Wonderful Weekend

wonderful weekend /’wanderfel ‘wiek’end/ kb. 1 makan gratis, makan enak. 2 nyobain resto baru, makan enak. 3 tidur siang. 4 nyobain mal baru, mal nya bagus. 5 nyobain resto baru, makan enak. 6 dengerin musik sambil dancing-dancing. 7 ngeliat anak riang gembira, hati senang. 8 makan enak. 9 tidur siang. 10 having a great time.

Dimulai hari Jumat. Ditraktir makan ama temen kantor di Hop Li. Duh cinta bener gua ama resto ini. Haha. Udang mayoneis (temen gua yang gak kreatip mesennya… itu mulu :P), udang saos lobster, lemon chicken, kung pao chicken. Udang mayoneis nya kok rasanya tambah lama tambah mantap ya. Hehe. Udangnya gede seger dan enak! Udang saos lobsternya walaupun udangnya gak segede di udang mayoneis tapi saosnya gileeeeeeee enak banget! Super dah! Lemon chicken dan kung pao chicken nya ya enak tapi gak luar biasa.

Lanjut hari Sabtu, abis nganterin Andrew les musik, kita seperti biasa bingung mau makan apa. Akhirnya kepikir untuk nyobain Curry House. Sebenernya beberapa minggu lalu, temen kantor gua pernah ngajakin lunch disini tapi gua gak mau karena gua pikir apa enaknya makan kari? Lagian aneh sekali resto Jepang kok makan kari? Mana katanya ada spageti pula.. Lha ini resto Jepang apa resto India (abis kari sih.. :P) apa resto Itali (abis ada spageti)? Kayaknya kok resto nya krisis identitas gitu. Hahaha. Tapi kata temen gua lagi yang dateng di resto itu banyak orang-orang Jepang lho, jadi harusnya sih cukup authentic ya.

Ya pada akhirnya sudahlah kita coba saja… Nyampe sono jam 11.45 masa restonya belum buka! Ada-ada aja. Tulisnya jam 12 baru buka πŸ˜›

Curry House

Keterangan foto searah jarum jam dari kiri atas:

1. Foto dulu sebelum resto buka. 2. Andrew mulai laper nih. Gawat. 3. Disediain kertas bergambar lengkap dengan crayon. Lumayan buat ngalihin perhatian Andrew sambil nungguin makanan keluar. 4. Pesanan pertama: seafood curry and rice. Karenya rada kentel dan ada bau-bau rempah-rempah gitu. Gua bilang sih ya just okay lha. Isinya udang, ikan, Japanese scallop. Harga kari nya $8.45, nasi nya $1. 5. Tulian di pintu resto. Ada di Tokyo juga berarti emang authentic kali ya. Hehe. Tapi emang bener sih banyak orang Jepang yang dateng (lagian ini letaknya di kompleks pertokoan Jepang gitu – ada supermarket Jepang, toko buku Jepang, toko baju Jepang, dll). 6. Ice green tea. $2.5. Ya seperti green tea rasanya. Hehe. Tapi asiknya karena refillable. 7. Kid’s meal: chicken teriyaki. $4.95. Isinya chicken teriyaki dan nasi, miso soup, ebi tempura, jagung, dan french fries. Rasanya ya standard lah. Porsinya gede untuk ukuran kid’s meal. Trus dapet hadiah telor-teloran yang ada isi mainannya tuh. Kayaknya orang Jepang suka mainan ginian ya. Kita dapet yang isinya Lisa Simpson lagi duduk. 8. Curry Noodle. $9.25. Nah… yang ini baru mantapppp!!! Disajiinnya pake hot stone dalam keadaan mendidih dan mengepul-ngepul. 9. Ini foto curry noodle pas udah eatable. Tapi tetep panas terus selama kita makan karena hot stone nya itu. Jadi enak. Kuahnya kari tapi gak sekentel yang seafood curry. Isinya wortel, kentang, jamur dan daging ayam. Enaaakkk dah! Apalagi udara lagi dingin, makan yang panas-panas gini jadi mantap! πŸ™‚

Resto ini emang hebat nih. Rameeee banget. Pas kita kelar makan, udah mulai ngantri tuh. Alamatnya di 2130 Sawtelle Blvd., LA, CA 90025.

For Curry House’s review in English, just click here.

Seperti yang tadi gua bilang, ini emang kompleks pertokoan Jepang. Salah satunya ada Nijiya market. Paling asik ke supermarket Jepang. Ngeliatin makanan-makanannya itu lho… Lucu-lucu. Pengen dah dibeli semua. Hahaha.

Nijiya Market

Tapi gua kalo kesini paling seneng ya beli salmon sashimi nya lahhhh.. Soalnya kalo beli sashimi di restoran jadi mahal banget. Jadinya kalo mau makan sashimi ya mendingan beli disini nih. $6-an udah dapet segede gitu. Tinggal dipotong-potong aja. Udah dikasih kecap dan sumpit pula. Plus lagi beli wakame salad nya dong. $3.99 dapet segabruk. Asik dahhh… πŸ™‚

Pulang rumah… tidur siang!! Senengnya kalo punya kesempatan dan bisa tidur siang. Soalnya gua nih tipe orang yang gak gampang tidur siang. Jadi walaupun ada kesempatan, biasanya malah jadi gak bisa tidur. Tapi kemaren ini bisa lho. Enak rasanya…

Bangun-bangun mau ke gereja udah telat. Akhirnya banting setir, kita meluncur ke The Grove.

The Grove

Kita emang udah dari dulu pengen ke sini tapi gak pergi-pergi. Padahal semua orang bilang bagus. Dan ternyata…. emang bagus banget mal ini! Gile deh. Rasanya ya so far ini adalah mal terbagus dan terkeren yang pernah gua datengin. Hehe.

Mal nya tuh outdoor gitu. Pas jalan dari tempat parkir ke arah mal, ngeliat tempat tunggu buat yang valet parking aja udah keren banget. Eksklusif gitu tempat tunggunya. Trus pas masuk ke kompleks malnya… wuiii sampe ternganga dah… (hiperbola dikit gak apa-apa ya.. biar dramatis :P). Asli bagussssssssss banget! Di tengah-tengah ada kolam yang ada dancing fountain nya gitu. Trus di sekeliling kolam ada tamannya. Ada 1 taman kecil yang dipagerin itu buat anak-anak yang baru belajar jalan. Trus di belakang kolam ada taman yang gede. Nah disini ada 1 panggung tempat live music. Sementara di tamannya ya anak-anak pada berlarian dah. Ada yang jumpalitan segala. Wuiii Andrew seneng banget dah. Pas kita dateng, sore-sore masih terang, lagunya light jazz gitu. Asik dah.

Trus yang menarik perhatian Andrew banget adalah, disini ada kereta. Keretanya nih jalan dari ujung ke ujung. Keretanya terbuka gitu model kayak kereta kuno, lengkap ama masinisnya yang pake jas dan topi. Lucu banget dah. Si Andrew nih udah pengen aja naik kereta. Tapi kita kudu nyari makan dulu nih…

Tujuan kita adalah ke The Cheesecake Factory.

Di Jakarta juga ada toko kue yang namanya Cheesecake Factory ya… Gua gak tau dah sama gak. Tapi kayaknya beda deh. Restonya ini gede dan keren. Dari lobby nya aja udah keren. Tapi ya ampuuuunnnn.. ramenya bukan main!!! Kita padahal dateng tuh baru jam 6 lho, tapi ngantrinya udah 45-60 menit! Akhirnya naroh nama dan suruh balik lagi 15 menit untuk dikasih pager! Hah? Pager?

Iya.. pager! Jadi biar kita gak kebetean nunggu di dalem selama 1 jam, kita akan dikasih pager. Jadi kita bisa tetep jalan-jalan keluar dan kalo ntar meja kita udah siap, pager nya bakal bergeter. Hihihihi keren juga ya!

The Cheesecake Factory

Ok, singkat cerita, setelah tidit.. tidit.. pager ku berbunyi, masuklah kita ke restonya. Restonya di lantai atas, terbagi 2 ada yang di dalem dan di teras. Yang di dalem ada yang di bagian resto dan bar. Yah karena udah sampe ngantri-ngantri gitu, ya gak pake milih-milih lah mau duduk dimana. Yang penting duduk. πŸ˜› Padahal tentu paling asik kalo bisa dapet di teras dong ya. Tapi kita dapetnya yang di dalem. Gak apa lah.

Restonya interior nya keren. Gelap-gelap gitu. Trus sebelum makanan keluar kita dikasih roti. Ada 2 macem, roti yang putih dan coklat. Andrew demen banget makan roti yang putih (sampe kita minta lagi… untuk dibawa pulang! Huahaha. Tentu saja diem-diem dong bawa pulangnya… kan gratisan soalnya! Hehe). Padahal roti yang coklat (warnanya coklat tapi bukan berarti terbuat dari coklat) ini enak banget! Jadi gua dan Esther yang makanin roti yang coklat. Entah terbuat dari apa roti itu ya bisa sampe coklat begitu. Yah dari apapun, yang penting enak! πŸ˜›

Trus gua mesen Famous Factory Meatloaf. $14.95. Kesan pertama: porsinya gede bener! πŸ˜› Untuk harga segitu, dibandingin Daily Grill, porsinya ini gedeee banget! Isinya selain meatloaf, ada mashed potato with gravy, dan potongan jagung. Meatloaf nya enak. Tapi gak sampe outstanding. Apalagi kalo dibandingin ama Daily Grill, masih enakan Daily Grill punya. Trus bikinnya kurang solid gitu, jadi kalo di potong banyak yang jadi ancur. Dan yang menurut gua rada mengganggu adalah di atasnya ditaroh potongan bawang bombay yang terlalu banyak dan rasanya kurang enak. Untung bisa dengan mudah disingkirkan. Potongan jagung tentu gak gua makan karena gua kurang suka ama jagung. Tapi menurut Esther enak juga. Mashed potato nya nih yang enakkk banget! Dalemnya ada potongan-potongan jamur dan gravy nya makkkk enak dah! Gile gua sampe kekenyangan banget makannya dan dengan terpaksa mashed potato nya gak gua abisin. Sayang dah… 😦

Esther mesen mesa chicken. $14.5. Ayamnya ayam panggang gitu. Dan manggangnya bener-bener perfect! Kulitnya bisa garing tapi gak gosong dan dalemnya juicy banget! Enak dah. Trus disajiin pake cilantro rice dan disekelilingnya ada saos nya gitu warna merah. Nasi nya enak juga walaupun gak berasa cilantro. Tapi enak. Dan saosnya juga enaaaaaakk!! Mantap dah!

For restaurant’s review in English, please click here.

Perut kenyang, hati senang, lanjut dong jalan-jalannya. Kali ini tentu aja kita harus naik kereta! Soalnya si Andrew udah ribut aja: ta… tata… tata!! Ok, ok.. kita naik kereta! Asik juga naik kereta, kita ngikut 2 kali mondar-mandir. Jadi bisa sekalian liat-liat ada toko-toko apa aja disono dan lagi udaranya lagi dingin… jadi enak gitu! Andrew ya terang aja bukan main senengnya! Hehehe. Kalo gak diajak turun juga dia mau kali muter-muter terus di kereta. πŸ˜›

Kelar main kereta, kita ke taman lagi karena sekarang live music nya semakin hot! Udah main top 40 sekarang. Dan orang-orang tambah rame. Bukan anak kecil doang tapi sama ortu-ortunya. Dan semuanyaaaaaaaaa dancing dong! Hihihi jadi kayak nge-dugem rasanya. Tapi dugem bareng anak! Seru lhoooo… Semua pada turun, ajojing ajojing. Hehe. Andrew apalagi.. seneng banget dia nari-nari. Pengalaman baru nih, nge-dugem bareng anak dan tempat open air. Hahaha.

Kita disono sampe band nya break, trus kita udahan, soalnya udah mau lewat nih jam parkirnya. Huahaha. Abis parkirnya mahal. $3 per jam. πŸ˜› Untung dari resto tempat kita makan dapet validasi 2 jam. Jadi kita tinggal bayar 1 jam. Itu pun kita akhirnya lari-lari dah ke tempat parkir biar gak lewat. Hahaha. Gak mau rugi banget ya.. πŸ˜› Abis kan lumayan ya $3… Hehe.

Pulangnya masih mampir ke rumah temen nganterin barang titipan, plus ke Albertson untuk beli sesuatu. Baru pulang dah. Udah jam 10.30-an kalo gak salah. Cape tapi seneeenggg banget! πŸ™‚

Lanjut nih ke hari Minggu ya. Seperti biasa, pagi kita tergopoh-gopoh ke gereja karena udah telat. Haha. Untung gak telat-telat amat (walaupun tetep aja telat :P). Nah abis gereja nih… mau makan dimana donggggg???

Akhirnya karena kurang kreatip dan mau nyari yang deket aja, kita balik ke Natalee Thai.

Natalee Thai

Keterangan foto searah jarum jam dari kiri atas:

1. “Mamam…. mamam… mamam…!!!” 2. Tom Yam Shrimp. $4-an. Isinya banyak juga lho udangnya. Dan jamur. Enak tapi gak yang sampe enak banget. Abis kok gak merah ya warnanya… Hehe. 3. Sayap ayam goreng. Gua lupa dah nama nya persisnya apa. $6.5-an. Nah yang ini nih enak banget!!! Ayamnya udah dicincang gitu trus ada jamur dan glass noodle nya di dalemnya. Crunchy dan enak! Apaalgi dicocol pake saosnya. Wah enak banget dah! 4. Thai ice tea. Gua tetep merasa kalo teh dan susu itu gak cocok untuk dicampur. Tapi entah kenapa si Esther dan sekarang juga Andrew, doyan bener. πŸ˜› 5, 6, 7. Gayanya Andrew kalo lagi makan. 8. Natalee Thai. 9. Taman di depan resto. Ada penampakan mobil kita tuhhh… Hehe. Kasian nih mobil gak pernah dipejeng, jadi sekarang dipejeng dah disini. πŸ˜€

Trus selain itu, kita juga mesen heavenly combo. Tapi yang ini udah pernah diceritain di sini nih… klik aja ya.

Abis itu lanjut ke Target. It’s shopping time! Andrew lah yang dapet banyak mainan.. πŸ˜› Abis itu teler. Andrew juga teler, di mobil udah tidur. Jadi kita lanjutkan dengan… tidur siang!!

Lumayan deh dari jam 3 sampe jam 6. Segar dah!!!

Dan yang ada.. kita weekend ini kagak do laundry… πŸ˜› Biarin dah.. minggu depan aja! Hahaha.

Iklan