Ada Yang Berminat Pindah Ke US?

Topik kali ini usulan dari oom Anung. Sebagai hadiahnya, kuucapkan terima kasih ya oom!! πŸ˜€

Jadi yang mau dibahas adalah step-step yang perlu dipersiapkan untuk pindah ke US.

Setau gua, ada 3 cara kalo kalian mau hidup secara legal di US:

1. Pake visa student.
Jelas intinya adalah untuk sekolah disini. Kerja sih bisa, tapi jam nya terbatas.

2. Pake visa kerja.
Gua kurang jelas requirement nya gimana, tapi kalo gak salah ya lu harus dapet kerjaan dulu disini dan nanti perusahaannya akan sponsor untuk dapetin visa kerja ini.

3. Pake greencard.
Untuk gc, lu juga harus punya sponsor terlebih dahulu. Either itu perusahaan atau perorangan (harus direct relative). Si sponsor harus masukin petition ke kedutaan US (seluruh form buat proses ini bisa diambil di kedutaan atau di download dari website immigration nya US). Nanti kalo udah di-approved, baru kita yang masukin form buat kita. Kalo di-approved lagi, nanti kita harus ngelengkapi surat-surat (kayak surat kelakuan baik dari Mabes Polri, periksa kesehatan, imunisasi, dan lain-lain) dan dijadwalin untuk interview. Setelah interview, kalo di-approved, kita akan dikasih immigrant visa. Immigrant visa ini berlaku 6 bulan aja. Dalam waktu 6 bulan itu elu harus masuk ke US. Kalo udah masuk US, passport lu akan distempel. Stempel ini berlaku sebagai temporary gc dan berlaku selama setahun. Gc nya sendiri akan dikirim ke alamat di US. Nah kalo udah punya stempel di passport atau apalagi udah punya gc ya berarti elu legal untuk tinggal dan kerja disini. Masa berlaku gc adalah 10 tahun.

Untuk visa student emang ada agent yang bisa bantu. Tapi kalo buat visa kerja dan gc, gak perlu pake agent-agent-an. Ngurus sendiri aja. Urusannya sebenernya gak ribet, yang ribet itu pas mesti nyiapin surat-surat itu lho… Tau sendiri birokrasi pemerintahan kita kayak apa ribetnya kan… πŸ™‚ Semua tarifnya tarif resmi dan dibayar langsung ke kasir di kedutaan. Jadi gak perlu ada duit-duit untuk jasa lah atau uang rokok.

Yah sebenernya itu aja intinya untuk bisa pindah ke US secara legal. Gak ribet asal semua persyaratan terpenuhi.

Tapi yang gak kalah penting adalah beberapa hal lain yang juga harus dipersiapkan kalo emang mau pindah ke US:

A. Persiapan Mental

Mental tentu perlu banget dipersiapkan soalnya banyak sekali hal yang berbeda dsini, di antaranya:

1. Lifestyle

Gaya hidup udah pasti harus berubah. Yang sangat jelas adalah disini gak ada pembantu! Ada sih, tapi mahal banget. Jadi kalo kita tadinya udah terbiasa apa-apa nyuruh pembantu ya harus siap mental kalo ntar kudu nyuci baju sendiri, nyetrika sendiri, nyapu ngepel sendiri… πŸ™‚ Yang tadinya terbiasa kemana-mana dianter supir, sekarang harus nyetir sendiri atau bahkan naik bus. Yang tadinya terbiasa banyak yang dimintain tolong (misalnya minta tolong ama nyokap buat ngurusin ini itu, minta tolong ama bokap buat jagain tukang di rumah, minta tolong ortu/mertua buat nitip anak, dan lain-lain…Β Β Iya ini pengalaman pribadi! Hahaha), sekarang gak ada lagi yang bisa dimintain tolong, semua harus bisa sendiri. Yang tadinya kalo pulang kantor tinggal leyeh-leyeh depan tivi, gak perlu nemenin anak main soalnya ada BS, sekarang harus nemenin anak main. Dan lain lain, dan sebagainya. Banyak banget yang akan berubah! And you have to be prepared! πŸ™‚

2. Cost of Living

Jangan gampang langsung berbinar-binar mendengar akan mendapat gaji pake dollar! Karena cost of living disini juga pake dollar! πŸ˜›
Jangan kaget, disini rata-rata apa-apa lebih mahal. Mulai dari makanan, layanan HP, layanan cable, biaya sewa apartment… Semuanya mahal!

Ok lah gak semua lebih mahal ya. Ada juga yang lebih murah. Kayak mobil misalnya, kan lebih murah tuh. Atau HP dan laptop juga kan lebih murah. Tapi… jangan lupa, asuransi mobil dan biaya maintenance nya lebih mahal! Jangan lupa kalao bayar provider HP dan internet juga lebih mahal! πŸ™‚

Untuk makanan sehari-hari juga relatif lebih mahal. Kalo di Indo masih bisa ya kita makan di tempat yang cukup descent dengan harga belasan ribu rupiah, kalo disini rata-rata gua pergi makan siang tuh harus spend sekitar $8 (ini makanannya cuma salad atau sandwich lho ya! Bukan steak atau apa yang fancy).

Dan yang paling bikin shock adalah harga properti! Harga properti disini (kira-kira ya) tuh sekitar 8-10 kali lipat dari harga properti sejenis di Indo (tergantung daerah juga). Ini yang bener-bener gak make sense buat gua. Jadilah harga sewa disini juga bukan main aduhainya. Buat contoh aja nih, waktu kita masih nyewa apartemen di Santa Monica, 1 bedroom, 400 sqf (sekitar 40 meter persegi –> bayangkan kecilnya!), ini pun bukan yang lux ya, gedungnya biasa banget (cenderung jelek kalo dibandingin ama gedung-gedung apartemen di Jakarta yang megah-megah), bahkan washer dryer pun gak di dalam unit, harga sewanya $1,500 per bulan. Coba bandingin ama harga sewa apartemen sejenis di Jakarta, berapa kali lipatnya itu? Itung sendiri ya… πŸ™‚ Kalo mau yang apartement nya lebih lux, kita pernah tanya yang deket kantor gua sini, apartemen 1 bedroom, ukuran 700 sqf, harga sewanya $2,400 per bulan! Mau keselek gak dengernya? Gua sih waktu itu beneran keselek! Hehehe. Well, biar adil perbandingannya, kalo lu mau cuma nyewa kamar sih bisa juga… Kalo gak salah sekitar $700-800 per bulan. Itu kamar doang ya! Jadi kalo buat yang udah berkeluarga ya rasanya gak cocok.

Jadi kalo pindah kemari dan bisa dapet gaji 2-3 kali lipat dari gaji di Indo apakah berarti bisa nabung 2-3 kali lipet juga? Gak juga ya… Ternyata tidak berbanding lurus. Yah mainly karena harga properti itu. Silakan diitung-itung sendiri ya…

3. Jarak

US itu jauh banget dari Indo. Tiketnya pun mahal banget. Jadi kalo mau mudik itu banyak banget pertimbangannya yang berakibat gak bisa sering-sering. Ini perlu nih untuk mempersiapkan diri bakal sering-sering merasa kangen, dan siap-siap kalo sampe (moga-moga enggak) harus merasakan yang namanya homesick.

B. Tujuan Pindah

1. Buat sekolah lagi

Saran gua: go ahead! Gak usah mikir yang lain lagi, silakan pindah. Gua tetep merasa pendidikan disini emang lebih bagus. Lagian di Indo masih ada mindset kalo lulusan luar negeri akan lebih dihargai kan. Jadi kalo emang lu ada kesempatan untuk sekolah di US, ya why not? It’s good for you and your future!

2. Buat ngumpulin uang/nabung lebih banyak

Silakan pertimbangkan tentang biaya hidup yang kayak gua tulis di atas. Emang banyak orang yang mau pindah kemari dengan tujuan ini. Ya gak dipungkiri kalo emang bisa kok untuk ngumpulin uang lebih banyak dengan kerja disini. Tapi tentu dengan berbagai pengorbanan, misalnya ya itu cuma nyewa kamar instead of apartemen, jarang makan-makan di restoran, gak pergi nonton (tiket nonton disini pun jauh lebih mahal dari Indo. Kalo weekend night harganya sekitar $12, kalo siang-siang sekitar $7), gak beli ini itu. Yah kalo bisa sampe begitu ya bisa aja nyimpen uang lebih banyak. Tapi jadi gak enjoy life dong? πŸ™‚ Balik-balik silakan ditimbang-timbang lagi ya…

3. Buat kualitas kehidupan yang lebih baik

Yah secara overall disini lebih aman (gak dipungkiri, ada daerah-daerah tertentu yang gak aman juga, jadi harus pinter-pinter milih daerah tempat tinggal), udara lebih bersih, cuaca lebih enak, pendidikan anak lebih bagus (relatif). Yah ini juga yang jadi tujuan kita nyoba pindah kemari. Menurut gua kalo emang tujuannya yang ini ya go ahead, gak ada salahnya nyoba untuk pindah ke US.

4. Buat nyari pengalaman

Sama kayak yang nomor 1, go ahead, gak ada salahnya mencari pengalaman sebanyak-banyaknya di negara yang berbeda. Ini bisa mengasah kemampuan bahasa dan juga cara meng-handle berbagai macam orang dari culture yang berbeda-beda. Ini penting banget lho, karena tiap bangsa itu beda-beda dan aneh-aneh orang-orangnya. Hahaha.

C. Kondisi Personal

1. Usia

Menurut gua, kalo umur lu masih di sekitar 20-an, apalagi kalo baru lulus kuliah, gak perlu mikir-mikir lagi dah, langsung tancep aja! Bisa pindah ke negara lain itu pengalaman yang sangat-sangat berharga dan akan berguna buat masa depan lu. Kadang nekad itu perlu lho. Jangan sampe kayak gua yang gak berani nekad, eh.. nekadnya telat gitu! Hahaha.

Kalo umur udah di atas 30, silakan lebih banyak menimbang-nimbang lagi dari point-point di atas. Terutama tentang lifestyle, karena kemungkinan besar kalo pindah ke US, karir lu harus turun dulu. Padahal mungkin selama di Indo dengan pengalaman kerja yang hampir 10 tahun, karir lu udah lumayan tinggi kan… Jadi harus lebih banyak bikin analisa untung ruginya…

2. Single/Married

Buat yang masih single, atau married tanpa anak, menurut gua juga go ahead. Ini bakal jadi new adventure buat elu. Ya tentu dengan seluruh pertimbangan di atas.

Kalo udah ada anak, harus lebih mikirin cost of living yang tentu akan lebih tinggi lagi. Sekolah emang gratis, tapi les-les-an itu mahal lho!

Ada juga orang yang akhirnya mikir cuma suami aja yang pindah demi nyari uang lebih banyak, sementara istri dan anak nya tetep di Indo. Ya bisa aja sih, tapi kalo menurut gua kok sebaiknya pilihan ini dihindarkan ya. Rasanya yang namanay keluarga ya harus semuanya bersama-sama. Apalagi balik lagi kayak yang gua udah bilang, Indo-US itu jauh banget dan harga tiketnya mahal banget. Jadinya kalo hidup misah gini kan pasti gak bisa sering-sering ketemu.

Yah begitulah kira-kira point-point yang harus dipertimbangkan kalo mau pindah ke US. Moga-moga bisa ngebantu ya buat para pembaca yang lagi mikir-mikir pengen pindah… πŸ™‚

PS.Β Buat Anung, berhubung dirimu masih muda dan single, cepatlah bergerak kalo emang mau pindah. Jangan keduluan si Halim. Hahaha. πŸ˜›

PS lagi. Pembaca blog ini kan banyak nih yang tinggal di US juga, ataupun tinggal di negara lain, ayo pada bantuin nambahin point apa lagi yang perlu dipertimbangkan sebelum mutusin untuk pindah dari Indo… πŸ™‚ Thanks ya…

PS yang terakhir. Asumsinya ini untuk yang emang kerja ikut orang ya. Kalo buat bisnis sendiri sih definitely mendingan di Indo aja… Lebih ok pastinya… πŸ™‚