New York – New York

Setelah Sundance Film Festival yang diselenggarkan secara online gara-gara Omicron (klik disini), jadinya semua press film nya Emma, After Yang, tuh dilakukan secara online juga. Akhir tahun lalu sempet bilang katanya mungkin bakal ada in-person screening event tapi akhirnya juga gak jadi. Sedih deh.

Eh tapi tiba-tiba sekitar pertengahan Februari dikabarin kalo bakal ada special screening di New York tanggal 28 Februari dan mereka tentunya mau si Emma dateng. Wah seneng banget rasanya ya.

Dikasih tau kalo screening nya bakal di bioskop Village East dan after party nya bakal di Georgia Room di Freehand Hotel, jadi kita bakal dinginepin di Freehand Hotel itu.

Ya udah gua langsung nyari hotelnya di Google map buat liat tempatnya di mana. Eh begitu gua search ternyata persis di sebrang hotelnya ada… Friends The Experience! Gua bahkan gak tau ada tempat yang namanya Friends The Experience.

Gua asli sampe kaget banget lho. Tau gak kenapa? Karena baru sehari atau 2 hari sebelumnya (sebelum dikasih tau kalo kita bakal diundang ke NY), si Emma tiba-tiba bilang ke gua, coba dulu pas ke Atlanta dia udah suka ama Friends pasti dia foto-foto lebih banyak. Jadi ceritanya awal 2020 kita pergi ke Atlanta dan di gedung CNN Center itu ada tempat poto-poto dimana ada replica Central Perk dan sofanya gitu. Kecil doang. Dan sempet foto juga disana tapi waktu itu anak-anak belum nonton Friends jadi mereka gak antusias. Klik disini buat baca ceritanya, bahkan foto nya gua gak masukin di blog karena emang cuma sekedar pas lewat trus foto aja. πŸ˜› Nah sekarang ini both Andrew dan Emma lagi suka banget nonton Friends dan jadi fans berat nya Friends. Gua gak tau juga kenapa si Emma tiba-tiba bilang gitu hari itu.

Aneh kan ya si Emma bilang dia pengen foto di tempat Friends eh tiba-tiba kita diundang ke NY, diinepin di hotel yang mana sebrangnya ada Friends The Experience ini!

Trus gak sampe disitu doang kebetulannya. Jadi semua pada tau kan ya kalo Emma ini fan berat nya Harry Potter? Nah kapan itu kita ngeliat orang posting di IG kalo ternyata di NY ada toko Harry Potter yang merupakan flagship store terbesar di dunia! Mupeng dong. Dan ternyata oh ternyata, toko nya ini cuma sekitar 2-3 blok doang dari hotel. Aneh gak tuh. Kok bisa-bisanya semua yang si Emma pengen pergi ada di sekitaran hotel. Tau sendiri kan NY itu gede banget. πŸ˜›

Yah hoki-hokinya ini anak deh… πŸ˜€

Note: Kalo males baca panjang-panjang, langsung scroll paling bawah ada VLOG bikinan si Andrew tentang NY trip kita ini. πŸ˜€

Sabtu, 26 Februari 2022

Sebenernya kita tadinya mau diterbanginnya hari Minggu, trus acaranya hari Senin dan hari Selasa pulang LA. Yaelah udah jauh-jauh ke NY masa gak ada acara jalan-jalannya. Jadi gua minta diterbangin hari Sabtu lah biar hari Minggu nya kita bisa yalan-yalan.

Hari Sabtu kita minta terbang jam 9 pagi. Soalnya pergi ke NY itu udah abis waktu seharian. Pesawatnya aja udah 5 jam-an trus NY itu jam nya beda 3 jam dibanding LA, jadi total 8 jam udah langsung abis.

<selalu seneng kalo ke airport! tapi gua gak seneng di dalem pesawatnya hehe>

Nyampe hotel udah sekitar jam 6-an. Udah gelap. Dan… dingin! Iya di NY suhu nya berkisar -2 sampe 0 derajat Celcius sajah! Dingin banget buat kita tapi ternyata masih tolerable kok selama pake baju dobel-dobel, syal dan sarung tangan. Dan selama gak ada angin. Kalo begitu angin, wuiiii ampun dah! Hehehe. πŸ˜›

Freehand Hotel

Seperti yang gua cerita tadi kita diinepin di Freehand Hotel yang lokasinya di daerah Flat Iron, Manhattan bagian bawah. Selama ini tiap kali kita ke NY selalu nginep nya di atas-atas, di Midtown atau Upper West. Ya bagus lah jadi di waktu yang singkat ini kita bisa ngeliat NY bagian yang lain. πŸ˜€

Hotel Freehand ini hotel kuno gitu. Lucu sebenernya, cuma karena remang-remang banget jadi rada-rada gimana gitu. Hahaha. Apalagi hallway buat ke kamar nya. Sempit, karpetnya item, lampunya remang-remang abis. Creepy sebenernya. Hahaha.

Trus karena kita berempat kita dikasih kamar yang namanya Quad. Isinya… bunk beds!

Ini fotonya gua ambil dari websitenya aja ya.

Kamarnya kecil (tapi hotel di NY rata-rata emang kecil), model kayak kabin-kabin gitu dan temboknya digambar-gambarin. Super aneh. Belum lagi gua kan rada-rada claustrophobic ya. Jadi pas awalnya gua coba tidur di bunk bed yang bawah, gua berasa atasnya terlalu mepet, gua gak bisa napas. Gua coba ke atas, terlalu deket ceiling, gak bisa napas juga. Gua bilang ama Esther apa kasurnya gua turunin ke lantai aja ya. Tapi akhirnya gua bilang ntar gua coba dulu deh tidur.

Nah ini yang aneh bin ajaib. Gua ini orang yang gak bisa tidur di tempat baru. Mau hotelnya keren kayak apa juga gak ngaruh. Inget pas kita tinggal di hotel mewah di Cannes yang harganya ribuan dollar per malam? (klik disini deh) Gua sampe berhari-hari tetep gak bisa tidur disana. Tapi ternyata di hotel Freehand ini, yang ranjangnya pertamanya bikin gua gak bisa napas (duduk aja gak bisa tegak saking mepetnya), gua malah bisa tidur lho! Gak sampe pules banget emang tapi bisa tidur! Gila bener! Gua sampe takjub! Hahaha.

Anyway, hotel ini walaupun emang keliatannya creepy tapi super bersih dan staff nya pada ramah-ramah. Yang pasti lokasinya ok banget! Recommended deh buat yang nyari hotel di NY.

Dim Sum Sam

Sebagai orang yang gak bisa santai, walaupun kita cuma di NY sebentar doang, tetep dong gua bikin itinerary termasuk tempat-tempat makan yang bakal kita kunjungi per hari nya. Gua udah search yang keliatannya enak, review nya bagus dan deket hotel.

Dan malem itu rencananya kita beli dumplings di Di Di Dumplings yang toko nya itu juga persis di sebrang hotel. Gua pikir kan udah cape ya abis naik pesawat, nyampe udah gelap, beli dumplings aja trus makan di kamar hotel trus tidur gitu. Ya udah dong kita nyebrang hotel lha kok Di Di Dumplings nya tutup? Padahal di Yelp tulisannya buka. Ditelpon gak ada yang angkat. Kuciwa deh. Ya udah kita jalan aja terus buat nyari resto lain dan ketemulah sama si Dim Sum Sam ini. Sebenernya gua udah masukin restoran dim sum (yang lain) buat besok dan gua tau anak-anak gua suka protes kalo diajak makan dim sum kebanyakan jadi Dim Sum Sam ini gua gak masukin itinerary walaupun emang gua udah baca pas nyari restoran di internet. Eh ternyata malah lewat dan Andrew yang nyaranin masuk. Ya udah lah.

Kita mesen bubur telur pitan, beef noodle, roasted duck, roasted pork belly sama siu mai buat gua. Hahaha. Gua kan penggemar banget siu mai ya. πŸ˜› Rasanya kita ada beli something else deh tapi gua lupa dan gak ada di foto.

Anyway, makanannya enak enak! Gile itu roasted duck sama pork belly nya enak banget! Bener-bener crispy kulit nya dan juicy dagingnya. Enak banget dah!

Trus kelar makan tadinya mau beli air di Amazon Go (minimarket nya Amazon yang gak pake bayar gitu, jadi otomatis ke charged ke Amazon account kita, tanpa mesti pake kasir atau scan-scan harga. Di LA gak ada jadi kita pengen nyobain di NY) yang mana ternyata juga tutup. Entah kenapa hari itu kok tutup semua. Jadi beli air di tempat lain trus balik hotel.

Minggu, 27 Februari 2022

Rencana pagi ini adalah ke toko Harry Potter. Berdasarkan yang gua baca di internet (ini salah gua juga sih kebanyakan baca internet) katanya toko ini rame luar biasa jadi tiap pagi mereka bakal keluarin QR code buat kita ngantri secara virtual. Kalo Minggu, toko nya buka jam 11 pagi, QR code nya bakal ditempel di jendela toko dari jam 9 pagi. Berhubung gua detektif internet, gua berhasil mendapatkan QR code nya tanpa mesti ke toko nya. Jadi jam 9 pagi gua langsung ke link buat antri virtual, lho tapi gak bisa. Nah lho. Apa QR code nya ganti ya?

Jadi ya udah selama yang lain masih siap-siap, gua jalan ke toko nya dulu deh buat nyari QR code nya. Sampe toko nya ternyata toko nya udah buka. Dan kata petugasnya berhubung belum penuh kapasitasnya jadi gak ada antrian online, langsung masuk aja. Yaelaaaaaa! Ngerjain orang banget gak sih?

Ya udah gua balik ke hotel buat trus jalan balik ke sana lagi bareng-bareng. Hahaha.

Harry Potter New York

Tokonya gede, 2 lantai. Isinya Harry Potter semua (iya lah!). Ada VR rides juga tapi kita gak ikutan. Buat penggemar Harry Potter pasti kalap banget dah disini. Tongkat sihir nya jauh lebih banyak daripada di Universal Studios. Dekorasinya juga udah pasti seru-seru banget. Sampe lift nya aja digambar kayak perapian gitu dan begitu masuk di dalem lift nya digambarin api-api ijo gitu bener-bener kayak floo powder. Trus ada cafe nya juga buat jual minuman-minuman kayak butter beer. Trus juga ada beberapa original prop dari filmnya. Dan kalo kita pake app nya Harry Potter Fan Club trus kita scan informasi dari original prop nya nanti dikasih huruf-huruf yang kalo kita bisa urutin jadi kata-kata dari film Harry Potter nantinya kita dikasih pin spesial dari toko ini. Seru kan! πŸ˜€

Anyway pas kita ngasih tau petugas nya kalo udah dapet kata kunci nya dari scavenger hunt nya eh orangnya langsung kasih pin ke kita tanpa tanya kata kunci nya apa. Hahaha.

Awesum Dim Sum

Kelar di toko Harry Potter pas jam makan siang jadi kita pergi makan… dim sum! Huahaha. Iya dim sum lagi! Gua emang suka banget dim sum dan pas ada resto dim sum deket hotel yang review nya bagus jadi ya udah pasti gua masukin ke itinerary dong ya.

Kecuali mie nya yang menurut kita kegosongan, lainnya enak-enak semua! πŸ˜€

Friends The Experience

Kelar makan langsung kita ke Friends The Experience. Awalnya kita masuk ke ruangan dikasih liat clip nya Friends. Trus pas udah kelar, pintunya kebuka diiringi lagu I’ll Be There For You dan kita masuk ke area dimana ada sofa orange dan air mancur kayak di opening credit nya Friends itu! Wuii langsung heboh deh. πŸ˜€

Trus abis itu ya kita lanjut ke area-area berikutnya. Ada tangga yang pas si Ross mau naikin sofa sambil teriak-teriak ‘pivot! pivot! pivot!’…

Ada chapel tempat di Ross married…

Ada ruangan dengan tulisan Oh My God sambil ada suaranya Janice bilang gitu berulang-ulang. Hahaha. Ada ruangan dengan boneka penguin nya Joey yang super gede. Ada ruangan berisi prop dari film nya. Ada tangga yang di setiap anak tangga nya dikasih lirik lagu I’ll Be There For You. Intinya lucu-lucu semua deh…

Dan pastinya ada replika nya apartemen nya Monica dong! Bener-bener sama persis lho! Yang gak ada cuma bagian kamar-kamar tidurnya doang. Tapi dari ruang tamu, dapur sampe ke balkon nya ada. Sampe si ugly nak*d guy tetangga seberang juga ada. Huahaha.

<inget scene ini pas Joey pake semua baju nya Chandler?>
<atau pas Monica kepalanya masuk ke turkey?>

Trus keluar dari apartemen Monica ya kita foto dulu di hallway nya ya…

Trus baru masuk ke apartemen nya Joey!

Inget gak sama Gladys?

Trus bagian terakhir adalah ke… Central Perk!

Disini Central Perk nya beneran cafe jadi bisa mesen minuman.

Lucu sih emang tempatnya. Seru banget. Buat penggemar Friends pasti suka banget kesini!

Rada mahal sih menurut gua. Kalo weekend $52 per orang kalo beli online ($65 kalo langsung beli disana). Kalo weekdays kayaknya $40-an. Tapi emang puas ngeliat-ngeliatnya dan foto-fotonya. Ada beberapa spot yang difotoin sama kamera mereka nanti fotonya di email ke kita. Di spot lain kita bisa foto sendiri dan petugasnya selalu dengan suka hati motretin kita juga.

Lady Wong

Kelar dari Friends kita jalan sekitar 10 blok (blok nya New York kecil-kecil jadi gak sampe jauh-jauh amat) buat nyobain Lady Wong. Lady Wong ini toko kue yang baru buka. Katanya jualan snack-snack Indo dan Malaysia gitu. Rame pas kita dateng. Dan ternyata pas giliran kita… udah sold out dong! Padahal baru jam 2 siang (mereka buka jam 11). Trus yang ada malah jadi ngobrol sama owner nya, suami istri dari Malaysia. Mereka bilang karena baru buka jadi gak berani bikin banyak. Pas kita dateng tuh paling sisa 6 biji kue basah gitu (kayak kue lapis, ada yang coklat dan ada yang stroberi). Yang ada trus semua dikasih ke kita buat nyobain. Gak usah bayar. Hahaha. Baik banget dah owner nya. Kita malah ngobrol lumayan lama.

Trus keluar dari sana sambil jalan mau nyari boba sambil kita makan kue lapis nya dan ternyata enak banget!

Next time kudu balik lagi nyobain lapis legit nya!

Xing Fu Tang

Di daerah sana ternyata ada banyak tempat boba dan Xing Fu Tang ini yang paling bagus review nya. Di LA sebenernya ada tapi kita belum pernah jadi ya kita cobain deh. Walaupun cuaca lagi dingin banget (inget ya cuma sekitar minus 2 sampe 0 derajat sajah!) tapi yang mau beli boba itu ngantre lho! Hahaha. Gile bener. πŸ˜›

Selain minuman, kita juga beli es krim! Huahaha. Gak masalah ya dingin-dingin gitu makan es krim. Enak emang ternyata boba nya Xin Fu Tang ini!

Trus jalan lagi masuk ke beberapa toko di daerah sana trus si Emma pengen pipis jadilah kita ke Shake Shack buat nebeng ke toilet. Yah tentunya kita beli minum ya, trus nebeng duduk sambil ngabisin kue lapis dari Lady Wong. Huahaha.

Trus abis itu balik hotel deh soalnya kita kudu ngambil barang dan langsung cabut lagi buat makan dinner.

Singapura

Singapura ini adalah salah satu restoran di sekitaran hotel yang review nya bagus. Suka banget dah ama hotel ini emang, dikelilingi sama resto yang enak-enak. Seperti namanya, resto ini menyajikan masakan dari Singapura atau Asia Tenggara lah.

Kita janjian makan sama temen kita Haris yang ada fotografer handal (cieee) dan keluarganya. Kita udah 2 kali difotoin sama Haris tapi belum pernah ketemu sama keluarganya. Jadi ya kali ini bisa ketemuan sama istri dan anak-anaknya.

Pesenan kita ada udang goreng telur asin, calamari, nasi goreng, sate ayam, chili crab, kwetiau, nasi hainam, trus sama dessert. Oh sama roti chanai tapi gak kefoto ya. Once again, enak semua makanannya! Trus dibayarin pula sama si Haris. Ampun dah! Orang kita yang ngajakin makan eh malah dibayarin.

Kelar makan ya balik hotel, mandi-mandi trus tidur… (eh gak ding, posting Instagram dulu. hahaha).

Senin, 28 Februari 2022

Pagi-pagi gua diutus beli sarapan dulu ke… Dim Sum Sam! Hahaha. Dim sum lagi! πŸ˜› Kali ini beli ca siu pao, ca siu puff (kayak roti goreng gitu isi ca siu), chicken curry puff sama tantart dan again semuanya enak-enak!

Trus mulai pada siap-siap trus kita makan lunch a little bit early. Kita mesen makanan dari Milu, Szechuan restoran deket hotel. Gak ada fotonya ternyata. Kita mesen paket buat family gitu isinya Mandarin duck (bebek goreng), nasi putih, duck fat rice, Szechuan cauliflower, salad, tofu and seaweed salad sama salad timun gitu. Unik aja makanannya gak kayak makanan Chinese biasa. Dan tentunya enak-enak dong! Gak salah pilih nih semua restoran yang gua masukin itinerary walaupun si Andrew sampe tanya kok kita makan nya Asian food terus ya. Huahaha. πŸ˜›

Trus kelar makan kita dijemput sama Haris buat photoshoot! Kamsia banget dah sama Haris. Udah ditraktir makan, difoto-fotoin, plus dibawain lapis Surabaya pula bikinan istrinya (soalnya istrinya emang baker di NY! Kalo ada yang mau pesen kue silakan kontek ya ke @sweetsbymika di IG).

Haris Tjio Photography

Karena kita banyak gaya, kita mau fotonya gak pake jaket karena jaket kita warnanya gak senada. Jadi kalo pas foto dilepas, trus pas nunggu pake jaket lagi. Hehehe.

Yang foto terakhir udah gak kuat kalo gak pake jaket. Dan abis itu anginnya tambah kenceng dan dingin nya luar biasa jadi pake jaket pun udah gak mempan jadi akhirnya udahan deh poto session nya. Hahaha.

Buat yang lagi mau ke NY dan mau poto-poto cakep, langsung kontek @haristjio di IG ya! Dijamin puas dah! πŸ˜€

Di Di Dumplings

Setelah balik hotel dan ngaso-ngaso bentar, karena ntar dinner nya bakal telat, jadi kita mau early dinner dulu. Jadi gua beli dumplings di Di Di Dumplings yang gak kesampean pas hari pertama. Pikiran kalo makan dumplings doang kan gak akan kenyang-kenyang amat gitu ya. πŸ˜€

Karena gua liat di fotonya keliatannya ukurannya kecil-kecil jadi gua beli 15 biji potstickers, 15 pork dumplings, 15 shrimp dumplings dan mie goreng ukuran small. Dan ternyata… lumayan gede sodara-sodara! Dan banyak banget! Akhirnya sampe gak abis soalnya kekenyangan. Hahaha.

After Yang Special Screening

Jam 6 kita dijemput buat pergi ke bioskop nya. Nyampe bioskop, kita langsung disuruh masuk dari pintu samping buat si Emma photo call dulu.

NEW YORK, NEW YORK – FEBRUARY 28: (L-R) Colin Farrell, Malea Emma Tjandrawidjaja, Sarita Choudhury and Kogonada attend the “After Yang” New York Screening at Village East Cinema on February 28, 2022 in New York City. (Photo by Dominik Bindl/WireImage)
NEW YORK, NEW YORK – FEBRUARY 28: (L-R) Colin Farrell, Malea Emma Tjandrawidjaja, and Sarita Choudhury attend the “After Yang” New York Screening at Village East Cinema on February 28, 2022 in New York City. (Photo by Theo Wargo/Getty Images)
NEW YORK, NEW YORK – FEBRUARY 28: (L-R) Colin Farrell, Malea Emma Tjandrawidjaja and Justin H. Min attend the “After Yang” New York Screening at Village East Cinema on February 28, 2022 in New York City. (Photo by Dominik Bindl/WireImage)
NEW YORK, NEW YORK – FEBRUARY 28: Actress Malea Emma Tjandrawidjaja attends the “After Yang” New York Screening at Village East Cinema on February 28, 2022 in New York City. (Photo by Theo Wargo/Getty Images)
NEW YORK, NEW YORK – FEBRUARY 28: Actress Malea Emma Tjandrawidjaja attends the “After Yang” New York Screening at Village East Cinema on February 28, 2022 in New York City. (Photo by Theo Wargo/Getty Images)

Sebenernya yang photo call kan cuma si Emma ya. Tapi pas sempet lagi kosong trus gua ajak Esther ama Andrew foto bareng minta salah satu fotografer nya fotoin pake HP kita sendiri gitu. Eh ternyata malah sama salah satu fotografer nya difotoin juga pake kamera dia. Jadi ikutan mejeng di Getty Images dah. Hahaha.

Trus ya kita ngobrol-ngobrol dulu sampe sekitar jam 7-an baru kita disuruh masuk ke bioskop. Gua ama Andrew doang yang masuk sementara Esther nemenin Emma.

Trus sutradaranya, Kogonada, ngenalin para aktor-aktornya…

Trus ya film nya mulai deh. Esther sama Emma gak ikutan nonton karena sutradara, aktor-aktor dan para produser nya pada pergi makan. Dan gua ama Andrew gak diundang. Hiks. Hehehe.

Tadinya gua ama Andrew mau pergi makan ramen di sebrang bioskop aja eh tapi ternyata kita masih kenyang makan dumplings jadi akhirnya kita nonton aja dah. Udah kali ke-5 ini nonton film After Yang. Huahahaha.

Trus kelar nonton, gua ama Andrew jalan balik ke hotel. Iya bioskop nya sebenernya gak jauh dari hotel. Trus kita ke after party nya sampe ampir midnight.

Selasa, 1 Maret 2022

Hari ini cuma packing trus buru-buru ke airport. Makan lunch dulu di airport trus naik pesawat jam 1 siang buat pulang ke LA.

Berakhirlah acara yalan-yalan kita ke New York. Selalu seneng banget kalo ke NY itu! Even cuma jalan kaki muter-muter di NY aja rasanya seneng banget. Moga-moga abis ini ada undangan ke NY lagi deh ya! πŸ˜€


VLOGS: