Hop Li

Gua udah mulai desperado tinggal di Santa Monica ini. Desperado mencari restoran Asian food yang enak dan murah. Karena disini lebih banyak bulenya, jadinya resto-resto Asia nya pada gak otentik kalo menurut gua. Paling-paling yang ok tuh lagi-lagi kalo gak resto Thai ya Jepang. Resto Jepang lagi Jepang lagi. Thai lagi Thai lagi. Kalo Chinese food ama Vietnamese gak ada yang bener. Udah gitu daerah sini tuh terkenal daerah mahal, jadinya resto-resto itu pun pada mahal-mahal semua. Ampun dah.

Tapi akhir-akhir ini, gua gak desperado lagi. Gua jatuh hati…. Jatuh hati ama resto ini nih. Namanya Hop Li! Pertama kali kita kita ke sono tuh hari Minggu yang lalu, abis dari Gereja. Esther udah pernah nge-review pas kunjungan kita yang pertama itu.

Resto nya tuh bentuknya bener-bener kayak resto Cina banget dah. Hehehe. Karena udah lama (halah baru juga 3 bulan ya :P) gak ngeliat yang ginian, kok rasanya jadi seneng. Padahal ya dibilang bagus ya gak juga. Biasa gitu. Trus menunya tuh semuanya paket dengan sup dan nasi putih. Harganya cuma 2 macem yaitu $6.95 dan $7.95. Karena ngeliat modelnya yang paket dan harganya segitu, gua yakin bener kalo itu untuk porsi makan per orang-an. Jadilah waktu itu kita mesen 3 makanan (yup walaupun Andrew tuh kecil, tapi kita harus itung 1, karena gua gak kenyang kalo harus berbagi makanan… huahaha… maruk ya :P) yaitu pork chop with peking style sauce buat gua, steam fish fillet buat Esther, dan nasi goreng Yang Chow buat Andrew. Ceritanya gua dan Esther juga mau makan nasgor aja daripada makan nasi putih. Trus sup nya boleh milih antara egg drop soup atau hot and sour soup. Minumnya disediain teh panas dan air es gratis.

Pertama keluar sup nya. Sup nya enak dah. Trus dikeluarin nasi putihnya. Ternyata nasi putihnya dipisah dan ditaroh di satu mangkok besar. Isinya banyak bener dah. Trus baru keluar lauk nya terpisah. Dan itu yang namanya porsi… ajubile bin jalik… gede benerrrrr!!! Ini mah 1 porsi buat dimakan 2-3 orang. Banyak bangetttt!!! Pork chop nya muantapp!! Nasgornya juga… isinya ada potongan BBQ pork dan udang yang lumayan gede-gede. Cuma steam fish nya kurang ok. Menurut kita, fillet fish gak cocok di steam. Jadinya terlalu lembek. Alhasil setelah kekenyangan setengah mati, sisa makanan masih banyak banget dan kita minta to go boxes buat ngebungkus. Termasuk nasi putih nya dong dibungkus. Hahaha. Ikan nya doang kita gak bungkus karena emang gak enak. Jadilah malemnya kita gak perlu masak karena makanan masih banyak bener. Gile gak.. dengan harga segitu, kita bisa makan buat siang dan malem sekaligus!!

Pas kunjungan pertama itu, Esther ngeliat ada orang lain yang mesen udang mayoneise dan keliatannya enak. Akhirnya jadi terbayang-bayang ama gua (padahal yang ngeliat Esther dan gua sendiri gak ikutan ngeliat, tapi jadi yang kebayang-bayang kok gua ya… :P). Dan kita udah rencanain akan makan siang di Hop Li hari Sabtu kemaren setelah Andrew les musik. Tapi rencana tinggallah rencana… Hari Jumat, di kantor, gua udah kebayang-bayang udang mayoneise bukan main. Sampe kelaperan. Padahal baru jam 11, dan padahal pagi nya gua makan nasi di rumah. Biasa jam segitu belum laper tapi Jumat kemaren kok udah laper banget ya. Akhirnya pas chatting ama Esther, gua bilang aja mau gak kita pergi makan siang ke Hop Li. Dan Esther tentu saja setuju. Hahaha. Jadilah Esther langsung jemput gua di kantor trus kita ke Hop Li.

Kali ini kita mesen udang mayoneise dan crispy fried chicken. Sengaja kita mesen 2 macem aja karena pengalaman waktu itu kan. Dan walaupun kita cuma mesen 2 macem, sop nya boleh tetep dapet 3 mangkok lho. Hehehe. Udang mayo nya enak. Gak sampe gimanaaaa banget sih, tapi enak. Nah yang outstanding ternyata adalah crispy fried chicken nya. Selain porsinya yang juga ajubile bin jalik bin iprit… itu ayam setengah ayam raksasa, gede pisan… dan garinggggg banget!!! Pas dikunyah kulitnya bisa sampe kres-kres-kres gitu. Dagingnya pun empuk dan bumbunya merasuk. Trus dikasih cocolan garem yang item-item itu pula! Wuiiii so perfect! Mantab dah!!! Hasil hari itu? Tetep bawa pulang bungkusan nasi putih, udang mayo dan ayam goreng yang gak abis juga akhirnya. Dan… tentu saja bisa buat makan malem! Hehehe.

Sabtunya akhirnya pulang dari les musik Andrew, kita nyari resto lain. Ya iyalah masa ke Hop Li lagi. Jatuh hati sih jatuh hati, tapi gak sampe segitunya dah. πŸ˜›

Nah masalah muncul tadi pagi nih (hari Minggu). Dari pagi, gua ama Esther udah kasak kusuk, mau makan dimana kita sepulang dari Gereja? Acara makan dimana ini emang harus dibicarakan dari awal, soalnya bubar gereja itu udah jam 12 lewat dan itu udah pasti kita bertiga udah di taraf perut keroncongan, dan dalam waktu beberapa menit si Andrew akan jadi rewel. Dan kita gak mau dong bikin Andrew rewel?? Tentu tidak… Jadi acara makan sepulang Gereja sangat penting didiskusikan sejak awal.

Mulai lah kita nyari-nyari di internet, resto apa yang kira-kira ok dan gak mahal dan gak jauh. Tapi nemunya review nya pada jelek-jelek. Sekalinya dapet yang review ok ternyata mahal. 😦 Akhirnya pergilah kita ke Gereja tanpa punya rencana mau makan kemana. Jadinya diskusi tentang ‘makan dimana’ itu berlanjut di Gereja. Hihihi. Tapi diskusinya kalo pas lagi gak berdoa kok. πŸ˜›

Dan mulai lah gua berpikir untuk ke… Hop Li! Huahahaha. Esther langsung nolak. Tapi gua pengen nyobain scallop nya. Tapi tetep ditolak. Tapi gua pengen nyobain scallopnya. Dan tetep ditolak. Tapi kan gua pengen nyobain scallop nya. Masih ditolak. Tapi gua kan pengennnnnnn nyobain scallopnya. Dan dengan sukses ditolak.

Tapi ya jangan lupa ama prinsip yang ini: orang ganteng kan disayang Tuhan ya… (hahaha), jadilah Tuhan mengetuk hati Esther untuk menyetujui permintaan si orang ganteng ini. Huahahaha, jangan pada muntah ya. πŸ˜›

Dan mendaratlah kita bertiga di Hop Li sepulang dari Gereja! Ketiga kalinya ke Hop Li dalam kurun waktu seminggu. Hehehe. Sampe pelayannya ngenalin kita gitu. πŸ˜› Padahal resto ini selalu rame dan full lho! Parkir aja harus valet.

Kali ini gua langsung mesen scallop and brocolli with brown sauce. Trus mesen apa lagi dong ya? Banyak sih yang lain yang menarik. Tapi akhirnya kita memutuskan kalo kita pengen makan ayam gorengnya lagi. Hihihihi. Ya udah mesen 2 itu aja. Plus 3 sop tentunya.

Tapi belum juga makanan kita pada keluar, kita ngeliat pelayannya ngebawain nasgor Yang Chow buat orang yang duduk di belakang gua. Gua ama Esther langsung berpandangan… wuiii kok jadi pengen makan nasgor nya ya?? Kebayang ama BBQ pork nya itu… duh gak tahan kita… langsung panggil pelayannya, dan nambah mesen nasgor lagi! Huahaha. Biasa lah kita suka gelap mata. πŸ˜›

Trus berdatanganlah makanan-makanan kita. Nasgor dan ayam goreng ya seperti yang kita bayangkan emang mantap. Dan scallop nya… luar biasa!!! Scallop nya gede-gede banget… tebel-tebel… dan banyak pula!! Enaaaaaaaaakkk!! Asliiiiiiii puassss banget makan scallop nya. Gile dah… dengan harga segitu kita makan kenyang dan enak banget. Puassss… Dan tentu aja gak abis dong… jadi minta dibungkus buat makan malem. πŸ™‚

Dan selama kita makan, mata tetep jelalatan ngeliat makanan orang-orang lain. Wuii keliatannya enak-enak dah. Jadi pengen nyobain yang lain-lain lagi lain kali. Hehehe. Gua bilang ama Esther, lain kali kita harus nyobain yang baru, gak boleh ngulang lagi menu yang dipesen. πŸ™‚

Trus kita sempet ngobrol ama pelayannya. Dia ngasih tau kalo buat makan malem, walaupun menu nya sama dan porsinya juga sama, tapi harganya lebih mahal. Harganya jadi sekitar $9-$10 per porsi. Jadi emang mendingan belinya siang. Dan makanannya itu ya pas di bawa pulang tinggal dimasukkin microwave aja lho dan masih enak banget. Ayamnya walaupun gak segaring pas siang tapi juga masih garing. Enak dah.

Seneng banget gua ama ini resto. Deket banget ama rumah gua pula. Sejalanan, tinggal lurus doang. 1 doang yang gua sayangkan, dia gak ada dimsum. Kayaknya kalo mau nyari dimsum enak disini udah desperado tingkat tinggi dah!

Update on March 4th, 2008:

Gara-gara gua cerita ke temen gua tentang Hop Li, dia jadi nostalgia. Katanya di kantor dia yang dulu tuh tiap ada yang ultah mesti makan-makan di Hop Li. Emang Hop Li itu oke banget kata dia. Trus yang ada, dia bilang dia kayaknya ngeliat ada Hop Li yang deket ama kantor kita deh, di Santa Monica Blvd. Trus yang ada lagi, dia ngajakin untuk nyobain pas jam makan siang.

Akhirnya bertigaan (gua, temen gua, dan bos nya) kita tadi ke Hop Li yang di Santa Monica Blvd itu. Dan emang bener itu adalah Hop Li yang sama. Karena menu nya pun sama persis! Dan jadilah ini kunjungan gua yang keempat ke Hop Li dalam kurun waktu 2 minggu ini. Hahaha. Cinta bener ya gua ama Hop Li! πŸ˜›

Kita mesen 3 makanan. Udang mayo (ini temen gua udah ngidam banget jadinya), pork chop spicy and salt, ama mongolian beef.

Udangnya mantap seperti yang udah pernah gua ceritain sebelumnya. Mongolian beef nya juga muantabbbb… dagingnya empuuukkk banget! Pork chop nya luarrrrrrr biasa!!! Bumbunya dan garing-garingnya pas! Dan gak pedes sama sekali. Dan semuanya dalam porsi yang sangat besar. Jadilah gak abis. Tapi pada gak mau bawa pulang. Gua pengen sih tapi malu. Hahaha. Jadilah tersisa disono… Sayang ya… πŸ™‚

Bos nya temen gua seneng banget. Dia soalnya juga baru pindah kesini dari Washington, dan belum gitu tau resto-resto enak disini. Dan dia bilang ini enak banget! Pas baru makan sop nya aja dia udah keenakan gitu. Trus dia bilang biasa kan kalo makan sop ada crunchy noodle. Gua gak ngerti dah maksudnya apaan. Trus dia minta ke pelayannya, dan ternyata yang dimaksud adalah kulit pangsit goreng. Kita dikasih sepiring kulit pangsit goreng yang sangat gurih dan renyah, dan cocolannya saos merah gitu. Enak dah! Gratis pula. Hehehe.

Hop Li emang mantap!!! πŸ™‚

Update on March 7th, 2008:

OK.. sekarang jadi 5 kali gua ke Hop Li dalam kurun waktu 2 minggu ini. Huahahaha.

Berhubung hari ini gak ada bos dan Jumat pula, jadi gua bilang ke Esther mau gak makan siang bareng. Esther ayo ayo aja tapi jangan Hop Li katanya.

Dan apa yang terjadi? Yakkk… kita gak punya ide lain dan akhirnya kita ke Hop Li lagi! πŸ˜› Gak kreatip ya. Hehehe. Kali ini kita ke Hop Li yang di Santa Monica Blvd biar deket ama kantor, lagian Esther belum pernah ke Hop Li yang ini.

Kali ini kita mesen 2 macem aja. Gak maruk-maruk. πŸ˜›

Stir fried mussels with spicy garlic & black bean sauce ama sauted chicken, shrimp, scallops, with snowpeas & black mushrooms over bean curd.

Panjang banget ya nama makanannya. Sampe gua catet. Hahaha.

Kerangnya gede-gede banget. Saosnya enak ada lada hitamnya. Cuma saosnya kurang meresep ke dalem kerangnya. Jadi kalo makan biar enak nya pas, kita kudu nyendokin saos nya lagi. Baru mantap… πŸ™‚

Yang satu lagi yang panjang banget itu namanya…. ini masakan enaaaaakk banget!! Udangnya banyak, dan tahu nyaaaa alus banget!!! Andrew yang udah makan nasi pake sop jagung (seperti biasa, gua dan Esther mesen hot & sour soup, sementara Andrew dipesenin mesen egg drop soup), pas dikasih tahu ini langsung makan lagi dengan lahapnya. Tahu nya emang enak sekali!!! Sayangnya di masakan ini scallop nya dipotong kecil-kecil dan gak gitu banyak. Tapi tanpa scallop pun masakan ini udah juara banget dah!! πŸ™‚

Gile deh Hop Li emang mooooyyy… gak pernah mengecewakan gua yang udah 5 kali dateng dalam kurun waktu 2 minggu! Hahaha!

Dan total abisnya $15 doang dong. Bandingin ama makan siang gua kemaren di Hakana yang $15 cuma buat sendiri! 😦

Gile mendingan ke Hop Li dah… Mana kenyaaaannnggg banget pula. Kali ini kita abisin semua makanan tanpa ada yang dibungkus. Jadinya ya gini dah… kekenyangan! πŸ˜›

Nah ini penampakannya nih:
p3070621.jpg
p3070620.jpg

Iklan