Moana

moana

Synopsis

Moana adalah anak kepala suku di pulau Motunui. Sebagai anak kepala suku, dia diharapkan untuk jadi pemimpin. Suatu hari, rakyat pada resah karena buah kelapa pada busuk semua dan gak ada ikan sama sekali di laut. Kalo begitu mereka mesti makan apa? Moana usul supaya mereka naik perahu ke tengah laut yang lebih jauh lagi untuk nyari ikan tapi papanya mati-matian gak ngasih. Pokoknya gak boleh pergi ke tengah-tengah laut karena bahaya.

Nenek Moana, Tala, sering cerita tentang sebuah mitos kalo dahulu kala ada demigod (dewa yang separuh manusia) bernama Maui yang nyuri hati Te Fiti (island goddess) yang berupa sebuah batu jadeΒ yang merupakan sumber kehidupan dari pulau-pulau disana. Karena hati nya dicuri itu jadilah pelan-pelan semua bakal pada mati dan punah. Nah kejadian buah-buah kelapa yang busuk dan gak ada ikan di pulau Motunui itu tanda-tanda kalo mereka semua juga bakal mati.

Menjelang ajalnya, Tala nyuruh Moana pergi karena Tala tau kalo Moana itu emang udah terpilih oleh lautan (Moana itu artinya laut) untuk bisa membantu mengembalikan hati nya dewi Te Fiti. Untuk bisa mengembalikan hati nya Te Fiti, Moana harus nyari Maui yang terdampar di sebuah pulau selama ribuan taun lamanya.

Trus setelah ketemu Maui, apa segitu gampangnya bisa minta tolong Maui untuk ngembaliin hati nya Te Fiti? Buat pergi ke tempat Te Fiti, Moana dan Maui harus berjuang melawan Kakamora, kaum bajak laut yang adalah batok kelapa (apa coba? :P). Trus abis itu mereka mesti ngelawan Tamatoa, monster kepiting, untuk ngambil senjatanya Maui lagi biar Maui bisa punya kekuatannya balik untuk berubah jadi binatang. Dan yang terakhir sebelum bisa ketemu Te Fiti, mereka harus bertarung sama Te Ka, monster api, yang mana dulu mengalahkan Maui.

Trus apa mereka berhasil mengalahkan semua monster dan mengembalikan hati nya Te Fiti? Sebenernya kenapa sih si Maui nyuri hati nya Te Fiti (kenapa gak nyuri hatinya Teh Fitri aja? *kriuk*)? Trus apa perannya Moana dalam petualangan ini? Sebagai manusia biasa, si Moana bisa apa?

Review

Setelah Walt Disney Animation berturut-turut bikin gempar dunia animasi lewat Wreck It Ralph, Frozen, Big Hero 6 dan Zootopia, jelas gua udah sangat menanti-nantikan Moana ini. Gua sengaja gak mau baca review nya sama sekali sebelum nonton biar gak ada ekspektasi apa-apa. Ceritanya tentang apa aja gua gak tau sama sekali. Yang gua tau cuma temanya di kepulauan Polynesia yang mana sebenernya buat gua kurang menarik. πŸ˜€

Jadi hari ini, hari pertama Moana main di bioskop, kita langsung pergi nonton dong! Niat abis!

Dan ternyata…. filmnya… biasa aja! πŸ˜›

Penonton kuciwa! Hehehe. Ceritanya biasa aja. Ketebak abis lha orang emang ceritanya begitu doang, gak ada apa-apanya. Gua gak abis pikir lho kenapa Disney bikin cerita sesederhana ini? Beda banget sama film-film sebelumnya. Bahkan Frozen yang sekedar film princess aja masih lebih banyak konflik-konfliknya dan ada twist nya. Akibatnya film Moana ini lumayan bikin bosen!

Eh tapi animasinya ya bagusnya bukan main. Gua sampe terkagum-kagum. Gambarnya kayak asli! Gerakan-gerakanya bagus banget. Ngikutin perkembangan animasi dari taun ke taun emang luar biasa ya kemajuannya. Gua paling suka sama adegan Moana past kecil yang lagi nyelametin bayi kura-kura. Lucuuuuu!

Trus seperti biasa, film Disney selalu banyak lagunya. Gua suka lagu yang dinyanyiin Moana. Tapi lagu yang dinyanyiin sama Tamatoa si monter kepiting itu asli jelek banget. Udah jelek, panjang pula. Adegan Tamatoa itu menurut gua adalah adegan paling jelek dan paling membosankan di film ini!

Lelucon nya emang ada sih beberapa yang emang lucu, tapi gua rasa buat anak-anak kecil seumur Emma gitu kurang ngerti. Tokoh-tokoh pendukungnya kayak si ayam peliharaan nya Moana itu lucu tapi karena terlalu sering diulang jadi garing. πŸ˜›

Buat anak-anak kecil yang sensitif mesti rada ati-ati karena monster-monsterΒ nya (terutama Te Ka) termasuk rada serem. Kita pergi nonton kan sama temennya Emma nah temennya Emma ini sampe nangis dan minta keluar. πŸ˜› Si Emma yang gua yakin sebenernya kagak takut jadi ikut-ikutan dah. Si Emma sih gak nangisa danΒ minta keluar sih, dia cuma bilang ke gua kalo dia juga takut. Gua bilang takut kenapa. Emma bilang dia takut karena Moana kan pergi ke laut tuh walaupun gak boleh ama papanya, dia takut ntar papanya marah. Huahaha. Anak lain mah takut ama monternya ya, Emma ‘takut’ Moana ntar dimarahin papanya! πŸ˜›

Secara keseluruhan, gua kasih nilai 7 deh. Anak-anak sih pada suka nontonnya. Dan once again, animasinya luar biasa bagusnya! MasihΒ worthΒ buat ditonton bareng anak-anak kalo menurut gua, tapi jangan taruh ekspektasi apa-apa sama film ini. πŸ˜€

Iklan