Kerusuhan

Rusuh! Pandemik belum juga kelar, eh sekarang malah disini jadi rusuh. Tahun 2020 ini bener-bener dah ya… Gak kebayang ntar abis pemilihan presiden gimana. 😛

Pasti udah pada denger dong ya kalo di Amerika dan bahkan udah menyebar ke negara-negara lain juga lagi protes gede-gedean setelah kejadian sama George Floyd. Di Amerika juga awalnya di Minneapolis trus nyebar ke kota-kota lain termasuk LA. Protes yang awalnya damai eh trus jadi rusuh pake bakar-bakaran dan jarah-jarahan. Udah hampir 13 tahun gua tinggal disini, baru kali ini ngalamin ada curfew (jam malam). Sejak hari Sabtu kemaren tiap hari ada curfew. Pas Sabtu masih mulai nya jam 8 malem tapi sejak hari Minggu curfew nya dari jam 6 sore udah gak boleh keluar sampe jam 5.30 pagi. Beberapa kota lain kayak Beverly Hills dan Santa Monica malah jam 4 sore. Yah buat kita gak ngaruh sih curfew nya, toh kita juga gak berani kemana-mana, jadi emang di rumah aja terus.

Hari Sabtu kemaren sih yang paling serem buat kita. Sebenernya pas Jumat udah tau kalo di LA udah mulai demo-demo di downtown dan pake ada bakar-bakar bendera segala, trus nyetop traffic di freeway. Tapi masih termasuk aman lah.

Hari Sabtu tuh kita emang udah plan mau pergi ke IKEA di Costa Mesa (jauh, sekitar sejam dari rumah kita) buat ngambil meja nya Emma. Iya lho, finally, kita dapet time slot buat pick-up di IKEA, jadi sekarang si Emma udah punya meja belajar! Yay! 🙂

Dan karena udah ke daerah sana, kita sekalian mau mampir ke rumah temen ama sepupu nya Esther di Orange County.

Esther sempet keder mau pergi gak ya karena takut sama yang pada demo kan. Tapi gua bilang gak apa lah, toh kalo mereka demo di downtown, kita arahnya beda. Freeway nya juga beda. Jadi ya udah kita tetep pergi.

Kita pergi dari jam 12 siang sampe balik rumah lagi tuh jam 6 sore. Dan baru itu kita denger kalo ternyata lagi pada rusuh di Rodeo Drive dan The Grove yang mana deket banget ama kita. Siapa yang nyangka ya kalo rusuhnya sampe parah gitu. Sampe ngejarah dan bakar-bakaran segala.

Lega juga kita udah nyampe rumah. Tapi semaleman itu kita jadi denger sirine terus terusan. Sama suara helicopter keliling-keliling terus. Ada kayaknya 6 helikopter yang muter di daerah kita.

Trus sekarang gimana? Ya begini, masih mantengin berita terus. Yang tadinya kita udah mulai berani pergi ke supermarket buat belanja, sekarang gak berani lagi deh. Belanja nya pake delivery lagi. Gak tau nih kondisinya sampe kapan kayak begini…

Sejak weekend kemaren jadi banyak yang tanya ke gua lewat WA dan Instagram. Yah pada concern pastinya ama kita. Thank you banget lho!

Gua jadi kepikir pengen nulis disini yang ditanya sama temen-temen di Indo karena rata-rata nanyanya sama… 😀

Kenapa kok gara-gara George Floyd aja trus jadi rame begini?

Sebenernya bukan karena George Floyd doang ya. Kejadian police (dan ex police) brutality against POC (jadi ada istilah baru kan sekarang… POC alias people of color :P) itu udah sering banget dari dulu. Nah belakangan ini trus kejadian lagi bertubi-tubi… Ahmaud Arbery, Breonna Taylor, trus nyambung ke George Floyd, jadi ya udah akumulasi banget sampe akhirnya meledak lah sekarang ini.

Buat yang nanya (ada lho yang nanya ke gua lewat WA) emangnya si George Floyd kenapa sih, yaela… Google aja sendiri ya. Males lah gua kalo kudu nyeritain. 😛

Kok ternyata orang Amerika racist banget ya? Emang selalu begitu ya? Kok jadi kayak mundur ke jaman KKK lagi…

Kalo gua bilang yang namanya racism itu selalu ada ya dimana-mana. Bukan di Amerika doang. Kita selama hampir 13 tahun disini gak pernah ngalamin racism (puji Tuhan) tapi ya emang bukan berarti gak ada orang-orang yang racist disini. Namanya oknum pasti ada aja kan ya. Kayak kemaren ini gara-gara corona, trus jadi banyak yang racist against Asian people.

Nah kalo masalah racism antara orang putih dan orang item kan emang udah sejak jaman nenek moyang dulu kan ya kalo di Amerika tuh. Jadi every now and then kayaknya selalu explode lagi kalo ada yang nyulut.

Again racism gua yakin selalu ada, gak pernah hilang. Dan sekarang-sekarang ini sejak ada social media jadi semakin keliatan karena ada buktinya kan. Kalo jaman dulu gak ada social media ya gak banyak yang tau, atau gampang ditutup-tutupin gitu jadi kita gak tau.

Kali ini kok sampe parah gitu ya sampe kerusuhan segala, baru pertama kali ya kejadian kerusuhan kayak gini di Amerika?

Jelas bukan pertama kali lah kejadian kerusuhan di Amerika ya. Di LA sendiri pernah terjadi kerusuhan besar di tahun 1992 yang dikenal sebagai LA Riot. Juga karena racism. Tapi emang kita (di Indo) gak pernah denger kan ya tentang LA Riot ini? Gua juga baru taunya setelah pindah kesini kok diceritain ama temen-temen disini. 😀

Sama kayak kerusuhan di Jakarta tahun 1998, buat kita orang Indo pasti masih inget dan gak pernah lupa dong ya. Tapi orang-orang sini gak ada yang tau lho ada kerusuhan gede di Jakarta tahun 1998.

Again karena sekarang ada social media. Beritanya lebih terakses dimana-mana. Kalo jaman dulu lebih lokal beritanya ya.

Ternyata orang Amerika ya sama aja kayak orang Indo ya. Jadinya sama aja kayak kerusuhan di Jakarta tahun 1998 ya?

Buat gua yang udah ngalamin kerusuhan 98 di Jakarta dan kali ini ngalamin kerusuhan di LA, walaupun ya berasa serem tapi gak seserem pas di Jakarta dulu. Kenapa? Karena disini at least kita tau polisi-polisinya keluar semua. Bahkan national guard juga udah dikerahkan. Emang belum brenti kerusuhannya, masih on and off tapi at least kita berasa aman di rumah.

Sementara waktu kerusuhan 98 di Jakarta, masih pada inget gak? As much as I don’t want to remember but I do. Waktu kerusuhan itu ya, polisi dan tentara menghilang semua. Gak ada satupun yang muncul. Itu yang bikin beda dan bikin seremnya setengah mati. Kita mesti bikin neighborhood watch sendiri. Bareng tetangga-tetangga mesti patroli dan jaga malam. Gila itu mencekam banget lho dan asli serem luar biasa. Jangankan pergi keluar, di dalam rumah aja rasanya takut banget.

Jadi sekarang gimana?

Ya kayak tadi gua bilang, mantengin berita aja terus. Mantengin perkembangannya. Gak tau bakal gimana. Moga-moga aja bisa segera reda. Moga-moga nanti Amerika punya presiden yang baru yang lebih berwibawa dan gak antik kayak yang sekarang ini… 😛

Sebenernya kerusuhan itu kalo menurut kita ya salah satu faktor terbesarnya adalah karena kita gak punya pemimpin yang dihormati dan dihargai rakyat. Sama kan kayak kerusuhan Jakarta 1998? Racism dan presiden diktator. Sama persis masalahnya. Jadi kalo menurut gua pribadi ya yang penting presidennya mesti diganti supaya rakyat berasa punya leader gitu. Kalo sekarang kan kayak gak ada leader nya, semua gerak sendiri-sendiri, semau-maunya sendiri.

Ya udah gini dulu ceritanya. Nanti kalo ada perkembangan lagi gua ceritain lagi ya. Moga-moga sih gak jadi tambah parah sih ya… 😀