Orchestra From Home

Sejak lock down kan jadi banyak ya acara-acara konser yang dibikin dari rumah. Seru juga ngeliatin video-video orang-orang yang pada nyanyi dan main band dari rumah masing-masing trus digabungin jadi satu video collage gitu. Keren keliatannya. Hahaha.

Jadi waktu ada yang ngajakin Emma kolaborasi untuk bikin juga ya kita langsung ayo aja. Apalagi ini proyek nya untuk amal, untuk menggalang dana buat para musisi yang sekarang jadi gak ada kerjaan (gua ada baca banyak lho musisi-musisi disini yang akhirnya pindah haluan jadi supir Uber selama lock down karena gak ada kerjaan). Trus gak tanggung-tanggung proyek kolaborasinya bareng orkestra! Orkestra nya Terrence and Friends dari Indo. Kebayang gak sih, masing-masing musisi bakal main instrumen nya sendiri-sendiri di rumah masing-masing? πŸ˜€ Trus proyek ini juga menggadeng Andy F Noya (pembawa acara Kick Andy di Metro TV) buat ngasih kata-kata motivasi di tengah lagu. Pokoknya semangat deh ikutan proyek ini.

Awalnya project manager nya, Terrence, bilang mau pake lagu When You Believe atau Kidung. Gua bilang kalo pake lagu Kidung mesti kasih waktu nya jangan mepet-mepet ya secara Emma gak tau lagu Kidung sama sekali. Hahaha. Kalo When You Believe sih ok lah, jaman dulu banget Emma pernah belajar lagu ini. Akhirnya diputusin When You Believe aja. Sip deh.

Trus kita nunggu sampe orkestra nya rekaman dulu. Jadi penyanyi nya rekaman belakangan. Setelah udah dapet rekaman orkestra nya, baru kita mulai rekaman bagiannya si Emma (Emma gak nyanyi sendirian ya, ada penyanyi lainnya dari group orkestra nya juga). Jadi pas ngerekam tuh si Emma sambil dengerin musiknya pake earphone, trus gua rekam suaranya si Emma aja jadi tanpa ada musiknya.

Rekamannya dimana?

Di dalem lemari baju! Di masa-masa ini emang lemari baju jadi banyak banget fungsinya, setelah waktu itu gua jadiin tempat kerja, sekarang jadi studio rekaman. Hahaha. Yah namapun kita gak punya studio ya. Jadi lemari baju adalah tempat yang paling bagus untuk rekaman karena baju-baju nya itu bantu bikin lebih kedap. Trus ngerekam nya pake apa? Pake HP! Again, gua gak punya peralatan rekaman yang mumpuni. Padahal punya anak penyanyi ya, harusnya emang kudu invest alat rekaman nih. Ntar dah kapan-kapan. Hahaha.

Yang ada, pas udah gua kirim hasil rekamannya, pas digabungin sama hasil rekaman penyanyi lainnya kok suara Emma kayak mendem. Jadilah kudu diulang, rekaman lagi. Hahaha.

Yah gak heran lah, namapun juga proses rekaman ya gitu ya. Mesti diulang-ulang. πŸ˜€

Untungnya setelah ngulang kedua kali, ternyata udah ok hasilnya.

Gua denger cerita dari penyanyi lainnya juga kan pada ngerekam dari rumah, ada yang tinggal di kos-kos-an dimana kedengeran banget kalo ada motor lewat, jadi dia kudu ngerekamnya ngumpet di dalem selimut. Hahaha.

Trus abis itu baru rekaman video nya. Yang ini jadi lip sync aja. Gampang lah kalo bagian video nya. πŸ˜€

Dan ini dia hasilnya… Suka banget gua ama hasilnya! πŸ˜€

Keren ya? Hehehe.

Kalo ada yang berkenan mau menyumbang, silakan menyumbang di link ini ya:

https://benihbaik.com/campaign/orchestra-from-home-terrence-and-friends-music-peduli-musisi

Kalo gak nyumbang juga gak apa kok, kalo boleh minta bantuin share aja ya. Emma walaupun juga keilangan job-job nyanyinya tapi puji Tuhan kita masih ok-ok aja secara finansial, jadi sumbangan ini sama sekali bukan buat kita lho ya tapi buat para musisi lain yang kehilangan mata pencahariannya sementara mereka tetep mesti bayar biaya hidup buat keluarganya… Thank you! πŸ˜€

PS. Lagu When You Believe ini selalu membawa bittersweet memory buat kita. Kalo kalian masih inget, 4 tahun yang lalu Esther pernah kena stroke. It was very difficult time buat kita sekeluarga. Hari dimana Esther didiagnosa stroke itu setelah kita pulang dari gereja dimana Emma nyanyi When You Believe di gereja. Dan di hari dimana Esther akhirnya pulang ke rumah dari rumah sakit, malemnya si Emma nyanyi lagu ini lagi di acara lomba nyanyi (lomba nyanyi pertamanya Emma!). Jadi lagu When You Believe ini banyak kenangan banget buat kita…