Post Stroke Story: Badai Pasti Berlalu

By now, kayaknya most of you udah pada tau ya kalo Esther abis kena stroke. It was a very unfortunate and difficult moment for our family, terutama buat Esther pastinya, tapi pelan-pelan sekarang kita udah mulai bisa settle down.

Selama 2 minggu ini, banyak banget temen dan keluarga yang perhatian banget sama kita. Bela-belain jauh-jauh dateng buat ngejenguk (walaupun macet nya LA itu bukan main parahnya), ngirimin kita kartu, bunga, buah, makanan, juice, buku gambar buat Esther latian, CD lagu rohani, bahkan hadiah mainan buat anak-anak biar mereka seneng. Dan tentunya karena kebanyakan yang kenal kita pada tinggalnya bukan di LA, jadi kita dapet begitu banyak doa yang gua yakin ini juga punya andil besar dalam kesembuhan Esther.

Selain doa, tentunya kita dapet banyak sekali pertanyaan tentang kenapa kok bisa stroke. Walaupun lagi hectic dan cape banget, tapi kita selalu jawabin semua yang tanya karena kita yakin mereka tanya itu bukan karena sekedar kepo tapi karena perhatian sama kita. Cerita yang sama udah kita ceritain dan ketik beratus kali tapi kita gak pernah cape untuk cerita lagi dan lagi. Yah sekalian buat pembelajaran juga buat kita semua kan ya… πŸ˜€

Jadi sekarang, setelah vakum ngeblog beberapa saat, gua niatin nih buatΒ nulis disini, sekedar untuk sharing aja…

Kalo menurut gua semua ini udah akumulasi dari pertengahan Agustus di mana Emma sempet demam seminggu, batuk pilek dan didiagnosis infeksi sinus dan telinga. 2 minggu lah kira-kira si Emma baru akhirnya bener-bener sembuh. Tau sendiri kalo anak sakit, ya pasti mamanya yang cape ya.

Kelar si Emma sembuh, awal September giliran Andrew yang sakit. Batuk parah dan demam sampe seminggu juga. Kayaknya tiap 2 hari sekali kita ke dokter seminggu itu. Akhirnya Andrew didiagnosa kena pneumonia dan dikasih AB.

Di sela-sela itu, Andrew ada dapet beberapaΒ auditions, jadinya Esther kudu nganter-nganterin sesudah pulang sekolah.

Kamis, 8 September 2016

Ini hari kedua Andrew minum AB nya. Malem-malem sekitar jam 10 si Andrew mukanya bengkak semua. Parah. Si Andrew sampe panik abis. Kita juga jadi ikutan panik soalnya kita takut kalo bengkak di bagian dalem nanti dia gak bisa napas gimana. Akhirnya Esther telpon ke suster yang 24 jam dan disuruh ngasih Benadryl. Untungnya sih napasnya gak kenapa-napa, tapi dia ngeluh gatel semua.

Tadinya rencananya hari Jumat Andrew mau balik sekolah (karena udah gak panas jadi menurut dokter udah gak nular) jadi gak jadi dah. Buru-buru ngontek guru-guru les nya untuk cancel dan minta tolong temen nya Emma untuk jemputin Emma sekolah.

Jumat, 9 September 2016

Pagi-pagi gua nganter Esther pergi untuk operasi buat ngambil 3 gigi geraham bungsu. Berhubung pernah infeksi dan udah bikin appointment untuk operasi ini jauh-jauh hari, jadi ya kita gak batalin operasinya. Tadinya mau ngajak Andrew tapi ternyata alerginya sekarang jadi rashes di seluruh badan dan gatel semua. Mukanya sih udah gak terlalu bengkak. Jadi akhirnya Andrew ditinggal di rumah dan selama di rumah si Andrew video chat sama adiknya Esther jadi kalo sampe amit-amit ada apa-apa kan ada yang tau.

Operasi giginya berjalan lancar dan cepet. Tapi berhubung abis bius total jadi si Esther drowsy banget. Dibilangin begitu pulang gua kudu langsung beli obat pain killer nya karena nanti bakal sakit banget. Obat pain killer nya namanyaΒ hydrocodone yang mana mengandung narkotik.

Siang itu si Esther minum hydrocodone nya dan asli itu obat nya keras banget bikin drowsy bukan main.

Andrew untungnya membaik dan Emma had a good time di rumah temennya. Bener-bener bersyukur punya temen baik jadi gua gak khawatir soal Emma sementara ngurusin Esther dan Andrew. Sore-sore gua jemput Emma malah dibawain makanan buat makan malem pula.

Sabtu, 10 September 2016

Esther masih berasa sakit tapi udah ga berani minum lagi hydrocodone nya jadi minum Tylenol (acetaminophen) aja. Masih sisa-sisa dizzy and drowsy tapi udah gak separah kemaren. Andrew juga udah membaik. Jadi sore itu kita semua bisa pergi nonton Emma perform di Block Party (Andrew tadinya juga mau perform jadi batal dah karena masih batuk).

Klik disini buat liat video performance nya Emma

Minggu, 11 September 2016

EstherΒ udah gak drowsy tapi masih berasa sakit.

Hari Senin semua balik normal. Esther balik kerja, Andrew dan Emma balik sekolah. Tapi Esther masih terus berasa sakit walau sudah makan Tylenol.

Rabu, 12 September 2016

Abis nganter Emma sekolah, Esther sempet ngalamin confusion. Dia begitu keluar dari sekolah Emma tiba-tiba blank gak tau lagi dimana and gak tau mau ngapain. Dia nenangin diri sendiri dan dalam beberapa detik tau lagi mau ke kantor and lagi cari mobil. Dan saat itu baru sadar kalo dia lagi jalan ke arah yang berlawanan sama tempat dia parkir. Sampe sekarang kita gak tau ini karena apa. Apa karena dia masih in pain atau masih ada sisa-sisa efek obat, kita gak tau.

Jumat, 16 September 2016

Jadwalnya Esther untuk balik ke dokter gigi nya untuk kontrol. Esther bilang ke dokternya kalo masih berdarah dan masih sakit banget. Dokternya bilang suruh minum hydrocodone nya lagi. Gua kasih tau Esther minum separuh aja, jangan diminum full.

Abis minum obat nya itu siang itu juga langsung drowsy banget. Malemnya abis bangun tidur Esther berasa tangan kanan nya kayak lemah. Mulai susah untuk gerak. Kita pikir karena efek dari hydrocodone nya.

Sabtu, 17 September 2016

Esther masih drowsy banget jadi dia di rumah aja sementara gua bawa anak-anak pergi les. Walaupun dia udah gak minum hydrocodone nya lagi tapi kok efek nya tambah parah. Sekarang kaki kanan nya juga berasa kebal dan kesemutan. Kalo jalan jadi susah dikontrol.

Minggu, 18 September 2016

Hari ini lebih parah lagi, jalannya tambah susah. Tapi siang masih pergi ke gereja karena si Emma diminta nyanyi pas komuni di misa perayaan 15 tahun komunitas Katolik Indonesia di LA.

Klik disini buat liat video Emma nyanyi

Nah di gereja ini si Esther udah gak bisa jalan sendiri, mesti sambil pegangan. Ngeliat kok tambah parah jadi abis gereja gua bilang Esther ke Urgent Care. Dia masih sempat pikir karna obat aja, pulang rumah nantinya juga membaik sendiri. Tapi untungnya Andrew yang mungkin udah liat 2 minggu berturut-turut betapa teparnya Esther, dia ngotot agar Esther mau ke Urgent Care. At that point, kita masih ngirain itu efek samping dari obat dan berharap dokter di Urgent Care bisa ngasih obat kontra nya gitu.

Langsung deh nelpon temen sekolah nya Emma (yang gua emang kenal sama bapaknya karena temen sekantor) yang rumahnya deket sama Urgent Care buat nitipin anak-anak.

Di Urgent Care (sekitar jam 5 sore), dokternya bilang ini bukan efek samping obat tapi keliatannya stroke. Kalo efek samping obat katanya efeknya bakal ke seluruh badan, bukan cuma satu sisi doang. Jadi dia bilang suruh gua bawa Esther ke ER biar bisa ditest. Kalo di Urgent Care gak ada mesin-mesin buat test.Β Jadilah kita cepet-cepet pergi ke ER (sekitar jam 6-an).

Untungnya temen kita itu jadwal nya mirip-mirip sama kita. Makan malemnya jam 6 dan jam tidurnya jam setengah 8. Jadi aman lah anak-anak. Plus lagi mereka orang Asia (Korea), bukannya rasis, tapi makanannya jadi lebih cocok. Kalo nitip orang bule kan ntar makanannya paling salad atau buah, Andrew ama Emma mana bisa makan. Hahaha. πŸ˜›

Di ER untungnya cepet ditanganin. Langsung test darah dan CT scan. Hasilnya, semuanya bagus. Jadi kita masih berharap bisa pulang malem itu. Tapi dokternya mau mastiin lagi jadi mesti MRI. Nah nunggu MRI ini lama banget karena alatnya masih dipake.

At the #ER. Please pray for @esthertanudjaja to get well soon and we can go home tonight. Thanks!

A post shared by Arman (@armantjandrawidjaja) on

Berhubung udah jam tidur anak-anak, jadi mau gak mau anak-anak nginep di rumah temen dah. Pertama kalinya si Emma sleep over ini. Gua ya khawatir tapi mau gimana lagi, gak mungkin kan anak-anak dibawa ke ER. Gua juga gak mungkin ninggalin Esther karena masih nungguin MRI.

Anak-anak sih keliatannya seneng banget di rumah temen kita itu karena mereka cocok sama anak-anaknya (anaknya juga 2, cowok cewek juga), tapi bener aja si Emma gak tidur-tidur. Sampe jam setengah 10 kali tuh si Emma gak bisa tidur. Trus ama temen gua diajakin Facetime ama gua biar bisa bilang good night. Akhirnya tidur juga sih. Tau gak gimana si Emma akhirnya tidur? Dipeluk dan dinyanyiin sama Andrew! (Si Emma emang kebiasaan kalo mau tidur mesti gua nyanyiin). Temen gua sampe SMS bilang kalo si Andrew itu sweet banget. Gua sampe terharu biru dengernya. Lucky si Emma punya koko kayak Andrew ya. πŸ˜€

Balik ke MRI. Nungguin lama banget ternyata sebenernya MRI nya udah siap tapi bagian transport nya yang gak ada orang. Haiya. Anyway akhirnya MRI juga jam 11 malam. Dan dari MRI ketauan kalo ternyata emang stroke. Dan stroke nya itu terjadinya hari Jumat malem. Kata dokter, kalo dalam 4 jam setelah strokeΒ langsung dibawa ke ER, kemungkinan untuk langsung sembuh dan kembali normal nya besar. Ya meneketehe ya… πŸ˜›

Anyway, baik dokter umum maupun dokter syaraf nya bilang stroke nya bukan karena operasi gigi ataupun karena obat hydrocodone nya. Kebetulan aja kejadiannya di waktu yang bersamaan.

Karena belum tau stroke nya karena apa, dokternya nyuruh Esther untuk di-opname biar bisa dilakukan test lebih lanjut.

Senin, 19 September 2016

Sekitar jam 1 pagi, bagian hospital admission nya dateng untuk ngurus paperworks buat rawat inap. Abis itu kita nunggu-nunggu kok gak dipindah-pindah ke kamar. Akhirnya jam 2 pagi gua pulang, toh di rumah sakit cuma nunggu buat masuk kamar doang. Sempet mampir ke supermarket dulu soalnya gak punya roti buat bikin bekal anak-anak sekolah. Nyampe rumah, mandi, trus mau tidur tapi gak bisa tidur soalnya udah kelewat jam tidurnya. πŸ˜›

Jam 4 kali gua baru bisa tidur dan jam 6 udah mesti bangun. Siapin bekal buat anak-anak, tas sekolah dan baju ganti trus langsung cabut ke rumah temen. Tadinya temen gua udah bilang apa mau langsung ketemu di sekolah aja jadi gua gak udah jalan pagi-pagi tapi gua takut kalo ketemunya di sekolah ntar si Emma gak ngasih gua pulang dan yang ada Andrew jadi telat karena sekolahnya Andrew jauh dari si Emma.

Jadi gua ke rumah temen buat gantiin baju, ngasih tas, trus gua cabut bawa Andrew sekolah sementara Emma ikutan temen gua ke sekolahnya.

Abis kelar urusan anak-anak baru gua balik ke rumah sakit. Esther udah dipindah ke kamar di bagian ICU. Tapi lucu ICU disini ya, orang-orang tetep boleh dateng jenguk. Setau gua dulu di ICU di Jakarta, gak sembarang orang boleh dateng masuk. πŸ˜›

Pagi itu Esther masih belum boleh makan dan belum boleh diinfus karena dokter nya masih mau test lagi jadi perut harus kosong. Yang ada Esther tambah lemes. Sempet dikasih gigit crakers sedikit buat swallow test. Swallow test ini emang harus dilakukan untuk pasien stroke.

Tapi gara-gara swallow test itu (suster nya kurang bagus koordinasinya) jadinya dokternya gak bisa melakukan prosedur buat liat jantung. Rada sebel juga awalnya karena kan udah terlanjur puasa gitu sampe lemes tapi in a way ada bagus nya jadi si Esther abis itu boleh makan karena prosedur buat liat jantung nya jadinya baru besok mau dilakukan.

Hari itu juga physical therapist nya dateng dan mulai ngasih latian. Bagusnya karena Esther masih bisa gerak, tapi lemah banget. Yah gimana gak jadi tambah lemah ya karena kan tidur terus seharian plus gak dikasih makan! πŸ˜›

Trus pagi itu juga Esther jadi rada susah buat ngomong. Gak sampe slurring dan gak ada tanda-tanda di wajahnya jadi dropping sih tapi tetep aja rada concerning karena tadinya ngomongnya gak kenapa-napa. Untungnya siang itu ada 3 temen yang dateng ngejenguk (bela-belain dateng padahal rumahnya pada jauh-jauh banget) dan stayed di rumah sakit sampe malem. Bawain makanan buat gua sama anak-anak, bawa bunga, nemenin Esther ngobrol sampe mijitin segala. Dan kayaknya karena ngobrol terus, malemnya Esther ngomongnya udah normal lagi.

Gua cuma bisa di rumah sakit sampe jam jemput anak-anak sekolah doang abis itu gua di rumah ama anak-anak. Jadi untung lah ada temen-temen yang nemenin Esther.

Pulang sekolah gua cerita ke guru sekolah anak-anak, nitip lebih perhatiin anak-anak takutnya nanti mereka stress atau gimana gitu. Pas di sekolah Andrew ternyata gua udah keduluan Andrew ceritanya. Begitu masuk sekolah, orang bagian admin nya langsung nyamperin dan meluk gua. Hahaha. Guru-gurunya juga pada perhatian semua. Guru nya Emma sama guru-guru di les renang anak-anak sampe ngasih kartu segala buat Esther.

Malem itu setelah anak-anak tidur, gua udah mulai berasa gak enak badan, meriang, sakit tenggorokan, plus gua takut banget rasanya. Gua tau si Esther juga takut, tapi gua juga takut. Gua takut karena gua gak tau mesti gimana. Gua itu orang yang suka bikin rencana. Apa-apa direncanain. Gak pernah gua gak punya rencana. Tapi malem itu gua bener-bener gak punya rencana dan gak kepikir harus gimana. Gua gak kebayang sampe kapan mesti kayak begini. Gua sampe kapan bisa gak ngambil day off dari kerjaan. Kalo gua balik kerja nanti siapa yang jaga Esther dan anak-anak. Kita emang punya banyak temen tapi rata-rata mereka tinggalnya jauh. Lagian disini kan semua orang sibuk ya karena gak ada yang punya pembantu dan supir. Sempet mikir apa mesti pindah balik Indo, tapi nanti kasian anak-anak mesti nyesuaiin sama sekolah Indo. Kayaknya itu pertama kalinya gua bener-bener pasrah karena udah gak tau mesti gimana lagi. Gua cuma bisa nangis dan berdoa.

Selasa, 20 September 2016

Pagi ini Esther mesti melakukan prosedur TEE (transesophageal echocardiography), jadi bakal dimasukin alat dari esophagus untuk ngambil foto jantungnya. Dokternya mau liat apa jantungnya bermasalah yang menyebabkan stroke. Untuk melakukan prosedur ini harus dibius total. Sempet khawatir nih masalah bius total, ntar malah nambah-nambah masalah gak. Tapi kata dokternya gak akan kenapa-napa. Lagian ya kita mau tau juga kan penyebabnya stroke ini apa. Jadi ya udah deh harus dilakukan juga.

Kelar prosedur, dokter jantung nya ngasih tau gua kalo semuanya bagus. Gak ada masalah sama sekali. Gak ada penyumbatan juga. Lega ya.

Akhirnya karena semua hasil pemeriksaannya bagus, kolestrol dan tekanan darah bagus (ada yang ngasih tau suruh cek magnesium dan setelah dicek juga bagus), gak ada pendarahan di otak, gak ada penyumbatan darah, gak ada masalah di jantung, jadi intinya secara medis si Esther baik-baik aja. Lega sih tapi juga berarti kita gak tau apa penyebabnya si Esther kena stroke. Sejak masuk di ICU ini kita juga nanya lagi ke dokter-dokter yang nanganin Esther apa stroke nya karena operasi gigi atau obat hydrocodone dan once again semuanya bilang bukan.

Karena secara medis semuanya bagus jadi yang bisa dilakukan adalah gimana supaya Esther bisa sembuh dan pulih lagi. Caranya ya dengan physical therapy. Di rumah sakit sih ada therapy tapi gak intensive jadi mereka merekomendasikan Esther untuk ditransfer ke rehab center biar bisa therapy secara intensive.

Gua setuju banget karena kalo di rumah sakit trus tidur terus kan malah yang ada nanti gak pulih-pulih. Tapi ternyata gak ada yang gampang ya. Setelah dikasih pilihan rehab center dan kita milih yang kita suka dan deket rumah, eh ternyata gak di cover sama asuransi jadi case manager nya masih mau ngomong lagi ke asuransi. Yang gini gini ini bikin senewen. Takutnya urusannya ntar jadi lama trus si Esther jadi gak di transfer-transfer. Akhirnya kita bilang yang mana aja dah yang di-cover asuransi, kita ok-ok aja.

Sore itu Esther kedatengan tamu lagi. Temen gereja sama pastor buat ngedoain dan ngasih sakramen perminyakan. Pastor nya cerita kalo biasa dia diajak buat nengokin orang sakit yang dia gak kenal tuh dia suka males-malesan (apalagi lokasinya jauh) tapi hari itu pas diajak buat nengokin Esther entah kenapa dia langsung ayo aja. Dia bilang biasanya kalo dia langsung mau gitu tuh berarti nanti pasien yang didoain bakal cepet sembuh. Amin dah ya. πŸ˜€

Rabu, 21 September 2016

Berita gembira, rehab center yang kita mau akhirnya disetujui juga sama asuransi. Dokter juga udah ngasih lampu ijo buat Esther untuk ditransfer hari itu juga. Tinggal nunggu ambulance buat bawa si Esther. Ambulance nya baru dateng jam 1 siang!

Haduh nunggu lagi. Gua langsung bilang, kenapa gak gua aja yang bawa Esther, ngapain nunggu ambulance segala. Pokoknya gua mau keluar secepetnya. Sempet dibilang katanya rehab center nya biasanya gak mau kalo pasien transfer nya gak pake ambulance tapi setelah ditanyain ke dokter ternyata boleh-boleh aja. Jadi langsung dah kita cabut ke rehab center!

Rehab center nya masih baru gress (baru 2 bulan) tapi dokter-dokter dan therapist nya pada pengalaman karena mereka afiliasi sama UCLA dan Cedar Sinai (2 rumah sakit besar dan terkenal di LA). Tempatnya bagus dan bersih banget. Orang-orangnya juga ramah-ramah semua. Oya rehab center nya ini inpatient ya jadi Esther mesti nginep.

Hari itu juga dapet kabar baik kalo mamanya Esther bakal dateng hari Jumat malem dan adiknya Esther dari Seattle juga bakal dateng hari Jumat pagi. Lega karena bakal ada yang bantuin. Terutama urusan masak-memasak kan karena gua gak bisa. Jadi selama ini kita beli makan restoran terus yang mana kan gak bagus. Plus gua tuh gak bisa ngupas buah, jadi kalo ngupas buah tuh lamaaa banget. Hehehe.

Kamis, 22 September 2016 – Sabtu, 24 September 2016

Sehari-hari dari pagi sampe siang Esther therapy terus. Selain physical therapy, awalnya ada speech therapy tapi berhubung Esther gak ada masalah sama ngomong jadi setelah 2x trus dibrentiin biar bisa nambah di therapy yang lain. Trus juga ada occupational therapy dimana disini Esther belajar lagi melakukan hal-hal praktikal, hal-hal yang biasa dia lakukan di rumah kayak mandi, pake baju, pake contact lense dan juga putting make-up. Apapun untuk bisa balik ke kegiatan normal di rumah.

Kalo lagi latian jalan mesti pake walker karena kaki kanan nya masih nyeret-nyeret. Menurut therapist nya yang paling masalah itu adalah pinggul nya lemah banget. Ternyata kita kalo jalan itu mesti pake otot pinggul.

Menurut dokter, therapy nya mungkin sekitar 2 minggu (karena kalo udah 2 minggu udah gak dicover asuransi lagi) dan goal nya adalah untuk Esther bisa pulang dengan jalan pake tongkat.

Trus ada psikiater nya juga untuk ngebantu secara emosionalnya.

Yang mengharukan tuh ya perhatian dari temen-temen. Setiap sore (kalo pagi sampe siang gak boleh ada yang dateng kecuali keluarga karena Esther mesti therapy) ada aja yang dateng nengokin Esther. Ya temen-temen kita, sepupu dan juga temen-temen kantor gua. Temen-temen di Indo pun semuanya perhatian banget, sampe ada yang ngirim bunga segala. Namanya WA tuh gak ada abisnya yang nanyain kabar Esther. Kalo kejadiannya di Indo, gua rasa yang mau dateng nengok mesti pake nomor antrian kali ya. Hahaha. πŸ˜›

Beberapa hadiah yang sempet difotoin…

More gifts we have received while I was at the rehab center and after coming home. I tried capturing all but sorry if I still missed some. Thank you everyone so much for showering me with your love. One thing we taught ourselves when we first moved here is to be as independent as we can, considering we live far away from our big family. When things like this unexpectedly came our way, even though a lot of friends offered us help, we didn't know how to accept. But still, all of you continue to think about us, brought and sent us many things. Friends from everywhere despite the distance sent us cards, flowers, edible fruits arrangements, coloring book, color pencils, hand exercise tool, cake, cream puffs, pork jerky, boba drinks, detox juices, rujak, cookies, homemade chicken soup, prayers, messages, songs, offered to pick the kids up from schools, offered to help clean up our house, keeping me accompanied at the hospital and rehab so I didn't have negative thoughts…you name it. I am beyond blessed! What I felt after the stroke hit me was how I have lost my value. How frustrated it was for me not being able to control my own body. How every single days, I would feel pain in my body. Suddenly, I became useless. But, all attentions and love I have received showed me otherwise. Thank you for helping me go thru this phase. I will definitely get out of it! God bless you all! πŸ™πŸ»πŸ™πŸ»πŸ™πŸ» #ETRoadToRecoveryAfterStroke #StrokeSurvivor #stroke

A post shared by I πŸ’– LA (@esthertanudjaja) on

Malah temen-temennya Esther di Indo sampe bikin video ini (yang bikin kita sampe nangis-nangis nontonnya :P)…

Temen kantor gua juga ada yang selain nengokin Esther juga nengokin gua di rumah. Bawain rangkaian buah yang udah dikupasin karena tau gua gak bisa nupas buah! Hihihi. At the end, kita dapet banyak sekali rangkaian buah dari temen-temen lain juga. Tapi ternyata emang rangkaian buah itu berguna sekali ya. Jadi gampang makannya! Apalagi bagian yang buah nya di dip coklat, wah itu si Emma demen nya bukan main. πŸ˜› Trus ngebawain mainan buat anak-anak juga biar anak-anak seneng.

Bener-bener lho perhatian yang kita dapetin tuh luar biasa banget! Tau sendiri kan traffic nya LA itu separah Jakarta, dan mereka semua itu orang-orang sibuk, tapi mereka masih bela-belain banget nyamperin kita.

Hari Sabtu tuh pertama kalinya anak-anak ketemu Esther lagi setelah seminggu! Tadinya Esther rada ragu pas gua mau bawa anak-anak. Dia gak pengen anak-anak ngeliat kondisi dia yang mesti pake kursi roda dan jalan pake walker. Tapi anak-anak seneng banget bisa ketemu mamanya lagi. πŸ˜€

Put on my make up today using my right hand for the first time after the stroke. It was harder than before and not completely satisfied with the result but my doctor thought they were pretty symmetrical. πŸ˜‚Need lots of practices to be back to where I was before. I am grateful that my mom and sis came to the rescue yesterday. I feel more content now that they are here to help out. Then the kids came to visit me at the rehab for the first time. I wasn't sure if I wanted them to come and see me like this but I am glad they did. A week made such a difference, Andrew looks more mature and Emma seems to have lost some weight. It was therapies break day today and I got a lot of visitors. I've been showered with lots of attention since the day I was hospitalized. Friends and relatives made their way to come and comfort me. Not only I got the attention, but also fruits, food, cookies, breads, flowers, drawing books and markers, plushes and heartfelt cards! Thank you so much everyone! Time to doze off and get ready for tomorrow's full day therapies. Nite nite! 😴😴😴 #ETRoadToRecoveryAfterStroke

A post shared by I πŸ’– LA (@esthertanudjaja) on

Hari Sabtu itu juga pertama kalinya Esther dikasih makan obat China An Kung yang katanya emang buat stroke. Mama nya Esther yang bawain. Obat nya ini harus dimakan selama 5 hari berturut-turut.

Oh ya selama di rehab ini kita tanya lagi lho sama dokter-dokter disini apa stroke nya itu ada hubungannya sama operasi gigi atau obat hydrocodone dan mereka bilang enggak.

Minggu, 25 September 2016

Gua beberapa kali mengalami mujizat dalam hidup gua dan hari Minggu itu gua menyaksikan satu lagi mujizat Tuhan!

Kita semua kan nunggu di kamar pas Esther dibawa pergi therapy di gym. Pas Esther balik kamar ternyata Esther udah bisa jalan sendiri tanpa pake walker atau kursi roda!

Ini nih video nya antara Sabtu yang masih pake walker dan Minggu yang udah jalan sendiri…

I've been asking my family member to record my progress when possible. These two videos were taken yesterday and today. I've been feeling emotionally up and down since I found out about the stroke. I can be so down and cried when little things didn't go as I expected. Today, I made a lot of progress and I am so proud of myself. I am hoping to continuously record my progress and who knows that they can be a help for anyone! I was not well, I am not 100% well but I WILL BE! Thank you again to each and everyone of you for your continuous support! Andrew asked if I can go home today, unfortunately not, but I know I am getting closer to home 🏑. #ETRoadToRecoveryAfterStroke #stroke #StrokeSurvivor #StrokeAwareness

A post shared by I πŸ’– LA (@esthertanudjaja) on

Puji Tuhan ya! Emang Esther luar biasa kemauannya untuk sembuh plus gua yakin karena didukung juga sama support dan doa dari temen-temen semua! Dan mungkin karena obat An Kung nya? πŸ˜€

Hari itu sempet 2 kali Esther jalan sendiri tapi tetep mesti dijagain ya. Belum boleh jalan-jalan sendiri, takut jatuh. Bahkan kita pun belum boleh jadi yang jagain Esther jalan. Harus therapist atau suster.

Senin, 26 September 2016 – Jumat, 30 September 2016

Intinya masih sama. Therapy, therapy, therapy. Bagusnya karena selalu ada kemajuan. Hari Rabu, si Esther udah dibolehin jalan sendiri di dalem kamar tanpa ada yang jagain. Hari Kamis udah dibawa jalan-jalan keluar di teras rumah sakit nya yang gede banget.

Dan akhirnya hari Jumat pagi Esther udah boleh pulang. Less than 2 weeks as the original plan. Walked by herself without a cane!

Pas pulang rumah, pintu kita udah ditempelin sama tentangga kita pake balon sama posterΒ ‘welcome home’,Β udah gitu dimasakin sop ayam ala El Savadorian yang enak banget pula… πŸ˜€

Esther pulang hari Jumat tuh right on time buat nonton performance nya Emma Jumat malem! Iya di sela-sela segala kesibukan ini, kita masih sempet-sempetnya ngikutin Emma untuk audisi nyanyi, bikin video, submit online, bawa audisi plus bawa dress rehearsal malem-malem nun jauh di Burbank menerjang macet nya LA! Hahaha. Yah soalnya kan kita gak pengen gara-gara ini trus anak-anak jadi mesti kehilangan kesempatan ya. πŸ˜€

Klik sini buat nonton performance nya Emma di hadapan selebritis.

I am very proud ofΒ Esther (eh sama Emma juga deh… dia abis nyanyi sampe dapet standing ovation lho dari juri dan penonton!! Dan juga bersyukur banget sama segala bantuan yang kita dapet. Terutama ipar gua yang dateng kemari selama 5 hari (padahal dia juga punya keluarga sendiri) dan bantuin gua jemput anak-anak dan mertua gua yang masih disini bantuin kita karena Esther masih belum boleh ditinggal di rumah sendiri sekarang.

This struggle has not ended yet. Esther masih harus therapy lagi, masih harus latian biar bisa pulih. Esther masih gampang berasa cape sekarang dan masih belum boleh nyetir lagi. Gua masih struggling sama jadwal kerja dan jemput anak-anak dan nganter anak-anak les. Masih nyari yang bisa bantuin jemput anak-anak sekolah (repot nya karena sekolahnya Emma yang rada jauh, jadi temen-temen nya juga rata-rata rumah nya jauh dari kita). We are not there yet but slowly we will be back to our normal life. I started seeing the end of the tunnel from here! πŸ˜€

Lessons learned:

1. Jadi intinya Esther kena stroke itu karena apa? Gak ada yang tau. Tapi menurut gua mungkin karena multi faktor. Dia emang udah terlalu cape dan overwhelmed sejak anak-anak sakit sampe dia sendiri harus kesakitan karena operasi gigi. Badan kita itu kan ada batesnya. Jadi mesti inget itu.

2. Operasi itu pasti selalu ada resiko nya. Jadi kalo gak sampe kudu mesti banget, tetep mendingan jangan ambil langkah operasi. Operasi apapun itu, terutama yang sampe mesti harus dibius total. Hindari sebisa mungkin.

3. Reaksi badan tiap orang terhadap obat itu beda-beda. Walaupun kita bisa baca side effect dari pamphlet nya tapi siapa yang bisa menjamin kalo cuma itu doang side effects nya? Badan manusia itu kan kompleks banget. Jadi mesti super ati-ati sama obat-obat keras. Dalam hal ini, ati-ati ya sama obat yang namanya hydrocodone. Obat ini mengandung narkotik dan sangat keras. Kalo rasa sakit masih bisa ditahan, gua saranin jangan makan obat hydrocodone ini.

4. Tanda-tanda stroke adalah FAST (Face dropping, Arm weakness, Speech difficulty, Time to dial 911). Ada salah satu gejala aja harus langsung pergi ke ER. Harus! Kalo emang bukan stroke ya bagus, tapi kalo beneran stroke, kalo ditangani dalam waktu 4 jam sejak stroke terjadi, chance untuk bisa langsung sembuh dan balik normal lagi itu besar. Kalo udah lewat 4 jam kayak kejadiannya Esther, it is too late already.

5. We are not superheroes. Jangan malu untuk cerita dan minta tolong. In this situation, each help counts, each pray counts. Pas lagi makan siang di kantin rumah sakit, instead of gua bungkus dan makan di kamar, gua makan disana sambil ngajakin orang ngobrol. Salah satunya receptionist rehab center dan yang ada dia ngasih tau kalo gua bisa beli tiket parkir mingguan yang jatuhnya jadi jauh lebih murah (berhubung rehab center nya lokasinya high class (di area perkantoran, selangkah dari Beverly Hills) jadi parkirnya sekali masuk $20, kalo sehari kadang gua bisa dateng 2-3 kali, selama 7 hari, bayarnya lumayan nyesek ya! :P). Di sekolah gua ngajakin ortu-ortu lain ngobrol, yang ada jadi kadang ada yang ngajakin Emma playdate after school dan nanti dianterin pulang. Small things but helping. πŸ˜€

 

 

 

Iklan