Prolog

Helo.. blog baru nih… ๐Ÿ™‚

Blog ini tentang kehidupan gua dimulai di umur 30 tahun ini.

Kenapa baru mulai di umur 30?

Sebenernya kalo gua pikir-pikir, selama 30 tahun gua hidup di dunia ini, gua mengalami 2 kali turning point yang cukup signifikan.

Yang pertama di saat gua umur 25 tahun. Gua ngalamin banget apa yang disebut quarter life crisis. Jadi mulainya pas menjelang gua akan berumur 25. Gua sampe stress dan berasa lonely walaupun gua selalu dikelilingi oleh banyak sekali temen.

Waktu itu gua bener-bener ngalamin krisis, tapi untungnya Tuhan memang baik ama gua. Gua dibikin sadar kalo ini saatnya buat gua untuk mulai mikir. Mikir yang serius. Mikir yang bener. Gua mau jadi apa, gua mau hidup seperti apa, gua mau masa depan gua gimana…

Sebenernya gua emang dilahirkan sebagai a thinker. Apa-apa dipikirin. Gua juga dilahirkan sebagai a dreamer. Soalnya gua juga suka sekali berangan-angan. Jadi harusnya gua udah tau dong gua mau hidup seperti apa? Tapi ternyata ya itu tadi, sebelum gua nyadar, kok ternyata gua kurang berusaha untuk merealisasikan apa yang gua pikirkan dan angankan. Atau bisa jadi, terlalu banyak angan-angan sampai gua sendiri gak tau harus bagaimana.

Singkat cerita, setelah melewati semedi berbulan-bulan (eh beneran lho.. hehe), menjelang umur 25 gua akhirnya gua dapet jawaban. Tapi jawabannya bukan 1, melainkan 2. Sebuah pilihan.

Gua bisa melewati krisis itu bila: 1. gua pindah ke luar negeri dan hidup sebagai orang yang baru tanpa ada orang-orang yang kenal sama gua, atau, 2. gua mulai membenahi diri dan serius mencari jodoh untuk terus berkeluarga.

Karena gak punya channel dan kurang nekad, akhirnya pilihan 1 pun dicoret. Nah sekarang gua harus fokus di pilihan 2. Gua tau pasti dari sejak dahulu kala, kalau jodoh itu akan datang sendiri, gak perlu dicari. Tapi kalau kita gak berusaha, kita menutup diri, ya gak akan dapet-dapet toh? Dan satu hal yang pasti yang harus gua usahain banget adalah gua harus merubah ketakutan gua akan sebuah komitmen! Gua harus mulai mikir untuk rela berbagi, untuk rela berkorban, dan bertanggung jawab. Bukan terhadap gua doang tapi terhadap calon jodoh gua nantinya. Gua harus mengurangi kadar ke-egois-an gua yang kalo gua ukur udah hampir mentok. Hehehe.

Akhirnya, thanks to my family juga, gua bisa keluar dari krisis itu. Walaupun emang gak langsung dapet jodoh, tapi at least gua udah gak stress lagi karena gua nemuin jawabannya. Ya mungkin pada gak kebayang ya gimana kondisi gua waktu itu, tapi buat orang yang pernah ngalamin quarter life crisis tingkat berat pasti tau rasanya. Dan nemuin jawaban itu bener-bener bikin lega. Sampe akhirnya pas gua ulang tahun ke 25, gua adain pesta. Bukan sekedar perayaan ulang tahun, tapi perayaan atas penemuan jati diri gua sendiri. The new me!

Sejak itu, hidup gua lebih tenang, lebih fokus. Yang tadinya sampe rasanya gak ada gairah dan semangat hidup, sekarang lebih semangat. Sampe gua akhirnya mau mencoba. Mencoba sebuah hubungan. Yes, my first relationship. Telat ya.. hahaha. Kan tadi gua udah bilang, gua anti ama yang namanya komitmen. ๐Ÿ˜€ Gua jalan dan deket ama cewek ya sekedar itu. Gak mau lebih. Ngapain punya pacar? Bikin susah sendiri aja. Nanti kalo gua lagi males pergi tapi dia minta ditemenin gimana? Mesti basa-basi ama sodara-sodaranya? Wuiihh.. mikirnya aja males banget. Mesti ngapel tiap minggu?? Kalo lagi pengen tidur aja gimana… kan males… hahaha.

Ya itu dulu. Sekarang gua akan mencoba. Tapi ternyata ya memang jodoh gak bisa dipaksakan kok ya. Ternyata gak berhasil. Gua lupa berapa lama, kalo gak salah sih cuma 1-2 bulan aja. Gua gak tahan. Gua berasa beban. Ya gimana, kalo gak cinta mau gimana? Gua berusaha bertahan akhirnya gak tahan juga.

Tapi Tuhan memang baik banget ama gua. Gak lama-lama gua dibiarin menderita, gua diketemuin ama Esther. Desember 2002. Plaza Indonesia. Ternyata temennya Esther adalah temen gua juga. Ternyata Esther adik kelas gua pas di SMA (kok dulu gak kenal ya? hehe). Ternyata tantenya Esther kerja di tempat gua bekerja (yang cukup meyakinkan keluarga Esther bahwa gua orang baik-baik. Hehe). Ternyata Esther adalah jodoh gua.

Sejak itu hidup gua bener-bener berubah. Hidup yang baru. Mulai dari umur 25. Penuh berkah dan anugerah. Ya walaupun tetap ada tangis dan sengsara juga dong ya. Namanya juga hidup. Ada plus ada minus. Tapi gua sungguh bersyukur.

Desember 2002, kenal Esther. Maret 2003, jadian. Juli 2003, beli tanah. Desember 2003, lamaran. Januari 2004, bangun rumah. Mei 2004, Esther pulang forgood. Juni 2004, mulai persiapan wedding. Februari 2005, serah terima rumah.ย  Maret 2005, married-honeymoon-Esther hamil. April 2005, beli mobil kita yang pertama. Agustus 2005, promosi. Oktober 2005, Andrew lahir.

Walaupun ya semuanya dengan usaha dan perjuangan ya. Beli tanahnya gak kayak beli kacang. Waduh perjuangannya bukan main. Gitu juga bangun rumah, long distance relationship, ngurusin wedding, dll semuanya juga ada ini itunya. Semua melewatiย masa-masa yang berat.ย Bahkan waktu Esther hamil pun banyak masalahnya. Tapi apapun masalahnya, seberat-beratnya itu semua, akhirnya bisa kita lewatin dan yang penting hasilnya baik semua. ๐Ÿ™‚

Memang Tuhan baik. Dalam 3 tahun dari gua memilih jawaban, gua akhirnya bisa mencapai itu. Gua punya keluarga. My own family. Esther dan Andrew. Dua orang yang gua cintai dengan segenap hati gua, dengan seluruh hidup gua. Dua orang yang I can’t live without. Dua orang yang gua rela mengorbankan jiwa raga gua demi mereka. Dua orang yang jadi semangat gua. Dua orang yang jadi inspirasi gua. Dua orang yang membuat hidup gua lebih berarti.

My new life has begun. Ini kehidupan yang gua mau. Yang menjadi jawaban dari semua pertanyaan gua selama ini.