Ritz Cafe

Sekalian cerita tentang weekend kemaren ah. Seperti biasa, weekend kok selalu sibuk ya. Pengen rasanya kalo weekend tuh gak mesti kemana-mana. Di rumah aja, leye-leye gitu. Tidur siang… Duhhh kapan ya bisa begitu… 😛

Sibuknya mulai hari Jumat malem udah ada kondangan. Untungnya jalanan sepi bener ya. Kosonggggg.. berasa udah lebaran. Dan untungnya lagi, ada sashimi!! Walaupun ngantri tapi sip dahhh… 🙂 Pulang-pulang udah jam 9.30 malem… Capeeee dah ya pulang kantor langsung kondangan.

Sabtu pagi-pagi udah bangun untuk pergi ke gym. Hihihihi udah 2 minggu kagak ke gym. Jalanan pake ditutup-tutup pula, untungnya gak macet. Sementara di rumah, Esther ama Andrew pijit. Pulang ngedrop mobil ke bengkel untuk ganti oli. Trus jam 11.30 dijemput nyokap. Ke Tiki dulu nganter barang pesenan orang, eh trus ditelpon bengkel katanya udahan. Jadi ambil mobil lagi, balikin ke rumah lagi. Jam 12 baru akhirnya kita bener-bener jalan.

Kemana seh? Nah ini nih yang dari beberapa hari lalu cici gua udah ngajak-ngajakin. Katanya bokap ngajakin dimsum di hotel baru yang di Jl. Industri tuh. Hotel Orchardz. Persis belakang hotel Sheraton Media. Hotel bintang 3. Lumayan bagus, gua ama Esther pernah kesono ngeliat-liat ballroom. Hihihihi serasa mau kawin aje. 😛

Mana macet pula di Industri. Akhirnya nyampe-nyampe udah laper. Sampe sono… lha restonya belum buka!! Haiyaaa ini bokap pegimane sih… Ngajak-ngajak dimsum kok restonya belum buka. Mana gua emang lagi pengen makan dimsum pula. Menyebalkan!

Trus nyokap ngajak ke Ahyat aja di hotel Golden. Haduhhhh macet kali kesono, mana udah jam makan gini.. bisa sakit maag kali ya. Akhirnya orang hotelnya bilang suruh kita ke Ritz Cafe aja, itu ada makanannya kok. Ritz Cafe ini cafe di hotel Orchardz.

Tempatnya rada gelap-gelap. Cukup cozy. Ada bar. Kursinya sofa-sofa. Sepi banget, cuma 2 meja yang ada isinya. Untungnya walaupun gelap tapi Andrew gak cranky.

Nah disini ternyata lagi ada promosi. Ada beberapa menu makanan yang harganya hanya Rp 25.000,- net! Ada macem-macem. Tapi yang kita pesen  3 nasi ayam bakar, 1 nasi goreng Hongkong, dan  1 nasi ayam kungpao. Trus kita (gua tepatnya) mesen chicken teriyaki (yang ini gak termasuk di yang 25rb itu). Minumnya kalo minta air putih kagak bayar. Kalo ice lemon tea harganya 8.000 saja.

Masaknya lamaaaaaaaa… padahal gak ada yang makan gitu. Udah mulai rada bete nih. Trus keluar nasi gorengnya. Yang lain tetep gak keluar. Tapi ternyata oh ternyata… nasi gorengnya enak juga lho… Ada potongan daging ayam dan empuk bener… Jadi gua gak harus potong-potong lebih kecil lagi buat si Andrew.

Trus abis itu yang lain mulai berdatangan. Amazingly ayam bakarnya juga enak dan empuk. Ayam kungpaonya juga enak. Terakhir yang keluar chicken teriyaki. Empuk sih, tapi keasinannnn… Harganya 40.000,-. Porsi lumayan lah cukup mengenyangkan. Total makan ber 6 hanya 231.000 saja. Ok juga nih resto (tapi ya mesti sabar menunggu ya). Apalagi buat yang nyari tempat buat traktir-trakitr. Lumayan kan 25.000, minumnya suruh air putih aja. Hahaha.

Dari sono langsung lanjut ke Gading Mal. Mumpung pake supir, kalo gak kan males parkir. Ajegile dah, itu jalan Yos Sudarso macet parah!! Puteran balik depan MAG ditutup. Jalur nyempit karena bikin busway. Ampun dahhhh… Untung kita lewat jalan pintas, jadi kena macetnya gak panjang-panjang amat.

Kita disono sampe jam 4.30an trus pulang. Ngebayangin macetnya duh jadi stress lagi. Untungnya lagi macetnya cuma pas mau muter, setelah masuk jalur lambat ke arah Sunter ternyata gak macet lagi. Jalur cepat nya aja yang macetnya parah banget.

Minggu pagi-pagi udah bangun lagi. Soalnya mau ke gereja, misa jam 8.30. Tapi seperti biasa, kok kita selalu telat ya. Jam 8.30 lewat baru jalan dari rumah, ke mertua dulu nitip Andrew, baru ke gereja. Wuii udah rame, gak dapet kursi, jadi kudu berdiri deh. Ya salah sendiri ya. Hahaha. Pulang gereja makan somay dulu baru jemput Andrew dan mertua trus ke Senayan City. Ada ulang tahun anak temen di Burger King.

Rame ultahnya. Paling seneng gua ke ulang tahun anak-anak. Seru. Hehehe. Abis itu lanjut jalan-jalan. Jam 5an kita pulang. Parkirnya sampe 13.000 dan gua bayar pake koin 500-an (karena abis ngebongkar celengan). Sampe mbaknya bilang: bentar ya pak, saya hitung dulu. Hahaha.

Nyampe rumah… eh si Andrew kok meler… Huaaaaa… kasian kamu nak, pasti kecapean ya. Jadi merasa bersalah. Tapi tiap kali hari Minggu mesti gini nih. Gua ama Esther merasa bersalah karena bikin Andrew kecapean, tapi kok ya minggu depannya gitu lagi gitu lagi. 😛 Kaco dah…

Cepet-cepet mandi, makan, trus ke rumah temen Esther yang kemaren ini kehilangan bayinya. Jam 8 pulang rumah… capeeeee… Padahal semalem ada temen yang married tapi kita jadi dengan terpaksa gak bisa dateng deh… Sori ya… Maklum lah, orang sibuk… Hahaha.