What A Busy Year!

Hari ini tepat setaun sejak pertama kalinya gua menginjakkan kaki di US. Cepet sekali ya waktu berlalu, gak berasa banget tau-tau udah setaun.

Setaun ini bener-bener menjadi taun yang paling sibuk dalam sejarah hidup gua. Gak bakal gua bisa lupa apa aja yang udah gua alami selama setaun ini. Taun yang penuh perjuangan, penuh sport jantung, penuh usaha keras, tapi juga penuh pengalaman baru, penuh kesenangan, dan penuh berkah.

Pindahan Lagi, Pindahan Lagi

Yup, setaun ini bisa diproklamirkan sebagai tahun pindahan buat gua. Terhitung 4 kali kita pindahan selama setaun ini. Fantastis kan… πŸ™‚
1. 22 November 2007, pindah dari Jakarta ke Milpitas.
2. 21 Desember 2007 (lupa gua tanggal persisnya), pindah dari Milpitas ke LA (tepatnya kita nginep 8 hari di Four Points Hotel di Culver City).
3. 29 Desember 2007, pindah dari LA ke Santa Monica (setelah nyewa apartemen).
4. 13 Juli 2008, pindah dari Santa Monica ke West LA (setelah beli condo).

Gila ya… Padahal sebelumnya, selama 30 tahun hidup gua, gua cuma pernah 2 kali pindahan yaitu dari Surabaya ke Jakarta (tahun 1990) dan dari rumah bokap nyokap ke rumah sendiri (Maret 2005).

Kesimpulannya: Pindahan itu cape banget! Asli cape! Mana barang-barang kita tuh banyaknya bukan main pula. Packing aja udah cape, mindahinnya lebih cape lagi… Trus ngebongkarnya juga cape!! Hehehe. Yah moga-moga kita gak perlu pindahan lagi dalam waktu dekat ini… (Eh tapi kalo pindahnya ke Beverly Hills sih kapan aja kita siap kok! Hehe).

Kedukaan

1. Engkong gua meninggal di bulan Desember 2007. Karena gua lagi stres-stres nya nyari kerjaan, jadinya bokap nyokap gua gak ngasih tau gua tentang hal ini. Tapi gua akhirnya tau karena dikasih tau ama cousin gua. Sedih banget tentunya karena kita dari kecil tuh tinggal serumah ama engkong. Kita cuma pisah beberapa tahun setelah kita pindah Jakarta. Itupun setelah akhirnya emak meninggal, engkong ikut tinggal ama kita lagi di Jakarta. Walaupun gua gak terlalu deket gimana ama engkong, tapi ya namanya juga kita tinggal bareng segitu lama, tentu aja sedih banget pas denger engkong meninggal. Tapi ya itu yang terbaik lah buat engkong, biar bisa ketemu emak lagi di Surga ya… πŸ™‚

2. Salah satu temen baik gua di kantor meninggal di akhir bulan Oktober 2008. Gua emang bukan orang yang gampang bergaul sebenernya. Gua tuh cenderung susah untuk bisa ngobrol ama orang yang belum terlalu kenal deket. Intinya gua tuh susah lah deket ama orang (tapi kalo udah deket, gua bisa jadi bawelnya gak ketolongan. Hehe). Apalagi karena kendala bahasa, bikin gua semakin susah rasanya untuk mau mulai obrolan ama orang-orang di kantor. Cuma segelintir orang yang rasanya gua berasa comfortable untuk ngobrol. Yah karena orang-orang ini yang biasanya sering mulai obrolan duluan ke gua. Salah satunya ya temen gua yang namanya Sarah ini. Dia juga orang baru disini, malah gua masuk duluan dari dia. Tapi orangnya emang ramah banget. Orangnya selalu ceria, dan kalo ketawa kenceng banget suaranya. Dia duduk di lantai 2, sementara gua di lantai 3. Dan karena sebagian besar IT tuh di lantai 3, termasuk bos kita berdua yang ada di lantai 3, dan juga user-user kebanyakan di lantai 3, jadilah hampir tiap hari si Sarah pasti naik ke lantai 3 dong. Dan tiap kali dia ada di lantai 3, dia pasti mampir ke cubicle gua. Sekedar say hi, nanya kabar, dan ngobrol-ngobrol. Dia suka cerita apa aja, dari tentang keluarganya, tentang film di TV, tentang politik. Apa aja… Selalu ada aja bahan obrolan dari dia. Kita juga lumayan sering pergi makan bareng karena dia juga pecinta Hop Li! Hahaha. Tapi bulan lalu, gak disangka-sangka, dia meninggal. Karena tekanan darah tinggi, stroke dan jantung (ini juga yang bikin gua jadi tambah serem pas gua tau kalo gua tekanan darah tinggi)! Asli rasanya sedih banget dan berasa kehilangan banget… 😦

Kelahiran

Setelah selama 2 tahun Andrew jadi cucu tunggal di keluarga gua dan Esther, dalam setaun ini Andrew langsung dapet 2 cousins! πŸ™‚

29 Desember 2007, anak koko gua lahir. Namanya Beverly Claire Alexandra (disingkat jadi BCA, mungkin karena depositonya banyak di BCA ya… hehehe), panggilannya Bevy. Bevy ini cantiknyaaaaaaa bukan main mak!!! Matanya gede banget, bulet let let! Sayang kita cuma bisa liat dari foto-foto dan video. Moga-moga kita bisa secepetnya ketemu ya Bev… Duh gemes banget tiap kali ngeliat foto-fotonya Bevy!

Sayangnya Bevy lahir setelah kita udah pindahan, jadi belum pernah ketemu deh…

Oya, sampe sekarang nih si Andrew tetep gak bisa manggil Bev! Tiap kali manggil selalu jadinya Bes… Hehehe.

8 Agusuts 2008, anak adiknya Esther lahir. Namanya Raphael Owen Effendie (disingkat jadi ROE.. mentang-mentang nama bapaknya Roy ya! Hehe), panggilannya Owen. Owen ini montok banget!! Lucu banget dah! Kalo ngeliat fotonya selalu bikin gua gemes banget… pengen nyubit rasanya! Hahaha. Gua juga belum pernah ketemu Owen nih, tapi moga-moga sebentar lagi bisa ketemua ya!!

Sayang kita semua tinggalnya beda-beda tempat. Coba tinggal deketan, duh pasti Andrew seneng banget karena jadi banyak temen main!

Penuh Berkah dan Perjuangan

1. Berkah: Tepat 3 minggu setelah pindah ke US, gua dapet kerjaan! Ini berkah yang luar biasa dari Tuhan buat kita sekeluarga. Bukan cuma dapet 1 tapi 2 tawaran pula! Jadi gua bisa milih! Gila gak pernah kepikir sebelumnya kalo gua bakal dapet lebih dari 1 tawaran kerjaan dalam waktu secepet itu. Bener-bener amazing! Puji Tuhan banget dah!

Perjuangan: Yang terutama ya tentu aja bahasa. Duh susah banget dah kalo tiap kali harus pake bahasa Inggris. Mana gua ini termasuk orang yang dodol dalam masalah bahasa. Lha ini harus meeting, harus ngejelasin user, harus bikin presentasi, harus bikin bahan training, semua dalam bahasa Inggris! Ribet pastinya… tapi ya harus dijalanin. Selain bahasa, disini tuh efisiensi sekali. Kalo dulu di Jakarta, 1 team isinya 13 orang, disini 1 team cuma 2 orang dengan load kerjaan yang hampir sama! Jadi ya kadang berasa overload banget! Belum lagi kalo ada masalah, belum lagi kalo user nya gak kooperatif, dan juga jadinya mesti nangani module-module yang tadinya gua belum pernah pegang sama sekali!

2. Berkah: Kita bisa beli condo! Emang bukan single house, emang gak gede, tapi cukup buat kita. Dan beli properti disini tuh mahalnya setengah mati. Puji Tuhan banget dah kita udah bisa beli condo yang kita bisa cocok dan betah tinggal disini.

Perjuangan: Wuii beli properti disini ribet banget ternyata! Cape ati banget dah prosesnya. Panjang dan ribet bet bet!

Kesimpulannya: Yah emang dalam hidup sih kita harus terus berjuang ya karena semua perjuangan itu intinya kan juga pelajaran. Dari situ kita dapet pengalaman. Dari situ kita bisa belajar. Yang moga-moga bisa berbuah hasil yang besar dan memuaskan di masa depan.

Penuh Jalan-Jalan

Hehe. Setaun ini berasa jadi turis setiap saat rasanya. Ya gimana enggak, namanya juga baru sekali ini ke US toh. Jadi ya masih norak dan kampungan. πŸ™‚ Tapi asik lho berasa jadi turis gitu… Ke tempat-tempat baru yang mengasikkan… πŸ™‚

Golden Gate Bridge di San Francisco; Santa Monica Pier dan 3rd Street Promenade di Santa Monica; Zoo di San Diego; Disneyland di Anaheim; Hollywood, Rodeo Drive, Universal Citywalk, dan The Grove di LA; Old Town di Pasadena; kelap kelipnya Las Vegas; dan tentu serunya Six Flags di Magic Mountain.

Seneng rasanya ngeliat tempat-tempat baru, nyobain restoran-restoran baru (yang mana sekarang harus dikurangi.. hiks!).

So far, baru 2 states yang gua kunjungi di sini (California dan Nevada), moga-moga next time bisa jalan-jalan ke state yang lain-lain lagi dah… Pengen banget dah ke Seattle ama New York! πŸ™‚

Penuh Doa

Ya kalo yang ini sih harus selalu dong ya. Bukan setaun ini doang. Taun-taun sebelumnya dan juga taun-taun ke depan juga harus dipenuhi dengan doa. Karena ya kita emang harus berusaha dan berjuang, tapi tetep harus minta perlindungan dan bantuan dari Tuhan toh… supaya semuanya berjalan lancar…

Yang pasti sekarang ini moga-moga krisis ekonomi bisa cepet berlalu. Moga-moga kerjaan gua aman-aman aja dan karir gua bisa terus meningkat. Moga-moga cepet naik gaji. Moga-moga cepet jadi kaya. Hehehe. Moga-moga DP untuk beli condo bisa cepet lunas. Tapi yang paling penting tentu moga-moga gua, Esther, dan Andrew selalu sehat walafiat! Kesehatan emang yang paling penting!

Finally.. kalo ditanya, apa gua betah disini?

Betah kok… gua betah! Walaupun cape gak ada pembantu, walaupun masih susah ngomong pake bahasa Inggris, walaupun apa-apa urusannya ribet disini, walaupun banyak peraturan… Eh kok jadi banyakan ‘walaupun’nya ya… πŸ˜› Swear deh, gua betah! Tapi lebih betah lagi kalo gaji gua cepet naik yang banyak trus kita bisa beli rumah di Beverly Hills! Hahaha. Moga-moga deh ya… Amin… πŸ™‚

Iklan