Ikea Lover

Gua ama Esther tuh sama-sama suka ama yang namanya toko furniture. Dulu di Jakarta, kita suka ke Home Cientro tuh. Padahal ya gak selalu beli apa-apa, tapi seneng aja liat-liat. Beberapa kali kalo pas lagi mati gaya gak tau mau ngapain, kita jalan aja ke Home Cientro buat liat-liat. Hehehe. Dan tentu saja kita juga suka ke Index! Sayangnya kita suka males ke Gading jadi ya gak bisa sering-sering ke Index. Tapi kalo pas udah ke MAG, pasti kita sempetin mampir Index.

Nah, kalo di luar negeri, siapa yang gak kenal ama Ikea? 2 kali kita ke Singapur bareng, selalu ada 1 hari yang kita pake untuk keliling Ikea. Seneng banget jalan di Ikea, dan tentu juga selalu gak tahan untuk gak beli dong! Hahaha.

Begitu pula dengan sekarang ini. Emang gak deket-deket amat sih dari tempat kita, tapi kita tetep seneng ke Ikea. Bayangin kalo deket, bisa tiap minggu kita ke sono kali ya?! (Gak segitunya kali ya… :P) Hahaha. Entah pas emang lagi perlu furniture atau cuma iseng doang, kita seneng jalan di Ikea. Dan gua juga seneng ngeliatin katalog nya. Jadi gua simpenin tuh katalog Ikea tahun 2008 dan 2009 di rumah. Kadang kalo iseng, gua suka liat-liatin. Keren-keren soalnya.

Disini, Ikea itu terkenal sebagai tempat furniture murah. Emang jauh sih bedanya ama toko-toko furniture lain yang mahalnya amit-amit. Tapi sebenernya gak semua barang di Ikea itu murah lho. Di Ikea kan tiap model ada namanya dan ada beberapa model yang mahal juga.

Nah ini yang harus diperhatiin kalo mau belanja di Ikea:

1. Walaupun Ikea udah punya nama besar, tokonya selalu rame, dan barangnya bagus-bagus modelnya, tapi itu bukan jaminan kalo kualitasnya pasti bagus lho! Jadi harus bener-bener dicek, diteliti, dan ditelaah. Secara umum sih ya kualitas itu berbanding lurus sama harga ya. Jadi kalo kita beli produk Ikea yang murah banget, ya siap-siap untuk ngedapetin kualitas yang gak bagus juga.

Contohnya nih laci yang kita beli buat nyimpen bajunya Andrew ini. Murah banget emang, kalo gak salah inget harganya cuma sekitar USD 20. Tapi ya begitu dah kualitasnya, jangan diharepin. Pake berapa kali buat buka tutup, lacinya udah seret. Terutama laci yang tengah. Setelannya udah gak pas gitu. Jadi kalo kita nutup lacinya, gak bisa langsung nutup sempurna, mesti diteken lagi baru bisa nutup banget.
laci-andrew2. Walaupun Ikea udah terkenal kalo harganya lebih murah dibanding toko furniture lain, itu juga belum tentu! Jadi kalo mau nyari furniture emang kita kudu banding-banding ke banyak toko ya. Jangan ke 1 toko aja. Nah dari pengalaman kita, kalo beli meja makan dan kursi nya tuh di Ikea gak bisa dibilang murah. Jatohnya sama aja ama toko-toko furniture lain. Malah modelnya Ikea gua bilang kurang ok dan kadang kalo di toko lain lagi ada promosi, di Ikea jatohnya malah bisa lebih mahal. Makanya kita akhirnya gak beli meja makan di Ikea.

Tapi ya secara general, Ikea emang ok sih. Dan juga tergantung gimana pinter-pinternya kita juga untuk nyari furniture yang murah tapi ok. Oleh karena itu sangat disarankan juga kalo kita bisa kreatif dan jadi yang disebut sebagai Ikea hacker! Coba deh cek di blog nya Ikea hacker ini, orang-orang tuh pada kreatif-kreatif banget! Mereka bukan cuma mengubah fungsi dari furniture Ikea, tapi juga ada yang ngerubah design nya. Banyak yang hasilnya jadi lebih keren dan jadi keliatan lebih mahal dari harga aslinya!

Gua sendiri karena gak berbakat dalam hal pertukangan, tapi sok-sok mau jadi Ikea hacker, jadinya kita cuma mengubah fungsi aja tanpa mengubah bentuk. Halah, masang furniturenya aja kadang ribet sendiri (iya lho kalo beli furniture di Ikea harus masang sendiri! :P), gimana mau pake ngerubah-rubah design nya… ntar malah jadi ancur! Hehe.

Nah ini contoh furniture Ikea yang kita ubah fungsinya:

1. Dari chest drawer jadi lemari sepatu.
Tadinya sepatu-sepatu kita tuh cuma ditaroh di rak sepatu plastik biasa yang gak tertutup. Tapi rasanya kok berantakan banget ya. Apalagi kita kan di condo yang gak ada sekat-sekatnya. Jadi rak sepatunya ya ditaroh di living room di sebelah sofa gitu. Gak enak banget ngeliatnya kan. Tapi mau nyari lemari sepatu yang tertutup itu kok mahal-mahal banget ya! Bahkan yang di Ikea pun mahal-mahal lho!

Nah bulan lalu pas lagi ada long weekend President’s day, di Ikea ada 1 chest drawer yang di sale! Cuma untuk 1 hari doang. Harganya dari USD 79.99 jadi USD 39.99! Murah banget kan! Gak heran kalo langsung ludes. Kita dateng jam 12-an, langsung ngambil 1 yang warnanya coklat tua. Pas kita dateng itu barangnya masih banyaaaakkkk banget lho! Tapi 2 jam kemudian pas kita mau pulang, yang coklat tua dan putih udah ludes! Yang sisa tinggal warna pink! Hahaha. Gile bener. Hari itu di semua trolley orang pasti ada chest drawer ini, malah gua liat banyak yang beli 2 unit!

Ini nih penampakannya:

malm-chest-drawer1Lumayan lho, karena rel laci nya bagus nih, beda ama laci yang punya Andrew itu. Jadi yang ini laci nya buka tutupnya lebih smooth dan mantep. Dan walaupun keliatannya kecil, tapi isinya lumayan lho, bisa muat 5 pasang sepatu Andrew, 5 pasang sepatu gua, 3 pasang sandal gua,  8 pasang sepatu Esther, dan 2 pasang sandal Esther. Lumayan banget kan??!! Emang sih masih ada 2 pasang sepatu Esther dan 2 pasang sepatu gua yang gak muat, tapi karena sepatu-sepatu ini jarang dipake banget, jadi gak apa lah diumpetin di bawah sofa. Hahaha.

2. Dari meja nakas jadi tempat galon air.
Liat nih, ok juga kan ide kita? Hehe.

hemnes-drawer

Karena galon air nya udah ada kerannya, jadi kita gak perlu pake dispenser kan. Cukup ditaroh di atas meja nakas ini. Meja nakasnya emang rada unik karena cukup tinggi (biasa kan meja nakas pendek ya). Lacinya bisa buat nyimpen plastik-plastik kresek. Rak bawahnya buat naroh brosur-brosur supermarket yang suka ada promosi dan kupon-kupon.

Asiknya di Ikea tuh juga karena asli buanyaaaakkk banget pilihannya. Contonya ya meja nakas yang tinggi itu tadi. Kalo di toko furniture biasa belum tentu bisa nemu meja nakas yang tinggi begitu ya, soalnya kan pilihannya lebih terbatas.

Nah gitu juga pas gua lagi nyari meja panjang (console ya kalo gak salah sebutannya) buat naroh frame-frame foto kita. Ternyata meja begini tuh mahal-mahal juga kalo di toko furniture.

Untungnya nemu rak buku yang pendek tapi panjang ini di Ikea. Nah lho kok bisa pendek tapi panjang? Hahaha. Maksudnya secara vertikal tuh pendek, jadi di bagian atasnya bisa kita taroh frame-frame foto (kalo rak buku biasa kan rata-rata tinggi secara vertikal, nah kalo tinggi kan gak lucu kalo atasnya kita taroh frame foto. Siapa yang bisa ngeliat? Apalagi kalo orangnya tingginya cuma se-gua gini. Hahaha.), dan panjang secara horisontal yang mana kebetulan pula ukurannya cukup pas ama ukuran tembok yang emang mau kita jadiin tempat bersemayamnya semua frame foto kita. :)

Seneng banget gua nemu rak buku ini. Walaupun harganya relatif gak murah-murah amat, tapi sangat memuaskan. Kalo gak di Ikea mungkin gak nemu ya yang model begini.
markor-bookcase

Trus juga yang memuaskan adalah pas kita ngeliat lemari pajangan kaca ini:

lemari-kaca

Ini sih asli gua bilang great deal banget. Lemari pajangan yang full dari kaca ini harganya cuma USD 59! Murah banget kan?? Kalo di tempat lain (bahkan kalo bikin pake tukang pun) mana bisa dapet segini harganya? Soalnya gua inget pas gua bikin lemari pajangan di Jakarta juga gak semurah ini deh kalo diitung-itung. Ini lemarinya kalo mau, atasnya bisa dipasang lampu. Tapi kita gak pasang sih, soalnya toh udah terang ini. Hehehe.

Ya itu beberapa barang kita yang belinya di Ikea, masih ada lagi sih beberapa barang yang lain. So far sih kita puas ama barang-barang Ikea, kecuali laci bajunya Andrew itu. Jadi ya emang harus pinter-pinternya kita pilih-pilih aja.

Tapi gimanapun kita tetep terdaftar jadi fans nya Ikea. Apalagi Swedish meatball nya enak banget (dan murah pula!), dan Andrew juga seneng kalo ke Ikea, soalnya kan ada bagian mainan anak-anak tuh, dia suka main disono. Atau kalo pas ke bagian furniture kamar anak-anak, si Andrew suka nyobain ranjangnya atau mainin meja-kursinya. Hehehe.

PS. Ini penampakan kamar Andrew. Di rak mainan di sebelah kiri itu yang kotak-kotak merah itu juga dari Ikea. Bagus juga nih kotak-kotak gini biar mainan-mainan gak berantakan. Trus karpet yang ada gambar jalanan nya itu juga dari Ikea. Andrew paling seneng main mobil-mobilan di karpet ini. Karena kan ada jalanannya trus ada rumahnya. Karpet ini murah lho, harganya cuma USD 14.99. Karpet serupa di Wallmart harganya udah lebih mahal, ukurannya lebih kecil pula. Dan terakhir, ada keliatan tenda di sebelah kanan foto. Itu juga dari Ikea. Lucu juga nih main tenda-tendaan di kamar, walaupun sekarang Andrew udah jarang mau main tenda-tendaan sih… :)

kamar-andrew

PS lagi. Btw, dari begitu banyak franchise yang semua udah dibuka di Indonesia, kenapa Ikea gak buka di Indo ya? Padahal kalo buka di Indo, gua yakin pasti rame ya…

About these ads