Kabar Gembira

Awalnya bulan Desember yang lalu si Emma dapet panggilan audisi. Biasa sih ya namanya panggilan audisi. Yang gak biasa adalah ini untuk film layar lebar (biasanya buat TV atau iklan). Plus lagi perannya peran utama (rasanya baru kali ini si Emma dapet audisi buat peran utama). Dan… audisinya ini adalah permintaan khusus dari sutradaranya.

Ya udah pergi audisi. Audisinya sendiri cuma direkam pake kamera doang sama orang casting nya, gak langsung ketemu sama sutradaranya karena ternyata sutradara nya di New York.

Beberapa hari menjelang Natal, dapet email dari casting. Katanya sutradaranya suka sama audisi Emma dan minta ketemuan. Ya udahlah kita jadi ketemuan di Starbucks deket rumah (jadi tempat bersejarah nih sekarang! :D). Baik orangnya. Kita jadi enak ngobrol-ngobrol.

Dia bilang film nya ini masih tahap persiapan. Tapi karena salah satu karakter utamanya adalah anak kecil, jadi mereka merasa kudu nyari aktor anak duluan karena mereka (sutradara dan para producer nya) merasa bakal susah nyari aktor anak yang pas. Nah pas si sutradara ngeliat video Emma yang viral itu, dia langsung berasa si Emma ini pas banget buat jadi karakter yang mereka lagi cari itu. Makanya dia ngontek agent nya Emma buat suruh Emma audisi.

Dan dia suka ngeliat video audisinya. Dia merasa si Emma ini emang yang dia cari. Makanya dia mau ketemu buat biar lebih mastiin gitu. Masalahnya, produksinya bakal di New York dan karena film nya film independent, para producer nya maunya nyari aktor anak yang lokal. Jadi dia bilang walaupun dia suka sama Emma, dia masih mesti audisi anak-anak lain di New York.

Ya sudah lah, yang penting dia udah suka ya udah. Emma udah did her best! πŸ™‚

Bulan Januari, setelah liburan Natal dan Tahun Baru, kita dapet email katanya si Emma di-pin dan dibilang si Emma is a strong front-runner tapi masih banyak moving part buat karakter ini jadi mereka belum bisa decide. Pin itu maksudnya jadi udah tinggal 2-3 aktor yang mereka suka.

Emma udah pernah di-pin buat TV show sebelumnya tapi akhirnya dia gak dapet job nya. Jadi walaupun udah kayak masuk final, tapi belum tentu menang! πŸ˜›

Januari, Februari… gak ada kabar. Akhir Februari gua liat pengumuman di internet kalo film ini hire Colin Farrell. Wuiii gak nyangka mereka dapetin Colin Farrell buat film ini. Colin Farrell gitu lho! Gua inget jaman dahulu kala pertama kali tau Colin karena nonton film Phonebook. Trus dia juga main di Fantastic Beasts And Where To Find Them sama Saving Mr. Banks yang mana gua juga suka. Trus dia juga bakal main di Dumbo kan, film yang lagi kita tunggu-tunggu banget. Wuii keren banget kalo Emma bisa main film sama Colin Farrell kan?

Bulan Maret, manager Emma bilang kalo Emma dapet job nya dan lagi nunggu offer. Seneng dong? Ya pastinya. Tapi model begini-begini nih kalo belum sampe dapet offer nya ya gak bisa terlalu high hope dulu karena mereka masih bisa aja berubah last minute (bahkan dari yang gua denger, aktor yang udah di-booked aja masih bisa di-released pas hari mereka shooting lho karena merasa ternyata gak cocok). πŸ˜›

Kata manager nya biasa nya take 1-2 hari buat nyiapin offer. Kita tunggu berhari-hari gak dapet-dapet juga. Tuh kan… Masa bikin offer aja lama gitu… πŸ˜›

Trus abis itu udah weekend pula, pasti mereka pada libur.

Hari Minggu sore, kita lagi beres-beres rumah, eh telpon gua bunyi. Si Andrew yang liat dan yang muncul adalah nama sutradaranya (kita tukeran nomor telpon pas ketemuan bulan Desember). Si Andrew langsung heboh abis.

Sutradaranya bilang kalo dia mau nyampein secara personal kalo mereka mau hire Emma! Wuiiii! Sampe sutradaranya telpon sendiri! Dia bilang, dari awal dia suka banget sama Emma tapi producers nya masih pengennya mereka hire orang lokal New York. Tapi akhirnya dia meyakinkan para producers nya kalo kudu mesti si Emma yang main peran ini. Aduh terharu banget gak sih dengernya… Dia segitu yakinnya sama Emma. Padahal kan Emma belum punya pengalaman acting di film…

Dan tetep lho ya abis itu masih nunggu lagi beberapa hari sebelum dapet offer nya! πŸ˜›

Bulan April mulai team produksi nya kontek-kontek kita. Minta ukuran baju Emma, sepatu dan juga foto-foto Emma dari bayi yang mana kita kasih ribuan foto (beneran lho, gak lebay) dan ternyata yang dipake jadi prop cuma sebiji, itu pun kecil banget! Hahaha. πŸ˜›

Trus akhirnya offer nya pun datang juga. Dan dikasih tau kalo shooting nya mulai tanggal 6 Mei. Jadi kita kira-kira Emma terbang tanggal 5 which is perfect soalnya tanggal 4 nya si Emma kudu ikutan upcara komuni pertama di gereja (udah belajar 2 tahun dan emang taun ini dijadwalin untuk komuni pertama). Lagian tanggal 4 itu kan gua ulang tahun ya. Eh ternyata disuruh terbang nya tanggal 4 karena nanti tanggal 5 mau ketemuan sama sutradara dan aktor lainnya dulu. Ya udah kita bilang tanggal 4 siang dia bisa soalnya komuni pertamanya pagi.

Eh trus dibilang gimana kalo Emma pergi tanggal 1, karena tanggal 2 nya mau fitting trus ketemuan sama sutradara dan aktor lainnya tanggal 3 jadi pas tanggal 6 udah siap shooting. Yah… pegimana dong! Lha upacara komuni pertama itu kan rame-rame ama anak lain, gak mungkin diubah tanggalnya. Trus si Emma udah belajar 2 tahun gitu dia udah nunggu-nunggu banget kan mau komuni pertama.

Akhirnya gua kontek gereja dan jelasin duduk perkaranya, untungnya mereka akomodatif banget. Katanya gak apa. Nanti pas Emma udah balik nanti bisa komuni pertama sendiri pas misa biasa. Ya udah jadi udah confirm si Emma bakal terbang tanggal 1 Mei. Oh ya, gak tanggung-tanggung ya, shooting nya tuh… 6 minggu lho! Jadi si Emma bakal di New York sampe pertengahan Juni.

Urusan gereja kelar, trus gimana sama sekolahan?

Karena si Emma bakal cabut nya sampe akhir taun ajaran (awal Juni) jadi si Emma harus dikeluarin dari sekolah early. Bener-bener dikeluarin dari sekolah. Hahaha. Again, untungnya Kepsek sama guru-guru nya juga akomodatif banget. Walaupun Emma kita keluarin early, guru-gurunya dengan baik hatinya mau nyiapin semua pelajaran-pelajaran yang Emma bakal ketinggalan. Nanti pas shooting kan bakal disediain guru ya di set (walaupun kerja, tiap hari Emma harus sekolah 3 jam) jadi Emma gak ketinggalan pelajaran. Dan walaupun Emma keluar dari sekolah lebih dari sebulan sebelum akhir taun pelajaran, Emma tetep boleh naik kelas ke kelas 3! πŸ˜€

Guru sekolahnya Emma yang kali ini emang baik banget. Pas hari terakhir si Emma sekolah dia sampe mau nangis. Trus pas Emma udah di New York, dia ada kirimin gua video temen-temen kelas Emma saying hi gitu.

Oh ya tentang guru di set, emang udah tanggung jawab produksinya untuk nyiapin buat aktor anak-anak. Masalahnya si Emma kan sekolahnya bilingual ya jadi kita minta kalo bisa dikasih guru yang bilingual juga. Untung producer nya baik. Dicariin beneran lho dan si Emma pun dapet guru bilingual jadi dia tetep bisa belajar bahasa Mandarin. Bahkan pas udah di hari-hari terakhir shooting, tiba-tiba sutradaranya ngasih script tambahan dimana Emma mesti ngomong Mandarin. Akhirnya guru nya ngebantuin supaya si Emma ngomongnya intonasinya bener. Berguna banget punya guru bilingual! Hahaha.

Guru di set nya juga baik banget. Duh si Emma mah dikasih sticker sama mainan-mainan, dibawain snack-snack macem-macem tiap hari. Malah sempet karena si Emma bosen, dia dengan niatnya ngajarin masak bikin dumpling lho. Jadi dia yang belanjain bahan-bahannya segala. Niat abis!

Nego sama bagian produksi ya gak straight forward. Untung ada manager nya Emma yang bantuin. Kita kudu nego sampe hal-hal kecil kayak minta apartemennya 2 kamar (tadinya mau dikasih yang 1 kamar), minta ada rice cooker, minta dikasih laundry service (gak keburu kan kalo mesti nyuci sendiri) dan lain-lain. Again untungnya producer nya akomodatif banget. Salah satu producer nya juga punya anak cewek, jadi dia make sure dicariin apartemen yang deket ama dia supaya nanti kalo weekend Emma bisa main ama anaknya (biar gak bosen kan) trus dicariin yang gedung apartemennya ada doorman nya biar lebih aman. Si Emma akhirnya jadi BFF tuh sama anaknya si producer. πŸ˜€

Pokoknya bulan April itu sibuk banget dah.

Trus trus… kok ya pas mau shooting, eh gigi depannya Emma lepas! Yah emang lagi umurnya sih, tapi kok ya pas timing nya tuh pas udah mau shooting sih. Hahaha. Yang satu lepas nya bulan Maret dan keliatan udah langsung mau numbuh jadi harusnya gak masalah. Masalahnya pas April trus satunya lagi juga lepas dan yang ini gak ada tanda-tanda bakal numbuh segera. Nah lho gimana dong si Emma ompong begini?

Sutradaranya sih awalnya bilang gak apa karena lucu justru kalo ompong. Namanya juga anak kecil, ompong itu kan lumrah. Masalahnya kan shooting nya 6 minggu tuh trus mereka shooting adegan nya kan loncat-loncat, gak ururtan. Jadi takutΒ  dong kalo ntar di tengah-tengah giginya Emma numbuh trus gimana… Jadi aneh kan di filmnya nanti kalo kadang ada gigi, kadang gak ada. πŸ˜›

Ternyata sodara-sodara, di dunia perfilman ini ada yang namanya flipper, alias gigi palsu buat anak-anak. Jadi emang khusus buat anak-anak yang ompong temporary gini. Hahaha.

Giginya dari acrylic jadi bener-bener cuma buat shooting doang. Gak boleh dipake terus-terusan, gak boleh dipake sambil loncat-loncat atau nari-nari dan gak boleh dipake buat makan karena gampang pecah. Ya udah sekitar 2 minggu sebelum berangkat si Emma bikin flipper nya. Masalahnya lagi, flipper itu kayak kawat gigi yang lama-lama bisa kendor jadi harusnya tiap berapa lama kudu balik ke dokter buat di-adjust. Tapi dokternya di LA sementara Emma di NY, pegimana dong? Akhirnya bikin flipper nya 2, buat jaga-jaga (dan ajubile bin jalik harga flipper nya mahal nian! Untung dibayarin :P).

Masalahnya lagi, setelah pake flipper ternyata ngomongnya jadi aneh! Haduh!

Jadi selama 2 minggu itu si Emma mesti latian ngomong pake flipper. Untungnya lama-lama si Emma jadi kebiasa sama flipper yang satu. Dia kalo pake flipper yang ini bagus ngomongnya tapi kalo pake yang satu lagi tetep gak bagus. Mana flipper yang satu lagi juga akhirnya kendor terus. Jadilah selama 6 minggu di New York, Esther kudu ati-ati banget sama flipper nya. Jangan sampe rusak di tengah-tengah kan karena gak ada gantinya secara flipper yang satu lagi gak bisa dipake. πŸ˜›

Sekarang kalo dipikir-pikir lagi, untung juga si Emma giginya copot nya sebelum shooting dan keburu bikin flipper. Kalo copotnya di tengah-tengah shooting kan lebih gawat ya! Hahaha.

Trus-trus seminggu sebelum shooting, si Emma batpil pula! Haduh! Sampe bindeng gitu. Kan gak bagus ya kalo ngomongnya bindeng. Kalo pas adegan nangis sih dia jadi bagus tuh. Hahaha. Tapi masalahnya shooting adegan nangis nya masih belakangan, bukan di awal-awal. πŸ˜› Yah untungnya pas pergi ke NY udah mulai sembuh dia.

Pokoknya serba khawatir banget dah. Plus aduh gua jadi campur aduk ya. Antara bangga dan seneng banget, tapi juga sedih banget karena kudu jauh dari Emma dan Esther selama sebulan setengah!

Trus akhirnya ya Emma dan Esther pun terbang ke New York.

<nangis-nangis dah di airport, ini kalo adegan film kita bisa dapet piala Citra… :P>

Gua ama Andrew tiap 2 minggu sekali dateng kesana pas weekend. Tadinya cuma mau pergi dua kali doang berhubung mahal ya tiketnya. Temen-temen Andrew ama temen kantor gua sampe bilang kita udah kayak keluarga jetset, ke New York mulu dan cuma buat weekend (buat yang gak tau, naik pesawat LA-NY itu 6.5 jam lho udah kayak dari Jakarta mau ke Hong Kong/Jepang :P). Hahaha. Tapi minggu lalu akhirnya kita dibayarin sama producer nya untuk terbang ke New York lagi. Asik dah! πŸ˜€ Walaupun kalo gua ama Andrew dikasih tiketnya ekonomi sementara Emma ama Esther dikasih first class. Hahaha.

Seneng bisa ngeliat Emma shooting. Kenalan sama producers dan crew nya yang semuanya baik-baik banget. Kenalan sama aktor-aktor yang walaupun pada terkenal tapi super baik. Salah satu producer nya sempet ngundang kita makan di rumahnya. Sutradaranya juga. Kita sempet hang out juga sama beberapa aktor pas weekend. Emma juga sempet pergi nonton sama yang jadi mamanya. Dan walaupun gak sempet hang out sama Colin di luar set tapi si Colin ada ngasih Esther dan Emma tiket nonton Lion King Broadway lho! Baik banget dah.

Si Emma jadi BFF tuh sama semua aktor termasuk si Colin (oh ya, si Emma tuh perannya di film jadi anaknya si Colin). Hahaha. Kalo lagi shooting suka hang out dan main-main bareng. Si Colin ada bilang ke Esther gini, dia jarang kerja bareng anak kecil, pernah tapi jarang. Dia bilang si Emma is quite something (gimana terjemahinnya ke Indo ya? :P). Sejak pertama kali dia liat Emma, dia berasa si Emma ini beda dan she was born to do this. Dia bilang ke Esther kalo kita raise Emma very good.

Aduh… si Colin Farrell bilang gitu tentang anak gua. Gimana gitu yaaaaa…. πŸ˜€

Pas gua ngobrol ama sutradaranya juga dia bilang kalo Colin ngasih tau dia kalo si Emma bagus banget acting nya. Dan gak Colin doang, aktor yang lain juga bilang gitu. Aduh… bangga banget dah!

Pengalaman selama 6 minggu shooting di New York bener-bener seru banget. Gua gak bisa cerita detail karena takutnya gak boleh. Gua gak tau sih yang mana boleh cerita yang mana gak boleh. Hahaha. Gua bahkan gak berani nulis nama-nama aktor yang lain disini takutnya nanti kalo mereka pas search berasanya gua norak banget (padahal emang iya :P). Kalo kalian penasaran, liat ke Instagram nya Emma aja (klik sini). Ada nama-nama aktor nya disana, kalo kalian search pasti keluar filmnya apa. Hahaha.

Gak berasa aja 6 minggu udah lewat. Hari ini Emma dan Esther pulang balik LA. Senengnya. Tapi Emma dan Esther sedih juga pas pisahan kemaren. Emma gak sampe nangis sih, malah Esther yang nangis. Hahaha. Salah satu aktor (yang jadi kakaknya Emma di film) sampe post di IG nya tentang Emma. So sweet banget dah!

Sekarang kudu sabar menanti sampe film nya keluar. Taun depan baru keluar! Moga-moga sih awal taun ya. Dan gak tau bakal masuk Indo gak. Moga-moga aja ya biar kalian bisa pada nonton… πŸ˜€

Moga-moga juga scenes nya Emma masuk semua soalnya di film ini si Emma ada nyanyi (dikit sih dan gak boleh terlalu bagus nyanyinya hahaha – ntar kalo filmnya udah keluar gua ceritain ya tentang ini), main biola, nari, ngomong Mandarin, ketawa, nangis… kumplit dah! Hahaha.

Ya udah segini dulu ceritanya ya… πŸ˜€

 

Iklan