My Baby

Hari ini hari bersejarah buat Andrew. Secara gua udah males update Multiply nya Andrew, jadi gua tulis disini aja dah. Hehehe.

Jadi ceritanya hari ini resmi Andrew masuk sekolah!

Emang sih sejak kita pindah kemari (Andrew umur 2 tahun lebih), kita selalu masukin Andrew ke kelas-kelas yang ada di recreation center. Kayak kelas parent and me, gymnastic, yoga, soccer… Ganti-ganti tiap term nya. Dan terakhir pasΒ Spring kemaren (Februari-Juni), Andrew kita masukin preschool. Tapi cuma 2 kali seminggu. Itupun Esther masih boleh nemenin. Belakangan emang kita udah nyobain supaya Esther gak ikut nemenin sepanjang kelas sih, tapi Esther selalu nunggu di luar. Jadi sewaktu-waktu Andrew nyari, ya Esther masuk kelas. Trus selama Summer kita gak masukin Andrew ke kelas apapun (cuma tinggal sisa les musik di Yamaha), jadi pas hari ini masuk sekolah sempet khawatir juga sih, karena di sekolah ini gak boleh ditemenin sama sekali! Padahal si Andrew kan nempel banget ama Esther…

Hari ini Andrew masuk kelas pre K di public school. Sekolah ini termasuk public school idaman, soalnya rating nya 10 karena API (Academic Performance Index) nya 948 (out of 1000)! Tapi seperti yang dulu pernah gua ceritain, kita gak dapet undian (yup untuk masuk pre K nya diundi!) untuk masuk ke sekolah ini. Tapi berkat informasi dari mamanya temennya Andrew, akhirnya minggu lalu kita bisa masukin Andrew ke sekolah ini karena pas kebetulan ada anak lain yang cancel. Seneng dah, at least sampe 5-6 tahun ke depan gak pusing ama sekolahan. Tinggal ntar pas udah masuk Middle School baru mabok karena Middle School yang di-assigned buat alamat kita tuh jelek banget nilainya.

Dan akhirnya tadi pagi Andrew pertama kalinya masuk sekolah nih (sekolahnya Senin-Kamis, 2 jam 20 menit per harinya). Dan ternyata pas kita tinggal, dia baik-baik aja tuh. Gak pake nangis… (pas dulu di preschool padahal dia suka nangis lho kalo ditinggal Esther). Gurunya bilang dia bisa ngikutin dengan baik dan cuma sekali nanyain Esther. Itupun cuma bentar trus udah bisa dialihin perhatiannya. Andrew sendiri pas ditanya seneng gak, dia bilang kalo dia had fun. Bagus deh… Moga-moga dia bener suka ama sekolahnya, masalahnya ini anak susah kalo ditanyain di sekolah ngapain aja. Ngarang mulu ceritanya. Ganti-ganti gak karuan, dan jelas banget itu dia mengarang bebas dah… Susyeh nih kalo anak imajinasinya terlalu tinggi… Hehehe.

Yang sedih malah si Esther. Dia berasa rumah jadi sepi… Hehehe… πŸ™‚

Duh gak berasa ya Andrew udah gede (walaupun badannya tetep kecil hehehe)… Bulan depan udah umur 4 lho! Cepet banget ya waktu berjalan…

Wataknya pun udah keliatan lebih dewasa. Contoh aja nih yang gua keingetan karena baru kejadian:

1. Pas kita lagi di supermarket, si Andrew lagi bawa-bawa kertas dari fortune cookie (sebelumnya emang kita abis makan di Chinese restaurant). Kertasnya ini dilipet kecil-kecil trus dipegangin terus gitu. Sampe akhirnya dia lagi mau milih-milih snack, dia kasih kertas itu ke gua, maksudnya suruh gua pegangin.

Gua: Buang aja…

Andrew: Di mana?

Gua: Di situ… (sambil nunjuk lantai)

Andrew: Gak… Buang di tempat sampah aja…

Gua: Gak apa-apa, buang aja disini… (sambil nunjuk lantai lagi)

Andrew: Gak apaaaa… Buang di tempat sampah aja…

Huehehehe. Akhirnya gua nyadar, trus gua bilang sori dan bilang kalo dia yang bener. Trus gua ajak dia nyari tempat sampah dah. Kaco ya, bapaknya malah ngajarin yang gak bener…. Untung Andrew lebih pinter. Hahaha.

2. Pas ke Mal hari Minggu kemaren, di playground si Andrew naik prosotan gitu. Emang sih prosotannya pendek. Paling semeter lebih dikit kali ya. Karena gua pikir dia udah gede ya gua gak ngikutin dia terus dong ya. Gua ngeliatin dari pinggir aja. Naik pertama ok ok aja. Pas naik kedua kalinya, pas di tangga paling atas ternyata dia kepleset atau gimana, akhirnya dia terpelanting kayak salto ke belakang gitu.Β  Jatohnya kepala duluan baru badan. Gile gua ngeliatnya aja sampe serem. Shock banget! Langsung gua gendong dan Andrew nangis lah… (ya iya lah pasti nangis, jatohnya kayak begitu… Apalagi Andrew ini anaknya lumayan rada cengeng sih. Dia dari kecil tuh kalo jatoh dikit aja rata-rata pasti nangis). Lantainya emang gak keras sih karena kan emang tempat main anak-anak, tapi tetep aja, gua ngebayanginnya aja kayaknya sakit banget. Tapi ternyata Andrew nangisnya bentar lho… Trus dia bilang sendiri: “Gak apaaa Daddy, Andrew kaget doang…”

Huahahaha… Yang ada malah abis itu dia minta main lagi… Gua yang malah parno, jadi gak ngasih dia main lagi. Hehehe.

Duh… anakku udah besar yaaaaa…. πŸ™‚

Rajin-rajin sekolah ya Andrew… Biar tambah pinter… Dan cepet besar ya… πŸ™‚

andrew sekolah

Sebelum pergi sekolah, foto dulu… Bakat narsis harus diturunkan… πŸ™‚

Iklan