Minggu Lalu

Taco In A Bag

Minggu lalu, di suatu siang, di kantor ada acara yang namanya “Snack On That” Summer Event. Diadainnya di park sebelah kantor. Jadi disitu udah disedian taco bar. Meja panjang dimana ada ingredients untuk bikin taco. Shreded chicken, melted cheese, guacamole, salsa, lettuce, dkk.

IMG_20140716_182239

Dan kalo biasanya taco itu dibungkus pake tortilla, nah disini gak disediain tortilla. Tapi tortilla nya diganti bags of chips! Jadi namanya “taco in a bag”! Jadi kita bisa milih mau pake Doritos atau Cheetos, trus di dalem kantong chips nya kita masukin taco filling nya. Chips nya diremes trus dicampur ama semua taco filling nya, trus kita makan pake garpu.

Belum pernah gua makan taco pake chips. Dan ternyata… enak gila! 😀 Ternyata taco in a bag ini bener-bener a good idea. 😀

Trus juta disediain minuman lemonade sama ice tea. Trus meja kursi pake  payung-payung. Plus ada steel drum player yang mainin lagu-lagu calypso. Asik banget dah bisa take a break for about half an hour, keluar dari kantor, ngobrol-ngobrol sama temen-temen, sambil snacking kayak begini… 😀

Like Father Like Son

like father like son

Minggu lalu, setelah udah cukup lama gua penasaran ama film yang satu ini, akhirnya gua nyewa film nya dari Google Play. Film Jepang yang dapet Jury Prize di Cannes Film Festival 2013 ini banyak yang bilang bagus dan mengharukan. Gua sebagai pecinta film drama yang bisa menguras air mata (Iya… selain suka ama film-film sadis yang berdarah-darah, gua juga suka ama film drama yang bisa bikin nangis bombay! Aneh ya? :P), jelas pengen banget nonton film ini!

Ceritanya tentang keluarga yang cukup berada, yang punya anak laki berumur 6 tahun, namanya Keita. Secara tiba-tiba, keluarganya dapet kabar kalo pas lahir, bayi mereka tertukar sama bayi lain. Jadi Keita bukan anak kandung mereka. Akhirnya mereka pun ketemuan sama keluarga yang selama ini merawat anak kandung mereka. Dan jelas jadi konflik , apa mereka mau nuker anaknya atau gimana? Mama nya Keita jelas maunya mereka gak nuker anak, karena gimanapun Keita adalah anak yang mereka rawat dari bayi. Tapi papanya Keita nih yang lebih berat ke anak kandungnya. Gimana pun anak kandung itu kan darah dagingnya.

Secara ide ceritanya sebenernya bagus ya. Tapi sayangnya eksekusinya gak bagus. Kepanjangan, too slow (walaupun gua nontonnya gak sampe kebosenan gimana sih), dan… gak ada gregetnya! Asli gak berhasil membuat gua nangis setitikpun, dan gak terlalu berhasil bikin gua jadi terharu.

Kuciwa berat dah ama film ini! Gua kasih nilai 6.5 deh. Yah moga-moga kalo beneran dibikin remake ala Hollywood (Steven Spielberg lewat Dreamworks Studios udah beli hak remake nya), script nya bisa dibikin supaya lebih greget dan gimanaaaa gitu.

Lego

Minggu lalu, temen kantor gua tanya apa Andrew suka Lego. Temen kantor gua ini gak punya anak, tapi dia bilang dia punya banyak Lego buat kalo ponakannya dateng ke rumahnya. Sekarang ponakannya udah gede, dan gak mau main Lego lagi. Jadi daripada disumbang, dia mau kasih ke orang yang dia kenal aja kalo emang ada yang mau. Yah jelas mau banget lah… orang si Andrew suka Lego gitu.

IMG_20140718_073007

Taraaaaa… Lego yang di container-container yang bening itu yang dikasih ama temen kantor gua. Itu belum semua kefoto. Total ada 11 container, plus 1 toples, dan 1 box set. Gile bener, banyak amat! Berapa duit tuh kalo mesti beli ya? Hahaha.

Andrew sendiri sebenernya Lego nya udah lumayan banyak. Ada beberapa yang ama dia gak dilepasin lagi setelah udah jadi dibikin sesuai petunjuknya, tapi ada juga yang dilepas-lepasin dan disimpen di laci Lego yang ada di foto bagian kanan bawah itu. Sekarang Lego nya jadi buanyaaaakkk banget dah!  One lucky boy… 😛 Inget-inget dulu pas gua masih kecil, Lego gak seberapa harus bagi-bagi mainnya ama koko gua… Hehehe. 😀

Tapi si Andrew emang sweet. Di sela-sela dia bikin rumah-rumahan dan mobil-mobilan pake Lego, sempet-sempetnya dia bikin Ariel buat Emma! Emma emang belakangan lagi demen mermaid banget kan…

IMG_20140719_085820

Dan si Emma setelah dikasih Ariel ama Andrew, langsung minta dibikinin Prince Eric! Huahaha. Eh besoknya malah ama Andrew selain dibikinin Prince Eric, juga dibikinin Ursula sekalian. 😀

IMG_20140720_094235

Yang mana sayangnya cuma bertahan bentar, dimainin ama Emma langsung ancur semua! 😛

Planes: Fire & Rescue

planes

Minggu lalu, kita nonton film terbaru nya Disney yang adalah sequel nya film Planes yang keluar taun lalu. Dan semua juga udah tau kan ya betapa jelek nya film Planes itu? Trus kenapa kita masih nekad nonton sequel nya? Pertama ya jelas karena Andrew dan Emma mau nonton. Yang kedua, gua rada menaruh harapan kalo Planes: Fire & Rescue ini bakal lebih bagus dari Planes karena jalan ceritanya yang original (kalo Planes kan nyontek Cars abis) dan keliatannya lebih seru.

Di film sequel nya ini, Dusty (Dane Cook) yang udah jadi racer terkenal, ternyata gear box nya rusak dan gak bisa diperbaiki lagi. Yang artinya dia gak bisa racing lagi. Karena sedih dan kalut, secara gak sengaja si Dusty bikin kebakaran di Propwash Junction yang menyebabkan airport tempat mereka tinggal harus ditutup sama otoritas karena mereka dinilai gak punya team pemadam kebakaran yang bagus. Mereka memang cuma punya 1 pemadam kebakaran, yaitu Mayday (Hal Holbrook) yang udah tua.  Menurut pihak berwenang, mereka harus at least punya 2 pemadam kebakaran.

Para penghuni Propwash Junction jelas sedih karena bentar lagi mereka bakal menggelar corn festival, sebuah festival tahunan besar dimana pesawat-pesawat dari tempat lain juga bakalan pada dateng. Nah kalo airport nya ditutup, berarti festival nya bubar jalan dong?

Dusty yang merasa bersalah akhirnya menawarkan diri untuk jadi pemadam kebakaran untuk bantuin Mayday. Tapi untuk jadi pemadam kebakaran, dia harus latihan bareng The Smokejumpers yang diketuai oleh Blade Ranger (Ed Harris) untuk dapet sertifikasi. Ternyata untuk jadi pemadam kebakaran itu gak gampang! Apalagi pas ternyata ada wildfire besar dimana Dusty harus ikut ngebantu The Smokejumpers.

Ceritanya jelas lebih original dibanding Planes yang pertama. Tapi once again, sayangnya eksekusi nya kurang bagus. Emang film Planes ini termasuk film kartun low budget. Dan keliatan banget Disney bikinnya asal-asalan toh mau gimanapun film nya bakal tetep laku kok buat anak-anak, dan jelas mereka bisa mengeruk untung dari mainan-mainannya.

Seperempat film terakhir cukup seru menurut gua, tapi tiga perempat pertama? Bosen sebosen-bosennya! Asli gua sampe nguap-nguap terus. Esther, udah pasti ketiduran! Hahaha. Emma sempet pindah-pindah tempat duduk. Walaupun gak sampe minta keluar, tapi keliatan dia juga rada bosen. Cuma Andrew doang yang keseruan sendiri. Hahaha. Pas gua bilang kalo filmnya ngebosenin banget, dia gak setuju. Dia bilang filmnya bagus banget. Hahaha. 😛

Gua kasih nilai 6.5 deh buat film ini for the sake of bagian belakangnya lumayan dan karena Andrew suka. 😛

IMG_20140719_095802

Chatting Time

Bonus foto nih… Minggu lalu pas lagi chatting ama bokap nyokap gua, tiba-tiba aja si Emma gelendotan di tangan Andrew. Trus ketawa-ketawa berduaan. So sweet banget dah ini anak berdua kalo lagi gak berantem…. Hahaha. 😛

IMG_20140719_185005

Iklan