Corona Oh Corona!

Aduh ini si coronavirus ini bener-bener bikin heboh banget dah disini. Gimana kalian yang di Indo?

Jadi sebenernya dari minggu lalu udah mulai ya kehebohannya disini. Udah lumayan lama emang yang namanya hand sanitizer dan masker itu jadi barang yang langka disini. Weekend minggu lalu pas kita belanja di Costco, air botolan udah abis, tissue juga udah menipis stok nya. Tapi makanan-makanannya masih berlimpah ruah.

Tapi trus ada berita kalo pertandingan tennis Indian Wells yang adalah pertandingan tennis terbesar keempat di dunia dan biasanya dihadiri oleh lebih dari 400 ribu orang, tiba-tiba dibatalin. Musik dan film festival SXSW juga tiba-tiba dibatalin sehari sebelum acara. Waduh kok acara-acara gede pada batal gini ya, pasti kondisinya tambah parah, karena untuk ngebatalin acara-acara gede gitu kan mereka bisa rugi puluhan juta dollar itu. Jadi kalo bukan karena kondisi nya parah sekali, gak mungkin sampe dibatalin kan.

Trus hari Senin, bos gua tiba-tiba manggil kita yang level nya manager ke atas buat emergency meeting. Katanya kita mesti mulai siap-siap untuk make sure semua bisa kerja remote dari rumah karena kemungkinan minggu depan kantor bakal ditutup. Dibilangin gak boleh ngomong-ngomong dulu sih karena masih nunggu pengumuman resmi dari kantor. Wah berarti udah semakin serius nih…

Gua langsung kasih tau Esther suruh mulai stok makanan frozen atau kalengan. Kita udah ada stok tissue sebelumnya. Untung juga lho waktu itu Esther udah mulai belanja buat nyetok karena hari-hari berikutnya langsung bertubi-tubi mulai dari Trump nge-ban para orang asing dateng ke US dari negara-negara Eropa, NBA ngumumin kalo mereka brentiin season nya (padahal hari Minggu besok sebenernya si Emma kudu nyanyi di Lakers, bulan depan juga harusnya Emma nyanyi di Grand Prix Long Beach juga akhirnya dibatalin), trus disambung sama MLS, NHL, NCAA (March Madness), semua pertandingan olah raga gede batal semua. Kebayang gak kerugiannya berapa banyak tuh. Film-film juga diundur semua release nya kayak Mulan dan James Bond. WHO mengumumkan pandemik sedunia dan akhirnya Amerika mengumumkan national emergency. Yang ada hari Kamis kemaren semakin parah panic buying nya. Ya gak nyalahin juga sih orang-orang pada panik ya. At this point siapa yang isa guarantee kalo nanti tiba-tiba gak lockdown atau semua mesti self quarantine?

Ngeliat foto-foto temen-temen yang pada ke Costco dan supermarket di hari Kamis sore itu parah abis. Semua makanan abis. Freezer kosong melompong. Bukan makanan kalengan doang yang abis, daging-daging juga abis semua. Kosong song! Sampe di Indo ada kabar kalo Costco dijarah… Hahaha. Bukan dijarah nih, emang abis dibeli orang! So far untungnya gak sampe ada kerusuhan kok. Semua masih belanja pake duit, gak nyolong. 😀 Sampe hari ini (Sabtu) juga supermarket masih penuh. Orang-orang ngantri bahkan sebelum supermarket nya buka! Gila bener.

Gimana gak tambah panik, sekolah-sekolah juga akhirnya ditutup. LA Unified School District (dimana sekolahnya Emma termasuk di distrik ini) yang adalah distrik sekolah terbesar kedua di Amerika hari Jumat akhirnya ngumumin untuk nutup sekolah-sekolahnya selama 2 minggu. Ini keputusan besar banget karena gak gampang buat nutup sekolah-sekolah di LA karena banyak orang-orang yang depend on sekolah buat child care dan buat makanan (buat keluarga yang gak mampu). Jadi sekolah ditutup gini bikin banyak orang yang kesel. Kalo kita sih justru setuju banget karena emang mesti serentak begini semua ditutup biar bisa mengurangi spreading nya si coronavirus ini kan.

Kantor gua mulai Senin besok gak tutup sih tapi dikasih option untuk kerja dari rumah. Jadi ya most people bakal kerja di rumah termasuk gua. Sekolahnya Andrew juga tutup. Emang lebih baik gini sih, selama 1-2 minggu ini mendingan semua orang diem di rumah masing-masing. Bakal jadi kota hantu nih disini. Makanya gak salah kalo pada beli-beli makanan dulu, biar 2 minggu ke depan gak perlu keluar buat belanja kan.

<Indianapolis aka Indy>

Yang bikin kita ketar-ketir tuh karena hari Rabu pagi (sebelum segala macem pengumuman keluar yang bikin tambah panik) si Andrew pergi ke Indianapolis (5,5 jam perjalanan naik pesawat dari LA) sama group musik sekolahnya buat ikut kompetisi. Dari hari sebelumnya gua udah tanya gurunya apa tetep pergi, ada yang cancel gak (yang pergi ada 19 anak dan 3 guru) dan dijawab katanya semua tetep pergi, festival nya gak di-cancel, dan dia gak khawatir karena anak-anak semua sehat. Ya udah deh dengan berat hati kita kasih Andrew tetep pergi. Jadi rencananya mereka pergi Rabu, pulang Minggu. Eh Rabu malem segala macem pengumuman keluar. Tambah khawatir lah kita.

Kamis pagi dapet berita katanya festival nya batal dan mereka lagi mau nyoba nyari tiket pesawat pulang lebih cepet, tapi gak gampang kan. Penerbangan banyak banget yang di-cancel. Eh Kamis siang denger berita katanya festival nya tetep jalan. Jadi mereka tetep disana. Jumat pagi dapet kabar lagi festival nya bener-bener di-cancel (haiya!) dan mereka akhirnya dapet tiket pulang Jumat siang. Tapi karena susah nyari penerbangan, mereka dapetnya mesti transit di Dallas dan bakal nyampe di LA jam 7 malem. Berarti semakin lama di airport dan semakin lama di pesawat. The last places we want to be in this situation kan!

Btw, kasian juga sih pada kecewa festival nya batal. Gurunya sampe nangis lho. Soalnya kan mereka udah persiapannya gila-gilaan ya…

Ya udah lah yang penting mereka cepet pulang ya. Eh ternyata siangnya ada berita kalo ada pilot American Airlines (Andrew bakal naik AA) yang basis nya di Dallas (dimana Andrew bakal transit) yang positif kena Coronavirus! Haduh! Trus pas mereka semua udah nunggu di airport, si Andrew ngasih tau kalo banyak dari mereka yang gak dapet seat number! Tambah haduh dah! Gimana kalo mereka double booked (again soalnya banyak banget penerbangan yang di cancel) trus mereka gak bisa pulang? Trus stranded di airport (yang penuh virus itu!)? Pokoknya hari Jumat kemaren tuh khawatir terus dah kita. Untungnya akhirnya semua bisa dapet seat number walaupun mereka duduknya jadi terpisah-pisah. Udah boarding di pesawat eh gak terbang-terbang kerena pilot nya gak dateng-dateng. Langsung dejavu sama kejadian pas Esther dan anak-anak stranded di Hong Kong taun lalu! Untungnya akhirnya mereka terbang juga. Dan nyampe di LA hampir jam 10 malem.

Pas lagi di perjalanan pulang ke rumah, si Andrew tanya weekend kita mau kemana, boleh gak dia hang out ama temen-temennya ke mall? Ampun deh ini anak masih bisa mikir mau ke mall pula. Orang gereja-gereja aja udah bilang kalo kita gak perlu ke gereja selama 3 minggu ke depan.

Jadi yah kita sekarang diem-diem di rumah aja dah. Moga-moga pandemik coronavirus ini cepet berlalu ya. Moga-moga kita semua sehat-sehat selalu! Amin! 😀