Introducing: My New Blog!

Setelah kecanduan setengah mati ngeblog di WordPress, trus terperosok dalam lembah Twitter, sekarang tambah lagi nih kejerat jebakan Posterous.

Dipikir-pikir, ngapain coba gua sampe nulis disana-sini kayak begitu, lha ngeblog di WP aja suka sampe gak ada ide mau nulis apa kok malah sok-sok-an nambah-nambah ke Twitter dan Posterous segala?

Well, buat gua, 3 media itu tujuannya berbeda-beda walaupun tentu aja ada benang merahnya, yaitu semuanya ya cuma tulisan tentang kehidupan sehari-hari gua aja. Iya cuma cerita kehidupan gua… yang tentunya gak penting menurut orang lain, tapi menurut gua penting lho… makanya perlu gua tulis! Hahaha. πŸ˜›

WordPress

– Tulisan disini relatif hampir selalu panjang dan dengan cerita yang detil. Kalo perlu bahkan ditambah dengan banyak foto-foto. Tentunya ini buat merekam kejadian-kejadian yang menurut gua perlu gua kenang di masa yang akan datang.

– Tulisan disini suka gua baca-baca lagi di kemudian hari. Dan karena ceritanya yang detil, ditunjang foto, bikin gua bisa jadi nostalgia lagi ke masa-masa lalu.

– Walaupun cuma tentang kehidupan sehari-hari, tulisannya gak bersifat spontan. Gua mikir dulu juga lho mau nulisnya gimana. Seringnya malah gua nulis draft dulu di notepad. Kalo udah sreg baru gua copy paste ke WP. Jarang banget gua nulis blog langsung di WP, soalnya kadang udah nulis panjang-panjang bisa aja gua hapus lagi dan gua tulis ulang dengan gaya penulisan yang berbeda. Gaya banget gak sih gua? Hahaha. Tapi emang kadang kejadian lho kayak begitu. Pokoknya gua berusaha banget supaya tulisannya enak buat gua baca-baca lagi nantinya.

– Jadi jelas cukup time consuming dah untuk bikin tulisan di WP ini. Apalagi kalo pake foto. Walah ngedit foto dan bikin collage nya aja bisa lebih lama daripada bikin tulisannya. Hahaha. Belum kalo mau pake ilustrasi musik lagi… Tambah lama lagi dah. πŸ˜›

– Gak semua kejadian sehari-hari menurut gua cocok jadi topik tulisan di WP. Kalo kejadiannya cuma rutinitas, gua juga males nulisnya. Jadi topiknya kudu milih-milih. Makanya itu kadang (hmmm sering sih…) gua suka sampe keabisan ide mau nulis apa lagi ya… Masalahnya gua sendiri yang nyari gara-gara sih. Gua menargetkan diri sendiri kalo dalam sebulan harus minimal ada 8 posting-an. Ya sebenernya cuma untuk memotivasi diri aja sih biar gak males nulis dan untuk memacu otak biar mikir. Tapi ternyata emang susah ya mau memenuhi 8 tulisan per bulan itu… Hahaha.

Twitter

– Udah jelas, tulisan di sini ya cuma pendek aja. Lha udah dibatesin cuma boleh 140 karakter, gimana mau panjang-panjang… πŸ˜›

– Tulisan disini bukan untuk gua baca-baca lagi di kemudian hari. Udah ditulis ya udah.

– Tulisannya bersifat spontan. Yang lagi terjadi saat itu, kalo emang pengen ditulis ya ditulis aja saat itu juga. Gak pake mikir, gak pake draft. Kayak celetukan aja, kalo mau nyeletuk ya nyeletuk aja.

– Jadi tentunya sangat gak time consuming. Ya ngetik paling cuma berapa detik ya. Foto pun ya kalo ada yang di HP aja. Tentunya gak pake edit-editan. Kalo ada foto ya tinggal dikirim aja.

– Gak ada yang gak cocok untuk jadi topik tulisan di Twitter. Apa aja bisa di tweet. Tinggal mood nya aja yang main. Lagi pengen nge-tweet atau gak. πŸ˜€ Jadi rata-rata tiap hari gua pasti ada nge-tweet. Kadang malah sehari bisa sampe berkali-kali!

Nah trus belakangan ini bertambah lagi yaitu Posterous. Kalo buat gua, Posterous ini ada di tengah-tengah antara WP dan Twitter. Yang rasanya gak cocok untuk ditulis di WP maupun Twitter, nah ini gua tulis di Posterous.

Posterous

– Tulisan gua disini akan selalu relatif pendek. Tapi tentunya akan lebih panjang dari Twitter, karena sebenernya di Posterous gak ada batasan karakter. Cuma gua aja yang memilih untuk nulis pendek, karena topik yang gua pilih untuk ditulis di Posterous emang cocoknya untuk tulisan pendek aja. Kalo topiknya cocok jadi tulisan panjang ya akan gua tulis di WP.

– Sama kayak WP, tulisan di Posterous juga akan gua baca-baca lagi di kemudian hari.

– Karena sifatnya lebih untuk kenangan tapi pendek-pendek aja, jadinya sifatnya ya cukup spontan. Tentunya gak sespontan nulis di Twitter, karena untuk Posterous pun gua pake mikir dulu sebelum nulis. Tapi mikirnya gak akan selama kalo nulis di WP.

– Karena tulisannya pendek ya jelas gak time consuming. Apalagi keunggulan Posterous, kita tuh posting nya bisa dari email. Jadi gak perlu log in dulu ke website nya.

– Yang jadi topik di Posterous adalah topik yang gak terlalu perlu cerita detil (kayak di WP) tapi topiknya cukup penting sampe gua pengen mengenang. Sampe sekarang, gua gak ada target harus seberapa sering nulis di Posterous. Jadi ya mirip kayak Twitter lah, tergantung mood juga. Kalo lagi mood bisa sehari lebih dari sekali, tapi kalo gak mood dan gak ada cerita ya bisa gak sama sekali. πŸ™‚

– Satu lagi, di Posterous, gua nyoba-nyoba untuk nulis dalam bahasa Inggris. Hehehe. Iseng aja sih. Tapi ini juga yang kadang bikin ribet, soalnya grammar gua kan pas-pas-an ya. Jadi kadang udah post, pas dibaca-baca lagi kok berasa salah ya, jadi kudu di-edit. Hahaha. Itu pun gak gua jamin kalo grammar gua udah bener sekarang. πŸ˜›

Yah begitulah ceritanya sekarang gua nulis di 3 media. Jadi… buat yang punya blog, mari kita saling tukeran link yuk… buat yang punya Twitter, mari kita saling follow… dan buat yang punya Posterous, mari kita saling subscribe! πŸ™‚

Btw, ini link blog Posterous gua: http://myquotes.posterous.com, kalo ada yang berkenan, boleh dong mampir kesana buat baca-baca, and tell me what you think! Thank you! πŸ™‚ Cuma ya maapkan kalo ada yang salah ya bahasa Inggrisnya…

PS. Kalo kalian, nulisnya di media apa aja? Mau cerita kenapa kok nulis di media-media itu? Siapa tau kalo ada media lain yang lebih menarik ntar gua nambah nulis disana. Huahaha marukkkkk… πŸ˜›

Iklan