#AEAEFranceTrip21 – Day 5&6: Nice & Monaco

Day 5 – Jumat, 9 Juli 2021

Bangun siang, makan breakfast udah hampir jam 12 trus beres-beres, ngobrol-ngobrol ama Haley sebelum akhirnya pisahan karena kita mesti check out jam 1.30. Bye-bye Hotel Martinez yang cantik dan nyaman… Hahaha.

Jam 2 mobil jemputan kita udah dateng buat nganterin kita ke Nice. Jadi rencananya kita bakal nginep 2 malem di Nice, karena hotel di Nice jauh lebih murah harganya! Huahaha. Abis bergaya hidup jetset ala selebriti selama 3 malam, sekarang kembali ke kenyataan jadi rakyat jelata. πŸ˜›

Novotel Suites Nice Airport

Berhubung kita cuma 2 malem di Nice trus bakal terbang ke Paris dan Nice itu kota nya kecil dan bisa naik tram kemana-mana jadi kita memutuskan untuk nyari hotel deket airport aja. Kita milih Novotel karena pikiran kan Novotel udah ada nama jadi pasti ok lah ya, plus di hotel ini ada kamar yang pake sofabed jadi muat 4 orang dan harganya masuk budget (sekitar $170-an per malam).

Ternyata ya Novotel di Perancis itu gak sekeren Novotel di negara-negara Asia ya. Disini tuh model hotel kecil yang lebih dibikin bergaya modern gaya-gaya anak muda gitu. Gimana ya ngomongnya. Hahaha. Lobby nya aja jadi satu ama bar di lounge gitu. Kalo kita mau minta anduk atau apapun ya kita mesti turun ke lobby minta sama pegawai disana (yang mana paling cuma ada 1-2 orang), gak ada yang nganterin ke kamar. πŸ˜› Pas check in ditanya dulu hari apa aja yang mau kamarnya dibersihin, soalnya keliatannya mereka gak ada orang yang ngiter ke semua kamar buat liat mau bersihin atau gak, jadi by request.

Kamar nya lumayan gede sih. Area ranjang (king size) dan sofabed nya dibatesin sama gorden. Ada meja makan yang bisa digedein dan ada microwave. Kamar mandi nya yang rada aneh. Pertama, toilet nya ada di ruangan terpisah. Jadi begitu masuk kamar itu ada toilet doang trus setelah masuk ke kamar deket ranjang baru ada kamar mandi tempat shower dan bath tub. Trus kamar mandi nya itu berasa kayak model portable gitu. Bagus dan bersih sih tapi rasanya aneh aja. Berasa gak kayak nginep di hotel tapi kayak lagi di dalam kapal pesiar gitu. Aneh deh rasanya. Hahaha.

Tapi ya again dengan harganya dan juga lokasi nya deket airport dan deket tram jadi gak komplain deh. πŸ˜€

Nice Beach

Jadi menurut orang hotel, di Nice ada tram dan train. Kalo tram itu buat dalam kota, train buat luar kota.

Tram nya kayak begini nih. Beli tiket nya langsung dari mesin di tempat pemberhentian tram nya.

Kalo naik tram ke arah kanan dari hotel itu mengarah ke tengah kota Nice, kalo ke kiri ke airport. Acara kita hari itu adalah ke pantai. Ini gara-gara semalem pas lagi di after party, kita ketemu orang yang ngasih tau kalo pantai di Nice itu bukan berpasir tapi berbatu-batu. Dan di batu-batu nya itu bisa nemu batu-batu yang cakep-cakep kayak gemstones gitu. Berhubung Emma lagi suka banget sama kristal dan gemstones jadi dia mupeng berat buat ke pantai di Nice. Dan berhubung gak berpasir ya gua ayo aja ya pergi ke pantai. So mari kita ke pantai! Hahaha.

Sebenernya kota Nice ini kan emang kota pantai, jadi di belakang hotel kita juga ada pantai. Tapi kata orang hotel ya kalo mau ke pantai ya ke tengah kota situ, gua kok lupa ya nama area nya apa. Jadi kita kesana lah.

Dan beneran aja lho, pantai nya isinya batu semua. Kalo jalan gak pake sepatu jadi sakit semua tapak kakinya. Huahaha. Tapi si Emma dan Andrew seneng banget milih-milih batu batu nyari yang cakep-cakep. Gak tau emang beneran gemstones atau gak, yang penting cakep ya dipilih buat dibawa pulang.

Masalahnya banyak banget batu-batu yang mereka mau bawa pulang dan kita gak bawa tas gak bawa apa-apa. Untung gua pake kaos kaki jadilah kaos kaki dibuat jadi kantong bawa batu-batu. Huahaha.

Setelah puas main-main di pantai yang mana panas banget dan kita gak pake sunblock :P, kita jalan ke arah kotanya. Ngeliat orang makan es krim jadi mupeng jadi melipir beli es krim dulu. Kita tanya ke orang yang lewat bawa es krim dan dikasih tau dimana tempat belinya.

Gellateria Pinocchio

Gak salah pilih. Ini gelato terenak selama kita liburan kemaren! Yang di Cannes emang enak, tapi yang ini lebih enak lagi! Gua beli yang straciatella, gile enak banget!

Puas abis makan es krim, kita jalan ngiter-ngiter aja. Ternyata di daerah situ ada banyak tempat jual gelato dan semuanya keliatannya enak-enak banget! Gile deh. Hahaha.

Tapi berhubung udah jam makan malem, kita kudu nyari restoran. Muter-muter kok gak ada yang sreg, akhirnya di jalanan kecil ngeliat ada restoran Iranian.

Le Resto

Restorannya kecil, yang punya kayak keluarga gitu. Yang jagain anak-anak remaja dan untungnya salah satunya bisa ngomong Inggris. Kita mesen 1 porsi beef koobideh dan 1 porsi mixed beef koobideh sama ayam. Porsinya gede dan enak banget! Terutama nasinya itu enak banget! Setelah makan makanan Eropa terus berhari-hari di Cannes, enak banget rasanya bisa makan nasi! Huahaha. One of the best Mediterranean food we’ve ever had! πŸ˜€

Le Negresco

Trus jalan lagi bentar si Esther nyari aloe vera di pharmacy karena kita semua udah gosong kebakar kulitnya, trus gua beli souvenir, ke Carefour beli air dan breakfast dan karena deket jadi kita poto sama hotel Le Negresco ini. Hotel tua dan kayaknya jadi landmark nya kota Nice soalnya kalo di magnet-magnet souvenir suka ada bangunan ini. πŸ˜€

Trus balik hotel deh, tidur! πŸ˜€

Day 6 – Sabtu, 10 Juli 2021

Hari ini kita bakal ke Monaco. Rencananya sih berangkat pagi biar bisa seharian disana. Apa daya jam 10 baru bangun, jam 12 baru ke stasiun dan akhirnya jam 1an baru nyampe Monaco.

Dari Nice ke Monaco naik kereta cuma setengah jam doang menyusuri laut. Cakep liat laut nya warnanya biru turqoise gitu.

Pemandangannya cakep!
Stasiun di Monaco
Keretanya ini 2 lantai jadi kita selalu ngambil duduk di atas.

Kita nyampe di kota Monte Carlo trus kita langsung nyari makan karena udah laper banget. Jalan lumayan jauh akhirnya kita nyampe ke restoran ini yang review nya bagus.

Nyampe Monaco kita selfie dulu!

Le Nouveau Marcello Restaurant

Restorannya bagus sih tapi again orang-orangnya gak bisa ngomong Inggris. Yang ribet disini mereka gak mau ngasih kita tap water jadi kita kudu beli air botolan yang mana mahal banget. πŸ˜›

Kita mesen focaccia bread pake ham gitu, trus risotto pake anchovies dan burger. Enak-enak sih makanannya. Focaccia bread nya gede banget dan enak banget! Risotto pake ikan teri juga ternyata enak ya. Hahaha. Burger nya juga enak. Trus manager nya Emma beli dessert juga biar bisa nyanyiin Emma happy birthday dan dessert nya juga enak.

Walaupun kita sempet kesel masalah air, harganya pun rada mahal, dan leletnya bukan main (kita kan udah kelaperan tapi nungguin makanan keluar lamanya bukan main) tapi at the end kita puas juga karena makanannya bener-bener enak! Hehehe.

Cuma ya itu gara-gara lama di restoran jadi waktu kita di Monaco udah tambah dikit karena tiket kereta kita buat balik ke Nice tuh jam 5.30! Sebenernya gak dicek sih, kita bisa aja balik nya naik kereta berikutnya tapi kita gak mau kemaleman anyway soalnya besok pagi-pagi udah mesti ke airport buat ke Paris kan.

Port Hercule

Abis makan kita jalan ke Port Hercule disini kayak marina buat yacht gitu ya. Yah seneng aja ngeliat laut dan pemandangan kota Monte Carlo dari sana.

Monaco kan terkenal sama Grand Prix nya ya jadi di sana ada patung nya Juan Manuel Fangio ini yang mana adalah Formula One World Champion 5 kali dari tahun 1950-an dengan mobil balapnya Mercedes-Benz W190 Grand Prix racer.

Monaco Ville

Trus tadinyta kita mau nyari rose garden yang mana kita mesti ke Monaco Ville ini. Letaknya deket sama Port Hercule dan jalannya nanjak terus. Bener-bener hiking ini. Hahaha.

Tangganya dimulai dari sini dan terus nanjak terus!
Pertengahan jalan bisa liat Port Hercule dari atas

Monaco Ville ini lucu banget! Once again berasa kayak lagi di setting nya film Luca. Bangunannya lucu-lucu, banyak toko-toko dan resto-resto gitu. Suka banget dah sama village ini.

Trus village ini tuh letaknya di atas gitu kan jadi pemandangan ngeliat laut di bawah itu asli cakep bukan main.

Suka banget ngeliat warna lautnya! πŸ˜€

Chapel of Mercy

Trus masih di village itu ada kapel kecil yang cakep. Kita masuk bentar buat berdoa.

Palais Princier de Monaco

Masih gak jauh dari situ kita juga bisa ke istana nya pangeran Monaco. Bangunannya gede banget dan di luar nya banyak banget penjaga nya yang mana tiap ada orang lewat gak pake masker selalu langsung ditegur. Hehehe. Padahal kalo di tempat lain kalo di outdoor kan gak mesti ya pake masker, tapi kalo lewat lewat depannya istana ini langsung disuruh pake masker.

Tadinya gua kirain istana ini udah gak dipake soalnya kok sepi banget tapi kalo gua baca di Wikipedia sih katanya masih dipake ya buat tempat tinggal nya pangeran Monaco.

Saint Nicholas Cathedral

Asli yang ini juga cuma numpang poto doang pas lagi lewat…

Berhubung udah hampir jam 4 dan kita masih mesti nyari Andrew (dia jalannya misah dari kita, bareng sama manager nya Emma), akhirnya kita udah gak keburu lagi buat nyari rose garden nya. Ada sih garden disana tapi kecil. Ya udah setelah ketemu si Andrew kita langsung cabut balik ke stasiun yang mana sempet nyasar-nyasar juga. Hahaha.

Tapi berhubung emang Monaco itu kecil ya jadi akhirnya nyampe stasiun nya kepagian dan pas kereta yang jam 4.45 lagi dateng jadi kita langsung naik aja. πŸ˜€

Nyampe Nice mau nyari restoran juga pada belum buka, tapi kita udah cape banget dan lepek, jadi kita nyari yang ada aja dah. Kita beli dari restoran fast food gitu, gua ama Emma sharing cheese pizza (pizza lagi pizza lagi!), Andrew beli kebab yang mana ternyata enak banget dan Esther beli salad. Kita beli to-go dan dimakan di hotel aja. Dan gua memutuskan untuk gak mau lagi makan pizza for a long time! Huahaha.