Yang Baru Di Bulan April

Seperti yang gua pernah cerita, belakangan ini hidup gua berjalan rutinitas aja. Jadi yang namanya hal-hal baru itu gak setiap bulan ada. Nah di bulan April ini ada sedikit hal-hal baru yang rasanya kalo gak ditulis sayang juga…

1. Baju baru, jaket baru, dan sepatu baru

Skip! Next! Gak penting banget beritanya ya… πŸ˜›

2. Keberanian baru

Nah ini baru berita baru… Bukan tentang gua, tapi tentang Andrew. Si Andrew sekarang udah berani di kolam renang tanpa pegangan Esther (pake ban tentunya… gabus panjang yang dililit gitu, disini sebutannya noodle)!

Kemajuan besar nih mengingat si Andrew ini takut banget di kolam renang (nurun siapa coba… :P). Si Andrew sih seneng kalo main-main air di kolam cetek atau pake ban yang ada tempat kakinya (dulu pas kecil), tapi begitu udah disuruh berenang beneran, langsung mengkeret. Taun lalu pernah kita masukin les berenang. Tapi yang ada jadi nemplok terus ke Esther, beda tipis ama koala jadinya. Kalo disuruh kakinya lurus ke belakang juga mesti dipegangin badannya dan tangan si Andrew gak bakal lepas dari leher nya Esther. Bener-bener takut banget gitu.

Jadilah setelah beberapa kali diajak berenang di YMCA ama Esther, akhirnya dia berani tuh gak pegangan lagi. Emang belum ngambang sendiri sih, masih berbekal noodle itu, trus dia sambil ngelempar-lempar mainan sendiri, trus dia gerak-gerakin kakinya (belum mau gerakin tangan) biar bisa maju untuk ngambil mainannya. Seneng deh ngeliatnya… Moga-moga segera bisa ngapung ya…

Sayang gak ada foto yang bagus, soalnya kan gua gak bawa kamera lah, jadi pake kamera HP. Itupun jauh bener motretnya, soalnya motretnya dari atas gitu.

3. Sushi baru

Beberapa minggu yang lalu kita nyobain satu restoran sushi hasil rekomendasi dari temen gua yang orang Jepang. Katanya resto ini nih sashimi nya bener-bener fresh dan sangat terkenal di kalangan orang-orang Jepang. Yah berhubung yang rekomen orang Jepang asli ya kita nyobain lah ya.

Dan ternyata emang seger-seger dan enak-enak! Salah satu yang kita cobain adalah Monkfish Liver. Ini adalah salah satu sushi yang terkenal di resto ini. Sebelum ini gak pernah denger gua. Rasanya sih enak walaupun gak sampe gimanaaa banget sih ya.

Anyway, sebenernya yang lebih mau gua ceritain sih bukan tentang Monkfish Liver nya, cuma berhubung nyambung-nyambungin topik, jadi gua tulis tentang Monkfish Liver nya dulu yang merupakan hal baru di bulan April. Apaaaa cobaaa… πŸ˜›

Jadi awalnya nih gua ngobrol ama temen gua yang orang Jepang itu karena gua tanya tentang umur berapa sih anak boleh mulai makan sashimi di Jepang? Masalahnya soalnya si Andrew nih kan penggemar berat salmon sashimi. Bisa nagih lho nih anak. Minta beli mulu. Salmon sih emang bagus, tapi kalo mentah??

Menurut temen gua, kalo di Jepang dari umur 3 tahun udah dikasih sashimi. Gak apa kok. Asalkan ya harus nyari yang fresh ya. Soalnya takut gampang basi kan kalo gak fresh, secara itu mentah gitu. Jadilah dia merekomendasikan supermarket dan restoran Jepang (salah satunya yang ada Monkfish Liver tadi itu) yang dia tau pasti sashimi nya fresh. Kayaknya kalo menurut gua yang penting harus bener-bener punya orang Jepang (karena orang Jepang kan QC nya ketat ya) dan rame (berarti inventory turn over nya tinggi).

Gitu juga kemaren ini kita sempet tanya ke dokter nya Andrew tentang ini dan menurut si dokter juga gak apa-apa kok. Yah FYI aja nih buat para pembaca yang anaknya juga doyan sashimi. Jadi gak perlu takut ngasih sashimi ke anak. Aman kok. Ya asal jangan terlalu sering aja… Segala yang ‘terlalu’ kan gak baik juga ya… Terutama kalo dalam hal sashimi ini jelas gak baik untuk kantong! Hahaha.

Dan tentunya waktu kita makan itu juga mesen sashimi dong. 1 porsi isi 11 iris sashimi tebel-tebel. Kita minta 2 iris yellowtail (eh ini juga makanan baru ding! Dan ternyata enak lho sashimi yellowtail itu!!) dan 9 iris salmon. Yang yellowtail buat gua ama Esther, sementar yang 9 iris salmon itu siapa yang makan? Ya abis lah dihantam ama Andrew… Hahaha.

4. Kenalan baru

Mengingat umur yang udah semakin banyak, ditambah lagi kita hidup di negara antah berantah, jadilah yang namanya punya kenalan baru itu adalah suatu hal yang mustihil (itu kata Asmuni)… Bukan mustahil ya, tapi mustihil. Jadi bukan gak mungkin, cuma ya jaraaang banget gitu! πŸ˜›

Nah tak dinyana dan tak disangka, ternyata gua menemukan temen SMA gua di FB yang ternyata tinggal di LA (nemunya gara-gara Esther chatting ama bekas temen SD nya yang ternyata punya cici yang tinggal di LA dan pas nge-add FB nya ternyata si cicinya itu adalah temen SMA gua… what a small world!) dan janjian ketemuan lah kita. Karena rumah nya jauh banget, jadilah kita ketemuan di restoran di tengah-tengah. Dan disitu temen gua ini ketemu ama temennya yang ternyata juga makan disono.

Dan ternyata lagi, temennya temen gua ini ternyata tinggalnya deket ama kita dan anaknya 1 sekolah ama Andrew (tapi udah 2nd grade). Seneng aja rasanya menemukan orang Indo yang tinggal di deket kita. Hahaha. Walaupun kita belum sampe tahap hang out bareng, cuma ya seneng aja ya tau ada sesama bangsa di sekitar sini… πŸ™‚ Secara ya biasanya kalo ngeliat orang Indo di daerah sini (yang mana juga gak sering-sering amat) biasanya tuh ya anak-anak sekolahan… Jadi ketemu orang Indo yang seumuran tuh rasanya gimanaaa gitu. Lebay dah… Huahaha.

Trus kemaren pas lagi ada acara International Dinner Festival di sekolah Andrew, ketemu lagi lah ama si kenalan ini. Dan ama dia dikenalin lagi ama ortu lain di sekolah itu yang ternyata juga orang Indo! Dan tentunya juga tinggalnya di deket-deket sini. Asik juga jadinya, kita ngobrol-ngobrol gitu. Katanya di sekolah Andrew itu sebenernya ada 6 orang Indo, cuma mereka udah pada pulang. Sayang ya, coba kita ketemu nya lebih awal, kita bisa dapet kenalan lebih banyak dah… πŸ™‚

Btw, pas di International Dinner Festival ini kan tiap orang tua diharapkan menyumbang makanan dari negara masing-masing, trus nanti ditaroh di booth masing-masing negara gitu. Trus kita bayar $6 bisa dapet 5 macem makanan utama (boleh milih sendiri dari booth-booth yang ada), 2 dessert, dan 1 minum. Lumayan banget dah nyobain macem-macem makanan.

Tapi Indonesia kasian, gak ada booth nya. Jadinya gabung di booth South East Asian. Itupun cuma Esther yang bawa makanan Indo. Esther bikin pukis. Dan pukisnya enaaaakk lho!!! Gua ama Andrew sampe harus disuruh stop makanin pukis nya soalnya mau dibawa ke sekolah.

Pas di acaranya sih laku juga pukisnya. Tapi Esther ada ngeliat orang yang udah ngambil itu pukis, kagak dimakan lho! Malah dibuang! Kurang ajar gak tuh!!!

Gua pas diceritain gitu sampe kesel. Gua bilang ama Esther, tau gitu kita gak usah nyumbang makanan dah. Pukis nya kita makan sendiri aja… Gak menghargai banget dah itu orang ya!

Ya udah, gituΒ doang sih ceritanya tentangΒ yang baru-baru di bulan April… πŸ™‚

Sekarang bulan April nya udah mau abis ya, bentar lagi udah bulan baru nih… Bulan Mei… Bulan yang selalu gua tunggu-tunggu… Moga-moga menjadi bulan yang baik ya… πŸ™‚

Iklan