LDR Survival Guide

Berhubung ada yang tanya tentang tips supaya LDR (long distance relationship alias hubungan jarak jauh) bisa awet, kali ini gua coba ngasih tips nya berdasarkan pengalaman gua dulu. Jadi ini bakal ngomongin LDR untuk yang lagi pacaran ya…

Semua juga pasti tau kalo yang namanya LDR itu gak enak dan berat banget untuk dijalanin. Gua sendiri adalah tadinya adalah orang yang paling skeptis dengan yang namanya LDR. Dulu salah satu temen baik gua pas jaman kuliah dulu tuh ngejalanin LDR, dan gua berkali-kali bilang ke dia ngapain sih ngejalanin LDR gitu, gak akan berhasil. Eh malah gua kena karma nya karena akhirnya gua harus ngejalanin LDR pas pacaran ama Esther. So… tips number 1, hati-hati kalo skeptis terhadap sesuatu, ntar malah bisa senjata makan tuan. Huahaha. :P

Ok ini nih tips benerannya ya…

1. Komunikasi, komunikesyen, komunikesyiong

Kenapa gua nulisnya sampe tiga kali? Bukan karena mau nunjukkin kalo gua bisa ngomong bahasa Inggris dan Perancis :P, tapi karena gua mau menekankan kalo yang namanya komunikasi adalah hal yang sangat-sangat penting dalam LDR.

Masa pacaran adalah masa pengenalan, jadi komunikasi yang berkualitas itu sangatlah penting. Jangan karena kurang komunikasi malah ntar pas married jadi kaget karena kok ternyata pasangannya gak seperti yang dikira selama ini. Atau karena miskomunikasi malah jadi berantem padahal sebenernya cuma karena hal kecil.

Kita semua juga tau kalo komunikasi yang paling baik dan paling berkualitas adalah dengan komunikasi 4 mata alias ketemuan langsung. Tapi justru ini yang jadi kendala terbesar dalam LDR kan… dimana kita gak bisa ketemuan langsung. Jadi menurut gua, karena kita gak bisa melakukan komunikasi yang berkualitas, kita harus menggantinya dengan komunikasi yang berkuantitas, alias komunikasi sesering mungkin!

Ini beberapa alat komunikasi yang bisa dilakukan selama LDR, gua susun dari yang menurut gua paling bagus sampe yang paling  jelek ya:

1. Video Chat

Berterima kasihlah pada teknologi. Sekarang kita udah bisa melakukan video chat lewat internet. Walaupun tetep gak bisa menggantikan kualitas kalo kita ketemuan langsung dimana kita bisa bersentuhan (ceile bahasanya), tapi at least kita bisa ngeliat mukanya pas lagi ngomong. Ini penting karena kita bisa jadi ngeliat mimik nya. So far menurut gua paling ok ya pake Skype ya. Kalo gua dulu mah boro-boro deh bisa video chat… Lha internet aja dulu masih pake Telkomnet Instan. Masih ada gak sih Telkomnet Instan ini sekarang? Huahaha. Gua sampe sekarang masih inget nyanyian nomor telponnya nih… Kosong delapan kosong sembilan delapan sembilan empat kali… Telkomnet Instant! Huahahaha.

2. Telepon

Kalo gak bisa ngeliat mukanya, denger suaranya pun udah ok lah. At least kita bisa denger intonasinya kan. Apalagi sekarang setau gua dari HP Indo tuh kalo telpon ke luar negeri udah murah. Kalo dulu mah boro-boro deh bisa nelpon keluar negeri dari HP. Bisa sih bisa, tapi mahal banget! Gua kudu pake kartu telpon dulu. Hihihihi. Dan karena kendala mahal itu jadinya telpon paling seminggu sekali aja.

3. Chatting

Alat komunikasi berikutnya yang menurut gua cukup bagus adalah chatting. Sebisa mungkin, chatting lah sesering mungkin. Setiap hari itu harus! Kalo bisa sehari lebih dari sekali malah lebih baik lagi. Chatting ini kan relatif lebih murah dari telpon ya. Udah gitu, rata-rata di kantor pasti ada internet, nah pinter-pinternya deh nyolong waktu buat chatting ama pacar pas jam kantor. Huahaha. Cuma kalo LDR nya di tempat yang beda zona waktu, ini bisa jadi kendala. Harus nyocokin waktu banget supaya chatting nya bisa lama. Satu lagi kekurangan chatting adalah bisa salah paham mengartikan tulisan. Karena kita gak liat mimiknya dan denger intonasi suaranya, bisa aja tulisan yang sebenernya biasa aja ternyata ditangkepnya seolah lagi marah. Jadi hati-hati kalo lagi chatting… Biasakan sebisa mungkin pake emoticon atau nulis sejelas mungkin supaya gak salah paham pas dibacanya.

4. Email

Email jelas bukan termasuk alat komunikasi yang baik, karena gak real time. Tapi ya lumayan lah daripada gak ada sama sekali. Apalagi buat yang tinggal di tempat yang beda zona waktu itu. Gua dulu juga kadang email-emailan. Apalagi buat orang yang kurang modal kayak gua. Jadi gua nulis dulu di Word secara offline. Setelah kelar, baru connect internet buat ngirim emailnya. Huahaha. But trust me, bukannya karena gua pelit lho, tapi dulu itu internet beneran mahal lho! Jangan dibandingin ama sekarang ya… :P

5. Surat

Gua mau nulisnya aja kurang tega rasanya. Masa iya sih sampe harus ngirim surat lewat pos? Tapi ya balik lagi, kalo emang semua alat komunikasi di atas gak memungkinkan untuk dilakukan, ya jalan terakhir ngirimlahsuratsesering mungkin. Walaupun tentu sangat gak disarankan ya… Lama banget nyampenya… Itu juga kalo nyampe, kalo gak nyampe gimana? :P

Oh ya, satu lagi tips tentang komunikasi ini… Berkomunikasilah tentang apa aja! Bener-bener apapun ya. Gak ada hal yang dianggap remeh atau gak penting untuk diceritakan. Semua hal, sesimpel apapun itu, harus diceritain. Dan jangan pake alesan lagi gak ada bahan cerita. Namanya juga masa pacaran…. Ini adalah saatnya kalian saling mengenal satu sama lain. Harus selalu ada bahan cerita.

Sekedar ide aja nih, dulu gua ama Esther ada permainan. Setiap hari, kita gantian ngelempar topik. Topiknya gak harus selalu yang berkaitan dengan hal-hal yang terjadi hari itu ya, bisa hal-hal di masa lampau atau pemikiran di masa depan. Terserah. Pokoknya topiknya tentang kita. Misalnya nih gua out of the blue ngomong kalo gua suka ama Marvin. Gua cerita kapan gua mulai suka ama Marvin, kenapa gua suka Marvin, trus cerita-cerita tentang Marvin yang gua punya, pengalaman beli Marvin, dan lain-lain. Setelah itu harus gantian si Esther yang cerita dia suka apa dan segala sesuatu tentang itu. Jadi intinya, lu bisa cerita tentang apa aja dan pacar lu harus bercerita tentang topik yang sama, tentunya dari sudut pandang dia. Dari sini kita bisa semakin mengenal pacar kita itu, tentang masa lalunya, tentang apa yang dia suka atau gak suka, tentang pemikiran-pemikiran dia, tentang cita-citanya… tentang semuanya deh!

2. Jujur dan gak jaim

Yah emang semua juga tau kalo lagi pacaran ya harus jujur dan gak boleh jaim. Tapi yang namanya lagi LDR itu lebih besar peluangnya untuk bisa gak jujur dan gak ketauan! Nah… jangan begitu tuh!

Walaupun peluang itu ada, tapi harus inget kalo ketidakjujuran dan kejaiman itu adalah boomerang yang bisa bikin semuanya jadi runyam di kemudian hari. Dan kita gak mau begitukan? Jadi inget… harus selalu jujur, cerita apa adanya, walaupun gak ditanya tetep harus cerita, dan jangan jaim-jaim. Jadilah diri lu sendiri, biar pacar kita juga tau kalo kita ya begini ini.

3. Komitmen

Ini juga dasar yang penting dalam LDR nih. Harus sama-sama komit kalo emang kalian mau menjalani LDR ini. Jangan trus ntar salah-salahan misalnya dengan bilang yah elu sih pake kerja di luarkota, jadi susah nih sekarang. Elu sih pake pindah-pindah keluar negeri, jadi ribet k n nih… Jangan salah-salahan begitu. Jadi dari awal emang udah sama-sama saling menerima kalo kondisinya emang harus berjauhan dan untuk itu harus sama-sama komit kalo kalian mau menjalani hubungan jarak jauh ini walaupun susah.

4. Saling menguatkan

LDR itu sangat susah karena kita gak di satu tempat yang sama. Kalo ada yang sedih, kita gak bisa meluk dia dan jadi shoulder to cry on. Kalo ada yang lagi marah, kita gak bisa menenangkan dia secara langsung. Belum lagi godaan akan jadi lebih banyak karena kita gak bisa menjalani hubungan ini sambil bergandengan.

LDR ini ibarat meja dengan 2 kaki penyanggah yang saling berjauhan, satu di sudut kiri dan satu lagi di sudut kanan. Meja ini baru bisa berdiri tegak dan kokoh kalo 2 kakinya juga berdiri tegak dan kokoh. Kalo cuma 1 kaki yang tegak tapi 1 kaki yang lain nya runtuh, mejanya akan runtuh juga.

Nah kalo emang lu udah yakin kalo pacar lu is the one, berjuanglah sekuat tenaga supaya meja itu tetep berdiri tegak dan kokoh. Kalo yang satu lagi down, yang lain harus menguatkan. Jangan pernah menyerah. LDR itu emang susah, tapi it’s worth untuk dijalani. Jadi maju terus pantang mundur ya, saling-salinglah menguatkan satu sama lain…

5. Jangan main api

Berkaitan dengan komitmen… Walaupun udah komit, tetep jangan main api. Walaupun kita merasa bisa jaga diri, tapi siapa yang tau kalo situasi dan kondisinya udah menunjang untuk melakukan sesuatu yang gak baik? Nah daripada nanti terbakar dan menyesal, mendingan hindari deh yang namanya main api. Caranya? Yah jangan lah yang namanya mulai-mulai flirting ama cewek lain, jangan lah yang namanya ketemu-ketemuan ama ex pacar, jangan lah yang namanya curhat-curhatan ama temen cewek. Walaupun kita awalnya merasa, ahkanitu temen doang, cinta gua tetep ama si pacar kok… Tapi pernah denger yang namanya witing trisno jalaran saka kulinokan? (Buat yang gak bisa bahasa Jawa, yah salah sendiri deh… Huehehe). Tetep menurut gua mendingan jangan. Sudah lah yang lurus-lurus aja. Kalo pergi ama temen ya rame-rame, jangan berduaan ama cewek. Dan gak usah lah itu ke diskotik atau panti pijet. :D

6. Melakukan kegiatan bareng

Lha… namanya juga LDR ya, gimana caranya melakukan kegiatan bareng?

Ya bisa dong ya… Melakukannya di tempat masing-masing. Huahahaha. Misalnya nih kalian nonton film yang sama. Jadi ntar abis itu bisa nyambung ngomonginnya. Bisa ngomongin adegan mana yang ok, mana yang enggak. Apa yang kalian suka atau gak suka dari film itu. Mungkin malah ada lagu yang kalian sama-sama suka? Dan bisa juga lho diselingi ucapan-ucapan misalnya “hmmm coba ya aku nontonnya bareng kamu, filmnya romantis gitu…” atau “pasti asik ya kalo kita nontonnya berdua, sambil pelukan…” Hehehe. Yah berandai-andai juga bolehkan… :)

Gitu juga kalo lu ada suka sama 1 CD, beli CD nya satu lagi trus kirimin ke pacar lu biar dia bisa ikutan denger. Mungkin aja ntar ada lagu yang jadi kenangan pas masa-masa LDR kan. :D

Melakukan kegiatan yang sama ini menurut gua juga penting. Dengan begitu kalian bisa merasa lebih dekat karena merasa punya sesuatu yang kalian lakukan bersama (walaupun di tempat yang berbeda :D).

7. Bikin planning

Gak ada orang yang pengen jauh-jauhan terus dari pacarnya selama-lamanya. Ya kan? Nah kalo kalian udah merasa serius, boleh banget lho ngomongin masa depan. Nanti kalo married, mau tinggal dikotayang mana? Siapa yang harus ngalah? Atau malah mau pindah ke kota yang baru? Ini penting banget dibicarain supaya hubungan kalian ini terarah. Jangan asal ya udah lah dijalanin aja, trus ntar pas udah mau married baru kalang kabut karena masing-masing gak ada yang mau pindah. Lha pegimana coba…

Kalo emang pacarannya belum mengarah ke pernikahan, ya at least bikin rencana jangka pendek. Kapan kalian bisa ketemuan. Siapa yang akan mengunjungi siapa. Bikin rencana kira-kiranya bulan apa mau ketemuan. Walaupun belum pasti, tapi dengan adanya rencana seperti itu bikin kitanya menjalani hubungan ini dengan lebih excited karena kita jadi looking forward menuju ke saat dimana kita bisa ketemuan kan.

Penantian itu akan terasa lama dan panjang kalo kita gak tau ujungnya dimana dan kapan. Tapi kalo kita punya perkiraan kalo ujungnya tuh disini lho, penantian itu gak akan terasa lama-lama amat. Trust me deh.

8. Surprise, surprise!

Enaknya LDR itu adalah gampang bikin surprise. Gak bakal ketauan dah. Hahaha. Jadi manfaatkan masa-masa ini untuk ngasih surprise ke pasangan. Misalnya ngirim-ngirim kado, atau kartu dengan tulisan ‘I miss you’, atau email puisi-puisi cinta…. Hehehe klise ya, tapi percaya deh yang dikirimin pasti seneng! :) Dan surprise-surprise kecil kayak begini ini sangat membantu untuk melanggengkan LDR ini.

Kalo bisa bikin surprise yang besar malah lebih bagus lagi. Misalnya dengan tiba-tiba lu dateng ke rumahnya. Wahhhh pasti rasanya gimanaaaaaaa gitu. :)

Gua jadi inget pas si Esther ngasih gua surprise dengan pulang ke Jakarta gak ngomong-ngomong. Tiba-tiba pas gua pulang kantor, si Esther udah ngumpet di kamar gua. Huahahaha. Tuh kanwalaupun kejadiannya udah 7 tahun yang lalu, gua masih inget banget lho betapa bahagia nya gua waktu itu… :D

9. Pedekate ame keluarge

Yah walaupun lagi jauh-jauhan, bukan berarti gak perlu lho pedekate sama keluarga pacar. Tau sendiri kalo budaya Timur kankita kalo mau ama anaknya juga harus mau ama keluarga nya kan. Dan restu orang tua dan keluarga itu penting banget pernanannya. Nah jadi, pinter-pinternya kita dah untuk bisa deket ke keluarganya.

Kalo emang pas kita satu kota ama keluarga si pacar, atau pas lagi ke kota dimana keluarganya berada, walaupun si pacar lagi gak disitu, gak ada salahnya untuk sowan. Ketemu-ketemuan, ngobrol-ngobrol.

Emang sih pasti rasanya risih banget ya, apalagi kalo belum pernah ketemu sebelumnya. Tapi itu harus! Sok pede aja… Ntar lama-lama juga biasa kok. Huahaha.

Gua dulu pertama kali ketemua papa mama nya Esther juga sendirian, gak bareng Esther. Trus pas gua lagi tugas ke Singapur juga gua pergi ama cici nya Esther dan suaminya. Padahal tadinya juga belum pernah ketemu, tapi ya kontek-kontek aja trus ketemuan. Hahaha. Deg-deg-an sih jangan ditanya. Tapi yah asal kitanya emang baik-baik ya pasti semuanya lancar kok… :D

Dan sudah pasti dan sudah jelas… Kalo keluarganya suka dan setuju ama kita, hubungan kita ama pacar pasti jadi semakin lancar… :)

10. Berdoa

Last but not least… Banyak-banyak berdoa yaaaa… Semoga dikasih kelancaran sama Yang Di Atas! :)

Good luck ya buat yang lagi LDR! :D

PS. Buat Azell, semoga tips-tips gua ini bisa membantu ya!

PS lagi. Buat yang juga pernah ngalamin LDR, kalo mau nambahin tips-tips nya silakan lho ya… :D

PS terakhir. Selamat Waisak buat yang merayakan… Dan selamat ber-long weekend buat yang bolos hari Senin! Huahaha… :D

About these ads

Long Distance Relationship

Gak.. gak.. gua gak mau ngasih tips tentang gimana menjalani LDR (long distance relationship) kok… Kalo tiap posting isinya tips mulu, mendingan gua buka biro konsultasi ya? Huahaha… :P

Gua cuma mau bilang kalo LDR itu sucks! Coba tanya ke orang-orang yang pernah atau sedang menjalani LDR, pasti semua setuju ama gua. Ya gak? :P

Gua pertama kali ngerasain LDR ya pas pacaran ama Esther. 1,5 tahun kita LDR. Gua di Jakarta, Esther di San Francisco. Duh rasanya itu berat banget. Udah kalo telpon bayarnya mahal (dulu masih mesti pake kartu telpon tuh, belum bisa pake HP. Kalo sekarang pake HP udah lumayan murah ya buat telpon ke luar negeri), yang lebih resenya karena perbedaan waktunya yang jauh. Di Jakarta pagi, di SF malem. Jadi susah kan mau ketemunya.

Setelah kelar LDR ama Esther, eh sekarang kita LDR lagi… Ya sama siapa lagi kalo bukan ama keluarga? Sedih lho rasanya jauhan ama keluarga begini. Gak bisa sering-sering ketemu bokap nyokap dan sodara. Si Andrew juga kasian, gak bisa sering-sering ngerasain ngumpul-ngumpul ama kakek nenek, om tante, dan sepupu-sepupunya. Kadang ada orang yang iri ama kita karena kita disini bisa jalan-jalan ke tempat yang asik-asik, tapi sebenernya gua juga iri lho ama yang di Indo yang setiap saat bisa ngumpul-ngumpul bareng keluarga besar. Bisa makan-makan kalo ada yang ulang tahun, atau ngerayain tahun baru bareng-bareng… Seneng banget pastinya ya…

Gua bukannya menyesali keputusan kita pindah kemari sih. Toh keputusan ini emang udah merupakan kesepakatan gua ama Esther. Dan kita juga tau kalo emang setiap keputusan pasti ada konsekuensinya. Dan konsekuensi jauh dari keluarga ini harus kita terima dan kita jalani.

Dan buat orang-orang yang menjalani LDR, yang namanya airport itu jadi tempat yang paling menguras emosi. Bikin emosi naik turun. Kalo kita ke airport untuk ngejemput keluarga yang dateng setelah lama gak ketemu, ya tentunya airport jadi tempat yang sangat-sangat menyenangkan. Tapi sebaliknya, kalo kita ke airport untuk nganterin keluarga pulang setelah liburan disini, airport bisa jadi tempat yang sangat-sangat menyebalkan! Hehehe.

Dan kemaren malem, gua ke airport LAX, dan kali ini airport menjadi tempat yang menyebalkan karena kemaren gua nganterin cici gua pulang ke Jakarta.

Cici gua emang liburan kesini dari awal Desember selama sebulan… Si Andrew juga nempel banget ama cici gua, kemana-mana maunya digandeng auntie Mel, kalo makan juga duduknya minta sebelah auntie Mel… Gak berasa juga sebulan tau-tau udah abis aja. Dari jalan-jalan ke Disneyland, Universal Studio, Las Vegas, juga ke Hollywood, Beverly Hills, Getty Center, The Grove, Camarillo Outlet, Downtown, dan juga tentunya dari mal ke mal (tetep yaaa… :P)…

…dan juga gak lupa untuk berwisata kuliner…

…yang pada akhirnya menghasilkan hampir 3000 foto (iya, tiga ribu! huahaha), akhirnya liburan ini harus berakhir juga kemaren. :(

Thank you, Mel, for visiting us… Hope you had a great time here (because we surely did!)…

Sampe ketemu lagi ya… Tahun depan ya? :D We miss you already!!!

PS. Yang ini sih mau pamer doang… Hehehe. Kemaren ini pas ke Getty, si Andrew kan pengen gambar di sketching room soalnya dulu pas kita ke Getty kan dia dikasih gambar disitu. Eh kali ini yang jaga keliatannya rada under estimate si Andrew.  Dia bilang di bawah ada bagian yang buat anak-anak kecil. Kita juga tau kalo di bawah ada bagian buat anak kecil, tapi si Andrew cuma demen aja ikut-ikutan orang-orang yang lagi pada ngegambar di sketching room. Emang sih yang di sketching room ini pada orang-orang gede. Kalo ada anak-anaknya pun juga anak-anak yang udah gedean.

Akhirnya dikasih juga sih si Andrew ngegambar disono. Dan di ruangan itu tuh disediain berbagai lukisan dan patung-patung untuk dijadiin objek buat digambar sketsa nya. Buat si Andrew gua ambilin salah satu buku art trus gua cariin lukisan yang kira-kira gak terlalu rumit lah buat ditiru ama si Andrew.

Dan ini hasilnya… (yang bagian kanan itu foto lukisan aslinya dari buku, dan itu lukisan pelukis terkenal lho! Gua sih gak kenal, tapi ada orang yang lagi ngelukis di sebelah Andrew, dia tau pelukis itu)

Not bad kan hasil lukisan Andrew? Hehehe. Orang yang lagi ngegambar di sebelah Andrew tuh sambil ngintip-ngintipin si Andrew terus, dan muji-muji kalo si Andrew tuh bener-bener get it dan ngerti pola lukisan yang dia tiru. Trus yang jaga ruangan itu juga keliatan amazed ngeliat gambarnya Andrew, trus dia bilang ke gua kalo si Andrew harus dilesin gambar nih, dia berbakat. Hehehe. Bapaknya dong yang langsung kembang kempis bangga… :P

PS lagi. Ada yang mau ikutan cerita soal LDR? Monggo lho… :)