua protes…. Eh ternyata dia ganti gigi trus mundur! Setelah mundur, baru dia puter setir ke kiri lagi sambil maju. Hehehe. Hebat juga. Petugas yang jaga juga sampe amazed kalo si Andrew bisa mikir begitu. Trus dia juga nyoba parkir. Tapi yang kali ini emang rada nabrak dia, karena emang sempit sih tempatnya.

Balik cerita tentang Emma… Hari Kamis malem nya Emma diambil untuk hearing test. Untuk hearing test ini Emma harus dalam kondisi tertidur pules. Cara ngetest nya ada lempengan yang ditempel di jidat dan belakang leher yang terhubung pake kabel. Trus kupingnya ditutupin pake penutup bening. Trus ntar di komputer keliatan hasilnya pass atau gak. Kita gak ngerti sih mekanisme pastinya gimana. Tapi sempet setelah 1 kuping ditest dan hasilnya ok, pas kuping satunya gak pass karena si Emma kebangun. Jadi Esther dipanggil untuk nyusuin biar tidur lagi. Dan setelah itu ditest lagi baru pass.

Tentang bilirubin nya, pas lahir, bilirubin nya sekitar 2. Trus sorenya naik jadi 4. Besokannya jadi 6. Masih normal jadi gak perlu photo teraphy. Tapi karena naiknya banyak, dan karena kondisi yang gua tulis di atas, jadi kita tetep harus bawa Emma ke dokter anak hari Sabtu pagi untuk dicek lagi.

VII. The Home Coming

Berhubung semua kondisi bagus, hari Jumat siang itu kita boleh pulang. Jadi kita cuma nginep semalem aja di rumah sakit. Senengnya bisa pulang… :)

<Bye bye hospital!>

So far emang jadwal nya belum stabil, tapi lumayan kok, si Emma banyak tidur juga. Nyusunya juga pinter. Kita tentunya pengen banget bisa ASI eksklusif. Hari pertama dan kedua baru kolostrum yang keluar. Hari ketiga baru susunya keluar. Tapi Emma gak dehidrasi karena dari hari pertama juga udah pup dan kencing. Dan semakin hari semakin sering pup dan kencingnya. :D

Yang lucu, si Emma nih kadang kan nangis walaupun bukan karena laper atau kencing, nangisnya kenceng lho, tapi kita diemin aja ntar bentar doang udah diem lagi. Hihihi. Lucu. So far baby Emma is an easy baby. Moga-moga seterusnya begitu ya… :D

VIII. The Big Brother

Andrew jelas super excited si Emma udah lahir. Tadinya ternyata si Andrew itu kirain si Emma udah pasti akan lahirnya tanggal 30 Juli (due date nya). Baru sekitar 2 hari belakangan ini gua kasih tau kalo gak mesti tanggal 30 Juli, kapan aja Emma mau lahir bisa lahir. Jadilah si Andrew kalo mau tidur berdoa minta Tuhan Yesus biar Emma cepetan lahir. Dan emang kayaknya kalo doa anak-anak itu biasanya dikabulkan ya. Yah buktinya trus si Emma lahir. Hahaha.

Andrew juga so far (dan moga-moga akan selalu begini) jadi koko yang baik. Dia suka ngelus-ngelus Emma, suka ngegendong Emma, suka cium-ciumin Emma. Kalo Emma nangis, si Andrew nyanyiin lullaby. Sweet banget dah… :D Belum lagi si Andrew suka banget joget-joget sambil nyanyi di depan Emma. Si Emma ya bengong aja. Gua rasa ntar kalo Emma udah gedean pasti demen dah ngeliatin koko nya yang suka ngelawak ini… :P

<Proud big brother>

<Precious moments!>

IX. The Little Doll

Dan ini hasil keisengan kita (gua, Esther, dan Andrew) yang pertama. Terjadi di hari Sabtu pagi setelah Emma kelar dimandiin (pake washlap doang sih), kita pakein headband tapi ternyata masih pada kedodoran. Cuma satu ini nih yang muat. Hihihihi. Trus kita pakein tutu. Trus kita poto-potoin dah. Emma nya ya pasrah aja, tetep tidur aja tuh dia… :P

<Our little ballerina>

Oh ya, Sabtu paginya dibawa ke dokter katanya gak kuning, tapi ntar Senin pagi harus dateng ke dokter lagi untuk dicek lagi. Yah tolong pada bantuin doain ya biar si Emma gak kuning… dan semoga Emma sehat-sehat selalu… :)

X. Epilog

Sebagai penutup dari tulisan yang panjang ini… Kalo masih ada yang berani nekad nyolong foto dari blog gua ini bakal gua kutuk jadi… kodok! :P

Happy weekend all!

About these ads

Cerita Akhir Bulan

Cerita Tentang Andrew

1. Walaupun udah graduation seminggu sebelumnya, tapi secara resminya hari terakhir sekolah nya Andrew tuh hari Jumat tanggal 17 Juni kemaren. Dan di hari terakhir sekolah ini ditandai dengan diadakannya Dance Festival. Jadi semua murid per tingkatan bakal perform nari di lapangan sekolah.

Untuk anak-anak TK, mereka nari Charleston. Jadi ceritanya tema nya kayak nari jaman bahuela gitu. Yang anak-anak cewek disuruh pake dress dan dikasih iketan kepala. Yang anak-anak cowok disuruh pake baju putih, celana warna gelap, dan dikasih suspender (suspender bohongan, cuma dari kain flannel yang dipasang pake peniti doang… Hehehe)… dan digambarin kumis! Hihihihi… lucu… Dan itu sebenernya bajunya Andrew gak putih polos tapi depannya ada gambar Lightning McQueen nya. Jadi akhirnya bajunya dibalik, gambarnya jadi di belakang. Hahaha. :D

2. Ini video nari nya si Andrew kalo mau liat…

Atau bisa klik disini.

3. Dan buat yang gak mau nonton video di atas (ih kok gitu sih.. masa gak mau nonton… :P), ini foto-foto nya pas Andrew nari…

4. Yang lucu, setelah semua anak nari (dari TK sampe kelas 5), trus terakhir giliran guru-gurunya (termasuk Kepala Sekolah nya) nari di lapangan. Mereka nari Hokey Pokey. Lucu-lucu dah ngeliatin gaya-gaya gurunya. Banyak yang sengaja bikin gerakan konyol-konyol gitu. :D

5. Jadi setelah itu, Andrew resmi libur panjang, alias Summer Break, sampe ntar masuk lagi tanggal 7 September. Gua ikutan seneng kalo Andrew libur, jadi gak usah bangun pagi-pagi, bisa lebih nyantai pas paginya. Huahaha. Dasar malas ya… :P

6. Hari Minggu kemaren, tanggal 26 Juni, Andrew piano recital. Seperti biasa, tempatnya di Musician Institute di Hollywood. Kali ini Andrew main lagu Roses From The South nya Johann Strauss. Dan seperti biasa pula, si Andrew lumayan nervous. Gua apalagi, juga ikutan nervous. Huahaha. Apalagi si Andrew kali ini belum mantep-mantep banget main lagu ini. Tapi untungnya pas konser semuanya lancar. Dapet tepuk tangan meriah si Andrew… :D

7. Perkembangan cukup besar nih dalam hal per-piano-an nya si Andrew. Di recital taun lalu, Andrew ‘cuma’ main Twinkle-Twinkle Little Star dan itupun cuma main 1 tangan, melodinya doang. Taun ini, Andrew main nya udah 2 tangan dengan chord dan chord nya pun bukan chord basic doang. Lagunya pun bukan di tangga nada C tapi F. Seneng gua ngeliat si Andrew setaun ini improve banyak di piano nya. :D

8. Selain itu si Andrew juga dapet rapor buat les piano nya. Semuanya bagus, nilainya A semua, cuma ada 2 yang B. Dan dia juga selalu rutin latian, jadi improve nya banyak. Jadilah kemaren pas recital Andrew juga dikasih honor award. We are very proud of you, Andrew! Good job!

9. Ini video recital nya Andrew… Silakan ditonton… :)

Atau bisa klik disini.

10. Dan sekali lagi, buat yang gak nonton video di atas (duh ini lagi, kenapa sih gak mau nonton… bakal nyesel lho kalo gak nonton videonya… :P), ini foto nya Andrew pas recital:D

Cerita Tentang Emma

1. Bulan Juni ini adalah terakhir kalinya Esther ketemu dokter spesialis USG. Dan dicek semuanya baik. Mulut rahimnya ukurannya normal. Dokternya bilang gak akan lahir premature. Lega, gak ada masalah apa-apa lagi. Esther juga bulan Juni ini mulai olahraga lagi ngikut kelas pre-natal exercise.

2. Sekarang kita jadi mikirnya, aduh kalo ntar malah gak lahir-lahir gimana… Huahaha. Banyak maunya ya. Dulu takut lahir kecepetan, sekarang malah mikir takut lahir kelamaan… :P Yah due date nya tetep 30 Juli, tapi berarti pertengahan Juli kan udah full term tuh. Moga-moga Emma lahir pertengahan Juli aja ya… Hahaha.

3. Waktu itu gua udah cerita kalo kita dapet lungsuran carseat kan, tapi belum gua foto ya. Carseat nya berhubung yang pake pertama kali adalah bayi cowok (setelah itu udah dipake 2 bayi lagi, jadi Emma bakalan bayi keempat yang pake carseat ini!), jadilah carseat nya warna biru. Dan gua kegatelan pengen banget bikin carseat nya rada-rada nge-pink gitu (walaupun sebenernya gua bukannya tipe orang yang mengharamkan anak cewek pake warna biru sih, baju-baju Emma ada kok yang warna biru), plus lagi kan itu cover pad nya udah menipis dong (yah udah dipake 3 bayi gitu lho!), jadilah kita berburu nyari cover pad pink buat gantinya. Nyarinya dimana lagi kalo bukan di Ebay!

Ternyata oh ternyata… Banyak sih yang jual carseat cover, tapi rata-rata gak ada pad nya. Jadi beneran untuk meng-cover di atas pad nya gitu. Bagus-bagus lho, langsung satu set ama canopy nya pula. Tapi harganya mak…. Muahal bener!!! Masa bisa $80-an. Yang paling murah sekitar $40 (belum shipping). Lha kalo mahal gitu mah mendingan gua beli carseat baru dong judulnya? :P

Tapi ternyata usaha pencarian kita gak sia-sia. Ternyata ada lho yang ngejual carseat pad nya Graco (carseat kita emang merk Graco). Brand new. Dan…warnanya pink! Hehehe. Pas banget ya. Dia emang cuma jual warna pink, gak ada warna lain. Harganya pun setelah kita nge-bid, jatohnya $23 termasuk shipping. Ok banget dong…. :D Senang dah akhirnya carseat nya jadi rada nge-pink (walaupun gak bisa dibikin pink seluruhnya, karena canopy nya tetep biru… hahaha).

Itu strap cover nya juga beli di Ebay. Hand made. Murah cuma $4.99.

4. Akhirnya kita jadi kecanduan Ebay kan. Dahulu kala, sebenernya gua udah pernah kecanduan Ebay pas lagi getol-getolnya nyari Marvin. Tapi abis itu udah insaf dan brenti. Belakangan ini kita jadi gila Ebay lagi. Ngeliatin Ebay… mulu kerjaannya. Dari yang nyari carseat cover, nyari strap cover, dan belakangan jadi nyari headband. Huahahaha. Gara-garanya gua ada beli headband di Amazon yang mana sangat mahal harganya (Esther udah ngelarang beli, tapi gua maksa :P), eh ternyata di Ebay ada yang sama persis dengan harga jauh lebih murah! Gimana gak sakit ati… :P

5. Mau nulis special thanks part 2 nih (part 1 nya ada di sini)… Thanks buat temen-temen blogger yang udah berbaik hati ngasih kado buat Emma. Thanks buat Belinda yang udah ngirimin changing pad cover ama milk storage box, thanks buat Angel yang udah ngirimin kaos kaki Lucy nya Trumpette (lucu banget!), dan thanks buat Maya yang ngirimin perlak dan hair accessories! Thanks a lot ya guys!!! We are so blessed to have kind and thoughtful friends like you! :)

Waahhh gak berasa ya, besok udah bulan Juli nih. So excited!! :) Ini bulan yang kita tunggu-tunggu banget nih… Emma, kalo emang mau, pertengahan bulan ini boleh lahir ya, gak usah nunggu akhir bulan… Kita semua udah pengen ketemu… Dan daddy mu ini udah pengen cuti (gua bakal cuti seminggu pas Emma lahir)… Huahahaha. :D