Packing

Sebenernya, selama idup gua ini, ini kali ketiga gua pindahan rumah.

Pertama, tahun 1990. Pindah dari Surabaya ke Jakarta. Tapi berhubung waktu itu masih SMP, jadinya gua gak ikutan packing sama sekali. Cuma tau beres. Huahahaha. Waktu itu bener-bener gak kebayang sama sekali lho gimana susahnya pindahan rumah.

Kedua, tahun 2005. Pindah dari rumah nyokap ke rumah gua sendiri. Ini sih udah mulai ikutan packing. Tapi berhubung rumah nyokap dan rumah gua itu, kalo minjem istilahnya Nat, cuma selemparan kolor, jadinya juga gak ribet banget pindahannya. Dicicil-cicil mindahin barangnya. Waktu itu juga gak gitu berasa ribetnya yang namanya pindahan rumah.

Ketiga, ya yang sekarang sedang akan dialami ini. Dan kali ini baru dah berasa banget gimana ribetnya pindahan rumah. Super ribet! Ampun dah…

Sebenernya sejak bulan Agustus, sejak kita udah pasti mau pindah, kita mulai nyicil ngepak barang. Tapi namanya berasa masih lama, nyicilnya bener-bener irit banget. Huahaha. Rasanya itu rumah kok tetep penuh aja. Gak keliatan udah dipak barangnya. πŸ˜›

Udah gitu gua jarang bantuin ngepak juga. Soalnya kan gua masih kerja. Pulang kerja kan udah cape (alesan). Weekend? Wah masa weekend-weekend harus ngepak barang sih? Kan saatnya jalan-jalan. πŸ˜›

Trus pas dari kantor ditanyain sisa jatah cuti gua mau diambil (jadi gua akan resign lebih cepat dari tanggal efektifnya) atau mau diuangkan, kita itung-itung uangnya kan lumayan tuh jadi kita ambil uangnya aja.

Jadi efektif tanggal 1 November, gua baru genjot ikutan packing nya. Alhasil… mabok!

Belum lagi, ternyata setelah kita tanya ke shipping company, kalo kardus yang bagus untuk pengiriman itu adalah kardus nya Gudang Garam. Karena tebelnya 3 lapis. Jadi yang tadinya kita udah masukin ke kardus lain terpaksa kita bongkar lagi! Ini sekalian jadi tips buat yang mau pindahan nih. Kalo emang mau ngirim barang, mendingan pake kardus Gudang Garam deh.

Wah asli mabok banget. Barang gak abis-abisnya. Sampe akhirnya Esther kecapean juga rupanya jadi tepar kemaren ini kan (btw, Esther dari Senin kemaren udah pulang rumah dan udah sembuh. Thanks buat yang udah ngedoain ya…).

Hikmah dari penundaan kepergian kita nih (salah satunya) adalah ternyata kemaren malem gua timbang koper-koper kita, masa ada yang sampe 40 kg! Huaaa kan over weight nya gila-gilaan tuh. Kok rasanya waktu itu ditimbang gak ada yang lebih dari 34 kg ya… Gile deh… Jadi terpaksa bongkar-bongkar lagi deh…

So far, barang yang dipak di kardus (siap kirim) ada 17 kardus. Dan kita akan bawa 6 koper gede plus 1 trolley bag dan 2 backpack, plus lagi 1 backpack kecil isi mobil-mobilan Andrew.

Jadi tips nih buat yang mau pindahan:

1. Jangan menunda-nunda untuk packing. Jangan mikir ah masih lama ini.. ntar aja lahhh.. Jangan! Lakukan sekarang juga. Soalnya kegiatan ini gak akan pernah berakhir rasanya. πŸ˜›

2. Kalau pindahannya ada deadline, paling enggak 1 bulan sebelumnya jadwal udah harus kosong. Dalam artian jangan kerja kantoran lagi. Gak keuber deh packing-nya. At least 1 bulan lah untuk packing abis-abisan.

3. Jaga kondisi tubuh tetep sehat dan fit. Jadi kalo cape karena packing, jangan diterusin dulu. Istirahat dulu. Ntar udah seger lagi baru mulai lagi. Jangan dipaksain. Ntar kalo tepar malah berabe urusannya.

4. Siapin kardus Gudang Garam untuk ngepak barang-barang yang mau dikirim.

5. Siapin koper-koper gede untuk barang yang mau dibawa langsung sendiri. Kopernya pilih yang tidak berat biar gak berat-beratin bawaan.

6. Sering-sering timbang koper-kopernya. Misalnya nih pas udah separuh terisi ditimbang dulu, misalnya 20 kg. Ntar 3/4 terisi timbang lagi. Jangan nunggu udah penuh sepenuh-penuhnya baru ditimbang. Ntar tau-tau udah 40 kg… mabok dah kudu ngebongkar lagi untuk milah-milah barangnya. Jadi buang waktu kan…

7. Kalo perluΒ space banyak, baju-baju digulung aja dibanding dilipat. Dengan digulung, makan tempatnya jadi lebih dikit dan kita bisa bawa lebih banyak barang di koper. Tapi balik lagi liat-liat timbangannya ya.

Ya udah gitu dulu deh. Sekarang lagi gak bisa online lama-lama. Lha masih ada tanggungan mikirin gimana dengan koper gua yang 40 kg itu.. Mana rasanya barangnya semuanya perlu pula…

Pussssiiiiiiinggggggg… πŸ˜›

Iklan