Clavinova

Selama 27 tahun dalam hidup gua, gua gak pernah berhenti dari yang namanya main musik.

Menurut cerita nyokap, itu dimulai pas gua umur 3 tahun. Gua suka sekali ngeliat piano tua yang ada di rumah gua di Surabaya. Trus gua suka minta didudukin di piano dan pura-pura main piano. Waktu itu sebenernya nyokap udah pengen ngelesin gua piano, tapi ternyata umur 3 tahun tuh masih terlalu dini untuk les piano.

Akhirnya umur 4 tahun gua mulai les Kursus Musik Anak-Anak (KMA). Disini gak murni belajar organ, tapi juga belajar nyanyi, belajar not balok, dan belajar alat-alat musik lain secara ensemble.

Umur 6 tahun gua mulai les piano klasik. Dan umur 10 tahun gua minta les electone, dengan catatan dari nyokap kalo gua gak boleh brenti les pianonya. Umur 13 tahun pas kita pindahan ke Jakarta, di Jakarta kita gak punya piano. Pas pula gua lagi bosen-bosennya ama piano klasik, gua minta brenti les piano dan cuma mau nerusin les electone karena gua jadinya jadi cinta mati ama yang namanya electone. Nyokap tadinya keberatan tapi berhubung emang kendala kita adalah gak punya piano (kita cuma punya electone, dan gak bisa kan latian piano pake electone) jadinya ya udah gua brenti les nya (keputusan ini belakangan gua sesalin abis-abisan).

Pas gua udah kuliah, gua mulai nyeselin tuh keputusan brenti les piano. Dan gua mulai kangen untuk main piano lagi. Mulai lah gua nyari-nyari piano bekas. Gua pengen belajar lagi atau at least ya buat main-main sendiri aja lah. Tapi ternyata piano tuh mahal-mahal banget ya. Seinget gua jaman itu (sebelum krismon lho), piano bekas yang termurah tuh sekitar 12 jutaan. Duh mana kuku… buat anak kuliahan gitu lho.

Sampe akhirnya Yamaha ngeluarin produk baru yang namanya Clavinova. Tutsnya yang dari kayu, mirip banget ama tuts piano. Tapi Clavinova ini menggunakan listrik. Suara piano nya pun mirip banget ama piano akustik. Wah boleh banget nih. Harganya pun jauh di bawah harga piano akustik. Yang gua beli tuh Clavinova CVP 59S, tahun 1995 (kalo gak salah) dengan hargaΒ 4,5 juta.Β Walaupun buat gua saat itu juga masih mahal, tapi gua masih mampu lah. Dan akhirnya Clavinova itu pun jadi bagian dari rumah gua.

Tapi waktu itu gua masih tenggelem se-tenggelem-tenggelem-nya di dunia electone. Jadi clavinova cuma dimainin kadang-kadang aja. Gua ngeles electone sampe gua umur 22 tahun (tahun 1999). Gile ya 12 tahun gua ngeles electone. Dan akhirnya gua dengan terpaksa brenti karena gua mulai kerja jadi auditor yang mana gua lembur mulu dan sering keluar kota. Jadinya gua gak bisa rutin latian. Gile deh waktu itu langsung rasanya ada yang ilang gitu dari idup gua. Ya iya lah, udah belasan taun gua tiap hari main electone, tau-tau jadi gak bisa tiap hari main. Tapi ya mau gimana ya…

Gua emang nyadar kalo bakat bermusik gua itu minim. Sangat minim malahan. Tapi karena gua suka, jadinya gua mau belajar dan berlatih serta minum milo setiap hari. Sampe pas lulus SMA, sempet jadi kebingungan di diri gua sendiri (dan juga ortu). Apa gua mendingan kuliah ngambil jurusan musik, atau jurusan yang normal-normal aja. Gua pengen sekali ngambil musik, gua pengen nantinya kerja di bidang musik. Tapi ya balik lagi karena gua sadar kalo bakat gua itu minim, akhirnya gua gak berani. Dan gua ngambil amannya aja…

Ternyata setelah masuk dunia kerja di bidang yang tadinya gua anggap ambil aman, malah suka bikin gua bosen dan gak enjoy. Gua jadi lumayan nyesel kenapa dulu gua gak ambil musik aja. Karena sampe sekarang gua gak pernah bosen ama yang namanya main musik. Disuruh main berjam-jam sampe punggung rasanya mau patah pun ayo aja…

Tapi ya udah lah… toh sekarang dapet duit juga dari dunia yang bukan musik ini. Huahahaha.. jatoh-jatohnya tetep duit. πŸ˜›

Akhirnya sekitar tahun 2000an, electone gua dijual. Wuii sedihnya gak tau kayak apa dah. Nah sejak udah gak punya electone, gua lebih intens main clavinova. Hampir tiap hari gua main clavinova. Malem biasanya, sepulang kerja. Gua kebanyakan main lagu-lagu pop aja, sambil nyanyi. Kadang gua masih ada 1-2 lagu klasik yang gua belajarin juga, buat ngelancarin jari-jari yang semakin tua jadi gak lincah lagi. πŸ˜›

Akhirnya clavinova ini bener-bener jadi bagian idup gua dah. Tiada hari tanpa clavinova. Dan jadinya ada beberapa kenangan yang bener-bener gak bisa gua lupain seumur idup gua.

Yang pertama pas akhir tahun 2002. Temen gua lagi mau bikin lounge band gitu yang terdiri dari 5 penyanyi (3 cowok, 2 cewek) dan 1 pianis. Dan mereka gak punya pianis.Β  Karena temen gua tau kalo gua bisa main piano, tapi dia taunya gua sibuk banget di kerjaan, dia minta gua cariin kalo gua punya temen yang bisa jadi pianis. Gua sanggupin untuk nyari. Tapi sementara waktu belum dapet, pas mereka lagi ngumpul untuk mulai brain storming, gua disuruh dateng ikutan. Dan pas mereka lagi iseng-iseng nyanyi-nyanyi (mereka juga baru kenal satu sama lain), gua coba-coba ngiringin pake keyboard yang ada. Eh mereka malah suka dan keterusan nyuruh gua jadi pianis nya aja.

Ya gua seneng-seneng aja. Sejak itu, tiap Sabtu Minggu, mereka ngumpul di rumah gua untuk latian nyanyi. Tentunya gua ngiringin pake clavinova dong… πŸ™‚

Wah pengalaman ini bener-bener seru deh. Gua emang dari dulu gak pernah sih ikutan nge-band. Cuma pernah jadi pemain cabutan aja. Bantuin band temen yang ini, bantuin band temen yang itu. Gak punya band tetap. Dan dulu sih mainnya keyboard dan main lagu-lagu pop.

Tapi kali ini beda. Kita mainnya lagu pop, jazz standard, dan lagu-lagu musikal (opera/broadway model kayak lagunya Phantom of The Opera dan Miss Saigon gitu). Seru deh. Lagunya asik-asik. Oya nama group kita nih: Interlude.

Cape? Cape emang. Senin-Jumat kerja, Sabtu-Minggu latian. Gak sempet jalan-jalan lagi. Setelah kita punya beberapa repertoir, kita akhirnya dapet tawaran audisi untuk jadi salah satu home band nya Twilight Cafe Kemang. Excited banget rasanya. Apalagi ternyata kita lolos dan kita dijadwalin main tiap hari Rabu malam.

Mainnya mulai jam 9.30 malem, dan selesainya sekitar jam 11.30 malem. Kadang kalo gua lagi keluar kota ya gua minta ke boss gua untuk gua pulang hari Rabu malem dan dari airport langsung cabut ke Kemang.

Tapi ternyata ya gua emang bukan superman. Emang gua dari kecil kan orangnya gampang sakit. Udah gede emang udah mendingan jauh sih, tapi ternyata emang gua gak sekuat itu. Saat-saat itu gua kena flu yang berkepanjangan.Β  Sembuh bentar, sakit lagi. Gitu terus gak kelar-kelar. Belum lagi jadi mulai sering mimisan lagi. Apalagi kalo bukan karena kecapean…

Akhirnya dengan berat hati, gua brenti main deh. Wuiii sedihnya bukan main. Apalagi kalo denger band nya sekarang semakin maju. Tapi ya emang gua gak boleh serakah ya. At least, itu udah jadi kenangan yang bener-bener menyenangkan buat gua. πŸ™‚

Trus kenangan kedua dengan clavinova gua ini yang bener-bener gak bisa gua lupain tuh bulan Mei 2003. Pas ulang tahun Esther. Kita baru jadi pacar tuh (bulan Maret nya). Nah karena Esther masih di US, kado emang udah dikirim. Tapi kan gak seru ya kalo cuma ngasih kado, sementara pas hari H nya gak ngasih apa-apa. Jadi pas jam 12 malam (jam US) kurang beberapa menit, gua ngegeser clavinova gua ke kamar nyokap (karena disitu adalah lokasi telepon yang terdekat – maklum telepon gua gak wireless). Trus gua telpon Esther deh. Ngobrol-ngobrol dulu. Pas udah menjelang jam 12, gua suruh Esther ngunci pintu kamarnya (soalnya gua tau kalo adik dan temen-temen nya bakal nyelametin Esther pas jam 12 malem).Β  Trus pas jam 12 malem, gua nyanyi lagu Misty diiringi clavinova gua tersayang. Waaaa Esther surprised banget…. Gua jadi seneng… Apalagi lagu Misty emang udah jadi lagu kita berdua.

Pertama kali gua nyanyi lagu Misty ini di karaoke, pas baru kenal ama Esther. Kita karaoke bareng temen-temen. Pas giliran gua nyanyi lagu Misty, ternyata semua temen kita pada sengajaΒ ngabur keluar. Jadi tinggal gua ama Esther doang. Dan belakangan gua baru dikasih tau kalo katanya nih… (hihihihi)… Esther kesengsem juga ama suara gua pas nyanyi Misty itu. Padahal suara gua nih berat, serak, dan rada fals. Huahahaha. Gak apa lah yang penting Esther suka. πŸ˜› Lagu ini juga yang gua nyanyiin pas wedding kita. Ini juga Esther yang request gua untuk nyanyi karena dia punya impian dari dulu kalo dia pas married tuh cowoknya akan nyanyi untuk dia. Duh.. gua kan orang yang paling grogian sedunia. Tapi kasian juga kalo impian dia gak kesampean ya. Jadinya waktu itu gua bilang ke Esther, kalo pas hari H gua tau-tau grogi ya batal ya, tapi kalo gak grogi ya udah lah gua nyanyi, walaupun pasti malunya setengah mati. Huahahaha…

Eh jadi ngelantur. Balik lagi pas ultah Esther. Jadilah itu kado yang berkesan banget buat kita berdua. Tentunya dengan bantuan clavinova tersayang. Dan waktu itu akhirnya adik dan temen-temennya Esther ngoceh-ngoceh, karena pas jam 12, mereka ngetok-ngetok pintu kamar kagak dibuka-bukain, padahal udah siap ama kue dan lilin menyala. Hahaha. Maap ya… gua kan harus didahulukan dongggg… πŸ˜›

Trus kenangan lain ama clavinova ini tuh setelah udah ada Andrew. Andrew demen ama yang namanya piano. Tiap ngeliat piano, dia suka pengen duduk dan mainin tutsnya. Mungkin karena gua mulai ngenalin dia sejak dia bayi kali ya. Jadi di rumah pun dia suka duduk di clavinova dan pura-pura main. Di clavinova kan bisa rekam lagu, jadi kalo dia lagi pura-pura main, kita puterin salah satu lagu. Nanti kalo udah kelar lagunya, si Andrew bakal suruh kita semua tepuk tangan. Lucu banget deh. Trus juga ada beberapa lagu demo di clavinova yang nge-beat yang si Andrew suka banget. Kalo diputerin lagu-lagu itu, otomatis dia langsung nari-nari. Dan jadi ketagihan. Kalo lagunya abis pasti disuruh muter lagi muter lagi. Hehehe.

Karena kenangan yang banyak itu, gua rasanya jadi attached banget ama clavinova ini. Berat banget mau pisah. Tapi kan gak mungkin gua angkut ke US kan… gile aje berapa ongkos kirimnya. Jadinya gua mau jual. Tapi gua juga gak rela jual murah dong walaupun usianya udah lama. Gua jual dengan harga mahal! Huahahaha. Akhirnya seperti ditebak sebelumnya, clavinova gua gak laku. πŸ˜›

Waktu itu salah satu toko musik udah bilang kalo tipe yang gua punya itu udah terlalu lama dan mereka gak berani beli. Kalo mau beli pun pasti murah sekali (separuh dari harga beli clavinova gua jaman dulu). Wah gua gak rela kalo clavinova gua dibeli segitu walaupun kalo dipikir-pikir ya masuk akal ya, kan emang udah kepotong depresiasi… barang elektronik gitu lho.. Tapi gua tetep gak rela. Kalo gak bisa kejual tinggi, mendingan gak usah dijual deh. Gua titip di rumah nyokap aja.

Jadi akhirnya gua putusin untuk gak dijual aja. Sampe akhirnya ternyata gua mesti mundur kan berangkat ke US nya. Nah hari-hari belakangan ini kok tau-tau gua jadi kepikir lagi. Nanti kalo clavinova gua di rumah nyokap, siapa yang main? Kan pasti gak ada. Dan barang elektronik kalo gak pernah dinyalain, dimainin, pasti lama-lama rusak kan? Wuii kalo sampe rusak kan sayang amat ya… Tambah gak ada harganya lagi… 😦

Akhirnya gua putusin dijual aja deh. Murah ya udah gak apa-apa.Β  Dan akhirnya semalem ada orang yang ngeliat dan langsung mau beli. Seneng? Lebih banyak sedihnya… 😦

Apalagi semalem pas dicobain, trus dinyalain lagu-lagu demonya, Andrew langsung nari-nari lagi. Duhhh… jadi tambah sedih gua harus ngelepas clavinova ini. Gua tau sih nanti disono juga gua bisa beli lagi kan, tapi tetep aja beda. Ya karena kenangan-kenangan di atas tadi itu.

Ya sudah lah.. harus direlakan juga. Moga-moga si pembeli bisa ngejagain clavinova gua baik-baik. Moga-moga anak dia (18 bulan) juga suka main clavinova dan nari-nari kayak Andrew. Moga-moga clavinova gua ini nanti memberikan kenangan-kenangan manis buat keluarga yang beli.

Sekarang gua tinggal punya 3 hari untuk puas-puasin main clavinova – yang mana gua berasa gak akan puas karena gua juga belum kelar packing (ampun gak sih :P). Hari Sabtu nanti clavinova gua bakal diangkut ama yang beli. Bye-bye clavinova… Thanks for all the beautiful moments that you have given to me…

Iklan