El Paso

Luar biasa ya malasnya gua ini. Padahal bulan Mei kemaren ini banyak banget lho cerita-ceritanya. Ada ulang tahun gua dan Esther, ada Mother’s Day, dan tentunya ada banyak acara-acaranya Emma dimana kita jadi berskesempatan ketemu sama orang-orang terkenal kayak Awkwafina misalnya. Belum lagi ada Marvin-Marvin baru pula buat nambahin koleksi. Hahaha. Oh sama cerita graduation nya Emma ya! Tapi ya gitu deh, malesnya gak ketulungan buat nulis blog. Sayang sebenernya ya padahal kan buat dokumentasi ya.

Anyway, ini pun setelah diniatin berhari-hari akhirnya maksain diri juga nih buat nulis blog tentang trip kita ke El Paso, just for the sake karena ini baru pertama kali nya kita ke El Paso di negara bagian Texas (pertama kalinya kita ke Texas juga).

Jadi sebenernya dari bulan Maret kemaren ini team sepak bola disana udah minta Emma untuk nyanyi dan udah deal akhir Maret. Tapi ternyata Emma mesti syuting buat acara Nickelodeon jadi kita maunya cancel. Tapi ternyata mereka udah beliin tiket pesawat buat kita sekeluarga (yang mana gak bilang-bilang dulu coba :P), jadi ya udah kita minta diundur aja ke awal Juni.

Texas itu kan gede banget ya, El Paso ini kota kecil di sebelah Barat jadi lebih deket ke California. Naik pesawat cuma 2 jam, itu pun pake pesawat kecil. Kita tanya kesana-kesini (termasuk ke temen yang growing up di El Paso) untuk nyari tau kita bisa ngapain aja disana, dan semuanya bilang kalo di El Paso gak ada apa-apa. El Paso is known for nothingness. Huahaha. Makanya kita awalnya males mau kesana. Tapi ya udah lah, namapun dibayar ya, gak boleh nolak rejeki! 😛

Jumat, 3 Juni 2022

Kita berangkat hari Jumat pagi jam 9. Terpaksa anak-anak bolos sekolah. Abis penerbangan ke El Paso ini gak ada banyak. Kalo gak salah either yang jam 9 ini atau malem. Jadi ya milih pagi aja ya.

Airport nya walaupun international tapi juga kecil. Trus gak lama kita dijemput sama orang dari team sepak bola nya buat check in di hotel. Kita diinepin di Double Tree. Ok lah hotelnya, standard aja, yang penting bersih ya. Sempet ada masalah sama wastafel nya mampet dan lemari besi nya rusak jadi trus dipindah ke kamar lain.

Taconeta

Berhubung El Paso ini berbatasan sama Mexico jadi katanya restoran Mexico disini tuh otentik gitu. Beda ama yang ada di LA. Dan terus terang gua ini bukan penggemar makanan Mexico. Tapi ya berhubung udah disana, mesti kudu dong ya nyobain makanan-makanan Mexico nya.

Restoran pertama yang kita datengin namanya Taconeta. Sesuai namanya, tentunya menu utamanya adalah tacos. Ada sih makanan lain tapi kita mesen tacos nya aja. Macem-macem yang kita pesen isinya. Ada yang daging babi, sapi, udang, ikan sampe jamur. Trus kita juga mesen minuman yang istilahnya adalah agua fresca, ini kayak air juice buah gitu, kita mesen rasa semangka, timun dan hisbiscus.

Oh ya di El Paso ini puanasnya luar biasa ya. Sekitar 36 derajat Celcius gitu deh. 😛

Trus gimana tacos nya? Ternyata ya sodara-sodara… enak luar biasah! Tacos terenak yang gua pernah makan. Emang ternyata jauh banget bedanya ama yang di LA. Trus kulit tortilla nya itu dari blue corn, bukan jagung kuning biasa. Bumbu nya mantap sekali. Dan surprisingly yang paling enak adalah taco jamur. Gak tau dipakein apa aja isinya selain jamur tapi itu asli enak banget bukan main. Jadi ngiler lagi gua sekarang. Hahaha.

Agua fresca nya ya seger-seger gitu aja sih, berhubung lagi panas banget kan minum begini jadi berasa seger banget. Gua paling suka sama yang hisbiscus.

St Patrick Cathedral

Kelar makan, kita nyebrang dari restoran ke katedral ini. Kita kalo lagi keluar kota kalo bisa emang suka mampir ke katedral-katedral nya. Bagus-bagus kan katedral itu terus sekalian kita berdoa disana.

Trus abis itu, kita sempet balik hotel buat ngurusin pindah kamar baru trus rada sore jam 4 kita ke stadion sepak bola yang deket banget dari hotel buat si Emma sound check. Bentar doang sound check trus diajak liat-liat di stadion nya ada apa aja.

Tetep aja masih kepagian banget buat makan malem. Tapi mau balik hotel juga nanggung. Jadi kita jalan aja tetep ke arah restorannya trus ketemu alun-alun ini.

San Jacinto Plaza

Oh ya hotel kita itu di downtown ya jadi ya pusat kota nya El Paso. Jadi emang banyak sekali restoran deket-deket situ. Tapi ya gitu deh, walaupun downtown tapi gak ada apa-apa. Hahaha. Katanya sih El Paso itu banyak tempat hiking bagus, tapi kalo 36 derajat siapa pula yang mau hiking ya? Kamsia dah! 😛

Back to the park, ya park biasa aja sih. Cakep. Banyak yang lagi foto-foto graduation disana. Trus di tengah-tengahnya ada patung buaya ini. Jadi kita poto aja.

Setelah itu kita lagi jalan-jalan di sekitar sana nemu local shop jualan barang-barang seni gitu trus jadi ngobrol ama yang punya toko. Dia cerita kalo jaman dulu banget tuh disitu ada banyak buaya. Tapi trus lama-lama jadi pada mati karena gak dirawat jadi trus sisanya ditaruh di kebun binatang. Makanya akhirnya dikasih patung buaya disana. Wuii untung sekarang udah gak ada buaya-buaya beneran ya. Hahaha.

Anyway, toko nya lucu. Si Emma nemu kalung-kalung unik gitu dan kita beli coaster, semuanya unik-unik bikinan local artists.

Hotel Cortez

Persis di sebelah tokonya itu ada bangunan namanya Hotel Cortez. Kalo yang penggemar American Horror Story pasti tau ya Hotel Cortez yang berhantu. Hahaha. Tapi ini bukan hotel yang di AHS kok, kebetulan aja namanya sama. 😀

Hotel ini hotel tua yang sekarang udah dijadiin bangunan bersejarah. Udah gak dipake buat hotel lagi tapi jadi perkantoran. Tapi di bagian lobby nya masih dipertahankan kayak interior jaman dulu. Ada furniture-furniture jadul, trus lift nya warna emas model jadul tapi keren gitu. Trus langit-langit nya kayu-kayu dengan gaya Texas banget. Keren deh.

Fotonya gak did the justice ya. Aslinya cakep banget. 😀

Mac’s Downtown

Restoran ini resto seafood gitu, jadi gak yang bener-bener restoran Mexican walaupun tetep dong ada tacos. Hahaha. Kita mesen tacos udang dan ikan, lobster mac n cheese, fried oysters, fresh oysters dan cheviche.

Gila another restoran yang enak banget! Semuanya enak banget disini. Itu lobster mac n cheese nya juara abis (tapi si Emma gak suka karena terlalu creamy, ini anak sukanya mac n cheese versi supermarket hahaha), oyster nya gede-gede banget dan tacos nya juga enak banget. Cheviche nya aja sih yang biasa aja.

Udah kenyang ya balik hotel trus santai-santai aja.

Sabtu, 4 Juni 2022

Again, kita gak ngapa-ngapain. Pagi ya santai-santai doang di hotel sampe jam 11 baru jalan buat pergi makan siang. Kali ini janjian ama orang yang Esther kenal dari Facebook group nya Thermomix. Jadi pas pertama kali Esther dapet Thermomix kan perlu ada konsultan buat ngajar-ngajarin gitu ya jadi dia ikutan group nya dan si orang ini yang dengan baik hati nya langsung ngajar-ngajarin Esther. Padahal kan dia gak dapet apa-apa ya tapi emang orangnya baik. Nah si konsultan ini emang tinggal di El Paso, tapi waktu itu jelas kita belum tau kalo bakal ke El Paso. Jadi pas akhirnya kita tau bakal ke El Paso, ya Esther ngajakin ketemuan. Bisa kebetulan banget gitu ya kita ke El Paso. Hahaha.

Btw pas kita lagi jalan, ada mobil yang lagi brenti di lampu merah trus buka jendela, tanya apa Emma yang bakal nyanyi di pertandingan bola nanti malam ya? Hahaha. Emang sih team sepakbola nya udah ngumumin, sampe ada yang ngenalin gitu. Hahaha.

Mamacitas

Kita ngajakin ketemu di restoran ini soalnya gua baca review nya bagus dan resto nya bagus. Tapi so far resto-resto di sana pada cakep-cakep tempatnya.

Once again makanannya enak enak. Gua mesen shrimp tacos dan enak banget. Si konsultan dateng sama suami, anak dan mamanya. Dan mereka baik banget! What a very nice family. Kita yang belum kenal sebelumnya jadi langsung akrab. Ngobrol udah kayak teman lama aja gitu. Lumayan lama kita nongkrong disana. Hahaha. Mana akhirnya makanannya dibayarin pula. Aduh ampun deh baik banget mereka!

Trus abis itu kita balik hotel buat si Emma warm up dan siap-siap. Sempet melipir buat beli boba dulu. Lumayan kaget di kota kecil ini ada tempat jual boba! Berhubung kita kan boba mania jadi kudu beli. Ternyata gak enak sodara-sodara. Hahaha. Emang gak cocok kok ya beli boba disana. FYI disana hampir gak ada orang Asia sama sekali.

Trus rada sorean beli makanan to go. Tacos lagi! Hahaha. Nama restonya Elemi. Kita tertarik ama resto ini karena dia isi taco nya ada bebek, ada kelinci, ada chucharon (pork rind), menarik banget kan. Jadi kita beli macem-macem deh. Semua enak-enak tapi menurut gua Taconeta tetep the best! 😀

Locomotive

Trus ya malemnya Emma nyanyi di pertandingan sepak boleh disana. As usual, nyanyinya bagus, dapet sambutan meriah. Bangga banget! Banyak yang minta foto-foto, salah satunya ada orang yang pernah foto sama Emma pas Emma nyanyi di LA Galaxy! Hahaha. Bisa gitu. Jadi waktu itu dia pas ke LA dan nonton Galaxy pas Emma nyanyi. Dia tunjukin fotonya di HP nya, masih disimpen ama dia. Hahaha.

Kita gak stay buat nonton game nya sih. Males ya. Hahaha. Jadi trus kita jalan balik ke hotel.

Di daerah San Jacinto Plaza itu malem itu lagi ada festival. Ada live music dan food trucks gitu. Si Emma mupeng pengen kesana. Tapi gile bener ya yang ngantri mau masuk itu sampe panjang luar biasa. 1 blok gitu ngantrinya! Plus buat masuk nya aja bayar $25 kalo gak salah per orang. Udah gila. Ngapain juga. :p

Minggu, 5 Juni 2022

Trus ya udah deh gitu doang trip kita yang singkat ini. Minggu pagi sebelum ke airport kita beli Subway dulu buat bekal makan di pesawat. Sebenernya di airport ada resto-resto Mexican sih tapi gua takut kita terlalu mepet jadi biar gampang beli Subway aja. Hahaha. Senewen gak boleh sampe ketinggalan pesawat soalnya gak ada lagi penerbangannya hari itu dan sorenya si Emma ada event lain di LA! Busy banget kan! Hahaha.

Anyway, yang tadinya kita pikir ke El Paso bakalan gak asik ternyata asik-asik aja. Makanannya bener-bener jadi highlight deh. Enak-enak banget! 😀

Yang bikin kaget adalah tarif Uber. Hahaha. Harga bensin naik gila-gilaan sih ya. Dan kita udah lama banget gak pernah naik Uber. Pas dari rumah ke airport masih ok lah sekitar $45-an. Pas dari airport pulang ke rumah dong… $95-an! Mampus! Yah untungnya di-reimbursed, cuma kaget aja.

Ya udah segini aja ceritanya. Moga-moga abis ini bisa lebih rajin nulis blog ya! 😀