Geleng-Geleng Syndrome

Bukan geleng-geleng karena lagi tripping yang gua maksud ya… Tapi geleng-geleng yang ini bener-bener menjadi sindrom yang kurang bagus karena bisa menular!

Jadi begini ceritanya. Di sini nih, terutama di bagian SAP, banyak orang yang berasal dari sebuah negara Asia yang huruf depannya I tapi bukan Indonesia (yang dari Indonesia baru 1 orang doang soalnya. Hehe). Yang pada kerja IT pasti tau dah negara manakah itu… πŸ˜€

Eh gua gak bermaksud rasis ya. Ini sama sekali gak bermaksud menjelek-jelekkan kok… πŸ˜›

Nah semua orang juga tau kalo orang-orang dari negara I itu paling suka geleng-geleng kepala. Hihihihi… gua nulis ini sambil ngebayanginnya aja udah pengen ketawa duluan. πŸ˜› Tapi… selama ini tuh semua orang yang kerja disini, walaupun mereka berasal dari negara I, mereka gak suka geleng-geleng tuh. Tingkah laku nya biasa-biasa aja, seperti orang-orang yang lain.

Sampe pada suatu ketika, kira-kira sebulan yang lalu, masuk 1 orang konsultan yang berasal dari negara I juga (lama-lama Amerika kayaknya bisa dijajah ama negara I nih, saking banyaknya mereka disini :P), dan ini orang ya kalo ngomong selalu geleng-geleng kepala. SELALU lho!! Gak pernah enggak!

Dan yang lebih parahnya, gua nih lumayan sering harus kontek ama dia! Yang ada entah kenapa, gua jadi kalo lagi ngomong ama dia jadi suka (tepatnya kayak ada sesuatu yang memaksa gitu) pengen ikutan geleng-geleng kepala kalo ngomong. Serem kannnnnnnnn????

Ya so far sih gua masih bisa mengendalikan diri ya. Tapi entah bisa sampe kapan nih diriku bisa bertahan…. Oh nooooo!!!!

Dan sindrom ini udah memakan korban lho! Yang jadi korban ini salah satu temen yang berasal dari negara I juga. Ini orang udah lama kerja disini dan selama ini kalo ngomong juga biasa aja gak pake geleng-geleng. Tapi gua liat belakangan ini kalo ngomong udah mulai ikutan suka geleng-geleng. Gua rasa ini karena dia duduknya sebelahan ama orang yang suka geleng-geleng itu! Dan karena dia juga dari negara I, jadi mungkin daya tahan nya kurang kuat ya.. Bobol dah… Jadi tambah serem kan.. Ternyata sindrom ini emang bener-bener menular!!!

Tapi nih ya, gua udah nyoba sendiri nih (nyobanya pas lagi gak diliat orang-orang tentunya!)… Kalo sambil ngomong pake bahasa Inggris, ternyata emang enak lho sambil geleng-geleng. Rasanya passsss gitu! Tapi kalo ngomongnya pake bahasa Indonesia, gak cocok banget kalo sambil geleng-geleng. Hihihihihi.

Mau nyoba?? Silakan… Tapi kalo keenakan trus jadi geleng-geleng terus, gua gak tanggung lho yaaaa… πŸ˜›

Iklan