Penasaran

“Sungguh mati aku jadi penasaran
Sampai mati pun akan kuperjuangkan”
                       (Rhoma Irama, Penasaran)

Tarik maaaanngggg!!!

Halah, kok jadi ngedangdut begini ya… 😛

Jadi begini, gua mau cerita kalo gua ini orangnya gampang banget penasaran. Dan gua tuh susah banget untuk meredam rasa penasaran gua. Gua kalo udah penasaran tuh bawaannya jadi gak tenang dan jadi kepikiran terus. Makanya gua paling sebel ama orang yang kalo ngomong trus tau-tau gak jadi diterusin. Wah bisa gua kejer abis tuh orang, nanyain dia mau ngomong apaan. Huahahaha. Kalo kata nyokap gua… nieuwsgierig aap (hayo ada yang tau gak artinya apa? :P).

Nah belakangan ini gua dihantui rasa penasaran yang amat sangat bukan kepalang. Yang membuat bulan Februari kok rasanya jalannya pelaaan banget. Di saat semua orang bilang kalo waktu tuh tambah lama berjalan tambah cepet (dan gua juga tadinya merasa begitu), tapi bulan Februari ini berasa lama lho. Karena gua menanti-nanti bulan Maret banget, tepatnya tanggal 9 Maret.

Kenapa hayooo… Jadi pada ikutan penasaran kan?? Huahahaha…

Karena ntar tanggal 9 Maret, kita bakal bisa tau adiknya Andrew ini cowok atau cewek. Huahahaha.

Asli gua penasaran setengah mati, bayi kita ini bakal cowok atau cewek. Sampe gua tuh kesel lho ama dokternya Esther. Abis si dokter ini tuh tipe dokter yang gak selalu USG kalo tiap kunjungan. Dan Esther sendiri gak sepenasaran gua, jadi dia gak mau gua suruh maksa minta dokternya USG pas terakhir visit (awal Februari kemaren).

Belum lagi, seperti yang gua udah pernah cerita, kan di kantor, di team gua ada 2 lagi yang juga hamil barengan ama Esther kan. Nah dua-duanya ini udah tau gender bayi mereka udah dari kapan tau! Padahal yang satu malah hamilnya belakangan dibanding Esther lho, tapi udah dari bulan lalu dokternya udah ngasih tau kalo bayinya cewek! Yang ada orang-orang kantor pada heran kenapa kok kita belum tau cowok apa cewek. Huhuhu… semakin tersiksalah gua sama rasa penasaran ini.

Padahal dulu pas hamil si Andrew, pas usia kandungan 12 minggu udah ketauan lho kalo bayinya bakal cowok (ya walaupun waktu itu dibilang gak yakin 100% tapi at least kan udah dikira-kira gitu ama dokternya). Lha ini udah 18 minggu lebih lho, gua masih belum tau juga…

Sebenernya sih kalo dibilang apa kita ada preference, ya gak juga sih. Yang penting kan bayi nya sehat, normal, dan gak kurang satu apapun juga. Mau cowok atau cewek gak masalah, seneng-seneng aja. Pemikirannya kalo dapet cewek ya jadi pas sepasang kan, kita jadi bisa ngerasain punya anak cowok dan cewek, plus lagi baju-baju bayi cewek lucu-lucu banget ya… (belum lagi kata temen gua, kudu punya anak cewek, buat jagain kita pas tua nanti… Huahaha… ini sih bukan kata gua lho, kata temen gua… :P). Sementara pemikirannya kalo dapet anak cowok lagi juga ok karena jadi pasti jadi lebih nyambung si Andrew ama adiknya bisa main barengan (plus ngirit kita gak perlu beli mainan lagi.. .Hahaha) dan lagian condo kita cuma 2 kamar tidur kan, jadi kalo adiknya cowok kan gak masalah tuh tidur sekamar ama Andrew.

Jadi balik lagi, kita sama sekali gak masalah sih mau dapet cowok apa cewek. Cuma ya itu… gua asli penasaran banget!!! Gua cuma pengen tau aja gitu, cowok atau cewek! This is killing me dah!!! 😛

Makanya gua seneng banget nih udah Maret. Berarti penderitaan gua didera rasa penasaran ini tinggal 9 hari lagi… Hahaha. Lebay abis ya. 😛

Kalo ditanya feeling, gua pernah waktu itu punya feeling kuat kalo anaknya bakalan cowok. Sementara Esther sih merasa anaknya cewek tapi dia gak yakin juga itu beneran feeling atau sebenernya dia kebawa-bawa arus karena banyak orang yang bilang katanya keliatannya anaknya bakal cewek. Si Andrew sendiri lebih banyak ngomong kalo dede nya cewek kalo kita tanya, tapi gak tentu juga jawabannya. Jadi no clue banget dah kita…

Btw, berhubung kita belum tau cowok atau cewek, jadi kita nyari nama buat cowok dan cewek. Dan seperti sebagian besar ortu-ortu, kita mau ngasih nama dengan inisial yang sama ama namanya si Andrew. Jadi buat yang belum tau, nama lengkapnya Andrew tuh Mark Andrew (iya, kita manggil dia pake middle name, bukan first name nya… ini ada ceritanya lagi kenapa kita manggil pake middle name, ntar kapan-kapan dah ya gua ceritain kalo inget… :P). Jadi kalo anak nya ntar cowok, kita mau kasih nama dengan inisial MA juga. Nah kalo cewek, maunya insialnya ME. Tengahnya E soalnya biar sama ama inisialnya Esther. Kalo A kan sama ama inisial gua. Huahaha. Ribet banget ya. 😛

Sebenernya kita udah ada nih ancer-ancer namanya baik untuk cowok maupun cewek. Udah 90% pasti lah. Tapi masalahnya ternyata ada temen kita yang baru punya anak, eh namanya sama kayak nama yang kita pilih buat anak cowok. Hehehe. Jadi si Esther rada goyah mau pake nama yang sama. Gua sendiri sih gak masalah ya namanya sama, toh nama yang kita pilih tuh nama yang umum dipake orang kok. Kita bukan orang yang pinter mengarang-ngarang nama sendiri. Hehe. Yah liat aja namanya Andrew ya… Itu kan nama sejuta umat. Hahaha. Tapi gua demen aja ama nama itu. 😀

Nah jadi, mau minta tolong, kalo para pembaca ada yang punya masukan nama, mau dong kasih tau ke kita… Siapa tau ada yang nyangkut di hati… 😀 Thank you

Tanggal 9… cepatlah dataaaannngggg…. 😀