Swine Flu

Enggak… Gua bukan mau ngebahas tentang penyakitnya kok, gak perlu lah ya… Gua rasa semua orang juga udah tau Swine Flu itu apa…

Tapi gua pengen cerita tentang perjuangan mendapatkan vaksinnya!

Jadi udah pada tau kan kalo belakangan vaksin H1N1 udah beredar? Yah at least katanya sih begitu…Udah available. Tapi dimana available nya? Nah itu gak jelas… Kita udah berapa kali ngecek ke UCLA clinics tapi gak pernah ada. Atau mungkin ada dengan jumlah terbatas dan pas kita nanya selalu udah abis ya, ya gak tau juga… Tadinya kita masih sabar menunggu…

Sampe kemaren (hari Rabu), pagi-pagi Esther telpon katanya dapet kabar kalo salah satu temen kelas nya Andrew ada yang kena Swine Flu! Sekeluarga pula! Emang bukan kena dari sekolah, tapi dia kena dari kakaknya dan kakaknya itu kena dari temen sekolahnya (beda sekolah ama Andrew). Tapi tetep aja parno kan… Selama ini kan kita dengernya cuma dari berita-berita, belum pernah ada orang yang kita kenal yang kena Swine Flu! Udah gitu pas di hari yang sama juga gua denger di radio kalo emang Swine Flu ini menyebar cepet banget di flu season kali ini, jadinya emang availability vaksin nya gak mampu ngimbangin.

Waduh langsung panik dah. Abis sekolah, gua suruh Esther ngecek ke 2 klinik UCLA, dan ternyata tetep aja gak ada vaksinnya. Gua sendiri langsung cari di internet. Ternyata emang sebagian besar vaksinnya masih ditahan pemerintah, belum terlalu disebar ke rumah sakit-rumah sakit. Jadi pemerintah di naungan Public Health Care masing-masing county, tiap hari ngasih vaksinnya keliling.

Dan kebetulan hari Rabu itu mereka mangkal di Santa Monica College deket kantor gua! Gua ngeliat jadwal mereka yang lain jauh-jauh semua. Jadi harus ngejar yang di SMC ini nih… Mana cuma sampe jam 1 pula!

Jam 12 kurang gua langsung cabut dari kantor, jemput Esther dan Andrew, dan langsung kita ke SMC.

Dan seperti kampus-kampus pada umumnya, nyari parkir di siang hari bolong itu susaaahhh banget!! Parkiran gedung nya cuma khusus yang punya permit, jadi kita mesti nyari parkir di pinggir jalan yang mana penuuuhhh semua! Eh kok ya hoki ya, pas muter ada 1 yang kosong gak jauh dari kampusnya.

Nyampe dalem kampus nya udah jam 12 lewat, nyari-nyari dimana tempat vaksinnya. Jadi begitu masuk tuh kompleks nya ada banyak gedung dan ditengah-tengahnya ada taman gitu. Bagus sih tempatnya. Tamannya juga bagus, ada air mancurnya. Dan di kejauhan Esther udah ngeliat ada mobil paramedic gitu mangkal di jalan di belakang taman, jaraknya kira-kira 150-an meter lebih kali ya. Dannnn… kok ngeliat banyak orang lagi baris gitu ya di depan kita… Gua tanya ke orang yang baris paling belakang, dan iya dong.. mereka itu ngantri buat vaksin!

Ya ampun… ngantrinya panjang banget!!! Gile aje dah.. gua gak nyangka kalo sampe sebegininya demi ngedapetin vaksin doang…

Yah gua langsung ngantri dah ama Andrew. Sementara Esther jalan ke depan mau cari-cari informasi.

Pas Esther balik, dia ngasih tau kalo antriannya tuh bukan cuma lurus doang ke mobil paramedic itu lho, tapi ternyata sampe mobil itu (yang kira-kira 150-an meter) masih belok lagi ngantri nya untuk masuk ke aula nya. Di aula itu baru tempat ngasih vaksinnya. Dan antrian beloknya itu kira-kira hampir separuh antrian kita… jadi kira-kira 50 meter lagi ya… Ajegileeeee…

Trus lagi ada info kalo vaksin nya yang suntikan udah abis, cuma ada yang nassal spray. Gua tadinya prefer (at least buat Andrew) yang suntikan aja soalnya kalo suntikan itu kumannya inactive, sementara kalo nassal spray itu kumannya active jadi kalo orang nya lagi gak fit, malah bisa kena flu nya. Andrew sendiri emang walaupun gak sakit tapi bukan yang lagi fit banget. Soalnya belakangan ini kan lagi dingin banget, jadi Andrew sering mampet-mampet gitu idungnya. Tapi gimana lagi ya, gua pikir-pikir dulu di Indo juga kalo vaksin polio selalu dapet yang tetes kan (yang mana juga kuman aktif) dan toh gak kenapa-napa, jadi gua pikir ya udah lah mau nassal ya nassal lah, yang penting dapet vaksinnya… Asli gua parno banget ama ini penyakit!

Antriannya sendiri dibatesin pake pager-pager dan cone-cone gitu. Trus banyak orang-orang pake rompi paramedic dan polisi-polisi yang berkeliaran.

Beberapa saat ngantri, polisi-polisi nya ngider ngasih tau kalo vaksin untuk bayi dan orang dewasa udah abis. Yang sisa adalah vaksin untuk orang umur 2-24 tahun doang. Tapi keliatannya sebenernya gak bener-bener abis, cuma mereka simpen buat yang lebih diprioritaskan, yaitu orang-orang hamil. Jadi buat yang lagi hamil, gak perlu ngantri, langsung akan dikasih.

Emang prioritas untuk dapetin vaksin ini adalah:
1. Orang hamil
2. Bayi dan orang yang punya/menjaga bayi di bawah 6 bulan
3. Orang-orang yang berusia 2-24 tahun
4. Orang-orang di atas 25 tahun yang punya penyakit kronis

Jadi gua ama Esther bener-bener kagak masuk itungan banget dah. Belum tentu bakal dikasih. Tapi ya tujuan utama kita yang penting buat si Andrew nih.

Ya udah kita tetep ngantri dong…

Mana itu jam makan siang, mulai laper kan. Akhirnya Esther ama Andrew nyari kantin buat beli makanan sementara gua tetep ngantri. Eh gak berapa lama, polisinya ngider lagi, bilang kalo vaksinnya cuma tinggal 50 doang! Kira-kira cuma sampe bates mana gitu di depan yang bakal dapet. Doh.. padahal gua masih di belakang banget lho! Gimana coba…

Udah bingung, tapi ya coba aja dah… Orang-orang juga masih banyak yang keukeuh ngantri.

Trus akhirnya kita ngantri sambil makan. Eh abis itu polisinya ngider lagi bilang kalo vaksinnya cuma tinggal yang buat bayi… Yang buat umur 2-24 tahun udah abis! Lha pegimana sih.. kok ngomongnya mencla-mencle gitu!!!

Dan kita tetep ngantri dong… Sampe akhirnya diumumin lagi kalo vaksinnya sekarang bener-bener udahΒ abis! Abis bis bis! Dan mereka pada ngebagiin selebaran jadwal vaksin di tempat lain buat besok-besoknya. Duhhh langsung lemes gua. Udah ngantri cape-cape masa gak dapet… Mana tempat vaksin yang lainnya itu jauh-jauh pula. Lagian Andrew kan harus secepetnya dapet vaksin ini soalnya dalam 4 minggu harus diulang buat booster nya (khusus anak dibawah 10 tahun, pertama kali emang harus dapet booster). Jadi kita harus segera dapetin vaksin pertamanya supaya bisa sempet ngulang sebelum kita pergi liburan pas Desember ntar kan…

Akhirnya bubar lah antriannya. Pager-pager dan cone nya udah pada diangkut-angkutin.

Sedih… tapi mau gimana lagi…

Yah kita ngabisin makanan dulu dah. Kita duduk di tamannya sambil makan.

Eh.. tapi gua liat kok masih ada juga yang ngantri ya di depan aula nya. Emang udah gak banyak, tapi masih ada aja yang ngantri. Dan gua liat masih ada aja yang masuk ke dalam aula kok.

Gua langsung ngajak Esther cepet-cepet antri lagi.

Eh gak berapa lama, polisinya ngider lagi bilang yang bakal dikasih masuk ke aula cuma yang udah dikasih wrist band. Yang gak punya wrist band gak bakal bisa masuk!

Di titik ini gua udah mulai kesel ama polisi-polisi ini. Kayaknya nepu mulu kerjaannya! Jadi kita pun tetep keukeuh ngantri juga. Gitu juga orang-orang di belakang kita. Hahaha.

Trus abis itu ada dokter nya yang keluar buat ngecekin formulir yang udah kita isi. Bahkan malah ada yang nawar-nawarin formulir buat orang yang belum ngisi. Nah aneh kan… kalo emang udah abis vaksinnya, buat apa orang disuruh ngisi formulir hayo??

Pas lagi cek-mengecek ini, gua terpaksa kabur dulu lari ke parkiran soalnya udah 1 jam lebih jadi gua harus nambahin duit parkiran, kalo gak ntar gua ditilang. Lari-lari dah sampe pegel… Abis itu kampus nya gede banget! Hahaha.

Balik-balik, Esther bilang kalo dokternya bilang Andrew kan baru dapet MMR 2 minggu yang lalu dan MMR itu vaksin aktif, jadi harus selang 4 minggu baru boleh dapet vaksin yang aktif lagi. Dalam artian untuk H1N1 ini Andrew cuma boleh dapet yang suntikan, gak boleh yang nassal spray. Nah lho…

Padahal yang suntikan katanya udah abis kan? Tapi buktinya formulir kita ditandatangani tuh ama si dokter dan kita gak disuruh pulang. Jadi sebenernya masih ada kagak sih?? Gile, bete banget ya rasanya kok kita dikerjain banget gitu…

Yah kita tetep ngantri lah. Udah kepalang tanggung.

Sampe akhirnya giliran kita juga masuk ke aula nya. Dan ternyata… emang yang suntikan kayaknya udah abis! Mampus gak… Jadi yang belakang-belakang kita dikasih duluan karena yang nassal spray masih ada. Sementara kita harus nunggu. Orangnya ngecekin ke meja-meja (jadi di aulanya ada banyak meja dan masing-masing ada dokter/nurse nya gitu yang ngasih vaksin) untuk ngecek masih ada yang punya stok suntikan buat anak kecil gak.

Duh sampe deg-deg-an gua. Deg-deg-annya sama persis kayak kalo lagi nunggu pengumuman juara kalo pas lagi lomba-lomba dulu, atau pengumuman ngeliat nilai ujian, atau kayak nunggu pengumuman hasil undian.. hahaha.

Dan… akhirnya ada 1 meja yang bilang kalo dia masih punya 1 suntikan!

Pffiuuhhh… Leganya maaaaakkk… Akhirnya anakku bisa dapet vaksin H1N1… Sampe tak kuasa air mata bahagia pun menetes haru… (Gak lah, yang sampe ada air mata ini sih tepu… Ketularan polisi-polisi nih gua, jadi suka nepu… :P)

Huahahaha kesannya kayak dapet apaan gitu ya… πŸ˜› Tapi asli lho setelah dikerjain emosi kita sampe berasa rasanya kita gak bakal dapet, plus panik karena tau kalo swine flu sekarang semakin menyebar, jadinya pas akhirnya dapet vaksinnya tuh jadi rasanya seneeeennngggg banget! Hehehe.

Walaupun gua dan Esther tetep gak dapet, walaupun kita ngantri nya hampir 2 jam, tapi legaaaa.. Asli legaaaa banget! Gile dah, gak pernah gua nyangka kalo buat dapetin vaksin aja kudu ngantri sampe kayak begini. Si Esther sampe bilang udah kayak ngantri di puskesmas. Gua bilang sih kayak kalo di berita-berita ngeliatin orang ngantri sembako tuh. Beneran! Gua gak bohong… Antrinya kayak begitu! Beda dikit sih soalnya untungnya tempat ngantrinya bagus, pemandangannya seger (secara tempatnya di kampus gitu ya, kan banyak yang seger-seger berkeliaran! Maksudnya banyak rumput ijo-ijo, pohon-pohon, air mancur, jadi seger gitu… :P), udaranya juga adem-adem enak jadi gak keringetan walaupun tempat ngantri nya gak ada tutupannya… Hehehe.

Yah begitulah ceritanya… Temen kantor gua juga cerita minggu lalu sebenernya ada yang di deket rumah dia, tapi antrinya gila banget, jadi akhirnya dia gak ikutan antri. Ampun dah ya.. ini stok vaksin nya kok kayaknya masih kurang banget…

Yah moga-moga ntar 4 minggu lagi pas kita kudu berburu vaksin lagi buat booster nya Andrew, vaksinnya udah lebih available dimana-mana biar gak perlu perjuangan kayak begini lagi…

PS. Baru aja berasa lega dan dengan riang gembira kita masuk mobil mau pulang… Pas begitu gua duduk di dalem mobil, BB gua bunyi dong… Yak ditelpon boss… Gua lupa aja gitu kalo ada meeting jam 2! Sementara waktu itu udah jam 2 lewat. Mampussss… Gak jadi pulang dulu dah secara SMC udah deket ama kantor gua, jadi Esther nge-drop-in gua ke kantor. Dan sukses lah gua lari-larian, soalnya kan kudu pipis dulu, naroh kacamata dulu, minum dulu, ngambil buku catetan ama bolpen dulu, baru lari ke ruang meeting. Ditambah sebelumnya, 2 jam berdiri ngantri plus diselingi sempat lari-larian ke parkiran buat nambahin duit parkir (soalnya udah tinggal 4 menit jadi kudu lari) trus lari balik lagi ke dalem. Plus lagi karena akhirnya gua gak bawa mobil jadi sorenya kudu berdiri lagi nungguin bus 2 kali (untung bus nya gak lama-lama amat). Yang ada pagi ini bangun tidur dengan kaki pegel-pegel. Huahahaha… parah ya.. udah seminggu ini gak olah raga sih gara-gara salah bantal, jadinya begini dah… πŸ˜›

PS lagi. Buat yang gak tau swine flu itu apaan, kasiaaaann deh lu!! Huahaha jahat banget gua… πŸ˜› (Btw sebenernya masih musim gak sih ngomong ‘kasian deh lu’ itu? :P). Nih klik disini ya informasinya. Lengkap banget termasuk tentang vaksinnya juga.

PS lagi lagi (biar banyak PS nya). Buat yang tinggal di LA, kalo mau tau jadwal dan tempat buat dapetin vaksinnya, klik disiniΒ deh. Hope that helps!

PS yang terakhir. Ada yang mau cerita gimana dapetin vaksin H1N1 di tempat kalian? Apakah gampang? Atau kudu ngantri kayak kita juga?

Iklan