Pohon Natal

Pohon Natal pertama gua tuh punya engkong emak gua di rumah di Surabaya. Keluarga bokap walaupun bukan keluarga Katolik/Kristen tapi ngerayain Natal tiap tahunnya. Ngerayain dalam artian pasang pohon Natal, tukeran kado, kumpul-kumpul. Ke Gereja sih kagak. Hehe. Ya wong bukan agamanya, jadiΒ ya gak ke Gereja lah… πŸ™‚

Pohon Natal kita jaman dulu tuh aneh banget bentuknya. Gak berbentuk cemara kayak pohon-pohon Natal pada umumnya. Sayang gua gak ada fotonya, soalnya rada susah mendeskripsikannya. Tapi intinya bentuknya lebih mirip pohon kaktus daripada pohon cemara. Hahaha. Pohonnya tinggi kurus dan ada pot nya. Biasanya kalo udah mau Natal, bakal ada meja pendek yang ditaplakin kain putih, trus diatasnya ditaroh pohon Natal, baru dah pohonnya dihias, trus taruh patung-patung Navity di bawahnya. Gak lupa tentunya kado-kado Natal ditaroh di bawah pohon juga.

Biasanya tante gua yang tinggal di Jakarta bakal ngirim dulu kado-kadonya biar bisa ditaroh di bawah pohon. Nah kalo kado-kado udah bertumpukan di bawah pohon ini yang selalu bikin gatel. Hahaha. Iyalah… namanya juga anak kecil… Biasanya gua dan koko gua penasaran banget pengen buka kadonya, tapi kan gak boleh dibuka sebelum hari Natal! Jadi… kita suka nyuri-nyuri ngebuka kadonya, trus ditutup lagi! Hahaha.

Trus tahun 1990, kita sekeluarga pindah ke Jakarta. Pas udah mau Natal, gua mau dong pasang pohon Natal. Tapi ternyata ditentang koko gua… katanya ntar malah bikin banyak nyamuk! Haiyaaaa… dia emang orangnya kurang punya Chrismtas spirit! πŸ˜› (Yang mana sekarang ternyata istrinya malah beli pohon Natal yang gede… dan dia gak berkutik dah! Rasain dah… Hehe).

Tapi biarin aja dia ngomong apa, toh bokap nyokap gua lebih ngedengerin gua daripada dia! Hahaha. Jadilah gua dibeliin pohon Natal. Tapi kecil. Paling yang cuma setengah meter gitu tingginya. Jadi mesti ditaroh di atas meja. Ya gak apa lah kecil, yang penting ada pohon Natal kan… πŸ™‚

Tiap udah awal Desember, biasanya gua yang paling semangat mau pasang pohon Natal. Seneng banget rasanya masang dan menghias pohon Natal. Tapi… nanti kalo Natal udah lewat, gua males ngeberesinnya. Hahaha. Jadi biasanya ntar nyokap gua yang bagian ngeberesin. πŸ˜›

Trus tahun 2005, gua married dan pindah ke rumah sendiri. Karena udah ada rumah sendiri, pengen dah punya pohon Natal yang gedean kan. Kebetulan pohon NatalΒ di rumah mertuaΒ udah gak pernah ada yang masang sejak anak-anaknya tinggalnya misah-misah semua, jadilah kita menerima dengan senang hati nih limpahan pohon Natal dari mertua. Pohonnya lumayan tinggi, sekitar 7ft kali ya. Tapi namanya juga pohon udah lama (kata Esther udah 10 tahunan kali), jadi udah banyak yang daun-daunnya ilang, ada pula yang dahannya patah. Hehe. Tapi ya gak apa lah… Yang penting ada pohon Natal… πŸ™‚

Dan ini juga jadi pohon Natal pertamanya Andrew. Tapi dia dulu belum ngerti ya…

Tahun lalu, sebelum ada rencana mau pindah, kita sebenernya udah hunting pohon Natal yang lagi di sale setelah Natal lewat di Ace Hardware. Kita pengen beli pohon Natal yang baru gitu. Tapi kok ternyata masih mahal-mahal ya. Akhirnya gak jadi beli deh waktu itu. Dipikir-pikir untung juga gak beli ya, lha wong akhirnya Natalnya udah gak di Indo juga… πŸ˜›

Natal tahun lalu, kita masih nginep di hotel, jadi gak punya pohon Natal sendiri, tapi kita suka duduk-duduk di lobby ngeliatin pohon Natal nya hotel. Hahaha.

Sebenernya sejak pindah ke US, gua tuh bercita-cita banget untuk masang pohon asli pas Natal. Biar kayak di film-film gitu… Hahaha. Btw, jaman kecil dulu di Surabaya, di rumah opa-oma (ortunya nyokap), mereka selalu pasang pohon asli sebagai pohon Natal. Rasanya lebih ok ya kalo pake pohon yang asli daripada pake yang artifisial.

Tapi berhubung lagi krisis dan pohon asli tuh kayaknya mahal, jadilah niat kita untuk beli pohon asli dibatalkan dah. Dan kita minggu lalu ngeliat-ngeliat pohon artifisial. Ternyata ada yang murah! Ukuran 6ft, harganya $19.99. Ok banget kan? πŸ™‚ Langsung angkut dah…

Hmm… sebenernya gua nulis ini tuhΒ topik awalnyaΒ adalah tentang kapan saat yang paling tepat untuk masang pohon Natal? Apa 2 minggu sebelumnya? Atau awal Desember? Atau sebulan sebelumnya?

Karena ternyata gua dan Esther punya very early Christmas spirit tahun ini, jadinya hari Minggu kemaren kita udah masang pohon Natal! Hehehe. Masih sebulan setengah padahal ya… Tapi seneng banget masang pohon Natal. Apalagi pas dinyalain lampunya… Bagus deh! Apalagi kita beli tree topper yang ada lampunya juga. Jadi lampunya bener-bener dari paling atas sampe bawah. Si Andrew sampe terkagum-kagum ama pohon Natal. Hahaha.

Trus kita juga udah taroh kado-kado dibawahnya. Kita emang udah nyicil Christmas shopping dari jauh-jauh hari, soalnya susah kan nyari waktu dimana bisa beli mainan dengan harga diskon dan Andrew nya gak ngeliat. Soalnya kalo sampe dia liat ya bakal langsung diminta lah… πŸ˜› Kemaren aja pas kado-kadonya dikeluarin, dia udah bilang mau buka. Hahaha. Untung dibilangin kalo bukanya nunggu Natal dia gak maksa lagi…

Seneng banget dah ngeliatin pohon Natal, apalagi sambil denger lagu-lagu Natal… Wuiii rasanya gimanaaaa gitu… πŸ™‚

Kalo kalian sendiri gimana? Udah masang pohon Natal juga gak? πŸ™‚

O Christmas Tree, O Christmas tree,
Your beauty green will teach me…
O Christmas Tree, O Christmas tree,
Your beauty green will teach me…
That hope and love will ever be,
The way to joy and peace for me…
O Christmas Tree, O Christmas tree,
Your beauty green will teach me…

Iklan