Mulan (2020)

Gua itu seneng banget kalo Disney bikin live action movie dari film-film kartunnya. Tapi sebenernya pas pertama kali denger kalo Disney bakal bikin live action nya Mulan gua sempet mikir, yah kenapa Mulan? Don’t get me wrong, gua suka banget sama film animasi nya Mulan. Gua suka ceritanya, gua suka banget sama ending nya yang mengharukan banget, dan pastinya suka banget sama lagunya, Reflection. Yah kalian semua udah tau kan betapa ngefans nya gua sama jeng Tina (klik disini)? Nah pertama kali kenal (SKSD banget :P) sama jeng Tina ya dari lagu Reflection di Mulan ini kan… πŸ˜€

Cuman menurut gua lebih seru kalo bikin live action movie itu dari film-film yang lebih imajinatif ya model-model kayak live action movie lainnya yang udah dibikin duluan ama Disney kayak Beauty and the Beast, Lion King dan Aladdin. Kan seru tuh ya ngeliat film imajinatif gitu dibikin live action. Kalo Mulan kan emang pada dasarnya di film animasinya ya tentang orang-orang biasa aja (di luar karakter Mushu dan Cri-Kee nya) jadi gak kepikir apa bagusnya dibikin live action. Mendingan juga mereka bikin live action nya The Little Mermaid kan (which akhirnya mereka bakal bikin juga sih, gak sabar nunggu yang ini pasti keren banget! :D).

Apalagi ternyata katanya ceritanya bakal beda sama yang film kartun, trus gak ada Mushu (what??) dan film nya bukan film musikal!

Lha terus apa bagusnya kalo begitu? Tambah skeptis aja.

Tapi trus trailernya keluar. Dan ternyata keliatannya keren abis. Trus jadi mupeng deh. Gampang banget emang kemakan trailer ya! Hahaha.

Tapi trus ada pandemik. Yang tadinya harusnya keluar di bioskop bulan Maret langsung gak jadi keluar. Dan setelah diundur-undur terus akhirnya Disney memutuskan untuk nge-release Mulan di Amerika (kalo di China dan Singapore bakal keluar di bioskop, gak tau kalo di Indo ya… ada gak di bioskop Indo?) di platform Disney Plus (semacem Netflix punya nya Disney). Uhuy… kan kita emang udah punya Disney Plus (setelah langganan gara-gara pengen nonton Hamilton – klik disini). Tapi tentunya Disney gak akan sebaik itu ya ngasih kita nonton Mulan “gratis” (pake tanda kutip karena kita bayar bulanan kan) di Disney Plus secara buat bikin film ini biayanya 200 juta dollar. Jadi kalo kita mau nonton Mulan, kita mesti bayar permiere access sebesar $30! Ajegile bin jalik!

Ya emang sih kalo kita nonton ke bioskop juga keluar duitnya segitu juga. Tapi kan kalo di bioskop beda ya experience nya dibanding di rumah. Mahal aje mesti bayar $30. Tapi pengen nonton Mulan. Tapi mahal aje. Tapi pengen nonton. Tapi mahal aje. Tapi pengen nonton. *diulang 100x* Dan akhirnya… kita bayar juga (patungan ama ipar gua buat nonton bareng! :D).

Panjang ya kata pembukanya…. πŸ˜›

Dan ternyata film nya… bagus sodara-sodara! πŸ˜€ Suka banget dah! Kebayang kalo nonton di bioskop pasti bagus banget banget ya!

Gua suka film live action Mulan ini karena walaupun ceritanya gak plek ketiplek sama kayak film kartunnya tapi secara garis besar ceritanya masih sama persis kok. Bedanya karena dibikin jadi lebih masuk akal gitu. Jadi ceritanya dimulai dari pas Mulan masih kecil dan di film ini si Mulan punya adik, jadi kita liat latar belakangnya dikit. Trus adegan match maker nya juga ada. Tapi instead of si Mulan yang bikin ulah sendiri tapi disini karena dia mau ngelindungin adiknya, jadi lebih masuk akal. Trus emang gak ada Mushu dan Cri-Kee (eh tapi ada salah satu temen nya Mulan namanya Cricket), tapi ada si phoenix disini yang jadi pelindung Mulan dengan cara yang lebih “masuk akal”. Cerita lagi training di camp pas jadi tentara juga mirip walaupun beda-beda dikit, sampe akhirnya dia nyelametin batalion nya dengan cara memberantas pasukan musuhnya pake snow avalanche semuanya mirip di film kartun.

Tapi di film ini ada tokoh baru, seorang witch yang namanya Xianniang (yang main Gong Li).

Gua gak mau ngasih spoiler ya tentang Xianniang tapi dia ada andil sampe Mulan bisa menemukan jati dirinya lagi. Awalnya pas baca-baca kalo di film ini bakal ada witch, gua merasa kok aneh banget sih. Tapi setelah nonton filmnya, justru tokoh Xianniang ini berperan besar yang bikin ceritanya jadi lebih masuk akal dibanding di film kartun nya.

Oh ya di film ini juga gak ada Li Shang ya tapi diganti sama Honghui yang adalah salah satu temen di training camp. Ini juga jadi lebih make sense sih buat gua. Pokoknya semua yang diganti di film ini tuh bikin ceritanya semuanya jadi lebih masuk akal. Jadi gua setuju sama semua unsur yang diganti dari film kartunnya. Termasuk Jet Li jadi emperor nya jadi at least emperor nya bisa berantem, bukan kakek-kakek tua kurus letoy tak berdaya kayak di film kartun. πŸ˜›

Ending film nya juga mirip banget sama yang di film kartun. Gua bilang yang di film kartun lebih mengharukan sih tapi disini juga cukup mengharukan. πŸ˜€

Aktor-aktor nya juga pada bagus-bagus. Menurut gua Yifei Liu cocok banget jadi Mulan. Bagus banget akting nya! Mungkin yang rada aneh adalah karena yang jadi Mulan kecil ngomong Inggris nya aksen Amerika sementara Mulan pas udah gede aksen nya jadi aksen China. Hahaha. Yang jadi papanya Mulan juga bagus banget akting nya. Dan yang jadi temen-temennya Mulan di training camp juga bagus.

Trus ternyata ok juga film nya gak dibikin musikal. Kalo dibikin musikal malah mungkin jadi aneh ya secara film ini ceritanya kan serius ya. Tapi sepanjang film, lagu Reflection berkumandang terus-terusan. Dan waktu adegan match maker juga lagu Honor To Us All nya ada di background. Cuma lagu I’ll Make A Man Out Of You nya gak ada sama sekali di film.

Dan pastinya di film ini banyak banget adegan berantemnya dan keren adegan-adegan berantemnya.

Jadi intinya film ini recommended banget deh buat ditonton! Kalo bisa nonton di bioskop pasti lebih keren. Tapi apa worth it bayar $30 buat nonton di Disney Plus di TV? Hmmm… mending emang nyari tambahan orang buat patungan sih. Hahaha.

Dan kalo belum sempet nonton Mulan atau udah nonton tapi belum bisa move on, ini mari nonton video cover nya si Emma nyanyiin Reflection aja dulu ya… πŸ˜€

PS. Gara-gara belakangan si Andrew semakin pinter bikin video-video cover buat Emma akhirnya gua beliin MacBook Pro buat ngedit video. Nah video cover Reflection ini video pertama yang dibikin Andrew pake MacBook. Gua suka sih sama hasilnya. Moga-moga kalian juga pada suka ya! πŸ˜€

PS lagi. Belakangan ini disini kan lagi panas banget ya karena kena heat wave. Ini bikin video buat Reflection juga pas lagi puanas luar biasa nih tapi kita bela-belain shooting di roof top. Jadi cepet-cepetan shootingnya soalnya udah sampe pada keringetan semua. Hahaha. Niat banget ya! πŸ˜›

PS tambahan. Lupa ngomong kalo lagu True To Your Heart (98 Degress & Stevie Wonder) yang juga soundtrack dari Mulan yang lama (kartun) juga gak ada di film yang baru ini tapi di film baru ini dibikinin lagu soundtrack baru judulnya Loyal Brave True, dinyanyiin sama Christina Aguilera. Gua pribadi sih kurang suka sama lagu ini. Emang nuansanya lebih Chinese jadi lebih cocok sama film nya dibanding lagu True To Your Heart, tapi tetep aja gua kurang suka. πŸ˜›