The Tours

School Tour

Hari Kamis kemaren, sekolah Andrew ngadain open house. Kita ke kelas Andrew dan si Andrew disuruh ngasih tour ke kita nunjukkin segala macem yang dia udah bikin di sekolah. Ada buku-buku yang dia gambar dan tulis, trus dia ngebacain buat kita. Trus ada art works yang mereka bikin juga yang udah ditempel-tempel di seluruh tembok kelas.

Yang lucu, ada 3 lukisan yang anak-anak ini bikin dengan inspirasi dari pelukis dunia. Dan Andrew yang ngasih tau kita, lukisannya judulnya apa, dan siapa pelukis nya.

Ini gua kasih perbandingan ama lukisan aslinya (untuk gambar lukisan aslinya gua ngambil dari Google). Gak perlu gua kasih tau ya yang mana lukisan asli dan yang mana yang lukisan palsu nya. Hehehe.

Yang pertama ini judulnya Irises hasil karya Vincent Van Gogh… Not bad lah… πŸ˜€

Trus masih dari Vincent Van Gogh, yang ini judulnya Starry Night. Pertama kali ngeliat hasil karya anak-anak ini, gua langsung mikir, ini pada ngegambar apaan sih… kok kayak ngegambar kuburan? Huahahaha… πŸ˜›

Dan ini yang terakhir, yang paling gak ada mirip-miripnya. Hihihihi. Judulnya Still Life With Apples karya Paul Cezanne (gua ngomongnya Sesan (tentu dengan logat Jawa) yang langsung diralat ama Andrew… katanya ngomongnya Sezoonn (pake monyong) :P). Liat deh… lha itu apel nya kok kecil amat…. Hehehe πŸ˜›

Tapi ya intinya sih bagus ya… Anak-anak diperkenalkan dengan lukisan-lukisan hasil pelukis ternama, dan mereka belajar mengapresiasi lukisannya…

Trus abis itu si Andrew ngajak kita ngeliat kelas computer lab nya (ini pelajaran favoritnya si Andrew) dan trus kita juga ngeliat-ngeliat ke kelas-kelas first grade.

Dessert Tour

Gua bukan penggemar dessert. Tapi setelah dikasih tau tentang toko macarons yang sangat terkenal ini dan ngeliat-liat gambar di website nya, kok gua jadi ngiler ya. πŸ˜› Macarons emang sekarang lagi ngetop banget ya. Rasanya dimana-mana lagi pada jualan macarons. Gua sendiri baru pernah sekali makan macarons dan menurut gua ya gitu-gitu aja. Tapi macarons yang ini keliatan beda karena isi tengahnya tebel-tebel gitu…

Jadilah tadi setelah nganterin Andrew les, kita mampir ke Beverly Hills buat ke toko macarons ini. Namanya Lette Macarons. Tokonya kecil dan bener-bener cuma jual macarons doang. Dia ada 13 macem rasa. Kita beli 1 kotak isi 12, harganya $19. Rada mahal sih kalo gua bilang.

Tapi setelah dimakan… rasanya bener-bener worth it. Isi tengahnya bener-bener tebel dan lembut. Udah gitu flavor nya bener-bener berasa banget. Misalnya yang isi raspberry, bener-bener masih berasa kayak ada biji-biji nya raspberry. Gitu juga yang rasa kopi, asli dah rasa kopi nya kentel banget. Bahkan yang rasa earl grey tea pun bener-bener lu bisa berasa banget teh nya. Mantap abis dah. Kita beli macem-macem rasa dan semuanya enak-enak banget! Kalo ke LA, kudu mesti nih beli ini buat oleh-oleh… πŸ˜€

Trus setelah makan siang, kita sempet jalan-jalan di Westwood Village dan nemu toko es krim yang rame ini. Namanya Diddy Riese. Ternyata toko ini terkenal karena ice cream sandwich nya. Jadi es krim nya ditaruh di tengah-tengah antara 2 cookies. Mereka punya macem-macem cookies dari yang pake coklat biasa, white chocolate, pake kacang, M&M, dan lain-lain. Jadi kita boleh milih sendiri mau pake cookies apa dan rasa es krimnya apa.

Kita mesen pake cookies yang pake white chocolate ama yang pake coklat biasa. Trus es krim nya strawberry karena Andrew lagi pengen strawberry. Es krim nya sih biasa aja rasanya. Tapi cookies nya enak!! Murah pula, harganya $1.5. Pantesan rame begitu…

Hospital Tour

Siangnya kita ke Ronald Reagan UCLA Medical Center untuk hospital tour. Jadi disinilah nantinya Emma akan dilahirkan. πŸ™‚

Awalnya kita dikumpulin di satu ruangan, trus dijelas-jelasin tentang nanti kalo lahiran gimana. Tanda-tanda mau lahiran, kalo ada apa-apa kudu kemana, ntar bayinya di test apa aja, dan lain-lain. Trus dijelasin juga kalo semua perawat maupun dokter kalo mau masuk kamar pasien harus bersihin tangan dulu pake hand sanitizer yang emang disediain di mana-mana termasuk di sebelah pintu setiap kamar. Katanya di rumah sakit ini tuh ada banyak sekali hidden camera, dan kalo sampe mereka ketangkep gak bersihin tangan dulu sebelum masuk kamar pasien, mereka bisa ditindak. Ya bagus juga ya.

Trus yang bikin pada amazed, kita dikasih tau kalo bayinya bakal dikasih 2 gelang. Dan gelang bayinya ini ada sensor alarm nya. Kalo sampe ada yang nyulik bayinya, begitu orang itu melewati lift, alarm nya bakal bunyi dan langsung ngirim signal ke kantor polisi. Selain itu, lift di rumah sakit semuanya langsung mati dan pintu keluar langsung terkunci semua. Keren juga ya… Jadi ntar kalo kita udah mau pulang, gelang nya harus digunting dulu.

Nah pas di rumah gua baru mikir, lha kalo penculiknya bawa gunting gimana dong? Huahaha…

Anyway, semua bayi harus rooming in. Kecuali kalo emang pas mamanya lagi perlu banget istirahat atau ada kondisi khusus. Jadi pas kita diajak liat nursery room, ruangannya kosong, gak ada bayi disono. Padahal pengen ya liat-liat bayi. Gua dari kecil tuh paling suka kalo di rumah sakit pergi ke kamar bayi, buat liat-liat aja. Hahaha.

Trus kita juga diajak ngeliat ke kamarnya. Yang pertama diajak ngeliat kamar Labor Delivery Recovery (LDR). Yang ini bagus banget kamarnya. Gede! Trus setelah itu baru diajak ngeliat kamar buat nginepnya. Kamarnya biasa aja sih dan gak gede. Tapi yang pasti yang gua suka banget ama rumah sakit ini adalah karena bersih-sih-sih-sih! Banget-banget bersihnya. Kamar mandinya pun bersih banget. TV nya pun flat screen dan disediain colokan iPod buat dengerin musik. Yah walaupun ini gak penting-penting amat, tapi nice to have aja ya… πŸ˜€

Oh ya, buat pasien yang udah punya anak, ada tempat mainnya lho… namanya Children’s Terrace. Si Andrew udah mupeng aja ngeliat mobil-mobil listrik berjejeran disono. Trus ada mainan-mainan lain juga. Tapi sekarang si Andrew belum boleh main disono… Nanti kalo Esther udah lagi lahiran disono, baru Andrew boleh main disitu. πŸ˜€

Overall kita suka ama rumah sakit ini. Ini alasan-alasan yang membuat kita bener-bener jatuh cinta ama rumah sakit ini:

1. Rumah sakit ini adalah number 1 best hospital di LA dan number 5 best hospital di USA. Jadi gak diragukan lagi kualitasnya ya.

2. Rumah sakit ini deket dari rumah kita. Jaraknya cuma 3.5 miles alias 5.5 km aja. Dan bisa ditempuh pake 1 bus aja, gak perlu ganti-ganti bus.

3. Lokasinya juga ok banget. Tempatnya itu di Westwood Village. Tinggal nyebrang doang aja kita udah di area yang penuh restoran, toko-toko, bahkan bioskop. Hahaha ini alesan gak penting banget ya, berasanya kayak mau nginep berapa lama aja disono. Amit-amit dah moga-moga ntar nginep nya bentar aja ya, jangan lama-lama… πŸ˜›

4. Alasan gak penting lainnya, di rumah sakit inilah tempat si Michael Jackson, sang king of pop, meninggal dunia. Kalo king of pop meninggal disini, siapa tau ntar the next queen of pop bakal lahir disini… Ya gak?? *maksa* πŸ˜€

5. Dan ada 1 alasan yang membuat gua semakin yakin kalo rumah sakit ini emang jodoh ama kita. Jadi di rumah sakit ini tuh banyak ditaroh barang-barang seni. Yah lukisan atau patung-patung. Tentu dengan judul dan nama artist nya. Jadi kayak pameran gitu di penjuru rumah sakit. Di lorong-lorong, di tempat nunggu lift…. Dan salah satu barang seni yang dipamerin disono adalah…. catur dengan patung-patung dari tokoh-tokoh Looney Tunes, yang mana tentunya salah satunya adalah Marvin The Martian!

Liat tuh… keren abis ya patung Marvin nya. Asli pengen banget gua colong sebenernya. Tapi ditutupin kotak kaca. Hihihihi.

Tuh… rumah sakit mana lagi coba yang bisa ada Marvin nya kalo bukan di sini ini… Gua yakin ini petunjuk dari Tuhan kalo kita emang kudu ke rumah sakit ini… Hehehe. πŸ˜€

Europe Tour

Kalo yang ini… doain aja ya ntar kapan-kapan kita bisa beneran pergi tour ke Eropa dan nulis di blog ini ya… πŸ˜€

Iklan