Salah Bantal… Salah Siapa?

Yay!! Gua baru sembuh dari yang namanya ‘salah bantal’!! Seneng banget rasanya soalnya ‘salah bantal’ yang kali ini tuh rasanya level nya udah level tingkat tinggi sakitnya! Jadi lega banget udah sembuh sekarang… πŸ™‚

Jadi sekarang gua pengen membahas tentang ‘salah bantal’. Seru kan?? Hahaha… πŸ˜›

Kenapa sih disebut ‘salah bantal’?

Inilah kebiasaan orang Indonesia ya, paling suka nyari kambing hitam. Kenapa coba kok bantal disalah-salahin bikin sakit orang? Orang Jawa nyebutnya tengeng, orang bule nyebutnya neck muscle pain. Gak ada yang nyalah-nyalahin bantal, padahal orang Jawa ama orang bule juga pake bantal kan? (Btw padahal orang Jawa juga orang Indonesia ya… tapi gak kompak dalam hal ini… :P).

Coba kita liat ya sebenernya apa sih yang nyebabin ‘salah bantal’ ini? Apa emang karena bantalnya?

Penyebab ‘salah bantal’

Dari yang gua baca-baca, penyebabnya adalah:

– Posisi tidur yang bertumpu di satu sisi selama berjam-jam gak berubah-ubah
– Posisi duduk yang bertumpu di satu sisi selama berjam-jam pas di depan komputer
– Posisi berdiri/jalan yang bertumpu di satu sisi alias gak seimbang

Jadi jelas yang jadi penyebab itu posisi tubuh orang itu sendiri. Gak ada hubungannya ada bantal sama sekali. Mau tidurnya gak pake bantal pun tetep bisa sakit ‘salah bantal’.

Pengalaman ‘salah bantal’

Gua sendiri dipikir-pikir lumayan sering lho menderita ‘salah bantal’ ini. Entah kenapa ya, apaΒ berarti posisi tubuh gua ini suka miring-miring kali ya? πŸ˜› Tapi yang gua inget, gua pernah 3 kali menderita ‘salah bantal’ yang level nya udah tingkat parah. Bahkan yang terakhir adalah yang terparah dari yang pernah ada.

1. Pertama tuh kejadiannya di Semarang. Pas lagi ada project disana. Duh sengsara dah kalo sampe sakit pas lagi kerja di luar kota. Gak enak banget kan rasanya. Asli sakit banget itu leher gua gak bisa nengok. Bahkan kalo udah parah gitu, gak lagi nengok pun tetep sakit lho. Dan kabar kalo gua ‘salah bantal’ itu pun langsung nyebar sampe ke bos nya bos gua. Si pak bos ini emang mempelajari tenaga dalam. Jadi pas lagi di perjalanan, dia ikut duduk di bagian belakang mobil (biasa kalo bos duduknya di depan, kita yang anak buah duduk di belakang. Hehehe), mau berusaha untuk nyembuhin gua. Doh gua risih banget sebenernya. Apalagi gua kan sangat gak percaya ama yang namanya tenaga dalam itu. Asli gua ini orangnya kan skeptis banget. Tapi gua gak bisa nolak juga kan, lha itu bos gua gitu lho!

Ya udah lah pasrah gua… Jadi selama perjalanan, gua disuruh merem dan konsentrasi untuk membuang seluruh energi kotor dari dalam badan gua. Sementara dia naroh telapak tangannya menghadap ke leher gua yang ‘salah bantal’ itu (leher kanan). Tangannya gak sampe nempel. Kira-kira kayak jarak 5 cm kali ya. Dia berusaha untuk menyedot energi-energi kotor itu keluar. Gua sambil merem sambil mikir, duh kalo ntar tetep sakit gua kudu ngomong apa dong ya… Kalo gua bilang tetep sakit, gak efek, ntar bos gua malu dong… Udah diliatin banyak orang gitu. Tapi lama-lama kok gua berasa beneran kayak leher gua jadi anget ya? Aneh dah… Asli lho gua gak bohong. Gua kan orangnya jujur… Apalagi di blog, toh bos gua itu gak bakalan baca juga toh. Hahaha. Tapi beneran gua berasa kayak jadi anget lho. Entah sugesti atau apa ya, gak ngerti juga. Sekitar 15 menit lah abis itu gua disuruh buka mata. Begitu gua buka mata dan bos gua nurunin tangannya, gua kayak berasa bergidik gitu. Dan… ‘salah bantal’ gua jauh membaik lho! Emang gak bener-bener sembuh total ya, tapi udah gak gitu sakit lagi! Aneh gak tuh… Yah percaya gak percaya dah, ternyata tenaga dalam itu beneran kali ya… πŸ˜›

2. Yang kedua kali gua ngalamin salah bantal yang beneran parah tuh di Jakarta. Gua inget pas waktu itu ada undangan anak temen gua ultah. Sebelum ke pestanya, Esther ngajakin gua untuk pijet refleksi dulu. Gua baru pertama kali tuh pergi pijet refleksi. Ampun dah sakitnyaaaaa…. Trus abis dipijet kakinya, gua minta dipijet leher ama punggung karena gua lagi ‘salah bantal’ itu kan… Hasilnya? Yang ada ‘salah bantal’ nya gak ilang sama sekali, tapi kaki gua jadi sakit semua abis dipijet! Ampun dah, bukan berkurang sakitnya malah nambah… πŸ˜› Udah gitu seluruh badan jadi bau minyak angin semua… Dan kita gak sempet pulang rumah buat mandi dulu, jadi ya ke pesta ulang tahun anak nya temen gua dengan badan bau minyak angin dah. Hahaha. Kaco banget tuh… Gua udah kapok dah gak pernah mau pergi pijet-pijet refleksi lagi… Tepuuuuu!!!

3. Yang ketiga dan ini yang terparah sepanjang idup gua ya barusan ini. Awalnya tuh gua berasa ‘salah bantal’ pas hari Sabtu 2 minggu lalu. Tapi ya masih taraf biasa lah. Jadi ya gua diemin aja. Trus hari Senin karena gua pulang malem abis nonton Saw, sekitar jam setengah 10 kali ya, padahal udara lagi dingin banget, gua masih mandi dan keramas pula. Kayaknya ini salah satu pemicu bikin ‘salah bantal’ nya jadi tambah parah karena gua jadi masuk angin ya, soalnya pas Selasa ‘salah bantal’ nya malah semakin parah. Hari Rabu pagi nya gua pake fitness pula, tadinya gua pikir biar sembuh, yang ada malah tambah sakit.

Dan hari Rabu malem itu jadi puncak nya! Asli gua gak bisa tidur. Lha udah rebahan tanpa bergerak aja bisa tau-tau otot lehernya mengeras dan sakiiiitnya bukan main! Asli gua gak pernah ngalamain sakit kayak begini lho sebelumnya. Bukan di leher doang, sampe punggung ama bahu juga sakit! Jangankan nengok, orang diem-diem aja bisa sakit! Mau bangun dari ranjang aja sampe perjuangan banget. Gua sampe minum pain killer. Dan gua duduk di sofa. Gak bisa senderan, kalo senderan tambah sakit. Jadi cuma duduk tegak. Itupun tetep sakit. Aduh sengsaranya bukan main. Setelah beberapa saat, pain killer nya mulai kerja baru bisa tidur, walaupun tetep kebangun-bangun karena sakit.

Kamis nya juga sengsara. Nyetir susah banget. Sekali lagi bukan masalah nengok doang. Udah jangan ditanya dah, gua gak pake nengok. Mau belok atau ganti jalur juga pake instinct doang dah gak bisa nengok. Hahaha. Masalahnya tiap kali brenti kena lampu merah, pas mau jalan lagi kan ngegas gitu, walaupun udah sepelan apapun ngegasnya, karena ada goncangan, jadi sakiiitttnya bukan main!!! Duh gak terlukiskan pake kata-kata dah sakitnya kayak apa. Mau jalan pun susah. Jadi kayak frankenstein gitu, kaku kaku jalannya. Mau duduk juga mesti pelan-pelan, udah kayak orang wasiran aja. Hahaha. Malemnya dipijit ama Esther pake counterpain, udah mendingan bisa tidur walaupun kadang tetep aja bisa tau-tau sakit walaupun gua lagi diem-diem aja lho.

Pas Jumat bangun udah berasa mendingan. Tapi begitu udah jalan lagi, nyetir lagi, duduk lagi di kantor, eh sakit lagi. Tapi ya lumayan lah gak sampe separah kemarennya. Yang nyeremin… gua ngeliat kok leher gua ternyata gak sama ya antara kiri dan kanan! Jadi kayak miring lebih ke arah kanan gitu. Dan ini emang ‘salah bantal’ nya di sebelah kanan. Gua jadi serem takut kenapa-napa. Apa ada otot nya yang gak bener sampe leher gua miring ya? Jadi kepikiran seharian. Sampe akhirnya gua bongkar-bongkar laci gua nyari pasfoto gua yang dulu buat bikin passport. Mau ngecek leher gua dulunya gimana. Ternyata… emang leher gua miring ke kanan! Huahahaha… Kaco ya… baru nyadar sekarang kalo leher gua ternyata miring lho! Aneh sekali dah… πŸ˜› Well at least gua jadi lebih lega karena leher gua miring bukan gara-gara ‘salah bantal’ ya… πŸ˜€ Jumat malemnya dipijit lagi ama Esther.

Dan akhirnya tiap malem dipijit ama Esther dan tiap hari semakin membaik dan membaik dan… akhirnya hari ini sembuh dah! Duh leganya setengah mati. Padahal tadinya udah sampe mikir apa perlu ke dokter ya, takut ada something yang serius gitu.

Berdasarkan segala pengalaman yang gua udah dapetin dalam hal sakit ‘salah bantal’ ini (kalo pengalaman ini bisa masuk resume, bisa panjang resume gua.. hahaha), gua jadi berani ngasih tips nih dalam hal menyembuhkan penyakit ‘salah bantal’, siapa tau bisa membantu temen-temen yang lagi ‘salah bantal’.

Tips mengobati ‘salah bantal’

1. Ada yang bilang kalo ‘salah bantal’, bantalnya kudu dijemur. Ini mitos nih. Sekali lagi, sekali lagi kasian bantal nya disalah-salahin. Padahal penyebabnya ya diri sendiri. Gua udah berapa kali nyoba kok, walaupun bantalnya udah dijemur ya gak akan menyelesaikan masalah. Yang sakit ya tetep aja sakit… πŸ˜›

2. Ada yang bilang kalo ‘salah bantal’, lehernya diolesin air ludah pas pagi hari begitu bangun tidur, sebelum minum atau sikat gigi. Ini juga mitos! Jorok banget ya! Tapi gua udah pernah nyobain tuh… Pas gua lagi ‘salah bantal’ di Semarang sebelum ‘disembuhkan’ ama bos gua. Gara-gara udah kesakitan banget dan dikasih tau temen suruh begini ya gua coba dah. Pagi-pagi gua olesin pake air ludah sendiri… Untung air ludah gua wangi… Huahahaha… πŸ˜› Tapi manaaaaaa.. kagak ada sembuh-sembuhnya! Tepuuuu….

3. Bagian yang sakit kudu dipijit. Dari yang gua baca, jangan mijit sendiri, gak akan efek karena pas dipijit harusnya kita nya relax. Kalo kita mijit sendiri kan gak bisa relax. Gua sering juga sih tiap kali gua ‘salah bantal’ selalu gua coba pijit-pijit sendiri dan emang gak ngefek ya. Nah berarti lu harus nyari orang lain untuk mijitin kan? Disini nih baru ada seninya. Ternyata pijit doang itu gak selalu bisa menyembuhkan. Contohnya pas gua dipijit ama tukang refleksi itu. Gak sembuh kan… Ternyata pijitan yang bisa menyembuhkan adalah pijitan dengan cinta (ceileeeeee)… Huahahaha, jangan pada muntah ya… πŸ˜› Yah buktinya pas Esther yang mijit jadi sembuh… πŸ˜€

4. Mandi shower pake air panas. Airnya kudu panas ya, trus arahin ke leher yang sakit. Gua bilang ini lumayan membantu nih. At least untuk temporary. Jadi setelah mandi rasanya udah enakan. Walaupun ya gak langsung sembuh bener ya..

5. Dikompres pake air es atau air panas. Kalo yang ini sih gua dapet dari baca-baca, belum pernah nyoba sendiri. Kompresnya kudu dicoba-coba sendiri, karena tiap orang reaksinya bisa beda-beda. Ada yang bisa enakan pake kompres dingin ada yang kudu pake kompres panas.

6. Minum pain killer ternyata gak menyembuhkan, tapi cuma ngebantu biar gak kesakitan aja sementara. Yah ini sih at least lumayan lah biar bisa tidur ya… Takutnya kalo kurang tidur malah masuk angin lagi ntar malah gak sembuh-sembuh. Tapi pain killer gak bisa bikin sembuh ya… Kayaknya mendingan minum tolak angin deh biar cepet keluar angin-anginnya…

7. Jangan olah raga dulu. Olah raga yang pake otot yang sakit maksudnya ya. Jadi misalnya fitness dan main alat-alat untuk shoulder dan back, itu malah bikin jadi tambah parah! Tadinya gua pikir kalo ototnya dilatih kan biar bisa ngelurusin yang gak lurus gitu ya…. ternyata salah! Hehehe.

8. Ada yang mau nambahin tips nya? Silakan…