Dilema

Warning: Tulisan kali ini puanjaaannngg banget. Jadi kalo ntar ngebacanya jadi ngantuk, gua gak tanggung ya. Dan sebaiknya pergi ke WC dulu buat yang kebelet, jangan sampe ntar ngompol gara-gara nahannya kelamaan karena ngebaca ini dulu… πŸ˜› Sekali lagi, gua gak tanggung lho yaaa…

Pernah dong ngalamin yang namanya dilema? Saat kita dihadapkan pada sebuah masalah dan ada lebih dari 1 alternatif untuk mengambil keputusan. Gua yakin setiap orang pernah ngalamin hal ini bahkan dari sejak masih kecil. Walaupun masalah buat orang yang satu bisa jadi bukan masalah bagi orang yang lain karena emang masalah/dilema itu tergantung dari situasi dan kondisi masing-masing orang.

Yang pasti, menurut gua, jumlah dan beratnya permasalahan yang menjadi dilema tuh berbanding lurus dengan bertambahnya umur.

Dilema masa kecil:

Kalo gua inget-inget, di masa kecil kalo ngadepin dilema yang kita bingung dengan keputusan, kita bisa bergantung 100% kepada ortu. Dilema di masa ini pun bisa dibilang gak berat karena gak terlalu berpengaruh dengan masa depan kita.

Contohnya nih:

1. Pulang sekolah mau belajar dulu atau tidur siang dulu? Kalo belajar dulu dan gak tidur siang nanti gua kecapean karena gua emang gampang cape apalagi kalo kurang tidur, ntar malah sakit… Tapi kalo tidur siang dulu, ntar kelar gak belajarnya? Kalo gak kelar gimana besok ulangannya kalo dapet nilai jelek?

Mungkin buat sebagian orang yang gak gitu gampang nervous atau cuek, hal di atas bukan dilema ya. Solusinya gampang aja, kalo emang ngantuk ya tidur aja dulu. Belajarnya ntar aja. Besok ulangan gimana ya mikirnya besok aja lah. πŸ˜› Tapi gua nih orangnya gak bisa gitu. Orangnya gampang kepikiran. Kalo gua gak berasa siap (walaupun udah belajar pun suka gak pede) gua jadi stress sendiri. Dan kalo udah mau ulangan pun gua bisa sampe deg-deg-an lho jantungnya! Gila gak seh… πŸ˜›

Solusi gua biasanya adalah tanya nyokap. Hehehe. Enaknya jadi anak kecil tuh gitu ya. Bisa bergantung ama orang tua. Dan gua tuh percaya banget ama insting nyokap. Yang gua inget biasanya nyokap akan bilang: tidur aja dulu, ntar pasti kelar deh belajarnya! Yah abis dibilangin gitu, gua jadi bisa tidur dengan nyenyak. Hehe.

2. Di hari dimana majalah Bobo dateng. Dilemanya adalah: gua mau tidur siang atau nungguin majalahnya dateng? Kalo gua tidur siang, ntar majalahnya kalo dateng bakal diembat koko gua duluan… yang ada ntar pas gua bangun gak bisa langsung baca. Tapi kalo gua nungguin majalahnya dateng, gua jadi gak bisa tidur siang dong yang mana gua kan butuh tidur siang hehe (gua tuh dulu sehari harus tidur sekitar 10-12 jam :P).

Dan balik lagi solusinya adalah nyokap. Nyokap nyuruh gua tetep tidur siang dan majalah Bobonya akan diumpetin sampe gua bangun tidur! Huahahaha.

Nah kira-kira gitu tuh kalo ngadepin dilema pas masa kecil. Kita bisa bergantung ama ortu. Gak perlu terlalu pusing mikirinnya. Enak ya… πŸ™‚

Dipikir-pikir dari 2 dilema (yah at least pada saat itu gua merasa hal tersebut sebagai dilema hehehe) di atas tuh sebenernya gak perlu jadi dilema ya. Untuk dilema pertama, so what kalo sampe belajarnya gak selesai? Toh gua yakin gak akan sampe jelek-jelek amat nilai ulangan gua, dan gua yakin 100% gua gak mungkin gak naik kelas. Kalo emang gak dapet nilai bagus ulangannya dan gak dapet ranking trus kenapa? Toh ranking di raport SD gak efek kan pas nyari kerjaan… πŸ˜›

Untuk dilema kedua, lebih jelas lagi kalo tingkat permasalahannya gak penting banget. Hahaha. Tapi itu penting lho buat gua pas saat itu! Hahaha. Disini emang terlihat sekali kalo dilema bagi seseorang emang belum tentu jadi dilema buat orang lain. Tergantung orangnya, tergantung umurnya, tergantung sikonnya.

Dilema masa remaja:

Semakin gede, masalah nya udah gak sesederhana itu karena udah lebih menyangkut ke masa depan. Kita harus mulai mikir lebih panjang. Tetep ortu berperanan tapi kita juga harus mulai mikir sendiri. Kalo gua bilang, di masa ini peranan ortu dan kita dalam mengambil keputusan tuh 50:50.

Salah satu contoh dilema gua pas remaja:

Pas mau masuk kuliah mau ngambil jurusan apa? Kalo ngikutin jurusan pas SMA dimana gua ngambil A1, mestinya kuliahnya gua ngambil jurusan sekitar Teknik, tapi gua tuh gak suka ama yang berbau Teknik (mau mesin kek, elektro kek, semua yang begitu-begituan dah).

Kalo ngikutin kesenengan pribadi, gua pengen ngambil jurusan musik (ngambil konservatori piano), tapi gua juga nyadar kalo sebenernya bakat gua di musik tuh pas-pasan, gua gak yakin bisa outstanding di jurusan ini yang mana pada akhirnya gua jadi gak yakin apa bisa nyari duit yang banyak dari bidang ini. Kalo jadi guru doang sih gua yakin pasti bisa (soalnya sejak SMA pun gua udah ngajar) tapi rasanya kok kurang bergengsi ya kalo kerjaannya jadi guru musik? Hehe maap ya buat para guru musik yang ngebaca ini… Tapi itu pemikiran gua pas saat itu.. πŸ™‚ Lagian lagi kalo di Indo rasanya juga gak ada sekolah yang OK untuk jurusan musik, kalo mau harus keluar negeri tapi mentok di biaya.

Kalo ngikutin mata pelajaran yang paling gua sukai adalah Matematika, harusnya gua ngambil kuliah jurusan Matematika. Tapi dipikir-pikir ntar kerjanya jadi apa? Masa jadi dosen? Balik lagi waktu itu dipikir-pikir kalo di Indo rasanya jurusan ini kurang menjanjikan, kecuali kalo bisa kuliah dan kerja di luar negeri.

Akhirnya bokap menyarankan untuk ngambil jurusan Akuntansi. Dengan pemikiran gua suka itung-itungan dan angka-angka, dan lagi nyari kerjanya bakal lebih gampang. Tapi… gua kan gak ngerti Akuntansi sama sekali??!!

Wah dilema yang berat nih, soalnya ini menyangkut masa depan banget. Jangan sampe ntar kuliahnya gak kelar atau DO kan… Jangan sampe ntar salah milih jurusan yang ada malah gak bisa dapet kerjaan… Di point ini sebenernya emang 100% kita yang pegang peranan untuk memutuskan. Tapi buat gua waktu itu, karena gua belum terlalu percaya 100% pada diri gua sendiri, jadi masukan bokap tuh jadi sangat penting dalam ngambil keputusan. Gua merasa karena bokap ngomong begitu, gua jadi lebih pede untuk ngambil jurusan Akuntansi. Dan ternyata… gua emang jadi suka ama Akuntansi! πŸ™‚

Trus belum lagi dengan masalah percintaan. Dilema lho kalo dikejar-kejar banyak cewek dalam waktu yang bersamaan. Ya gak? (Maaf ya buat yang gak pernah ngalamin hal ini.. bukannya nyombong lho.. hahaha :P). Tapi yang ini gak perlu diceritain lah… takut ntar ada yang cemburu… Hahaha. πŸ˜›

Dilema menjelang dewasa:

Menjelang dewasa tingkat kepedean udah semakin besar, jadilah keputusan saat mengahadapi masalah sudah jadi 100% di tangan gua sendiri. Masukan dari orang lain (termasuk ortu) tentunya masih tetap dipertimbangkan, tapi keputusan murni harus dari diri sendiri.

Contohnya nih setelah lulus kuliah apa mau langsung kerja atau ngambil S2 dulu? Nah ini lumayan jadi bahan pikiran nih. Pertimbangannya kalo langsung kerja kan bisa langsung dapet duit, tapi takutnya kalo cuma lulusan S1 mana bisa dapet gaji yang ok? Pertimbangan satunya kalo ngambil S2 dulu, yakin gak kalo setelah lulus S2 (berarti kira-kira 2 tahun lagi setelah lulus S1) pasti dapet kerjaan yang gajinya lebih gede dibanding kalo abis lulus S1 langsung kerja dan pada saat itu udah kerja 2 tahun (dan berarti udah dapet kenaikan gaji)?

Nah yang kayak gini, siapa yang bisa menjamin? Siapa yang bisa menjamin kalo lulusan S2 pasti dapet gaji yang lebih besari dibanding seorang lulusan S1 yang udah kerja 2 tahun? Yang mana yang lebih berharga: gelar S2 atau pengalaman kerja 2 tahun? Dan begitu juga sebaliknya?

Akhirnya gua emang memutuskan untuk kerja dulu. Gua gak pernah bisa tau apakah keputusan ini lebih baik dibanding kalau gua dulu ngambil S2 dulu. Tapi gua cukup puas dengan keputusan gua walaupun sampe sekarang suka masih ngiri ama orang-orang yang udah bergelar Master. 😦

Trus mulailah masalah keuangan jadi pemicu dilema (sebelumnya pas masih anak/remaja rasanya masalah keuangan gak pernah jadi dilema. hehe). Contohnya menentukan apakah mendingan beli rumah atau apartemen? Beli apartemen tentu lebih murah dan affordable, tapi kan buat investasi jangka panjang kurang bagus karena gak ada tanah nya. Mau maksain beli rumah, bingung gimana ngebayarnya. Belum lagi harus nyicil mobil kan??

Dilema setelah menikah dan punya anak:

Kalo tadi udah ngomongin dilema sebagai seorang anak itu gak berat karena kita bisa bergantung ama orang tua, nah sekarang baru nyadar kalo dilema sebagai orang tua tuh jadi lebih berat karena kita harus mikirin anak kita dalam mengambil keputusan. Ini bener-bener jadi serba salah. Soalnya balik lagi kan selalu ada faktor X yang kita gak pernah bisa tau apa efeknya di masa depan. Jadinya mau ngambil keputusan tuh suka takut salah.

Tapi untungnya disini adalah gua udah gak sendirian mikirnya. Udah ada Esther untuk mikir barengan.

Dimulai dari waktu hamil, pas Esther mengalami pendarahan, kita banyak ngalamin dilema. Apa perlu dikasih obat China? Ada yang bilang bisa membantu supaya berhenti pendarahannya, tapi ada yang bilang malah bisa bikin lebih parah kalo ternyata obat nya gak cocok dengan badannya. Gitu juga waktu dokter yang satu ngomong begini, sementara dokter yang lain ngomong begitu. Mau percaya ama siapa?

Kalo udah nyangkut anak nih jadi tambah pusing. Karena kita harus hati-hati banget ngambil keputusan supaya jangan sampe salah!

Dan dilema ini akan terus berkelanjutan setelah si anak lahir. Dan dilema nya akan terus berubah-ubah seiring si anak bertambah besar.

Contohnya nih pas bayi, apa perlu disunat segera atau nunggu gedean? Kalo anak nangis, lebih baik digendong atau didiemin?

Emang kalo tentang anak, kita bisa banyak bantuan dari banyak baca dan tanya sana sini. Tapi teori gak selalu mudah untuk dipraktekkan kan?

Yang gua masih inget banget dan jadi dilema besar adalah waktu Andrew demam sampe 40.9C di hari Sabtu malem, udah dikasih obat penurun panas tapi turun ntar naik lagi, tapinya demamnya belum 72 jam… Kita mesti gimana? Menurut teori, gak perlu panik, dipantau dulu. Tapi orang tua mana (eh maksudnya gua deh.. hehe) yang gak panik kalo anaknya panasnya naik turun naik turun dan udah sampe ampir 41C? Kalo kejang gimana? Yah walaupun gua juga udah tau sih gimana penanganan kejang. Tapi kalo kejangnya berkelanjutan gimana? Kalo panasnya naik terus gimana? Tapi kalo dibawa ke RS apa juga dijamin itu keputusan terbaik? Kalo dokter jaga nya ngasal dan masin diinfus dan dikasih AB gimana? Kalo ternyata itu virus biasa tapi terlanjur dikasih obat-obatan keras yang gak berguna gimana? Apa gak ntar malah jadi penyakit buat si anak?

Disini keliatan gunanya prinsip ‘it takes two to tango’ dalam kehidupan pernikahan. Disini tim suami istri harus saling melengkapi dan kompak. Disini juga jadi terlihat kalo perbedaan tuh justru bisa jadi kekuatan. Gak selalu yang namanya perbedaan antara suami istri tuh jadi bikin pasangan gak cocok, tapi justru itu malah bisa saling melengkapi.

Kayak contoh-contoh di atas tadi, gua tuh suka baca-baca tentang masalah kehamilan dan kesehatan anak. Jadi gua lebih banyak tau teori-teorinya. Gua lumayan detail kalo nyari-nyari tau tentang hal-hal beginian. Tapi gua ini orangnya panikan banget. Asli gampang banget panik. Jadi teori-teori yang udah gua baca bisa ilang semua pas gua ngalamin kejadian betulannya.

Sebaliknya, Esther gak sedetail gua. Tapi Esther tuh orangnya gak panikan. Dia lebih bisa ngontrol emosi dan mikir jernih kalo pas lagi ngalamin kejadian-kejadian itu. Jadi biasanya apa yang gua baca-baca tuh gua selalu ceritain ke Esther. Dan pas saat kita ngalamin kejadian benerannya, di saat gua panik gak karuan, si Esther bisa nenangin gua supaya kita bisa ngambil keputusan dengan kepala dingin.

Kayak kejadian di malam kelabu (halah) waktu Andrew panasnya 40.9C itu, akhirnya kita memutuskan Andrew udah tetep kita pantau tanpa harus masuk ke RS. Tapi gak berhenti disitu lho dilemanya… Ternyata pas panasnya berangsur-angsur turun, timbullah bercak-bercak merah, dan pas ditest darah ternayta Dengue nya positif!

Duh langsung kena serangan panik lagi kan gua. Paniknya sampe lemes rasanya. Padahal kan Dengue positif belum tentu DBD, bisa aja cuma DD, yang mana ternyata emang bener cuma DD. Dan merah-merahnya itu cuma roseolla, bukan karena DBD tadi. Akhirnya selamatlah Andrew dari segala keputusan-tak-berguna-yang-buang-duit-dan-bikin-anak-trauma-dan-merusak-badan-anak alias opname-di-rumah-sakit-dan-diinfus-dan-dikasih-AB-yang-tak-perlu. Yup dengan bekal ilmu dari baca-baca digabung ketidakpanikan Esther dan diskusi ama dokter (yang mana pas kita memutuskan untuk ganti dokter dari dokter yang lama ke dokter yang ini juga merupakan dilema tersendiri) akhirnya Andrew cukup di rawat sendiri di rumah dan tanpa minum AB barang sebijipun!

Dan dilema dalam ngegedein anak ini bakal terus berkelanjutan kayaknya ya dan beda-beda terus seiring si anak tambah gede. Kayak sekarang, di saat Andrew mulai bisa bersosialisasi, masalahnya bisa beda lagi. Salah satu contohnya pas si Andrew lagi main-main di playground trus di bully-in ama anak lain yang lebih gede. Jadi ceritanya pernah sekali waktu tuh si Andrew lagi duduk di salah satu mainan, eh si anak yang lebih gede itu juga kesono dan ngegeser-geser Andrew. Trus Andrew ngalah dan pindah ke yang lain. Eh si anak itu ngikutin Andrew dan ngegeser-geser lagi! Ampun dah! Si Andrew sendiri sih ya gak nangis dan tetep memilih untuk ngalah dan minggir aja. Tapi gua kan tau kalo si Andrew tuh anaknya sensitif, walaupun masih kecil gitu tapi gua tau kalo dia tuh masukin ati. Dan gua gak mau si Andrew jadi anak yang minder. Jadilah yang tadinya gua cuma ngeliatin dari pinggir, akhirnya karena menurut gua tuh anak udah keterlaluan, gua samperin juga tuh anak dan gua omelin! Nah ini juga dilema nih: gimana kalo ternyata bapaknya tuh anak gak terima anaknya gua omelin trus ngajak gua berantem sementara bapaknya ternyata badannya gede, berewokan dan tatoan? Huahahaha… Gak lah kalo yang gini gak perlu dilema-dilema ya… sebagai seorang bapak harus berani membela anaknya dong! πŸ™‚

Dalam kondisi begini tuh dilemanya adalah: apa sebaiknya gua diemin aja biar si Andrew bisa mecahin masalahnya sendiri dan gak terlalu tergantung ama ortunya atau sebaiknya gua omelin tuh anak? Kalo gua diemin, takutnya si Andrew ntar jadi minder. Kalo gua omelin, takutnya ntar si Andrew anaknya jadi dikit-dikit ngadu dan gak bisa mecahin masalahnya sendiri karena mikir selalu ada ortunya yang ngebelain. Tapi ya dengan pertimbangan si Andrew ini sensitif sekali, dan gua setelah gua diemin ternyata tuh anak tambah ngelunjak, jadilah gua memutuskan untuk gua omelin dan gua bilangin si Andrew untuk gak perlu takut kalo digituin ama anak lain. Andrew boleh marahin tuh anak atau panggil gua karena gua akan selalu ngelindungi dia. Keliatan sih setelah gua bilangin gitu, tampang dia yang tadinya keliatan takut-takut ama tuh anak jadi lebih berani. Tapi apa ini bener atau salah? Ya moga-moga bener ya…

Tapi kalo lagi lari-lari tabrakan ama anak lain yang juga lari dan jatuh, ya kalo gini gua biarin. Soalnya kan itu gak sengaja…

Trus dilema besar lagi yang gua alami setelah menikah dan punya anak adalah pas memilih apakah sebaiknya tetep tinggal di Indo atau pindah ke US. Wah ini dilema banget. Banyak what-if questions yang berkeliaran di otak. Tapi ya itu lah sekali lagi banyak faktor X yang membuat kita gak bisa menentukan alternatif mana yang 100% pasti lebih baik. Semua ada konsekuensi.

Dan sekarang pun kita dihadepin lagi sebuah dilema yang harus diputuskan. Emang selama kita masih hidup sepertinya kita akan selalu ketemu ama dilema-dilema ini ya…

Ini tips dari gua kalo emang ketemu ama yang namanya dilema:

(Maap ya, gua bukannya sok menggurui lho, tapi cuma mau sharing aja… Gua juga masih kudu belajar kok dan ini juga sekalian buat ngingetin gua sendiri…)

1. Memikirkan apa kebaikan dan keburukan dari masing-masing pilihan. Ditimbang mana yang lebih banyak kebaikannya. Walaupun kadang susah menilai, tapi ya diusahain banget untuk lebih melihat alternatif mana yang kemungkinan akan mendatangkan kebaikannya lebih banyak. Dalam menimbang, ada baiknya untuk melihat dan memikirkan kemungkinan yang terburuk yang bisa terjadi supaya lebih siap mental, walaupun kalo bisa ya jangan sampe bikin stres sendiri.

2. Banyak baca, banyak tanya, banyak diskusi. Semakin banyak masukan, bisa membuka pemikiran kita. Dari yang tadinya gak tau bisa jadi tau. Yang tadinya gak kepikir bisa jadi kepikir. Ini bagus banget untuk menunjang point 1 di atas untuk membuat daftar kebaikan dan keburukan dari tiap alternatif semakin detail.

3. Kontrol diri. Jangan kebawa emosi sesaat. Kalo udah punya pasangan lebih enak karena bisa saling ngingetin. Kalo masih single ya sebaiknya kalo ada masalah jangan disimpen sendiri, tapi coba konsultasi ama ortu atau temen baik (tapi temennya jangan temen yang aliran sesat ya!). Kadang karena kita kebawa emosi jadinya kita gak mikir panjang ke depan. Contoh kayak kalo anak sakit. Duh ortu mana sih yang tega ngeliat anaknya sakit? Anak yang tadinya ceria jadi lemes. Kalo emang ada obat yang bisa dengan cepet bikin anaknya sembuh ya siapa yang gak mau ngasih? Nah ini emosi sesaat nih. Gak tega. Gak tega ngeliat anak sakit sekarang tapi tega ngeliat anak sakit di masa datang? Gak tega sesaat bisa memicu ngasih obat secara gak bener, contohnya AB padahal gak perlu. Akibatnya kalo keseringan dikit-dikit AB, dikit-dikit AB padahal itu karena virus, nanti gede-gede bisa rusak ginjalnya lho. Ini ada kejadian ama bokapnya temen gua sendiri. Dia nih dari kecil dan masa muda tuh sakit dikit minum obat, sakit dikit minum obat, akhirnya tuanya gagal ginjal dan harus cuci darah terus. Nah kalo gini… jadi tega gak??

4. Yang terakhir dan terpenting adalah berdoa. Karena kita nih pemikirannya terbatas, kemampuan terbatas, kontrol diri terbatas. Semua serba terbatas. Kita gak pernah bisa tau 100% apa yang akan terjadi di masa depan. Kita gak pernah bisa tau 100% apakah yang kita lakukan ini yang terbaik atau gak. Jadi kita mesti minta tolong ama Yang Di Atas untuk dibantu diberikan jalan yang terbaik… Amin…

Iklan