Tetangga… Oh Tetangga…

Tinggal di rumah sendiri tuh emang banyak tantangannya ternyata ya. Dari yang mulai ngurusin keuangan sendiri, ngatur rumah tangga, masalah pembantu, masalah rusak ini itu, bocor lah, apa lah, … sampe juga masalah bertetangga.

Karena rumah gua bukan di posisi hook, jadi otomatis gua punya 2 tetangga. Kiri dan kanan.

Tetangga kiri gua tuh bapak ibu yang udah sekitar 60-an, punya 3 anak. 1 cewek dan 2 cowok. Ya tentu udah gede-gede. Yang cewek baru aja married jadi udah tinggal keluar. Tinggal 2 anak cowok yang tinggal ama mereka. 1 udah kerja, 1 lagi masih kuliah.

Asli tetangga gua yang ini tuh baik banget. Gak rese. Dari sejak gua mulai bangun rumah, gak ada komplen nya sama sekali. Malah dia bilang, ya biasa lah namanya juga lagi bangun rumah, saya ngerti kok. Gua paling sering ketemu ama ibunya karena dia suka pas lagi beli sayur di depan rumah pas gua keluar rumah mau ke kantor. Dia selalu nyapa sambil tersenyum. Ramah. Kalo bapaknya jarang keluar rumah jadi jarang ketemu. Sekali-kalinya mereka ngebel rumah gua cuma pas lagi banjir dan mereka minta air karena bak penampungan mereka kerendem air banjir.

Beda ama tetangga sebelah kanan gua. Yang tinggal enci-enci plus 2 anak. Suaminya kerja di luar kota jadi jarang ada di rumah. Pertama kali kenal sih ama suaminya. Suaminya orangnya sabar dan keliatan baik. Tapi… keliatan banget kalo dia tipe suami yang takut istri. Hahaha. Nah si enci ini bawel banget. Dari sejak gua bangun rumah, adaaaa aja komplen-nya. Ya kalo emang kontraktor gua yang salah ya gua suruh kontraktornya tanggung jawab. Tapi bener-bener deh si enci ini rewel banget dan suka nyusahin orang.

Setelah rumah udah jadi, dia yang paling kepo. Ya emang sih pak RT kita pasif, jadi apa-apa si enci ini yang mengkoordinasi. Misalnya bikin portal (yang entah apa fungsinya), bersihin got, nebang pohon. Masalah bikin portal ini gua rada curiga. Soalnya yang bikin tuh sodaranya dia sendiri. Jangan-jangan mau bikin cuma gara-gara mau ngasih proyek ke sodaranya aja. Lha wong emang gak gitu keliatan gunanya apa kok. Tapi ya gua gak mau ribut ama dia. Tiap dia bilang mau ini itu, minta duit, ya gua kasih aja. Gua gak banyak tanya.

Sampe 2 hari yang lalu. Pas malem sempet ujan bentar kan. Paling cuma 10 menit. Eh besoknya (kemaren siang) dia telpon Esther. Dia bilang pas ujan kemaren itu pembuangan air di kamar mandi dia ngeluap. Dan itu disebabkan karena got kita kotor.

Padahal waktu itu dia sendiri yang pernah bilang mau koordinasi bersihin got tapi gak jadi. Sekarang dia bilang katanya dia punya udah dibersihin. Tapi got gua gak bisa dibersihin karena ada cor-cor-an beton yang menghalangi. Lhaaaa padahal tahun lalu kan dia juga yang koordinasi bersihin got dan gak masalah tuh… kok sekarang jadi masalah.

Dia bilang katanya taun lalu dia gak perhatiin. Aneh kan?

Trus dia berinisiatif tanya ke tukang (di rumah dia lagi ada tukang yang benerin apa tau), dan menurut tukangnya itu harus dikerjain 2 orang untuk ngebongkar cor nya, selama 5 hari, trus mesti sewa pompa untuk sedot. Total biayanya sekitar 575.000! Whatttt???? Bersihin got 575.000???

Wah kali ini gua gak boleh manut-manut aja. Kayaknya gua jadi dikerjain nih ama dia. Emangnya ada cor-cor-an apa di got gua? Kok main mau dibongkar aja. Lha kalo itu ada hubungannya ama fondasi gimana? Sok tau banget tuh enci.

Trus Esther udah ngasih tau kalo kita akan renov rumah bulan November, jadi nanti akan dibersihin sekalian ama tukangnya. Eh dia ngotot bilang keberatan kalo November karena takutnya udah ujan.

Lha kalo gua pikir-pikir, apa iya kamar mandi dia ngeluap itu gara-gara got gua doang? Apa gak karena ada saluran pembuangan dia yang mampet? Kalo gara-gara got, harusnya got nya juga meluap ke jalan dong ya… Nah buktinya got nya aman-aman aja kok, gak sampe meluap. Berarti masih bisa ngalir dong.

Akhirnya semalem Esther telpon dia lagi yang intinya kita gak bisa janjiin dia untuk bersihin secepet ini. Karena kita masih akan nyari tukang yang kita percaya. Lha tukang dia mah bisa aja bohong kan, cuma mau nyari duit aja. Dia tetep ngotot bilang kita harus toleransi. Ya kita iya-iya-in aja lah. Males banget berdebat ama orang kayak gitu. Dipikir-pikir dia sendiri gak toleransi. Masa begitu kamar mandinya ngeluap kita kudu harus segera saat itu juga bersihin got? Ya harus ada waktu dong, nyari tukang, nyari waktu. Enak aja.

Pake ngancem lagi, kalo kelamaan, dia akan bertindak sendiri! Ya kalo lu berani berani ngebongkar-bongkar yang ada di halaman gua ya gua laporin polisi aja kali ya… Walaupun gua juga gak mau nyari musuh, tapi kok dia nya ngelunjak gitu.

Tadi pagi akhirnya udah minta tukang sampah untuk bersihin got gua ntar hari Minggu. Gua suruh bersihin biasa aja, gak usah pake pompa-pompa segala. Emangnya ini kali Ciliwung apa yang sampahnya sampe harus disedot segala.

Huh!