The Vegas Story

Dari hari Selasa sampe Jumat kemaren gua pergi business trip, kemana lagi kalo bukan ke…. Las Vegas! Rasanya so far business trip gua emang cuma untuk menghadiri SAP conference di Las Vegas doang. Hahaha. Biasanya conference nya tuh diadainnya selang-seling setaun di Vegas, setaun di Orlando. Dan berhubung kalo ke Orlando jauh, jadi gua perginya kalo pas di Vegas doang. Entah kenapa, walaupun taun lalu conference nya udah di Vegas (klik disini untuk baca ceritanya), tapi taun ini diadain di Vegas lagi. Ya jadilah gua pergi lagi. Taun ini rombongannya lebih banyak. Dari IT ada 2 orang (gua ama staff gua) plus 6 orang dari Accounting & Finance.

Taun ini conference nya diadain di MGM Grand hotel, sama kayak 3 tahun yang lalu. Jadi gua gak akan ngebahas hotelnya, kalo mau liat foto kamar hotelnya silakan klik disini aja ya. 😀

IMG_6038

Conference nya juga sama lah ama taun-taun lalu. Bagus. Nambah ilmu, nambah networking. Selalu suka gua ama conference ini. Tapi bukan conference nya lah yang gua mau ceritain disini. Walaupun rasanya Vegas ya begitu-begitu aja dan ini adalah kelima kalinya gua ke Vegas, tapi tetep ada aja new experiences yang bikin trip nya jadi menarik. 😀

Tom Colicchio’s Craftsteak

Beberapa minggu sebelum conference, SAP account rep kita ngontek kita mau ngajakin makan malem bareng. Awalnya mereka bilang mau ngajak makan Thai di Lotus of Siam yang katanya enak banget. Berhubung Lotus of Siam itu jauh dari hotel (males lah ya udah cape-cape abis conference masih mesti naik taxi ke restoran buat dinner) plus gua udah pernah nyobain dan menurut gua restoran ini walaupun enak tapi bukan yang sampe gimana banget (klik disini kalo mau baca ceritanya), jadi gua “menghimbau” temen-temen kantor gua untuk makan di tempat lain aja. Dan ternyata semua setuju. Satu orang ngasih ide gimana kalo makan di Craftsteak nya Tom Colicchio (kalo yang suka acara TV Top Chef pasti tau Tom Colicchio ya :D) yang emang lokasinya di MGM Grand. Jadi gua langsung bilang ke orang SAP kalo kita maunya makan di Craftsteak aja dan mereka setuju.

craftsteak

<sumber foto dari website MGM Grand>

IMG_6112

Restoran yang dinobatkan sebagai salah satu restoran terbaik di Las Vegas di tahun 2016 ini ternyata (walaupun gua gak kaget sih) harganya mahal banget! Hihihi. 😛 Jadi siangnya temen gua ngasih liat menu sambil bilang ntar mau mesen apa. Apa mau mesen steak biasa yang harganya sekitar $50-$100 atau wagyu yang harganya berkisar $100-$250-an? Hahaha.

Akhirnya host kita mutusin untuk mesen prix fixe menu yang terdiri dari 3 course menu. Kita semua mesen yang US wagyu beef ($155++ per orang) dan semua makanannya ditaruh tengah biar bisa saling nyobain. Seru!

Dimulai dengan dinner rolls nya yang sebenernya penampakannya biasa aja, tapi ternyata enak banget! Trus buat appetizer nya ada 2 macem salad, cocktail shrimp, wagyu tartar dan charcuterie. Ya ampun ya, baru appetizer nya aja udah bikin ternganga-nganga saking enaknya. Itu wagyu tartar dan charcuterie nya enaaaaakkkk banget! 😀

IMG_6114

<yang di bawah tuh charcuterie nya… kayak daging mentah ya… tapi asli enak banget!>

Trus abis itu dateng dah steak nya yang semuanya pake US wagyu beef. Dari skirt steak, NY steak, rib eye, flat iron dan fillet mignon. This was the first time for me eating wagyu beef. Walaupun ini bukan wagyu beef yang level tinggi tapi tetep aja ya enaknya tiada tara tiada banding. Instantly became the best steak I have ever had in my life so far! To die for! Oh ya buat side dishes nya ada bermacem-macem sayuran (yang mana gua gak makan… gile aja ada steak banyak gitu masa iya gua kudu makan sayuran? :P), jamur (nah yang ini gua makan karena enak dimakan bareng steak nya :P) dan mashed potatoes yang asli gua nobatkan sebagai mashed potatoes terenak sejagad raya. Lu pasti mikir emangnya mashed potatoes bisa seenak apa sih, kan gitu-gitu aja. Nah itu lah… kudu nyobain disini kalo gitu. Asli lembut dan enak nya bukan main! 😀

IMG_6116

<cuma 2 steak ini yang berhasil gua foto… gak enak ati kalo mau motretin semua berhubung udah pada gak sabar mau makan! haha>

Itu yang namanya steak beleleran dimana-mana sepanjang meja (kita makan ber-15). Makan sampe kekenyangan tetep aja gak abis. Sedih rasanya ngeliat steak yang begitu enak tapi gak bisa masuk perut lagi. Pengen dah rasanya gua bungkus. Huahaha. 😛

Udah kekenyangan (banget) nih ceritanya, tapi trus dessert nya bermunculan. Ada carrot cake, chocolate cake, bermacem-macem es krim dan cinnamon monkey bread yang kalo dari menu nya adalah cinnamon brioche with pecan toffee sauce and cinnamon ice cream. Sekenyang-kenyangnya perut kenyang, tapi si monkey bread ini bener-bener heavenly! Sampe abis gak bersisa dah, semua pada berebutan makanin si monkey bread ini. Hahaha.

IMG_6119

<yang kiri bawah itu si monkey bread>

Puas banget makan disini. Semua orang juga bilang gitu. Restorannya bagus, service nya bagus. Kita disana dari jam 7 sampe jam setengah 11 malem! Mata sampe beler (secara gua paginya bangun jam 5 pagi buat ngejar pesawat) tapi seru karena ngobrol sama temen-temen baru yang pada nyambung. Tagihannya? $3,000-an sajah. Hihihi. 😛

Centrifuge

Hari Rabu nya setelah conference kelar, kita diundang ke pesta nya E&Y di Centrifuge.

centrifuge

<sumber foto dari website MGM Grand>

Centrifuge ini club gitu tapi kita juga dikasih makan. Ada dimsum (yang gak enak), short ribs, sliders dan ceviche. Ceviche (semacem seafood cocktail gitu ya) nya ini enak. Trus jelas juga open bar. Pesta dah yang suka minum alkohol. 😀 Gua cuma makanin es krim yang dipakein vodka aja. Enak. Gak berani minum alkohol banyak-banyak berhubung mata gua lagi bintitan! Gak banget emang! Hahaha. 😛

IMG_6131

Sambil makan, minum, ngobrol-ngobrol sambil ngomongin March Madness. Hari itu emang Vegas udah semakin rame karena Kamis nya mulai March Madness. Ada yang gak tau gak March Madness itu apaan? Gua juga tadinya gak tau. 😛 Jadi March Madness itu turnamen college basketball dan ini jadi ajang taruhan terbesar di USA, bahkan lebih besar dari Superbowl lho. Jadilah kita disono sambil sekalian mau masang taruhan. Hahaha.

Sports Book

Nah kenapa kalo lagi March Madness, Las Vegas jadi rame banget? Ya karena orang-orang pada mau taruhan itu. Jadi di setiap hotel ada area yang namanya Sports Book. Disini tuh isinya adalah tempat-tempat duduk dan layar-layar besar yang nayangin acara-acara olahraga. Semacem nobar gitu lho. Dan kita bisa pasang taruhan kita disono.

Race and Sports Book interior

<sumber foto dari website MGM Grand>

Kita sekitar jam 9-an lah ke Sports Book buat masang taruhan. Antriannya udah sampe kemana-mana cuma buat masang taruhan doang! Hahaha. Padahal turnamennya juga belum mulai lho itu. 😛

Baru pertama kali nih ikutan masang taruhan di Sports Book. Masang cuma $5 secara kolektif ber-9. Kalo menang bakal dapet $15,000. Tapi ya ternyata akhirnya kita kalah… Huhuhu. 😛

London Has Fallen

Abis masang taruhan, sekitar jam 10 malem kurang kita berempat jalan kaki ke bioskop terdekat. Gak semua ikutan emang karena mereka pada berasa aneh, ngapain juga di Las Vegas kok pergi nonton bioskop? 😛 Tapi berhubung kita bertiga adalah bapak-bapak dengan anak kecil yang mana kalo nonton bioskop biasanya cuma nonton film Disney (plus satu ibu-ibu yang pasrah ngikut aja :P), jadilah kita memanfaatkan masa-masa kayak begini untuk pergi nonton bioskop yang bukan film anak-anak! Hahaha. Pilihan jatuh ke film London Has Fallen.

london has fallen

<sumber foto dari IMDB>

London Has Fallen ini sequel nya Olympus Has Fallen. Jadi tokoh-tokohnya masih sama cuma kali ini teroris nya nyerang London pas para pemimpin-pemimpin negara-negara pada lagi ngumpul di London untuk ngelayat Perdana Menteri Inggris yang meninggal. Termasuk presiden USA dan bodyguard nya si Mike Banning (Gerard Butler) yang ke London yang tentunya jadi sasaran utama si teroris (gua gak cerita kenapa ya biar gak spoiler).

Walaupun ceritanya ya gitu-gitu aja dan amat sangat bisa ditebak ending nya, tapi gua suka ama film ini karena full of action dari mulai sampe akhir. Seru! Gak nyesel dah nonton film ini. Mana gak bayar pula karena dibayarin temen gua yang hari itu beruntung dapet hadiah undian $50 dari salah satu vendor. Hahaha.

Anyway, emang ya kayaknya gak ada orang kurang kerjaan kayak kita yang lagi di Vegas kok malah pergi nonton bioskop. Itu bioskop (mana tempatnya nyempil pula, bukan di jalan besar) isinya cuma kita doang berempat! Hahaha.

IMG_6159

<selfie di dalem bioskop mumpung bioskop nya serasa milik sendiri :P>

Kelar nonton udah hampir jam 12 malem, kita jalan balik ke hotel dan itu yang namanya Las Vegas masih ada rameeee banget! Orang dimana-mana, lampu-lampu masih kelap-kelip, toko-toko juga masih buka. Bener-bener kota yang gak pernah tidur kayaknya ya… 😀 Masuk hotel juga gua udah teler banget pengen tidur, tapi orang-orang di lobby yang masih pada gambling juga penuuuh banget! Banyak juga orang-orang yang keliatan baru mau pergi clubbing. Padahal hari Rabu lho itu ya…. Hahaha.

Shibuya

Hari Kamis nya, kelar conference gak ada undangan makan berhubung vendor-vendor udah kebanyakan pada bubar karena exhibition nya udah abis hari itu. Jadi kita kudu nyari makan sendiri. Dari rombongan ber-8, ada yang pergi ama temennya, ada yang pergi ama suaminya, ada yang gak mau makan karena mau gamble aja, jatohnya tinggal kita bertiga yang mau pergi makan dan kita mutusin untuk nyobain restoran Jepang Shibuya yang juga lokasinya di MGM Grand. Males mau keluar-keluar. 😛

shibuya

<sumber foto dari website MGM Grand>

Ribetnya di MGM ini restoran-restoran nya either yang model food court (dan kita males makannya :P) atau yang high end ya kayak Craftsteak. Nah Shibuya ini juga termasuk restoran mahal, jadi awalnya sempet keder mau kemari. Tapi setelah ngeliat menu nya (menu nya ada di depan restoran jadi kita bisa liat dulu :P), ternyata ada menu-menu yang harganya masih terjangkau lah (bates nya kita boleh makan seharga $50 per orang).

Kita mesen edamame, raw oysters (yang mana mahal aja, $18 cuma dapet 4 kecil-kecil pula), shishto peppers, soft shell crab karaage, rock shrimp tempura, black cod miso sama sake.

IMG_6190

Ternyata ya…. luar biasa enaknya makanan disini! Oyster nya walaupun kecil tapi bumbu-bumbunya itu bikin jadi spesial. Ini kali pertama gua makan shishto peppers dan langsung gak bisa brenti makannya! Shrimp tempura dan soft shell crab nya juga enak banget. Dan yang paling juara ya si black cod miso! Sampe sekarang gua masih inget betapa enaknya itu black cod miso. Gak pernah gua makan ikan yang seenak dan selembut ini. Sumpah! 😀

Walaupun keliatannya makanannya dikit tapi lumayan lho sebenernya porsinya. Kenyang kok akhirnya. Dan tagihannya ternyata pas $150 (lebih beberapa cents doang). Hihihi. Masih belum tips sih itu, tapi harusnya gak apa lah lebih dikit… 😀 Puas makan di Shibuya ini!

Southwest

Hari Jumat siang gua balik LA. Udah boarding nih di pesawat tapi gak terbang-terbang. Ternyata… pesawat nya overweight!

IMG_6206

Nah lho, baru kali ini gua denger pesawat bisa overweight. Emang sih gua makan-makan enak-enak mulu selama di Vegas… Emang sih gua akuin pas ngaca gua merasa pipi gua tambah bulet dan kayaknya berat badan naik (belum nimbang lagi nih sampe sekarang :P)… Tapi masa iya sih gara-gara gua jadi pesawatnya overweight? Hahaha. 😛

Trus pramugari nya manggil nama-nama beberapa penumpang disuruh turun! Kasian banget gak sih? Tapi herannya orang-orang yang dipanggil dan disuruh turun gak ada yang komplein tuh. Mereka nurut-nurut aja. Dikasih kompensasi kali ya?

Yang pasti akhirnya kita terbang juga dan gua bisa balik LA dengan selamat. 😀

Google Cardboard

Nyampe rumah ya yang pasti udah ditunggu ama anak-anak adalah oleh-oleh. Berhubung mainan udah banyak (dan tas gua terbatas – gua kalo ke Vegas gini selalu backpacker, jadi bener-bener bawa 2 backpack doang yang isinya laptop, novel (iya si novel Inteligensi Embun Pagi ikutan tuh terbang ke Vegas :D), baju buat 4 hari, toiletries dan obat-obatan semua masuk di backpack, trus pulangnya gua nambah 1 slingbag yang isinya barang-barang dari vendor yang menurut gua berguna), jadi gua cuma beliin anak-anak gantung kunci. Lagian ada beberapa barang-barang dari vendor yang gua juga kasih ke mereka, kayak ada earphone dan dancing robot. 

Tapi yang paling jadi hit ya si Google Cardboard ini! Pada tau Google Cardboard gak? Alat buat nonton Virtual Reality ini emang cuma terbuat dari bahan kardus, lensa cembung dan magnet. As simple as that! Tapi sensasi nya gak kalah sama kalo pake Oculus lho! Hehehe.

IMG_6222

Gua download-in beberapa apps buat nonton VR dan ini anak dua sampe ber-wow-wow-ria selama nonton. Hahaha. Apalagi pas nonton VR yang roller coaster, seru banget dah berasa kayak lagi naik roller coaster beneran. Si Esther pas nyobain juga sampe mabok beneran! Hahaha. 😛

Gua tadinya cuma mau ngambil 1, tapi karena gua mintanya pas udah hari terakhir dimana biasanya vendor-vendor langsung obral souvenir-souvenir nya karena mereka gak mau bawa balik, gua malah dikasih 4 biji! Udah gua tolak tapi dipaksa. Sekarang jadi nyesel cuma bawa 4, coba bawa banyakan ya… Hahaha. Lumayan tuh Google Cardboard kalo beli di Amazon sebiji nya $15. Hahaha. 😀

Ya udah segini aja cerita business trip ke Vegas taun ini. It was tiring but definitely very fun! 😀

Related Posts:
2008 – Las Vegas Trip
2010 – What Happens In Vegas, Stays In Vegas
2013 – What Happened In Vegas… My First Business Trip Story
2015 – Only In Vegas