Awal Perjalanan

Setelah pemikiran panjang yang dimulai di saat gua berumur 30, perjalanan itu pun dimulai.

Gua pernah nulis secara implisit di sini:

A Reflection

Tambah tua

Kepala tiga

Sudah saatnya

Berpikir ulang…

Kapankah waktunya

Yang paling tepat

Apakah sekarang?

Atau bukan…

Siapa yang bisa

Menentukannya

Selain Tuhan

Tentu tak bisa…

Kepala berputar

Otak berjalan

Tetap tak bisa

Temukan jawaban…

Sampai kapan

Juga tak bisa

Temukan jawabnya

Tanpa jalankan…

Cukup sudah

Telah diputuskan

Untuk mencoba

Mengambil jalan…

Walau terkadang

Ragu menghadang

Tapi semua

Demi masa depan…

Tinggal sekarang

Mohon doanya

Semoga Tuhan

Berikan jalan…

Thank you…

Terposting tanggal 11 Mei 2007 (pas ulang tahun Esther, seminggu setelah gua ulang tahun), setelah kita berdua mikir apakah bener ini saat yang tepat untuk memulai perjalanan ini? Tapi gimanapun kita mikir, gak akan pernah dapet jawabannya. Karena idealnya, tadinya gua bilang gua berani untuk pindah kalau gua udah dapet kerjaan disana. Tapi… siapa yang mau hire gua kalo gua belum dapet PR? Jadi ini mah kayak mana duluan ayam atau telur, kalo gua gak apply PR dulu ya mana gua bisa dapet kerjaan? Sementara gua pengennya dapet kepastian dapet kerjaan dulu baru berani apply PR. Haiyaahhh.. ya gak kelar-kelar. Jadi akhirnya kita beranikan diri untuk masukin petition-nya. Yak… petition akhirnya udah di submit.

Trus nunggu deh… Katanya seminggu…. Gak ada kabar… 2 minggu… Gak ada kabar…

Akhirnya 1 bulan udah lewat, tertanggal 13 Juni 2007, gua posting ini:

A Way

Satu jalan

Telah terbuka

Tapi hanya

Satu saja…

Masih banyak

Yang lainnya

Masih banyak

Yang menghadang…

Paling tidak

Ada terang

Untuk tiba

Ke tujuan…

Tapi tetap

Ada bimbang

Apakah iya

Ini yang benar…

Mohon Tuhan

Beri tanda

Semoga kita

Tidak salah…

Gua dapet email dari kedutaan yang mengatakan bahwa petition gua di-approved!

Tapi bukan berarti gua langsung dapet PR lho. Ini baru 1 jalan yang terlewati. Masih banyak yang lain. Sampe disini pun gua tetep bimbang. Mau lanjut atau gak ya? Tapi masa gak mau diterusin sih… kan sayang…

Btw, tulisan-tulisan gua ini mulai jadi bahan pertanyaan temen-temen yang suka baca blog gua itu. Jadi bahan tebak-tebakan. Hahaha. Tapi ya sori ya prens, kan belum pasti, jadi gua gak berani cerita dulu. Toh sekarang akhirnya gua udah cerita semuanya kan… πŸ™‚

Balik lagi tentang kebimbangan yang amat sangat. Akhirnya kita dikasih petunjuk ama Tuhan. Gak menghilangkan kebimbangan gua 100% tapi at least cukup memantapkan gua untuk lanjut…

Tanggal 20 Juni 2007, gua posting ini:

A Sign

Sudah ada

Tanda tanda

Yang telah

Tuhan berikan…

Tidak tunggal

Bahkan dua

Tapi tetap

Masih bimbang…

Mohon Tuhan

Berikan jalan

Beri kemudahan

Dan kepastian…

Bila memang

Ini jalannya

Tolong berikan

Semuanya lancar…

Hope tomorrow is a wonderful day…

Wish me luck!! πŸ™‚

Ada 2 tanda yang terjadi dalam seminggu itu. Yang pertama, Esther ternyata gak hamil. Yup, kita sempet ngirain Esther hamil. Setelah pasang spiral, mens nya Esther tuh selalu teratur. Tapi waktu itu udah 2 minggu kok gak mens-mens juga. Kita udah mikir Esther hamil, karena banyak temen yang ngalamin sendiri walaupun udah pasang spiral tapi tetep aja bisa hamil. Dan kalo ternyata Esther hamil, ya udah bulatlah kita kalo gak akan jadi pindah.

Yang kedua, gua dapet interview appointment dengan salah satu consulting firm di sana. Walaupun akhirnya karena ada kendala yang walaupun gua udah di-approved tapi gak jadi di-hired, tetep ini membuat gua cukup optimis bahwa walaupun gua ‘cuma’ lulusan sini tapi mereka buktinya mau kok sampe bela-belain interview lewat telepon.

Jadi ya walaupun belum hilang bimbangnya 100% karena tetep belum dapet kerjaan juga, tapi ya kita lebih yakin untuk nerusin perjalanan ini.

Tapi ya ternyata gak semudah yang kita kira. Ngumpulin dokumen cukup membuat gua jadi kesel. Salah satunya adalah harus ada surat keterangan baik dari polisi. Polisi mana? Polsek kah? Polres kah? Ternyata tidak sodara-sodara… harus Komdak atau Mabes Polri! Oh my God! Dan untuk dapetin surat dari Komdak, gua harus punya surat pengantar dari kelurahan. Dan untuk dapetin surat pengantar dari kelurahan, gua harus punya surat pengantar dari RT dan RW.

Nah disini dimulainya kekeselan gua. Duh ketua RT gua itu susahnya minta ampun buat dicari. Ditelpon ke rumah, bilangnya lagi di restoran (iya dia punya restoran). Gua telpon ke restoran, katanya barusan pulang. Telpon ke rumah katanya istirahat. Telpon lagi, lagi makan. Kucing-kucingan terus sampe kesel rasanya.

Setelah berapa lama akhirnya berhasil ngomong ama dia, ternyata suratnya itu harus diminta dari sekretaris RT, nanti sekretaris RT yang ngisi baru ntar ditandatangan oleh ketua RT. Nah ini sami mawon kejadiannya. Gua harus main kucing-kucingan dulu baru akhirnya bisa ketemu orangnya. Sampe akhirnya gua dapet suratnya, trus main kucing-kucingan ama pak RT lagi untuk minta tandatangannya. Duh keselnya bukan main. Buat dapetin surat dari RT doang gua perlu waktu seminggu lebih!

Trus ya gak sampe disitu aja ya. Sekarang kucing-kucingannya ama pak RW. Heran ya bapak-bapak ini, masa kecilnya kurang bahagia apa, kok demenΒ banget main kucing-kucingan. Sadar umur kali pak! Singkat cerita akhirnya dapet juga tandatangan pak RW. Trus lanjut ke kelurahan. Untungnya walaupun orangnya jutek, gua berhasil dapet cepet suratnya, setelah gua keukeuh mau nungguin, gak mau ditinggal (ama orangnya disuruh tinggal aja soalnya lama katanya). Soalnya gua takutnya kalo pake ditinggal dulu, ntar bakalan kucing-kucingan lagi. Buktinya bener kan kalo ditungguin ternyata setengah jam juga kelar. Aneh deh.

Lanjut lagi nih… sekarang ke Komdak. Setelah telpon dulu tanya harus ke bagian apa, dan dijawab ke loket depan aja nanti dikasih tau. Sebenernya gua udah berasa aneh, kenapa gak langsung dia aja yang ngasih tau? Kenapa harus ke loket depan dulu baru dikasih tau? Ya udah lah… orang gak mau ngasih tau ya gimana lagi masa mau dipaksa ya…

Pergilah kita ke Komdak. Dari Gatsu, depan Komdak, nyari pintu masuk kok gak ada. Adanya cuma pintu keluar. Susurin pelan-pelan sampe belok ke Sudirman, semua pintu ditutup, gak ada pintu masuk. Sampe kita harus masuk ke SCBD, terus terus terus, sampe udah mau keluar Gatsu lagi baru dah ketemu tuh pintu masuknya. Trus udah masuk nih, mesti kemana? Nah lho… Tempat parkiran yang di bagian depan padahal kosong tapi ditutup. Aneh kan. Muter-muter akhirnya ya parkir aja dah seadanya secara kita gak tau juga mau ke gedung yang mana. Iya gile deh, itu kompleksnya Komdak gede aja, dan banyak sekali gedung-gedung di dalemnya. Gak ada papan petunjukΒ sama sekali!

Setelah parkir, jalan bertiga ama Esther dan Andrew, payungan karena gerimis, kita ke gedung yang paling depan dan paling tengah dan paling besar. Tanya polisi disono, ternyata bukan disitu tempatnya. Gua harus ke belakang trus belok ke kiri. Ya udah kita jalan lagi, tapi gak nemu juga karena ternyata disana adanya rumah sakit. Tanya lagi ama polisi tapi malah bingung. Akhirnya kita jalan muter-muter tak tentu arah. Ampun dah!!!Β Lagian ngapain juga bawa-bawa Esther dan Andrew ya? Ya kan senasib seperjuangan. Hahaha. Gua gak suka kalo kemana-mana harus sendirian. πŸ˜› Hehehe iya nih gua dari dulu paling gak bisa kemana-mana sendirian.

Akhirnya Tuhan kasian juga ama kita. Pas ada bapak-bapak yang lewat, dan kita tanya, ternyata si bapak adalah petugas yang bikin surat keterangan kerja itu. Jadi langsung ngikutin dia deh. Trus disuruh cap jari dulu. Bayar. Trus ngisi formulir dan nunggu. Panas. Pengap. Andrew tidur. Cerita-cerita ama orang yang lagi nunggu juga, dia lagi apply PR Australia. Eh ternyata gua punya jadi duluan, padahal orang itu dateng duluan. Disertai ucapan: ya bayarnya yang banyak tapi seikhlasnya. Nah lho… Tapi karena gua seneng juga karena ternyata gak lama prosesnya, ya udah gua kasih lumayan gede lah (untuk ukuran gua hehe).

Yah begitulah ceritanya yang bikin ribet. Selain itu kita masih harus ngurus surat-surat yang harus diterjemahkan dan medical check up di klinik yang ditentukan.

Karena kesel, tertanggal 28 Juni 2007, Β gua akhirnya nulis ini:

A War

Kenapa ya, coba ditanya,

Banyak orang ngajak perang,

Birokrasi diperpanjang,

Cuma buat bikin susah…

Kayaknya emang ada,

Orang yang suka sengaja,

Seneng liat orang susah,

Biar dia keliatan hebat…

Tapi ya mau gimana,

Mau gak mau mesti dilakukan,

Walaupun mesti perang,

Yang penting tetep jalan…

Tolong ya Tuhan,

Kasih kita jalannya,

Kasih kemudahan,

Biar semuanya lancar…

*Half way to go…*

Setelah semua komplit, kita submit lagi ke kedutaan. Trus dijadwalin interview deh.

Interview berjalan lancar. Dan seminggu setelah itu keluar deh immigrant visa gua. Sekarang udah gak bisa mundur lagi kecuali mau gua hangusin. Tapi semua orang bilang gua hoki, prosesnya bisa cepet begitu. Banyak orang yang mau tapi gak bisa dapet, masa gua udah dapet malah dihangusin? Banyak orang prosesnya butuh bertahun-tahun, tapi gua cuma 3 bulan. Ya udah, kita mantepin aja untuk lanjut. Minta doa restu semua pihak dan tentunya kepada Tuhan, semoga kita dikasih jalan dan kelancaran.

Sehari setelah gua dapet visa nya (14 Agustus 2007), gua posting ini:

A Point of No Return

Sampai sudah

Pada saatnya

Akhir cerita

Di satu babak…

Walau tetap

Ada bimbang

Tapi tetap

Harus jalan…

Tak lagi bisa

Berpaling muka

Jalan terbentang

Menanti sudah…

Akhir telah

Menjadi awal

Semoga Tuhan

Berikan terang…

… Please pray for us and wish us luck! πŸ™‚

Jadi ya begitulah ceritanya. Ini awalnya. Trus gua mengundurkan diri dari perusahaan tempat gua kerja. Trus kita mulai ngejualin barang-barang kita. Trus kita mulai ngepak-ngepak barang. Trus kita mulai beli beli koper, beli beli jaket dan sweater.

Dan ternyata setiap kali gua mikirin harus tinggal jauh dari keluarga gua, gua jadi sedih. Tapi gua harus kuat, karena ini demi masa depan Andrew. Terus terang sampe sekarang pun belum tau pasti nanti disana akan gimana. Banyak plan A, plan B, plan C… yang mana yang akan dijalankan ya yang penting semoga Tuhan ngasih jalan yang terbaik buat gua, Esther, dan Andrew. Semoga kita dikasih kelancaran dan kemudahan.

Please wish us luck!