Life begins at 30

Gimana gua gak terus-terusan bersyukur kepada Tuhan? Gua punya istri dan anak yang gua cintai dan mencintai gua. Gua punya orang tua, sodara, mertua, ipar yang semuanya baik-baik. Kita dikasih kesehatan. Keuangan walaupun gak berlebihan tapi ya lebih dari cukup. Masih bisa shopping-shopping, bisa makan-makan, dan bisa nabung.

Trus kurang apa lagi? Ya kurang banyak laaaaaahhhhh…. Namanya juga manusia ya. Mana pernah cukup? Hahaha.

Gua merasa stuck. Gua terlena. Terlena di comfort zone. Gimana gak terlena… Kerjaan gak berat, kantor cuma 5 km dari rumah, jam makan siang bisa pulang dulu, pulang tenggo jam 5. Jam setengah 6 kurang udah nyampe rumah. Bisa main-main ama Andrew. Enak kan… πŸ™‚

Tapi kalo ditanya 5-10 tahun ke depan gua akan bagaimana? Asli gua gak bisa jawab. Gua gak kebayang gimana. Apakah pekerjaan gua yang sekarang ini masih ada? Kalau udah gak ada, gua akan ditaroh dimana? Mengingat pekerjaan gua ini sistemnya project. Mengingat manajemen perusahaan tempat gua bekerja lagi gak stabil karena pergantian generasi. Mengingat ini perusahaan keluarga yang bisa keluar keputusan-keputusan ajaib dengan semena-mena. Mengingat perusahaan ini sangat senang sekali memutasi orang ke daerah-daerah terpencil secara mendadak. Mengingat disini semua diuber target tanpa peduli pengembangan diri karyawan. Mengingat gak pernah ada training jadi gua merasa gak ada knowledge danΒ skill improvement terutama dalam 3 tahun terakhir.

Mengingat-ingat itu semua, apa jadinya kalo project gua ini tau-tau di-freezed? Apa jadinya kalo gua tau-tau harus masuk operation? Apa jadinya kalo gua dimutasi ke daerah terpencil? Apa jadinya kalo gua harus keluar dan nyari kerjaan lain tapi gua gak bisa memenuhi requirement pasar yang udah semakin berkembang?

Trus kalaupun gua tetap disini, dengan posisi begini, apa iya nanti gua bisa sekolahin Andrew ke luar negeri? Belum lagi mikirin kondisi lingkungan di sini yang gak ok buat anak. Andrew sehari-hari udah kayak dikurung. Gak bisa keluar rumah. Bahkan ke pekarangan pun gak bisa. Sekali waktu pernah pas Andrew lagi flu, Esther bawa Andrew ke pekarangan. Andrew main di kolam bolanya, sekalian berjemur. Trus lewatlah seorang pemulung. Dan apa yang terjadi sodara-sodara? Si pemulung duduk di depan pager nontonin Andrew main. Gimana gak serem? Langsung Esther bawa masuk lagi. Gagal berjemur di luar.

Pernah juga kita bawa Andrew ke Ancol biar dia liat pantai dan laut. Sejak turun dari mobil di parkiran, langsung ada abang-abang yang ngikutin kita nawarin kapal. Gua tau abang itu gak bermaksud jahat. Tapi Andrew emang sensitif. Dia takut lho. Selama kita jalan, Andrew beberapa kali nengok ke belakang, dia takut diikuti orang itu. Tampangnya stress bener selama di Ancol. Padahal biasanya Andrew kalo dibawa keluar selalu riang gembira. Ini bener-bener kayak orang stress dan ketakutan. Akhirnya kita tanya, Andrew gak suka disini? Dua kali ditanya, dua kali dia geleng-geleng. Sori ya bukannya kita sok high class tapi itu realita lho. Ini Andrew lho yang kita omongin, anak umur 1,5 tahun (saat itu). Dia juga belum ngerti tentang kata ‘sok’. Tapi ya itu kenyataanya, hidup di Jakarta kok gak bebas ya. Berasa gak aman.

Esther sendiri memang sejak married udah bilang kalo dia gak terlalu betah di sini. Berasanya gak bisa ngapa-ngapain dan udah ngajak-ngajak pindah. Tapi gua gak berani. Gua bukan model orang yang nekad. Gua bukan a risk taker. Apalagi sekarang udah ada tanggungan, mana berani gua.

Tapi setelah 2 tahun dipikir, dan mengingat semua hal-hal itu (dan masih banyak lagi yang gak tertulis disini), akhirnya pas gua ulang tahun ke 30, gua mikir lagi. Kalo gua gak pindah sekarang, akan semakin susah buat gua untuk pindah. Kalo Andrew udah besar dan udah sekolah, akan semakin susah untuk pindah. Karena pindah berarti kita akan mulai lagi dari nol. Kalo gak sekarang, sampe kapanpun gua gak akan pernah berasa siap.

Akhirnya gua beraniin untuk masukkin petition. Dengan pemikiran, kalau ditolak ya udah, kalau disetujui ya lanjut.

Dan ternyata semua urusannya cukup mulus. Immigrant visa sudah ditangan. Artinya kita harus pindah. Pindah ke negara yang gua belum pernah pergi. Pindah ke tempat yang jauh. Jauh dari orang tua yang selama ini gua gak pernah tinggal jauh dari mereka. Walaupun negara itu adalah negara impian gua sejak gua kecil, tapi tetep gua takut. Kita harus mulai lagi dari nol. Semuanya baru.

Semoga Tuhan ngasih jalan yang lancar dan mulus buat kita. Terutama buat Andrew…