Temen Kantor

Gak berasa, udah tepat 6 tahun (lebih 9 hari sih.. hehe.. berarti gak tepat lagi ya :P) gua ngantor disini. Dan tinggal sebulan lagi waktu gua disini. Bener-bener gak nyangka gua bisa betah 6 tahun ya disini. Cukup amazing buat gua, mengingat di kerjaan gua yang pertama cuma bertahan 1,5 tahun, dan di kerjaan yang kedua malah cuma betah 8 bulan (gak pernah betah sih sebenernya di kerjaan yang kedua ini, tapi dibetah-betahin). Jadi pas dapet tawaran kerjaan yang ketiga (di perusahaan yang sekarang ini) gua berasa kayak dapet durian runtuh. Salah satu hari paling bahagia di hidup gua ya hari pas gua ngajuin surat resign di kerjaan gua yang kedua itu.

Tgl 17 September 2001 gua mulai di kerjaan baru. Awalnya gua nyempil dulu di salah satu departemen yang kantornya di Jl. R.E. Martadinata. 2 minggu gua disana. Bosen. Kerjaannya ngebaca-baca sisdur mulu. Gak gitu ada temen, abis semua sibuk. Paling ngobrolnya pas pergi makan siang. Kalo makan siang di kantor ya gak ngobrol, abis kalo pada kelar makan langsung pada tidur di kursi masing-masing dan lampu pun dimatiin! Gile deh. Temen gua cuma radio. Gua gak brenti denger radio dari pagi sampe sore. Pake earphone tentunya.

Tgl 1 Oktober 2001, project dimulai. Gua pindah ke departemen yang sekarang ini. Departemen yang sama sampe sekarang. Dengan team yang sama. Dengan temen-temen yang sama. Lumayan lama ya 6 tahun kita bertemen, apalagi kita sering keluar kota bareng-bareng.

Awal mulanya kita semua diketemuin di Lido, Sukabumi dalam acara team building. Asli gua gak kenal siapa-siapa. Yang anak baru ya gua doang. Yang lain pada orang lama. Tapi mereka juga gak semua saling kenal karena mereka dikumpulin dari berbagai departemen yang berbeda dan dari kota yang berbeda.

Temen sekamar gua waktu itu adalah Pak S. Pak S udah berkeluarga dengan 3 orang anak. Orangnya baik. Cukup bijak. Suka banget cerita. Dia emang udah lama kerja disini. Gua jadinya kalo malem gak tidur-tidur gara-gara dia cerita mulu. Hahaha. Tapi gak apa-apa sih, soalnya seru juga dengernya. Cerita tentang kehidupan dia, tentang kantor ini, tentang temen-temen yang dia kenal. Gua jadi sedikit banyak jadi berasa kayak udah lebih lama kerja disini. Pak S ini baik dan sabar orangnya. Kalo ngeladeni user termasuk yang paling sabar dibanding kita-kita yang lain. Walaupun suka ngoceh juga ke kita tentang user-user yang nyebelin. Ya bapak juga sih terlalu sabar, kalo kita mah udah kita jutekin, Pak… hehehe. Kasian lho Pak S ini. Dia berasal dari Lampung, jadi keluarganya juga disono. Jadi hampir tiap weekend dia pulang ke Lampung. Kadang nyetir, kadang naik bus. Gile gak kebayang capenya. Tapi dia gak pernah ngeluh lho. Orangnya keliatan selalu positive thinking. Walaupun harus jauh dari keluarga. Harus kost di Jakarta. Pergi makan sendiri kalo malem. Sedih kalo udah pulang Lampung, anaknya yang perempuan gak ngasih dia balik ke Jakarta lagi. Tapi dia gak pernah ngeluh lho. Asli gua salut ama dia. Dan akhirnya tahun lalu dia mutusin untuk beli rumah di Jakarta, dan tahun ini keluarganya udah pindah kesini. Jadi ikutan seneng, Pak! 🙂

Trus pas di Sukabumi setelah ngobrol-ngobrol, ternyata ada satu yang adalah sepupu dari bokap gua. Tapi gua gak kenal. Hehe. Namanya F. Dulu juga satu team ama gua, tapi sekarang dia pindah ke team yang lain. Kalo diliat dari penampilan luar, bener-bener kayak preman. Orangnya tinggi gede. Item. Tatoan. Gondrong. Sangar dah. Tapi ternyata orangnya baik bener. Trus sayang banget ama anaknya. Dia ini juga kasian karena keluarganya di Surabaya. Jadi dia suka abis di ongkos karena pulang Surabaya naik pesawat. Apalagi kemaren ini baru punya bayi. Pasti jadi tambah pengen balik Surabaya aja deh… hehehe. Dari dulu sih ngomongnya pengen resign atau minta mutasi ke Surabaya, tapi kok belum jadi-jadi. Kita pernah duduk sebelahan selama beberapa lama, jadi dulu suka ngobrol-ngobrol juga ama dia.

Trus ada lagi yang namanya TW. Gua dari awal udah salut bukan main ama TW ini. Asli orangnya pinter banget (menurut gua, dia adalah orang yang paling pinter di team gua), sangat kritis, dan super duper rajin. Dia yang paling semangat belajar SAP. Dan gua yakin dia yang paling tau banyak tentang SAP dibanding kita yang lain. Ya karena dia rajin itu. Banget-banget. Gua sampe heran, kok ada ya orang serajin dia. Selain itu dia juga rajin baca buku. Wah kalo diskusi ama dia gak bisa kelar. Dan dia punya jawaban untuk hampir sermua pertanyaan. Bener-bener one of a kind. Team dan boss gua beruntung ada dia disini. Kalo gak, wah mungkin akan runyam. Hehe. Bener-bener salut gua ama dia. Paling enak tukar pikiran ama dia. Dan dia juga sangat tidak pelit untuk berbagi ilmu. What a great guy!

Trus ada O. Ini programmer andalan di team gua. Mantap dah kalo minta bikin program ama dia. Set set set.. jadi! Orangnya pinter, enak diajak kerjasama. Satu-satunya yang masih jomblo di team gua. Oh ya, setelah berkali-kali ganti formasi (udah kayak group band aja ya) team gua yang sekarang berisi 11 orang. Laki semua. Gersang emang. 😛

Temen kantor yang gua paling sering chatting tuh berasal dari team lain. Namanya H. Dia programmer andalan juga. Saking beda team jadi gak bisa dikaryakan semena-mena, harus lewat ijin bossnya dulu. Haha. Mungkin karena kita seumuran (protes dah pasti… iya gua lebih tua 2 tahun :P) jadi nyambung kalo ngobrol. Gak lama setelah gua married, dia married. Jadi suka sharing tentang persiapan wedding. Gitu juga sekarang dia udah punya anak, jadi suka ngomongin anak juga. Trus dia juga sebagai nara sumber gossip seputar kantor, karena dia lebih gaul. Hahaha.

Trus di tengah-tengah, ada anak baru. Namanya LS. Beda team juga. Tapi berhubung dulu sering kita harus berjuang bersama ngebenerin kesalahan user yang menyebalkan, akhirnya kita juga jadi suka chat. Anaknya pinter. Terutama tentang SAP. Karena dia udah pengalaman dari kerjaan sebelumnya. Gua jadi banyak belajar dari dia. Trus sama kayak H, kita juga sering sharing tentang persiapan wedding dan tentang anak karena timing-nya yang berdekatan juga.

Dan masih banyak lagi temen-temen yang lain karena divison tempat gua kerja ini terdiri dari 6 team dengan total sekitar 50 orang.

Tapi bukan berarti semua baik-baik lho. Ada juga yang serigala berbulu domba. Dan semua orang tau akan hal ini, tapi ya kita diem-diem aja lah biar gak sampe berantem ya. Asal tau sama tau aja.

Namanya S. Tapi bukan pak S yang di atas ya. Yang ini gua manggilnya gak pake Pak. Padahal umurnya ama pak S hampir sama. Hehe. Entah kenapa ya ada yang gua panggil Pak, ada yang gua panggil nama aja. 😛 Si S ini suka licik. Banyak deh kasusnya, tapi yang paling gua inget nih pas gua berdua ama dia di-assign untuk melakukan presentasi ke user.  Assignment nya mendadak. Siang ini dikasih tau, besok pagi langsung berangkat ke Medan. Setelah meeting, dia bilang ke gua: Man, bikin presentation slide nya gak usah banyak-banyak ya. 2 halaman juga cukup. Trus yang simple aja ya. Gua senyum aja. Kita emang akan present untuk module yang berbeda. Ya gua bikin sesuai yang gua mau lah. Gua lupa akhirnya berapa halaman.

Besoknya sodara-sodara, pas giliran dia yang present, taraaaaaaaa… slide nya berhalaman-halaman, penuh warna-warna dan grafik-grafik! Hoh… aneh sekali kan. Apa maksud dia ngomong ke gua kemaren nya itu? Gimana kalo gua nurutin yang dia ngomong? Dia pengen keliatan lebih WAH dibanding gua rupanya. Tapi caranya itu lho…. duh kok berasa kayak masih SD aja ya… 😛 Gua sih gak konfrontasi ke dia tentang hal itu, tapi pas gua ceritain ke temen-temen yang lain, ternyata mereka pada gak kaget. Malah bilang: Yah Man… dia kan emang begitu. Hahaha. Ya udah sejak itu gua lebih berhati-hati ama dia.

Oh ya ada satu lagi yang mau gua ceritain. Namanya J. Ini orang yang sama positive thinking nya kayak pak S. Asli orangnya baik banget. Disuruh ini, disuruh itu, gak pernah ngeluh. Heran deh gua ama orang-orang kayak gini. Tapi ya diliat-liat, dia jadi idupnya lebih enak. Gak susah. Karena emang gak dibikin susah.

Pengen deh gua bisa kayak mereka itu. Gua nih kalo udah disuruh keluar kota, disuruh ini itu yang ribet, disuruh masuk weekend, ketemu user rese, ada problem yang rumit… langsung deh gua bete. Padahal kan hal-hal itu cukup sering. Apalagi yang namanya keluar kota. Entah kenapa, gua selalu bete. Dan betenya itu bisa dimulai dari sebulan sebelum keluar kota lho. Hahaha. Payah ya. Padahal kan gua bete gak bete tetep aja gua mesti jalanin kan. Kenapa gak gua jalanin dengan enjoy aja ya? Gua udah berusaha sih tapi kok gak bisa.. hehe.

Ya itu temen-temen kantor gua yang emang lain-lain, tapi gua seneng dan merasa bersyukur bisa kenal ama mereka (kecuali tentang S hehe). Gua belajar banyak dari mereka. Walaupun kita gak yang sampe hang out di luar jam kantor, tapi setelah 6 tahun kerja bareng, sering keluar kota bareng (kadang bisa 2-3 minggu di luar kota), gua jadi berasa deket juga ama mereka.

I will definitely miss you guys… *Halah padahal masih sebulan lagi ya gua kerja disini… :P*