Lungsuran

Dulu, 6 tahun yang lalu, gua pernah berdebat ama temen gua. Berdebat tentang lungsuran. Waktu itu, kita sama-sama lagi menanti kelahiran anak pertama kita. Temen gua itu dengan semangat cerita ke gua betapa dia seneng karena dapet banyak barang lungsuran dari sodara-sodaranya, jadi dia gak perlu beli-beli barang buat anaknya. Sementara gua, yang waktu itu kayaknya mengidap sindroma anak pertama (maksudnya norak bin kampungan gitu), dengan sok nya gua bilang kalo gua gak mau pakein anak gua pake barang lungsuran! Hihihihi. Temen gua itu sampe nanya, emangnya ntar kalo lu punya anak kedua juga gak mau dipakein barang-barang dari anak pertama? Dan gua masih inget banget jawaban gua dulu itu… Kalo emang gua masih mampu beli barang yang baru ya gua akan beliin barang yang baru… Gua gak mau anak gua pake barang bekas orang lain!

Sok? Iya. Belagu? Iya banget… πŸ˜›

Gak heran ya kalo temen gua waktu itu jadi bΓͺte ama gua. Gua juga sekarang kalo nginget-nginget lagi jadi mikir kok gua belagu banget ya dulu. Huahaha.

Tapi lain dulu lain sekarang. Sekarang, buat si Emma, gua malah jadi demen dan bersyukur banget ama yang namanya dapet lungsuran. Huahaha. Padahal kalo mau beli baru juga puji Tuhan masih mampu kok, tapi dipikir-pikir kenapa harus beli kalo bisa dapet gratisan? Huahaha. πŸ˜› Apalagi barang-barang bayikanbiasanya dipakenya gak lama. Rasanya kok sayang ya kalo beli mahal-mahal trus dipake cuma bentar… Hehe nasib jadi anak kedua ya… πŸ˜›

Selama kita kenal ama pemiliknya, dan tau kalo orangnya emang bersih gak penyakitan sih kita fine-fine aja. Tapi kalo untuk beli barang bekas dari internet (di Craigslist contohnya) yang pemiliknya kita gak kenal sih gua masih gak mau. πŸ˜€ Kalo bukan buat bayi sih gua gak apa beli barang bekas orang yang gak kenal selama bisa dibersihin atau dicuci (dulu gua udah pernah cerita ya tentang ini ka nya pas beli barang di Garage Sale).

Nah masalahnya, sekarang kita tinggal disini, jauh dari sodara dan temen-temen deket kan. Jadi siapa yang bisa dan mau ngasih kita barang lungsuran?

Eh ternyata… ada aja lho… πŸ˜€ Tuhan emang baik ya ama kita… Hehehe. Ini beberapa baby gears dan furnitures lungsuran yang kita dapet:

1. Carseat dan Stroller (kalo beli baru pasti udah total di atas $100)

Yang ini dapet lungsuran dari temennya Esther yang tinggal di Milpitas. Dikasihnya udah dari taun lalu bahkan sebelum Esther hamil. Hahaha. Waktu itu emang kebetulan kita main kesono dan kita emang udah berencana untuk mau hamil lagi, jadi ya barangnya langsung dihibahkan soalnya mereka lagi bersih-bersih gudang dan barang-barangnya udah mau pada di-donate. Jadi ya langsung kita angkut aja… πŸ˜€

2. Baby Crib (ini juga kalo beli baru, yang kayu gini sih bisa hampir $200 kali ya…)

Tadinya gua udah gak mau beli baby crib yang kayu. Abis ranjang bayi gini kan paling dipake setahun doang ya. Dulu pengalaman ama Andrew sih gitu. Setelah setahun, anaknya gak mau tidur di crib lagi. Jadi tadinya gua cuma mau beli playpen aja gitu, walaupun si Esther pengen punya baby crib yang kayu. Hihihi. Soalnya gua rencananya setelah anaknya gak mau pake lagi ya mau gua buang lah, gua gak mau nyimpen-nyimpen (gak ada tempat nyimpen soalnya). Jadi kalo beli mahal-mahal kan sayang ya…

Eh, thanks to blogsphere yang membuat kita jadi ketemu temen-temen baru yang baik-baik, ada salah satu blogger (Lidya) yang dengan baik hatinya mau ngelungsurin baby crib anaknya. Kondisinya masih mulus-lus-lus. Kayunya warna putih pula. Bagus deh. Dan kita sampe udah janjian mau ketemuan buat ngasih crib nya ini. Masalah yang ngeganjel waktu itu, mobil kita masih Corolla yang mana bagasinya sempit banget, gua gak yakin bisa muat. Tapi ya waktu itu kita mau coba aja.

Eh beberapa hari sebelum itu, tiba-tiba di mailing list kelas nya Andrew, ada email dari salah satu orang tua temen sekelas nya Andrew yang bilang kalo dia mau ngelungsurin baby crib nya karena anaknya (adiknya temennya Andrew) udah gak mau tidur disitu. Berhubung kayunya masih kokoh (walaupun udah bocel-bocel), jadi dia berasa sayang kalo di-donate. Jadi dia nanya, ada yang lagi perlu baby crib gak. Dan… dia bersedia nganter sampe ke rumah!

Waaahhh penawaran yang menarik kan. Walaupun warnanya coklat muda, yang mana kita kurang suka sebenernya, tapi dengan pemikiran dia mau nganterin ke rumah dan bantuin masang, akhirnya kita setuju ngambil dia punya. Walaupun kita gak kenal deket ama orangnya, tapi dari ngeliat penampilannya dan anaknya sih keliatan kalo orangnya bersih. Jadi ya kita mau-mau aja deh…

Β 

(Jadi dipajang lagi deh foto ini… Gak apa lah ya… Spreinya bagus soalnya… Huahaha teteeeeppp… :P)

3. Glider (ini juga kalo beli baru udah mau $200-an)

Glider ini kursi goyang plus foot rest nya juga bisa ikutan goyang. Fungsinya untuk duduk santai buat sambil menyusui. Esther dari awal hamil udah pengen banget punya glider. Tadinya dia malah mau beli di Craigslist. Tapi kayak yang gua bilang di atas, kalo barang bekas orang gak kenal, gua gak mau ah. Lagian… menurut gua, gak perlu-perlu amat lah ya punya glider. Hehehe. πŸ˜›

Eh tak dinyana dan tak disangka, pas lagi ngobrol ama salah satu mamanya temen sekolahnya Andrew, dan Esther cerita kalo dia lagi hamil, eh dia malah nawarin mau glider gak. Soalnya dia udah gak pake lagi (anak-anaknya kan udah gede) dan tadinya ama dia mau dijual. Tapi kalo Esther mau, ya mau dikasih ke kita! Kok bisa pas banget ya. Dia cuma nawarin glider lho, gak nawarin crib atau yang lainnya yang kebetulan kita emang udah dapet dari orang lain juga.

Dan berhubung waktu itu kita udah punya mobil gede, jadi ya kita ambil deh di rumahnya. Glider nya masih bagus banget kondisinya, hampir kayak baru. Kayunya masih mulus. Gua cuma nemu 1 baretan doang. Sisanya gak ada baretnya sama sekali. Trus semua bantalannya udah dibikinin sarung custom made. Sarungnya warnanya ijo muda garis-garis pink. Cocok banget ama tembok rumah kita yang juga keijo-ijoan. Dan enaknya ada sarungnya ini jadi kita bisa cucikansebelum kita pake. Seneng banget dah dapet glider ini. πŸ™‚

Sekarang kita jadi suka pada berebutan duduk disini. Andrew suka duduk disini kalo nonton TV. Gua suka duduk disini sambil baca buku. Enak deh bisa sambil goyang-goyang. Hahaha.

(Yang enak juga dilakukan sambil duduk di glider ini sambil memandangi foto-foto kita yang keren-keren itu… Huahaha.. narsis abis! :P)

4. Changing Table (ini kalo beli baru sekitar $80-an)

Tadinya kalo kita beli playpen, gua mau nyari yang udah sekalian ada changing table nya gitu walaupun kecil. Tapi berhubung kita jadinya pake crib kayu, jadi kudu nyari changing table terpisah kan.

Tadinya udah mau beli, eh ipar gua kemaren pas dateng kemari ternyata bisa bawain dia punya. Waaaahhh asiknya dapet lungsuran lagi! Huahaha.

Mantep kan… Jadilah kita gak perlu beli-beli baby gears dan furnitures yang gede-gede dan mahal-mahal ini. πŸ˜€ Walaupun warna kayunya gak nyambung semua, ya gak apa lah… Paling buat setahun doang ini ya… (Eh tapi si Esther kayaknya gak rela kalo glider nya gua buang setelah setahun… Hahaha).

Dapet barang lungsuran gini nih selain seneng karena bisa ngirit, juga seneng karena merasa ternyata walaupun kita tinggal jauh dari keluarga dan handai taulan (halah) tapi masih ada juga yang care ama kita… πŸ™‚

Kalo kalian sendiri gimana… Suka atau gak suka ama barang lungsuran? πŸ˜€

Iklan