Home Alone Again!

Minggu lalu gua balik LA sendirian. Esther ama anak-anak masih di Singapore sampe Rabu besok. Jadilah gua 10 hari home alone! Gak enak banget ya di rumah sendirian itu. Pulang rumah berasa banget sepi nya. Mati gaya banget pokoknya. Apalagi kalo pas malem udah mesti tidur, tambah berasa sepinya luar biasa. Jadinya gua suka sebel kalo udah jam mesti tidur. Gak enak banget rasanyaโ€ฆ

Anyway, mau cerita beberapa hal selama seminggu kemaren iniโ€ฆ

Jetlag

Efek pulang liburan dari Asia yang paling menyebalkan adalah jetlag! Apalagi pengalaman 4 tahun lalu yang gua jetlag nya parah banget sampe 2 minggu gitu.

Nah minggu lalu tuh gua nyampe LA nya hari Minggu jam 12 siang trus nyampe rumah jam 2-an. Karena di pesawat sempet tidur bentar jadi gua gak berasa ngantuk. Cuma berasa cape aja. Akhirnya gua tidur jam 6 sore dan bablas bangun jam 5 pagi. Pas buat ngantor. Gua pikir wah ok banget nih, gua gak pake jetlag!

Hari Senin, tidur jam 10 kebangun jam 12. Trus gak bisa tidur sampe jam 2-an karena berasa anxious banget gak bisa-bisa tidur (kebayang-bayang 4 tahun lalu gua selalu gak bisa tidur sampe jam 5 pagi! :P) jadi gua minumin ZZZQuil (pil tidur yang sebenernya isinya sama kayak Benadryl). Tidur deh sampe bablas jam 8 lewat, itupun akhirnya kebangun karena ditelpon Esther. ๐Ÿ˜›

Hari Selasa, sama lagi. Tidur jam 10 kebangun jam 12 dan gak bisa tidur sampe jam 2-an gua minumin ZZZQuil lagi. Haiyaaaa kok jadi begini terus ya?

Hari Rabu gua dari awal langsung minum ZZZQuil dan bisa tidur normal. Tapi trus gua jadi worry kalo mesti pake ZZZQuil terus ya walaupun ditulisnya gak bakal bikin kecanduan sih secara itu sama kayak Benadryl.

Hari Kamis gua gak minum ZZZQuil dan bisa tidur. Jumat juga. Sabtu rada gak bisa tidur tapi gua biarin terus karena Minggunya bisa bangun siang anyway kan. Eh Minggu malem gua gak bisa tidur lagi jadi mesti minum ZZZQuil nya lagi.

Gak tau nih sampe kapan tidurnya gak beraturan gini. Mungkin kudu sampe Esther dan anak-anak balik kali ya baru bisa berasa normalโ€ฆ

Aroma Karsa

<baca buku sambil dinner – pas baru pulang LA nih males beli makanan jadi bikin Indomie ama telor ceplok aja dah :P>

Pas lagi di Indo, gua tanya di IG Story, buku Indo apa yang bagus. Dan 95% bilang Aroma Karsa nya Dee Lestari. Wah ya udah langsung mau beli ya secara gua juga suka buku-buku nya Dee Lestari. Eh kok pas malah Lenny yang udah kelar baca, nawarin mau ngasih bukunya jadi gua gak usah beli. Thanks ya Len!

Untung banget lho gua bawa buku ini ke pesawat karena In Flight Entertainment nya pesawat pas gua terbang dari Hong Kong ke LA yang selama 13 jam itu ternyata rusak! Jadi kalo nonton film tuh filmnya jalan sekitar 2-3 menit trus frozen 10 menit. Begitu terus. Jadi selama frozen ya gua baca buku. ๐Ÿ˜› Total 13 jam penerbangan gua cuma berhasil nonton 2 film! ๐Ÿ˜›

Buku nya gak kelar dibaca di pesawat. Jadi 2 hari pertama pas gua udah di rumah gua kelarin bukunya yang tebel luar biasa itu. Hehehe.

Gua suka sama Aroma Karsa. Walaupun tebel banget tapi ceritanya cepet mengalir dan seru. Model-model Supernova banget ini. Jadi kalo suka Supernova, pasti suka Aroma Karsa. Emang kadang ada paragraf-paragraf yang bertele-tele dan terlalu puitis buat menggambarkan situasi, nah kalo udah yang kayak gini sih gua skip aja ngebacanya. Hahaha.

Recommended banget deh buku ini!

Banjir

Hari Senin dapet berita gak enak dari penyewa apartemen kita. Apartemen kita kebanjiran dari kamar mandi! Trus dia matiin air kamar mandi dan udah gak banjir. Selasa nya dapet berita banjir lagi dan lebih parah, sampe ke living room dan kitchen! Haduh!

Setelah keribetan yang gak sedikit, kita berhasil mendatangkan emergency plumber malem-malem buat benerin. Intinya ada pipa yang mampet dan perlu diganti. Tiap orang atas mandi, langsung luber ke apartemen kita.

Long story short, udah dibenerin dan diatasin. Tapi apa sudah begitu saja? Ternyata tidak sodara-sodara. Inilah ribetnya tinggal di Amerika. Walaupun udah kering dan gak ada baunya sama sekali, kita tetep harus memastikan kalo lantai nya bener-bener kering ring ring biar nanti gak berjamur plus lagi harus disanitasi. Apa kabar orang-orang Jakarta yang rumahnya kebanjiran ya? Di rumah gua dulu kalo kebanjiran berhari-hari dan tingginya sebetis setelah kering ya udah gitu aja. Ya dipel aja sampe baunya ilang.

Ini banjir nya tuh gak ada 1 cm lho. Dan beneran gak ada baunya apa-apa sama sekali. Tapi ribetnya luar biasa! ๐Ÿ˜›

Hari ini akhirnya manggil perusahaan buat pakein alat ngeringin dan mengurangi kelembaban yang harus dipasang di rumah setidaknya 3 hari. Berapa duit buat begini doang? Jangan ditanya dah. Sakit hati. Moga-moga aja bisa diklaim ke asuransi. Doakan ya!

Oh iya, hari ini juga baru dikasih tau kalo pintu kamar mandi jadi gak bisa nutup. Mungkin karena mekar kena air. Haiyaaaaโ€ฆ Gak ada abis-abisnyaโ€ฆ ๐Ÿ˜ฆ

Stranger Things

Salah satu yang gua tunggu-tunggu Summer ini adalah Stranger Things season 3. Sebenernya udah keluar dari tanggal 4 Juli kemaren tapi karena lagi liburan ya gak bisa nonton. Akhirnya minggu lalu gua binge watching dah selama 2 hari untuk ngabisin season 3 ini.

Suka gua ama season 3 ini! Walaupun di episode-episode awal gua gak suka sama cerita-cerita drama percintaannya, tapi gua suka ama ending nya! Seru! Trus bagian terakhir pas El baca surat dari Hopperโ€ฆ aduhhhhhh langsung mewek dah! ๐Ÿ˜›

By the way, karena kesepian yang amat sangat, gua jadi nonton too much Netflix seminggu ini. Gua suka nonton komedi special nya Aziz Anshari, gua suka nonton Patriot Act nya Hasan Minhaj, gua suka Secret Obsession nya Brenda Song, tapi gua juga ada coba nonton beberapa serian yang lain kayak Family Reunion dan Designated Survivor tapi kok gak seru yaโ€ฆ ๐Ÿ˜›

Ada apa lagi sih yang seru di Netflix? Kalo ada yang mau ngasih rekomendasi, silakan yaโ€ฆ

Pacific Dining Car

Minggu lalu diajakin temen kantor buat makan siang di Pacific Dining Car karena lagi ada program Dine LA dimana mereka ada lunch menu $25 buat 3 courses. Lha harga steak nya aja udah $40 sendiri kalo di menu nya yang biasa, jadi ini good deal banget!

Restorannya lucu. Retro banget. Asli semua-semua nya jadul abis, tapi masih terawat dengan baik. Suka gua ngeliatnya. Sampe host nya aja orangnya model-model kayak mafia gitu. Bener-bener pas masuk tuh berasa kayak lagi di tahun 50-60-an gitu. Kayak masuk time machine. Hehehe.

Buat appetizer gua mesen shrimp cocktail. Isinya cuma 3 biji udangnya tapi gede-gede dan saos cocktail nya enak banget!

Buat main course gua mesen baseball steak. Ini top sirloin steak sebesar 8 oz yang bentuknya kayak baseball. Jadi walaupun keliatannya kecil, tapi karena tebel banget jadi sebenernya steak nya itu gede! Gua milih pake saos jamur dan buat side nya gua milih creamed spinach yang mana enak banget! Steak nya juga enak banget! Bener-bener juicy. Dan asli abis makan steak nya ini aja gua udah kekenyangan sebenernya.

Tapi berhubung udah paket jadi kudu mesen dessert kan. Gua mesen hot fudge brownie with ice cream. Lagi-lagi enak! Yang ada gua abisin juga dan jadinya kekenyangan amat sangat! Huahaha. ๐Ÿ˜›

Once Upon A Time In Hollywood

Ini salah satu film yang udah gua nanti-nantikan banget. Bukan karena gua penggemar Quentin Tarantino (gua cuma pernah nonton Kill Bill dari film-film dia, tapi gua suka sih Kill Bill), tapi karena keliatannya menarik karena film ini adalah tribute untuk Hollywod.

Jadi film ini bercerita tentang Rick Dalton (Leonardo DiCaprio) aktor kawakan yang udah mulai gak laku dan Cliff Booth (Brad Pitt) yang adalah stunt double nya Rick. Jadi intinya ya cerita tentang kehidupan Rick dan Cliff lah. Tapi yang menarik karena walaupun kedua tokoh utamanya ini adalah fiktif tapi mereka hidup di antara tokoh-tokoh yang adalah nyata.

Yang menarik juga adalah karena setting nya di tahun 1969 jadi si Tarantino bikin Hollywood di tahun itu. Katanya (dan keliatannya) mereka emang shooting di lokasi beneran lho bukan di studio. Niat banget yak arena semuanya harus dibikin jadi kayak tahun 60-an. Gak kebayang gua mereka harus nutup semua jalanan biar isinya mobil-mobil tua semua. Trus papan-papan toko-toko harus diubah semua. Untungnya di LA ini emang banyak tempat yang karena nilai sejarah jadi tetep dipertahankan bentuk aslinya. Kayak bioskop Regency yang ada di Westwood Village (menarik banget pas liat adegan ini karena sehari sebelumnya gua baru abis dari Westwood Village).

Gua sendiri bukan penggemar DiCaprio. Gak tau ya, menurut gua kok dia biasa-biasa aja. Tapi setelah ngeliat film ini, gua kagum banget sih. Akting dia bagus banget disini! Pasti dia bakal dapet nominasi Oscar deh. Dan pantes juga kalo sampe dia menang! ๐Ÿ˜€

Brad Pitt juga ok banget akting nya disini. In fact, semua aktor di sini bagus-bagus semua. Kayak Mike Moh yang jadi Bruce Lee dan juga Julia Butters yang adalah satu-satunya aktor anak-anak di film ini dan dia mainnya bagus banget!

Terus terang, film ini kepanjangan menurut gua. 2 jam 45 menit aja gitu! Ada beberapa adegan yang menurut gua kelamaan dan kepanjangan. Kayak adegan Brad Pitt nyetir mobil misalnya. Itu bisa banget dipendekin. Awal-awal film gua sempet berasa bosen dan ngantuk. Walaupun ceritanya menarik tapi karena too slow for me jadi bosen. Gua rada kecewa sebenernya ama film ini awalnya.

Tapi belakangan tambah seru tambah seru dan ending nya epic banget! Walaupun banyak kritikus justru gak suka ama ending nya yang merubah sejarah, gua justru suka banget ama ending nya. Hahaha. Orang-orang sampe sorak sorai tuh pas ending nya. ๐Ÿ˜›

At the end, gua jadi suka banget ama film ini dan gua kasih nilai 9! ๐Ÿ˜€ Terutama buat orang yang suka ama film-film klasik Hollywood pasti suka dah karena banyak referensi ke film-film lama. ๐Ÿ˜€

Ya udah gitu aja… sekarang mari menghitung hari sampe Rabu malem dimana Esther dan anak-anak pulang! ๐Ÿ˜€

PS. Kenapa judulnya again? Karena ini kedua kali gua di rumah sendirian kayak gini. Pertama kali home alone tepat 11 tahun lalu… ๐Ÿ˜›

 

Iklan