Canada Trip Trilogy: Vancouver

What we saw…

The Border

Akhirnya ya, kita jalan-jalan ke luar negeri lagi! Hihihi norak dah! πŸ˜› Canada ini adalah trip luar negeri pertamanya Emma. Dan ini pertama kalinya gua keluar negeri ngelewatin border naik mobil (kita nyewa mobil dan nyetir dari Seattle). Modelnya kayak loket-loket bayar tol gitu….

border

Di border cuma ditanya dari mana, mau ngapain, dan berapa lama di Canada. Gitu doang. Pas pulangnya ditanya bawa apa (katanya kalo bawa daging gak boleh) tapi dia gak ngecek juga, jadi kalo bohong juga gak bakal ketauan. πŸ˜›

Tadinya gua pengen fotoin stempel imigrasi pertama di passport nya Emma… eh ternyata passport nya cuma di-scanned dan gak distempel sama sekali! Jadi passport nya tetep kosong. Gak seru ya! Huahaha. πŸ˜€

Yang unik, pas kita pulang, begitu ngelewatin border Canada buat balik US, ada sculpture ini nih….

border ghost billboard<keren ya sculpture nya…>

Sculpture nya namanya The Ghost Billboard. Jadi bagian kotak yang di tengah itu seukuran kotak papan billboard, tapi dibikin bolong. Katanya ini untuk nyindir orang-orang yang suka gak mau perhatiin dan baca informasi yang ditulis di papan-papan billboard disana. πŸ˜›

Oh ya, kita kan ke Canada nih ke negara bagian British Columbia ya… Ternyata negara bagian yang satu ini nih sangatlah amat narsis. Begitu kita ngelewatin border, kita langsung disambut papan selamat datang plus ada tulisan “The Best Place on Earth“! Udah gitu ya, disini di plat nomor mobil kan emang selalu ditulis nama negara bagiannya ya, misalnya California, Washington gitu… Nah disana tuh ditulisnya bukan sekedar British Columbia, melainkan… “Beautiful British Columbia”! Duh pede banget gak sih! πŸ˜›

border collage

Stanley Park

Ini adalah park terbesar yang pernah gua liat seumur hidup gua. Luasnya sekitar 405 hektar, 10% lebih luas dari Central Park di New York. Saking besarnya, rasanya apa juga ada disini. Ada hutan buat hiking, ada danau-danau, dermaga, bahkan sampe pantai juga ada! Dan tentu yang paling luas ya area rerumputannya.

Dan yang bikin gua terkagum-kagum teramat sangat adalah kebersihannya! Di park sebesar dan setua ini (park ini dibangun tahun 1888) gak ada satu sampah pun yang gua liat selama gua disana. Bahkan kamar mandi nya pun bersih luar biasa lho! Gila bener dah maintenance nya!

Kalo mau keliling park ini bisa aja jalan kaki atau naik sepeda, tapi katanya kalo naik sepeda bisa-bisa 3 jam baru kelar keliling. Kalo kita mah tentu naik mobil aja dong ya. Tinggal brenti-brenti kalo pas mau foto-foto. Tapi berhubung waktu itu Emma lagi kena sindrom kalo udah turun dari mobil, susah disuruh naik mobil lagi, jadilah kita di Stanley Park ini gak bisa brenti di banyak tempat.

The Park

Seneng ya ngeliat padang rumput yang luas banget begini, plus banyak pohon-pohon. Rasanya begimanaaa gitu. Begimana hayo? πŸ˜›

Andrew ama Emma mah demen lari-larian. Sementara kita duduk-duduk aja sambil poto-poto.

stanley park2 resize

Lagian si Emma ini emang harusnya gak diperbolehkan duduk di rumput, soalnya rumputnya dicabutin ama dia! Awalnya sih dia maunya nyabutin bunga-bunga liar, tapi lama-lama gua liat kok dia jadi ngegali tanahnya. Asli itu tangan dan kuku sampe item semua. Kaco dah ini anak. Ada 100 aja yang model gini, bisa gundul itu taman lama-lama! πŸ˜›

stanley park resize<untung gak ada petugasnya… bisa-bisa Emma di black list dari taman ini! :P>

Totem Poles

Di area ini ada banyak tugu-tugu suku Indian jaman dulu model kayak Hiawatta gitu lho… Eh pada tau kan Hiawatta itu siapa? Hehehe. Kalo anak sekarang kayaknya lebih tau Pocahontas kali ya. πŸ˜› Gua pas ngejelasin ke Andrew juga nyontohinnya Pocahontas sih… πŸ˜›

stanley park - totem poles-horz

Lost Lagoon

Disini enak buat duduk-duduk ngeliatin danau. Banyak bebek-bebek juga disana. Relaxing dah…

stanley park - lost lagoon1-vert

Coal Harbour

Dari dermaga ini kita bisa keliatan downtown Vancouver di latar belakangnya. Cakep view nya…

stanley park - coal harbour

Lionsgate Bridge

Berhubung gua kerja di Lionsgate yang namanya emang diambil dari jembatan di Vancouver ini, jadi kudu dong ya buat nyobain lewat Lionsgate bridge ini. Hehehe.

Temen kita bilang Lionsgate bridge ini Golden Gate nya Vancouver. Tapi ya jelas Lionsgate bridge ini gak segede dan sekeren Golden Gate bridge di SF. Tapi ya gak apa lah, yang penting gua udah lewat… πŸ™‚

lionsgate bridge collage

Satu lagi nih foto Lionsgate bridge diliat dari Stanley Park…

lionsgate bridge3<cakep ya… Esther yang motret nih pake HP nya… :D>

Downtown

Selama di Vancouver, kita tinggal di apartemen punya temennya Esther di downtown. For free! Gile bener gak sih… secara yang namanya hotel di downtown itu kan mahal aja ya. πŸ˜› Bener-bener blessing dah punya temen yang baik banget kayak gini.

Jadi temennya Esther ini emang punya apartemen yang buat disewa-sewain gitu, dan berhubung lagi gak ada yang nyewa, jadi dia kasih kita nginep disana. Apartemennya baguuussss… furniture nya baru semua pula! Mantap dah. Kalo ada yang mau nyewa apartemen di Vancouver, silakan kontek gua, nanti gua kenalin ke temennya Esther ini. πŸ™‚

Enaknya tinggal di downtown ya karena apa juga ada disana. Restoran dimana-mana. Toko-toko sepanjang jalan (apartemennya cuma berapa langkah dari Robson Street yang terkenal karena isinya toko-toko semua), dan ada supermarket persis di sebrang apartemen! Mau naik skytrain juga station nya deket. Bener-bener strategis lokasinya.

Downtown nya sendiri sebenernya biasa aja. Gedung-gedungnya cenderung modern modelnya jadi gak ada yang istimewa. Gak secakep downtown nya SF kalo menurut gua.

downtown collage

Granville Island

Pulau kecil yang letaknya di False creek ini isinya adalah public market. Pasar, toko-toko, dan restoran.

granville island1

Ada taman dan danau juga sih kecil, trus ada banyak bebek disana. Rasanya emang di Seattle ama Vancouver ini banyak banget populasi bebek nya. Huahaha.

granville island pond

Trus ada 1 building yang isinya khusus toko-toko buat anak-anak. Lucu building nya, entrance nya pun ada pintu tersendiri buat anak kecil. Trus di dalemnya ada lampu gantung yang terbuat dari rubber duckies… Lucu dah… πŸ™‚

granville island kids

Kita sempet lunch di food court di public market nya, tapi makanannya biasa aja.

What we rode…

Nah salah satu yang gua suka kalo lagi pergi ke kota lain tuh adalah nyobain public transportation nya! Lagian nyobain naik macem-macem alat transportasi juga seru dan bisa jadi pembelajaran ya buat anak-anak. Dan sekaligus pengenalan buat si Emma. Sekarang dia kalo ngeliat kereta bisa bilang β€˜train’, liat kapal bisa bilang β€˜boat’, dan kalo liat pesawat bisa bilang β€˜airplane fly!’. πŸ˜€

Skytrain

Kayak MRT nya Singapore, di Vancouver ini kemana-mana bisa dicapai dengan naik skytrain. Nyaman dan cepet. Train nya juga datengnya sering banget, paling cuma selang 2 menitan udah dateng lagi. Herannya walaupun kemana-mana bisa naik skytrain, tapi jalanan di Vancouver itu tetep macet lho! Entah kenapa ya kok orang-orangnya banyak yang masih nyetir mobil. Kalo gua tinggal disana sih mendingan naik skytrain aja. πŸ˜›

Trus di station nya abis beli karcis kan kayak biasa mesti ngelewatin pintu ya. Kalo di Singapore kan kita kudu tap karcis nya baru pintunya bisa kebuka ya. Nah ternyata di Vancouver ini pintu-pintu nya ini baru aja dibikin, jadi belum berfungsi. Tadinya malah gak pake pintu sama sekali! Dan gak ada petugas nya juga lho. Jadi kalo gak beli tiket trus masuk train ya bisa-bisa aja. πŸ˜›

Kata temen gua sih, kadang-kadang aja di dalem train bisa ada petugasnya tau-tau ngecek karcis penumpang. Dan kalo ketauan gak punya karcis, dendanya mahal. Tapi jarang banget sih dicek. Gile bener ya, pada jujur-jujur orang disana. πŸ˜›

Kemaren ini kita cuma sempet naik skytrain ke Yaletown (buat naik aquabus) yang mana untuk line ini skytrain nya lewat bawah tanah. Si Andrew langsung komplein. Dia bilang ini sih bukan skytrain tapi subway. Hahaha. πŸ˜›

skytrain collage

Aquabus

Di Vancouver ini banyak alat transportasi air nya. Ada seabus yang adalah kapal yang lebih gede dan ada aquabus yang adalah kapal kecil (paling bisa diisi 10 orang doang). Kita milih naik aquabus soalnya lebih lucu modelnya. Huahaha.

aquabus1<mejeng dulu di Yaletown dock>

aquabus3<lucu kan kapalnya… warna warni… :D>

Kita nyobain naik aquabus buat nyebrang dari Yaletown ke Granville island. Jadi kita menyusuri False creek. Cuma 10 menit sih naik kapalnya, tapi ya lucu aja ya buat pengalaman… lagian view nya juga bagus…. πŸ™‚

aquabus collage

What we ate…

Tropika Malaysian & Thai Cuisine

Restorannya bagus dan lumayan gede dengan jendela kaca gede menghadap ke Robson street. Menu nya makanan dari negara-negara Asia Tenggara.

Kita mesen Hokkian mee, bak kut teh, Hainnanese chicken rice, Singapore style seafood fried vermicelli, sama laksa.

tropika

Verdict: Enaaaakkkkk!!!! Hokkian mee nya walaupun gak kayak Hokkian mee yang ada di Jakarta, tapi enak banget lho. Yang lain-lainnya juga enak semua. Bahkan ada yang gak abis kita bungkus bawa pulang, trus besok paginya kita makan lagi juga masih enak. Mantep nih restoran ini! πŸ˜€

JapaDog

Di downtown Vancouver tuh banyak banget food truck nya. Nah salah satu yang terkenal adalah JapaDog ini!

japadog2

Dari namanya udah ketauan ya kalo mereka jualan hotdog ala Jepang.

japadong1

Verdict: Enaaakkk!!! Suka banget ama JapaDog! Tadinya sempet mikir pengen beli lagi lho besok-besoknya tapi udah gak keburu. Hehehe.

Ichiban Ya

Masih di Robson Street, pas kita lagi jalan-jalan nyari souvenir, Esther ngeliat ada restoran ini. Dari luar cuma keliatan pintu kecil doang, ternyata restorannya di basement! Aneh banget. πŸ˜›

Anyway, karena udah laper ya kita masuk aja dah. Hehehe. πŸ˜€

Kita mesen oyster on the shell, yakitori, dragon roll, bento isi chicken teriyaki, California rolls, salmon, squid, dan tuna sashimi, plus tempura.

ichiban ya<me want more oysters!!!>

Verdict: Enaaaakkkk!!! Oyster nya yaaaa enak banget! Esther yang biasa gak suka oyster aja pas nyobain juga suka. Yakitori nya juga enak. Trus salmon sashimi nya dong tebel banget! Suka dah ama restoran ini. πŸ˜€

Shanghai River

Kali ini kita nyobain makan di daerah Richmond yang katanya terkenal sama Chinese restaurants nya. Restorannya bagus dan besar, dan rame! Untung kita udah di-reserved-in dan dateng pagian, kalo gak sih bisa gak dapet tempat.

Di Shanghai River ini yang terkenal adalah xiao lung bao nya. Kita mesen XLB yang isi pork, XLB yang isi crab, trus mesen Shanghai rice cake, smoked pigeon, house special roasted duck, dan black vinegar ribs.

shanghai river collage

Verdict: Enaaaakkk!!! XLB nya mantep dah, terutama yang isi crab itu enak sekali!! Trus ribs nya juga enak banget! Burung dara, bebek,sama rice cake nya juga enak!!!

Wah cucok banget dah kita ama restoran-restoran di Vancouver! Emang sih Vancouver itu terkenal makanan-makanannya enak. Temen kita yang di Seattle juga bilang kalo mereka ke Vancouver ya kerjaannya nyari makan enak. Hehehe.

Yang kurang cucok itu dompetnya. Huahaha. Iya nih… harga makanan di Vancouver mahal-mahal yaaaa… πŸ˜› Mana dollar US nilainya kan udah kalah ama dollar Canada, jadi semakin berasa dah. πŸ˜› Yah untungnya walaupun mahal tapi enak-enak banget. Coba kalo udah mahal trus gak enak, bisa sakit ati kan… πŸ˜›

Nulis begini malah bikin laper kan jadinya… Ya udah ah, ntar kalo udah gak laper baru dilanjutin ceritanya…. πŸ˜›

Thanks banget buat Lilis yang udah berbaik hati minjemin apartemennya dan nemenin kita jalan-jalan di Stanley Park… Thanks juga buat Yustin yang udah nemenin jalan-jalan naik skytrain dan aqua bus ke Granville island!! πŸ™‚ Seneng ya kalo pergi liburan gini trus sekalian bisa reunian ama temen-temen lama… πŸ™‚

Related posts:
Canada Trip Trilogy: Victoria
Canada Trip Trilogy: Whistler

Iklan