Serba-Serbi Kerja Di Amerika

Berhubung banyak yang email gua nanya-nanya soal kerja di Amerika, kali ini gua pengen nulis tentang pengalaman gua kerja di sini selama 8 tahun ini ya… πŸ˜€

1. Ijin Kerja

Yang paling penting kalo mau kerja di Amerika ya harus punya ijin kerja. Bisa berupa visa kerja atau green card. To be honest with you, buat dapetin ijin kerja di Amerika itu susah! Bukannya mau mematahkan harapan kalian ya, tapi emang kenyataannya begitu. Mungkin karena orang lokal nya sendiri aja udah banyak banget jadi mereka gak gampang ngasih ijin kerja buat orang asing.

Untuk dapet visa kerja, harus ada sponsor dari perusahaan. Jadi lu harus dapet kerjaan dulu (dan perusahaan nya apply visa kerja buat lu) baru lu bisa pindah kemari. Gak bisa pindah dulu baru nyari kerjaan, karena visa turis itu gak bisa dipake buat kerja. Masalahnya lagi, untuk apply visa kerja, perusahaan harus ngeluarin duit yang gak sedikit apalagi kalo mau pake proses yang cepet (kalo bayar lebih murah, proses nya lama banget bisa berbulan-bulan). Jadi kalo lu gak ada skill yang emang diperlukan banget disini ya bakal susah nyari perusahaan yang mau sponsorin visa kerja.

Untuk dapet green card, harus ada sponsor dari perusahaan (lu harus udah kerja dulu baru perusahaannya bisa sponsorin green card) atau dari keluarga inti (suami/istri atau saudara kandung yang sudah US citizen). Kalo lu masih baruΒ  mikir pengen pindah dari Indo ke US, rasanya hampir gak mungkin ada perusahaan disini yang tiba-tiba mau sponsorin green card. Dan kalo lu gak punya keluarga inti yang bisa jadi sponsor untuk dapet green card, satu-satunya cara untuk dapet green card adalah lewat lottery. Tiap taun US ngadain green card lottery (klik disini). Silakan dicoba. Siapa tau dapet, ya gak? πŸ˜€

Selain itu, bisa juga nyoba dengan pake student visa. Jadi ya kudu sekolah gitu. Dengan visa ini, bisa kerja part time di lingkungan sekolah aja. Dan setelah lulus kuliah, bisa kerja selama 1 tahun. At least kan ada waktu 1 tahun untuk nyoba dapetin visa kerja.

2. Lowongan Kerja

Banyak banget yang suka email gua bilang minta dicariin kerja di Amerika. Yaelaaaa… walaupun gua kerja disini bukan berarti gua ini agen tenaga kerja kali ya! πŸ˜›

Nyari kerja di Amerika ya paling gampang lewat website-website lowongan kerja kayak monster.com, dice.com atau linkedin. Gua dulu juga dapet kerjaannya karena apply dari monster.com kok. Dan kemaren pas gua lagi nyari staff juga dapet banyak resume nya setelah posting iklan di monster dan linkedin.

Kalo udah ada perusahaan yang diincer, bisa juga langsung ke website perusahaan itu trus cari ke bagian career. Β Setau gua rata-rata perusahaan besar di website nya pasti ada bagian lowongan kerja nya. Jadi kalian bisa langsung apply dari situ.

Kalo punya temen yang udah kerja di US lebih ok lagi karena biasanya perusahaan-perusahaan tuh lebih suka kalo ada referensi. Jadi bisa minta tolong temen lu yang kirimin resume nya ke HRD. Tapi jangan minta gua lho ya… Kalo orang gak kenal ya gua gak berani lah kasih referensi. Kalo emang gua kenal gua juga ada beberapa kali bantuin temen kok ngirimin resume ke HRD kantor. πŸ˜€

3. Persyaratan Kerja

Banyak juga yang tanya apa ijazah dari sekolah Indonesia berlaku di Amerika?

Gua rasa sih most of the time, ijazah sekolah Indonesia berlaku-berlaku aja (kecuali untuk posisi-posisi tertentu kayak dokter atau pengacara, kayaknya sekolah di Indo gak diakui disini – CMIIW). Tapi untuk sebuah perusahaan sampe mau sponsorin lu visa kerja, yang lebih penting dari ijazah sekolah adalah pengalaman kerja. Skill and working experience itu yang paling penting kalo mau ngelamar kerjaan disini. Pas interview mereka bakal tanya detil tentang skill kita dan mereka akan ngecek referensi dari perusahaan tempat kita kerja sebelum-sebelumnya. Tapi mereka gak akan ngecek apa kita beneran udah lulus S1 atau gak dari sekolah kita. πŸ˜›

Yang bisa membantu tuh kalo kalian ada sertifikasi international model kayak CPA atau CFA kalo emang mau kerjanya di bagian Accounting atau Finance.

4. Interview

Kalo udah ngelamar kerjaan dan perusahaannya tertarik untuk interview sementara elu nya gak ada disini, biasanya ya interview nya bakal lewat telpon atau Skype. Nah disini kemampuan bahasa Inggris lu dipertaruhkan. πŸ˜€

Kalo di California sih berhubung ada banyak sekali imigran disini jadi bahasa Inggris gak perlu bagus-bagus amat gimana, yang penting bisa dimengerti aja. Masalahnya, kita nya bisa ngerti gak pas diajak omong? Hahaha. Secara ya balik lagi karena disini banyak sekali imigran jadi bisa aja kan yang nginterview kita itu ngomongnya pake logat India atau logat China yang mana kadang susah lho ngertiinnya. Hahaha. Rada tricky sih kalo yang begini. Gua inget dulu pertama kali pindah trus diinterview ama orang India, duh gua banyakan gak ngertinya dia ngomong apaan.Β  Yang ada jadi nanya mulu β€œcan you say that againΒ please?”. πŸ˜› Tapi kalo udah sering interview, ntar lama-lama bisa lebih terbiasa deh ngedengerin berbagai macam logat orang ngomong bahasa Inggris. πŸ˜€

Anyway, tips dari gua, kalo di interview kudu bisa menjual ya. Kalo ditanya harus sebisa mungkin dijawab. Jangan dijawab dengan β€œI will Google it”. Ini pengalaman pribadi nih pas gua nginterview orang dan pas gua tanya teknikal eh dijawab begitu. Langsung black list dah. Hahaha. πŸ˜›

Another tip, mesti jaga etika ya! Jangan mentang-mentang interview nya lewat Skype trus tiba-tiba kebetulan telpon lu bunyi trus lu minta ijin untuk terima telponnya dulu. Ini another pengalaman pribadi nih. Gile bener, orang lagi interview kok sempet-sempet nya terima telpon. Langsung sekian-dan-terima-kasih dah kalo ama yang model begini. πŸ˜› Buat tips interview kerja yang lain, silakan klik disini ya.

5. Gaji

Kalo udah dapet penawaran kerja dan nego gaji, harus diinget kalo gaji yang ditawarin itu adalah gross salary, alias belum potong pajak! Soalnya pengalaman gua dulu pas kerja di Indo, kalo nego gaji pasti ngomongnya gaji bersih. Tapi kalo disini selalu ngomongnya gaji kotor karena potongan pajak nya kan tergantung situasi masing-masing individu.

Tapi jangan terpaku di gaji doang. Mesti juga tanya fasilitasnya apa aja, kayak asuransi kesehatan misalnya. Karena asuransi kesehatan disini tuh mahal banget. Rata-rata sih disini kalo kerjanya full time ya harusnya asuransi kesehatan nya di-cover sama perusahaan tapi ya lebih baik make sure. Trus tanya juga tentang bonus atau tunjangan lainnya.

Kalo kerjaannya full time, gajinya biasanya itungannya per tahun. Tapi kalo kerja part time atau kontrak, biasanya itungan gajinya per jam. Minimum wage di California sekarang ini adalahΒ  $10 per jam. Tapi kalo kerja kantoran ya pasti dapetnya jauh lebih dari itu. Masalahnya, jangan terlena sama gaji nya pake dollar ya, karena pengeluaran lu juga bakalan pake dollar! Jadi pas nego gaji kudu bener-bener diitung-itung dulu itu gajinya bisa nutup pengeluaran sehari-hari gak.

6. Budaya

Ini mungkin gak bisa digeneralisir, tapi so far yang gua liat disini tuh orang-orang lebih menghargai kehidupan pribadi masing-masing. Jadi kalo udah di luar jam kerja, mereka lebih sungkan untuk nyuruh kita kerja (ya kecuali di saat-saat tertentu misalnya lagi project go live ya lain cerita ya).

Gua pas awal-awal kerja disini, kalo malem-malem dapet email tentang masalah di kantor langsung gua kerjain malem itu juga. Lama-lama gua baru lebih bisa cuek karena orang lain juga cuek kok. Kalo masalahnya gak sampe yang urgent banget, semua itu bisa nunggu sampe besok kita masuk kerja, jadi gak perlu dikerjain atau dijawab malem itu juga.

Kalo kita mau ngambil cuti juga gak pernah dikepoin. Once again selama emang bukan sengaja ngambil cuti pas lagi deadline gitu ya, pasti di-approved aja cuti kita. Gak pake ditanya mau ngapain, mau kemana, dll. Cuti itu hak kita jadi kita mau ngapain ya terserah kita, gitu intinya.

7.Β Politik

Kerja dimana-mana rasanya pasti ada aja politiknya ya. Yang gua belajar dari pengalaman kerja disini tuh adalah kita harus berani speak up. Kalo kita mau berhasil, kita harus speak up. Kudu. Mesti.

Seperti layaknya orang Indo, gua tadinya ya model yang β€˜yes man’ gitu. Sampe akhirnya di team gua dulu kan kita berdua analyst nya eh temen gua trus dipromosi jadi manager sementara gua enggak. Setelah diselidiki, ternyata temen gua itu emang minta buat dipromosi, sementara gua gak.

Yah walaupun kalo minta doang tanpa didukung sama performance ya gak mungkin juga dipromosi tapi kalo kita udah perform tapi diem-diem aja, juga jatohnya gak dipromosi karena dipikir kitanya ok-ok aja ama posisi kita. Makanya gua waktu itu akhirnya speak up, lobby sana sini, sampe akhirnya dapet tuh promosi jadi manager. πŸ˜›

In most cases, kita emang harus selalu speak up. Bukan masalah minta promosi aja. Tapi juga dalam hal lain pas komunikasi di kerjaan. Kalo gak ngerti, tanya, jangan diem aja. Jangan malu-malu. Dan straight to the point. Nah dulu pas baru kerja disini gua dikasih tau temen katanya kalo kerja ama bule itu enak karena mereka itu ngomong apa adanya. Suka ya bilang suka, gak suka ya bilang gak suka. Gak ada yang main di belakang kayak di Indo.

Itu mitos sodara sodara! πŸ˜› Mau bule atau gak bule, ternyata yang namanya back stabbing itu selalu ada di perusahaan manapun. Jadi kudu waspada ya. Jangan lengah! πŸ˜€

8. Kerja Kasar

Gimana dengan kerja kasar? Apa bisa kerja di restoran atau pabrik gitu tanpa visa kerja?

Gua mau bilang gak bisa, tapi nyatanya banyak yang bisa. Tapi kalo gua bilang bisa, ntar ditanya gimana caranya. Hahaha. πŸ˜›

Intinya kerja (mau kasar atau gak kasar) kalo tanpa visa kerja itu illegal. Kalo ketauan bisa ditangkep dan dideportasi. Jadi kalo ada yang tanya ke gua tentang hal ini, jawaban gua adalah gak bisa dan gua gak bisa bantu. Daripada ntar gua kena getahnya… πŸ˜›

9.Β Alternatif

Kalo abis baca point-point di atas, kalian berasa kok ribet amat kerja di Amerika tapi niat untuk kerja di luar negeri masih membara, coba pikirin alternatifnya untuk nyari kesempatan di negara lain. Setau gua, di Australia lu bisa apply visa yang berlaku untuk liburan dan kerja sekaligus. Singapore dan Canada bisa apply PR (permanent residence) dengan sistem point, gak perlu pake sponsor-sponsor segala. Caranya gimana? Langsung ke website kedutaan masing-masing negara yang bersangkutan aja. Atau langsung ke kedutaan nya juga bisa lho.

Walaupun kesannya gedung kedutaan itu nyeremin karena banyak penjaganya, tapi kita boleh kok masuk ke kedutaan. Gua pernah ke kedutaan Singapore untuk nanya gimana proses apply PR dan dikasih 1 paket formulir buat diisi gitu. Intinya jangan males untuk do research and ask questions. πŸ˜€

Moga-moga sharing gua ini bisa membantu ya! πŸ˜€

Related posts:
Ada Yang Berminat Pindah Ke US?
Job Hunting
Tips Buat Yang PengenΒ Kuliah Di US
Hidup Di Amerika Itu Kayak Gimana Sih?
Kenapa Kita Pindah Ke US?

 

Iklan