Ikut Berduka Cita

Semalem dapet berita. Dari salah satu temen baiknya Esther.

Our baby boy died this morning. Please pray for our hopeless and sad hearts.

Deg! Sedih banget dengernya. Orangnya baik banget. Udah punya anak cewek tapi dia dan suaminya pengen banget punya anak cowok. Bahkan pas Andrew lahir, dia bilang boleh gak kalo nanti dia punya anak cowok dia pake nama Andrew juga? Soalnya dia juga suka nama Andrew.

Hamil 5 bulan. Ketuban pecah. Sempet masuk ICU. Bayi gak bisa diselamatkan.

Belum jelas bener gimana ceritanya. Di sms gak dibales, ditelepon gak diangkat. Gua gak bisa kepikir gimana sedihnya dia.

Apalagi tadi pas chat ama Nat dan gua cerita tentang kehamilan Esther. Tentang pas hamil 12 minggu Esther mengalami pendarahan hebat. Darah segar ngucur kayak kran.

Gua masih inget bener. Gua lagi meeting. Ditelpon Esther. Esther nangis bukan main. Gua langsung ngebut, sambil berdoa Salam Maria sepanjang jalan. Sampe rumah sakit pun darah masih keluar terus.

Tapi memang kuasa Tuhan gak ada yang bisa lawan. Andrew bayi yang kuat. Dia bisa bertahan.

Dan masalah gak sampe disitu. Masih berlanjut terus sampe akhirnya Andrew harus lahir prematur.

Kadang kita suka mikir, kok orang lain enak ya hamilnya sehat-sehat aja. Bisa tetep kerja, bisa tetep jalan-jalan. Sementara Esther dulu kok hamilnya setengah mati. Penuh perjuangan. Penuh deg-deg-an. Bahkan sampe pas lahiran pun itu perjuangan antara hidup dan mati banget. 😦

Tapi ya balik lagi… yang penting akhirnya bahagia. Semua sehat dan selamat.

Masih mending lho hamilnya susah tapi hasilnya semua sehat dan selamat. Karena masih banyak yang gak bisa punya anak, banyak juga yang keguguran, banyak juga yang bayinya gak bisa selamat…

Kita  ikut berduka cita ya, Win… Semoga lu dan keluarga diberi ketabahan ya…